Tambah Bookmark

46

Trial Marriage Husband: Need To Work Hard - Chapter 46

Penata rias, serta staf lainnya, tanpa henti memuji kecantikan Mo Yurou. Karena kepribadiannya yang menawan dan energik, Mo Yurou menuntut perhatian semua orang. Sedangkan, jika dibandingkan, ketika tidak bekerja, Tangning tenang dan damai, dia tidak suka berbicara. Kepribadian introvert seperti ini, terutama jika dibandingkan dengan Mo Yurou, membuatnya mudah bagi orang untuk mengabaikan kehadiran dan kecantikannya. "Miss Mo, karena kamu sudah siap, silakan masuk ke studio untuk mendapatkan pemotretan solo kamu lebih dulu." Serta menembak sampul depan, ada juga foto solo di dalam majalah, jadi Mo Yurou memasuki studio depan Tangning. Saat dia bangkit dari tempat duduknya di depan cermin, pandangan mempesona melintasi wajahnya yang disertai aura percaya diri - sepertinya dia yakin dia akan menang. Keyakinan ini jelas tidak dapat ditemukan pada Tangning. Akibatnya, berdasarkan kesan yang baik, semua staf lebih percaya pada Mo Yurou. Di dalam studio. Set sudah siap. Di bawah jendela kayu tradisional berdiri sebuah meja tua. Di atas meja, duduk vas porselen biru dan putih halus dan muncul dari vas adalah mawar merah muda yang indah yang baru-baru ini mekar. Di samping meja duduk kursi Taishi, tugas Mo Yurou adalah duduk di kursi ini dan mengambil foto. Setelah melihat Mo Yurou memasuki studio, fotografer terpikat oleh penampilannya. Semua keindahan oriental ini harus dilakukan adalah duduk di kursi dan dia akan seindah lukisan. Jika dia bisa memanfaatkan keterampilannya untuk mengambil selangkah lebih maju, Trend Oriental pasti akan dinyalakan di pasar Barat. "Dikabarkan model ini sebanding dengan Huo Jing Jing," asisten fotografer itu memuji, "Dia pasti sangat profesional." "Aku punya harapan tinggi." Fotografer tampan yang tinggi mengingatkan semua orang untuk mendapatkan posisi sebelum memberitahu Mo Yurou, dengan ramah, bahwa/itu pemotretan akan segera dimulai. Karena Mo Yurou sangat ambisius, dia mengerti, selain berusaha lebih keras untuk syuting dengan Tangning, dia juga tidak bisa memperlakukan tunas solo ini dengan santai. "Mari kita ambil beberapa bidikan dari samping," fotografer itu menginstruksikan Mo Yurou. Dengan bantuan penerjemah, Mo Yurou memahami harapan fotografer, jadi dia segera membalikkan tubuhnya ke satu sisi. Dia kemudian menggunakan lengan kanannya untuk bersandar di belakang kursi dan meletakkan tangan kirinya di bajunya - mengungkapkan sisi kiri wajahnya yang halus saat dia tersenyum dengan menggoda. Fotografer itu mengerutkan alisnya - dia mengharapkan kecantikan Oriental, bukan penggoda oriental ... Fotografer menangkap foto terlepas. Dia berpikir mungkin dia belum mendapatkan momentum, jadi dia mengarahkannya untuk mengekspresikan keindahan intelektual seorang wanita Oriental dengan memegang keranjang merah tradisional. Kali ini, Mo Yurou duduk tegak, sudutnya benar, tapi ... dia menunduk ... semua yang bisa dilihat fotografer adalah dahinya yang lebar. Fotografer itu kembali memotret beberapa kali, ekspresinya tidak terkesan. Bagaimana model ini bisa dibandingkan dengan Huo Jing Jing? Yang terburuk dari semuanya, di seluruh syuting, meskipun kepribadian Mo Yurou menonjol, dia hanya bisa melakukan satu senyuman dan satu ekspresi wajah ... Fotografer itu diam, dia hanya ingin menyelesaikan pekerjaannya. Ketika syuting akhirnya berakhir, Mo Yurou cukup tidak tahu malu untuk mendekatinya dan menanyakan bagaimana dia pergi. Fotografer itu tidak merespon ketika asistennya beralih ke Mo Yurou, memberinya jempol dan berkata, "Sangat bagus ..." Mo Yurou tersenyum bangga. Di bawah penampilannya yang halus adalah model tanpa kesadaran diri - tiba-tiba terasa begitu mudah untuk membencinya. "Pfft!" Fotografer itu mengeluarkan suara semangat di belakang punggungnya sebelum berbalik ke asistennya dan bertanya, "Apakah masih ada satu lagi?" Pada saat ini, Tangning dengan lembut memasuki studio. Dia memulai dengan menyapa fotografer dengan sopan. Senyumnya sepertinya tidak dipaksakan atau tidak bersahabat, tetapi karena pemotretan Mo Yurou, fotografer itu sedang dalam suasana hati yang buruk, jadi dia hanya bisa menanggapi Tangning dengan ekspresi tanpa ekspresi. Jauh di lubuk hatinya dia berpikir, meskipun model yang baru saja ditinggalkan tidak terampil, setidaknya dia memiliki kepribadian yang cerah. Sedangkan model di depannya, tenang dan membosankan - dia mengharapkannya menjadi lebih buruk. Karena harapannya, sikapnya terhadap Tangning sangat santai. Dia dengan santai bersiap dan dengan santai memulai syuting tanpa memberi arah pada Tangning. Semua yang dia sebutkan padanya adalah tema yang mendasari setiap foto. "Saya benar-benar tidak tahu bagaimana wanita-wanita ini dapat disebut model," asisten di samping fotografer juga tidak memiliki harapan tinggi untuk Tangning. Theme 1: Kelemahlembutan seorang wanita Oriental. Fotografer itu tidak khawatir sama sekali tentang tema ini karena Tangning hanya harus menjadi dirinya sendiri dan tugasnya akan selesai. Namun, dia melakukan sesuatu yang dia tidak harapkan. Memang, dia tidak perlu melakukan sesuatu yang mewah, dia hanya harus menjaga ketenangannya dan hanya duduk di kursi, tapi ... dia menambahkan dalam satu faktor penting ... ...matanya... Tidak seperti ekspresi tenang dan tanpa emosi yang awalnya dia miliki, tatapan Tangning sekarang terfokus di depannya, waspada dan jelas. Matanya sedikit berair dengan semburat merah - seperti dia melihat sesuatu yang dia cintai, tetapi harus menahan ... Ini benar-benar kepribadian yang pemalu dan pendiam dari seorang wanita Oriental! Yang paling penting, Tangning tidak hanya menarik perhatiannya, dia juga membuat para penonton dengan emosinya fokus pada pakaian di tubuhnya ... dia tampak seperti wanita yang telah berpakaian untuk orang yang dicintainya, hanya untuk menemukan ... Orang yang dia cintai adalah dengan orang lain. Karena itu, dia merasa penampilannya memalukan dan lelucon ... Emosi dan pengaturan berpadu;tatapannya dan produk menjadi satu ... Wow... Fotografer tidak bisa menahan kegembiraannya. Sepanjang seluruh syuting, dia tanpa henti berteriak, "Sempurna!" Dia belum pernah melihat model terampil seperti itu. Hatinya sangat bersemangat itu akan meledak ... Dalam 5 menit saja, Tangning berhasil menggambarkan sebuah cerita, dan yang paling penting, cerita ini terkait dengan pakaian yang dia kenakan! Ini adalah bagaimana model profesional seharusnya. Tidak peduli betapa cantiknya dia, dia dimaksudkan untuk menjadi aksesori untuk produk yang dia sajikan. Kebanyakan model memiliki kemampuan untuk memamerkan pakaian mereka, tetapi berapa banyak yang bisa menjadi satu dengan itu? Kali ini, sang fotografer dipenuhi dengan kegembiraan. Dia akhirnya merasa dia menemukan kesempatan untuk memamerkan keahlian fotografinya. Yang paling penting, Tangning adalah model yang tahu cara memilih pose sendiri. Dia tidak membutuhkan banyak arahan, setiap pose yang dia tarik adalah apa yang diperlukan dan setiap foto yang dia ambil akan membuat seseorang tidak mau menghapusnya ... Berpikir tentang itu, model sebelumnya dibandingkan dengan Tangning ... benar-benar dibayangi. Perbedaan antara 'hanya-wajah-cantik' dan 'model nyata' adalah seperti perbedaan antara langit dan bumi. Setelah itu, fotografer meminta Tangning untuk melakukan beberapa penampilan. Yang membuatnya semakin terkejut adalah fakta bahwa/itu tidak peduli apa yang dia minta dari Tangning, dia akan bisa merespon dalam sedetik. Genit, sedih, tidak bersalah, menggoda - dia bisa menarik semuanya dengan tatapan sederhana dan pendekatannya yang mendetail. Dia tidak bisa membantu tetapi bertepuk tangan padanya ... Jenis model ini benar-benar mencakup Trend Oriental sejati!

BOOKMARK