Tambah Bookmark

56

Trial Marriage Husband: Need To Work Hard - Chapter 56

Karena statusnya tidak sama seperti sebelumnya, Mo Ting tidak bisa lagi terlihat memasuki bandara dengan Tangning. Meskipun suhu panas, Tangning membungkus dirinya dengan erat. Namun, sebelum dia keluar dari mobil, Mo Ting dengan lembut menepuk kepalanya saat dia berbicara, "Ada banyak penggemar di bandara, jika mereka melihat kami bersama, itu akan menimbulkan masalah bagi Anda;Saya akan menunggu Anda di kabin kelas satu. Anda saat ini sedang meningkat, Anda tidak dapat memiliki skandal apa pun. " Tangning mengangkat kepalanya untuk melihat Mo Ting dengan tatapan minta maaf di matanya. Kenyataannya, dia adalah istri Mo Ting, tetapi mereka tidak pernah dapat dilihat di depan umum, kadang-kadang mereka bahkan harus bertindak seperti orang asing. Tapi, dia juga mengerti, Mo Ting tidak ingin prestasinya yang susah payah hilang sia-sia. Berpikir tentang ini, Tangning memberikan senyum meyakinkan saat dia memegang tangan Mo Ting, "Tunggu aku ... Tunggu sampai aku berada di level yang sama denganmu. Aku akan secara pribadi mengumumkan kepada dunia bahwa/itu kita adalah suami dan istri;pasangan menikah yang tak terkalahkan. " Mo Ting melingkarkan tangannya di lehernya saat dia menariknya untuk dicium. Matanya berbinar seperti lautan bintang yang luas, "Kamu harus pergi ..." Sebenarnya, Mo Ting benar-benar ingin menjaga Tangning disembunyikan di rumahnya, dengan cara itu hanya dia yang bisa berhubungan dengan kecantikannya. Namun, Tangning lahir untuk landasan pacu;aura superstarnya tidak dapat disangkal. Jadi, mengirim Tangning ke puncak adalah misi dan tujuannya dalam hidup ... Perasaan ini ... membuatnya merasa tak berdaya, tetapi juga bahagia. Tangning melangkah keluar dari Lincoln Limo, berganti ke mobil mewah lain dan menuju ke bandara bersama Long Jie dan Lin Wei. Karena Tren Oriental merupakan pukulan besar, tidak mungkin bandara akan setenang ketika Tangning pertama kali tiba, jadi Mo Ting mengatur 4 pengawal untuk mengikutinya. "Ahhh ... ini Tangning ..." Jeritan orang-orang yang datang dari dalam bandara sudah bisa terdengar dari trotoar di luar. Tangning tanpa sadar mulai berjalan lebih cepat. Jauh di lubuk hatinya, dia menghela nafas, bagaimana mungkin orang-orang ini memiliki penglihatan yang begitu baik? Dia membungkus dirinya begitu erat, namun mereka masih mengenalinya. "Tangning, segalanya benar-benar berubah," Long Jie menghela nafas di belakangnya. "Anda memiliki pilihan untuk mengambil entri VIP untuk menghindari penggemar, apakah Anda ingin melakukan itu?" "Tentu saja tidak," Tangning segera menolak pilihan itu. "Jika saya bahkan tidak bisa menangani ini, berapa banyak penggemar akan kecewa? Penggemar saya mendukung karir saya, tidak ada alasan bagi saya untuk menghindarinya," Tangning memutuskan untuk mengangkat kepalanya tinggi saat dia menuju ke bandara. Setelah melihat dia, penggemar dan wartawan semuanya berbondong-bondong ke sisinya. Pengawal Mo Ting dengan cepat membentuk penghalang manusia dan mengawalnya melewati pemeriksaan keamanan ke ruang tunggu. "Tangning ... bisakah kita mendapatkan tanda tanganmu?" "Tangning, kami sangat menyukaimu, kamu harus terus ..." "Tangning, kamu selalu dipersilakan untuk kembali ke AS." Tangning mempertahankan senyumnya. Ketika dia bertemu dengan sekelompok orang yang lebih kecil, dia akan dengan murah hati memberi mereka tanda tangan. Setelah memasuki terminal, ia mengambil banyak foto dengan penggemar. Akhirnya, Lin Wei harus mencegat dan dengan menyesal menolaknya dengan mengatakan kepada mereka bahwa/itu Tangning tidak banyak beristirahat akhir-akhir ini karena pekerjaan, semoga mereka bisa mengerti. Sambil duduk di terminal, Tangning melihat sekeliling untuk Mo Ting. Akhirnya, di tengah area tempat duduk, dia melihat Mo Ting duduk dengan tenang dengan kacamata hitam saat dia membalik-balik edisi terbaru Rahasia. Wanita tua Amerika di sebelahnya memperhatikan majalah di tangannya dan tersenyum ketika dia bertanya, "Anak muda, setelah Anda selesai dengan itu, bolehkah saya melihatnya? Majalah ini telah sangat populer akhir-akhir ini, saya belum dapat membelinya di mana saja. " Mo Ting mengangguk dengan lembut, "Tentu saja." Tangning duduk dua baris di belakang Mo Ting dan menatap punggungnya yang tampan. Dia benar-benar ingin bertanya bagaimana dia merasa memegang majalah istrinya. Sebenarnya, Mo Ting punya pilihan untuk duduk di ruang VIP dan menunggu, tetapi untuk menemaninya ... Mata Tangning meruncing saat dia mengeluarkan ponselnya dan mengetik beberapa kata, "Punggungmu terlihat bagus." Mo Ting menyerahkan majalah itu di tangannya kepada wanita tua itu dan melihat teleponnya. Sudut-sudut mulutnya melengkung ke atas saat dia menjawab, "Setelah kami kembali ke rumah, minta Lu Che mengubah orang yang memegang tanganmu di sampul depan untukku. Tidak akan ada nol lagi, kan?" "Kamu tidak bisa melakukan itu pada Presiden Mo! Jika kamu melakukan itu, maka tidak akan ada yang memperhatikanku lagi." Senyum di mulut Mo Ting meningkat saat sebuah pikiran terlintas dalam pikirannya, ia ingin memperbesar foto solo Tangning di majalah dan menggantungnya di seluruh tempat tidur mereka.oom. "Aku benar-benar ingin berbalik dan melihatmu ..." Melihat kata-kata itu, hati Tangning sakit. Pada saat ini, bandara mengumumkan penerbangan mereka sudah siap untuk naik. Tangning berdiri dan berjalan ke depan. Menyusul di belakang, Mo Ting juga bangkit dan berjalan di belakangnya. Seperti ini ... dia tidak perlu berputar untuk melihatnya. Selama proses boarding, banyak orang berangsur-angsur mengenali Tangning. Mereka ingin maju untuk berbicara dengannya, tetapi, tidak tahu apakah Mo Ting sengaja melakukannya, dia tetap berdiri di depan mereka, sampai akhirnya Tangning menuju ke kabin kelas satu ... Dia adalah istrinya ... tentu saja dia akan merawatnya dan melindunginya ... Setidaknya, dalam penglihatannya, dia harus melakukan itu. ... Pada saat yang sama, foto yang sangat menghibur mulai menyebar melalui komunitas online Beijing. Model kelas-B, Mo Yurou, yang mulia pergi ke luar negeri, dimaksudkan untuk mengatasi semua rintangan dan naik ke level baru dalam karirnya. Setelah semua, setelah pergi ke luar negeri, dia membandingkan dirinya dengan banyak supermodel terkenal, menggunakan fakta bahwa/itu dia adalah model Asia sebagai gimmick dan mendapatkan beberapa dukungan. Namun, segera setelah majalah Secret dirilis, Tangning menjadi legenda, sedangkan dia menjadi lelucon. 'Zero Attention' menjadi nama panggilannya. Tapi, semua ejekan dari publik tidak cukup. Pagi-pagi, meme yang sangat panjang telah diposting online. Meme itu terdiri dari 10 foto model yang sebelumnya telah dibandingkan, foto model berada di sebelah kiri, foto-fotonya ada di sebelah kanan. Foto mereka berasal dari semua acara yang berbeda, sedangkan fotonya ... terdiri dari foto yang sama ... ... foto dia berlutut di tanah ... Setelah meme ini menjadi viral, ia menarik perhatian banyak tokoh online terkenal, mereka semua mulai mengejeknya. Hasil yang menghancurkan ini tidak akan pernah diprediksi oleh Tianyi. Juga, karena kekalahan Mo Yurou, semua skandal sebelumnya mulai muncul kembali, memalukan dirinya sekali lagi. Ini adalah bagaimana industri hiburan seperti, pemenang mengambil semua ... "Yurou, bagaimana kalau kamu tinggal di AS?" Han Yufan khawatir dia tidak akan bisa menangani pukulan itu dan itu akan menyakiti kehamilannya. "Tidak perlu. Aku ingin melihat bagaimana rencana Tangning menginjakku." Yang paling penting, pilihan akhir untuk Penghargaan Model Sepuluh Teratas adalah dalam 4 hari. Dia ingin membuat spekulasi ... karena dia tidak mendapatkan hasil yang baik, yang bisa dia lakukan sekarang adalah ... mencari hakim ... "Baiklah, kita akan pulang segera setelah kita turun dari pesawat," Han Yufan menjawab. Dia tidak tahu pada saat ini apa yang Mo Yurou rencanakan. Namun, bahkan jika mereka harus langsung pulang ke rumah, mereka masih harus meninggalkan bandara. Pada saat ini, paparazzi sedang mengintai, mereka memiliki pandangan yang lama pada mereka. Mobil mereka mengepung mereka dan mulai mengejar mereka. Setelah melihat penghinaan online, Mo Yurou akhirnya mulai menangis di dalam mobil ... Dia telah gagal terlalu menyedihkan dan jatuh terlalu sakit!

BOOKMARK