Tambah Bookmark

63

Trial Marriage Husband: Need To Work Hard - Chapter 63

Ketika lift pergi langsung ke kantor Mo Ting, Tangning tidak perlu khawatir tentang berlari ke salah satu staf di Hai Rui. Begitu dia keluar dari lift, dia melihat kantor besar Mo Ting, Tangning merasa lega. Kantor itu ditata sangat berbeda dengan tampilan istana Spanyol yang mereka miliki di rumah. Kantor Mo Ting sangat minimalis dengan pemasangan logam sudut, ini menunjukkan pendekatannya yang efisien, ringkas, dan bermartabat, membuat mereka yang memasuki ruangan secara tidak sadar merasakan rasa hormat. Saat ini, pria di belakang meja kantor difokuskan untuk menandatangani dokumen di depannya. Tahi lalat di daun telinga kanannya membuatnya tampak dapat diandalkan namun menggoda, sehingga mereka mengatakan, 'pria adalah yang paling menarik ketika mereka serius'. Tangning berdiri di kejauhan dengan kebingungan ... sampai Mo Ting mengangkat kepalanya dan melihat dia berdiri di sana ... "Pergilah duduk di sofa sebentar," kata Mo Ting lembut saat dia menginstruksikan Lu Che, "Siapkan beberapa teh dan kue hitam Inggris. Juga, ambil selimut di jalan." "Ya, presiden." Tangning memperhatikan ketika Mo Ting dengan cepat menandatangani semua dokumen dan berjalan untuk duduk di sampingnya, "Mengapa kamu tidak membawa Long Jie ke atas?" "Dia bilang dia tidak ingin menjadi bohlam." Lu Che memasuki kantor dengan kue-kue dan menyerahkan selimut kepada Mo Ting. Mo Ting segera menutupi kaki Tangning dengan selimut, "Pendingin udara sedikit kuat." Tangning tersenyum sebelum mengulurkan tangannya untuk menyikut Mo Ting, "Pergi lakukan pekerjaanmu, jangan ganggu aku menikmati pemandangan yang indah." "Pemandangan yang indah?" "Melihatmu bekerja ..." Mo Ting tidak punya pilihan selain berdiri dan kembali ke mejanya untuk terus bekerja. Sementara itu, Tangning menahan rasa lelahnya untuk beberapa saat sebelum bersandar di sofa dan jatuh tertidur. Mo Ting bangkit untuk memposisikan tubuhnya secara horizontal di sofa, menempatkan bantal di bawah kepalanya dan menutupinya dengan selimut. Dia sebenarnya ingin menemaninya meskipun dia sangat lelah bekerja ... Orang-orang keluar masuk kantor Mo Ting. Tidak hanya Lu Che, tetapi juga sekretarisnya dan beberapa petinggi perusahaan. Setiap orang yang masuk, akan memiliki ekspresi yang berbeda saat mereka berjalan keluar. Saat mereka masuk, mereka tenang. Tapi setelah keluar, mereka sangat terkejut sampai mata mereka hampir keluar dari kepala mereka. Bos Besar sudah diambil! Siapa wanita cantik di kantor Big Boss? Sebenarnya ada orang yang cukup berani untuk tertidur di kantor bos! Cara Big Boss melihat keindahan itu lembut seperti air! Tuhanku! Ini berita besar! Namun, setelah meninggalkan kantor, karena mereka tidak diizinkan untuk bergosip, setiap orang merasa seperti mereka akan meledak. Betapa hebatnya wanita ini untuk mendapatkan kasih sayang Big Boss? Mungkinkah dia menjadi superstar terkenal saat ini? Tangning sedang beristirahat dengan tenang, dia tidur nyenyak. Dia tidak tahu, dia sudah membuat Hai Rui menjadi gila. Jam 8 malam Mo Ting akhirnya menyelesaikan pekerjaannya dan membawa Tangning dalam pelukannya keluar dari gedung ke Rolls Royce-nya. Karena kebisingan di luar, Tangning akhirnya terbangun. Dia membuka matanya dan menatap Mo Ting dengan lembut, "Kau sudah selesai bekerja?" "Apa yang ingin kamu makan?" Mo Ting menyalakan mesin saat dia bertanya dengan lembut. "Kamu yang memutuskan," Tangning memiringkan kepalanya dan melingkarkan lengannya di lengan kanan Mo Ting saat dia terus tidur. Mobil sport itu keluar dari basement carpark. Pada saat yang sama, di belakang mereka, para penonton penasaran Hai Rui berkumpul di sekitar. Meskipun mereka tidak bisa bergosip, mereka ingin setidaknya melihat-lihat, tidak masalah jika mereka tidak bisa melihat dengan jelas. Siapa wanita ini yang menyayangi Mo Ting ... Mo Ting tidak membawa Tangning ke restoran, sebaliknya, dia memutuskan untuk memasak dan menyiapkan pesta untuk mereka berdua. Tangning memperhatikan sosok Mo Ting yang sibuk. Dia tidak bisa membantu tetapi mendekatinya dari belakang dan memeluknya, "Bagaimana kau bisa begitu baik padaku ..." "Kamu sangat mudah untuk mengurus ... hanya makan malam sederhana dan kamu sudah tersentuh ..." Tangning tidak merespon, sebaliknya, tangannya berjalan ke baju Mo Ting dan membelai otot dadanya, "Tuan Mo, aku lapar ..." "Makanan sedang dalam perjalanan." "Tapi, aku ingin memakanmu." Mo Ting menghentikan apa yang dia lakukan. Tanpa mengucapkan sepatah kata pun, dia berbalik dan membawa Tangning secara horizontal di lengannya, keluar dari dapur. Apa yang diminta istrinya, dia, tentu saja, harus segera dipenuhi ... Larut malam. Berita itu meliputi Gala Malam Terang yang akan berlangsung dalam waktu 3 hari. Setelah meliriknya dengan cepat, Mo Ting menunduk ke pencarianion Tangning yang berada dalam pelukannya, "The Bright Night Gala, saya telah melihat daftar tamu. Baik Anda dan Mo Yurou diundang." "Bright Night Gala?" Tangning mengangkat kepalanya dengan bingung. "Sepertinya Tianyi belum memberitahumu tentang itu, dan mungkin tidak berniat ..." melihat reaksi Tangning, suara Mo Ting menurun. Penghargaan Model Tahunan adalah salah satu peristiwa terbesar tahun ini. Penghargaan Model Sepuluh Teratas hanya sebagian darinya. Yang paling penting adalah penghargaan, yang pasti akan dibawa pulang oleh beberapa model paling terkenal. Di antara mereka, 80% diberikan kepada model dari Hai Rui dan Star King. Tangning meluruskan tubuhnya, dia merasa sedikit tegang. Mo Ting memperhatikan reaksinya dan dengan cepat membelai rambutnya saat dia dengan lembut menghiburnya, "Mari kita berpura-pura kamu tidak tahu tentang itu. Biarkan mereka berpikir kamu tidak akan hadir. Pada hari itu, aku akan mengirim seseorang untuk mengantarkanmu ke merah karpet. Ning, Anda sudah mempertimbangkan semua kemungkinan, jangan biarkan ini membuat Anda kesal ... " Tangning perlahan tenang saat dia dengan lembut menganggukkan kepalanya, "Kalau bukan karena kamu, aku mungkin akan ditipu lagi!" "Tapi tidak ada 'jika', kamu memang punya aku." Tangning dengan erat melingkarkan lengannya di pinggang Mo Ting, dia adalah pelabuhan teramannya di dunia ... Pagi selanjutnya. Seperti yang sudah dibahas, Tangning memang pura-pura tidak tahu apa-apa saat dia memasuki Tianyi bersama Long Jie. Di dalam kantornya, Han Yufan berada dalam suasana hati yang sangat baik. Setelah beberapa pertempuran mereka dengan Tangning, mereka akhirnya belajar untuk menyembunyikan niat mereka yang sebenarnya. Jadi, di depannya dia tidak lagi memamerkan atau memamerkan - mereka hanya pura-pura tidak ada yang terjadi. "Setelah kolaborasi dengan ISN, apakah Anda akan terus bekerja? Ada banyak majalah dan penawaran dukungan untuk Anda, apakah Anda sudah membuat keputusan?" "Saya ingin bekerja dengan TQ," Tangning menempatkan rencana kolaborasi TQ di depan Han Yufan. Han Yufan terkejut sejenak, dia tidak mengerti mengapa Tangning akan memilih TQ. Meskipun ini adalah majalah high-end, dalam hal penjualan dan reputasi, itu tidak dibandingkan dengan majalah lain. Kenapa dia bersikeras memilih yang ini? "Apakah kamu yakin?" Han Yufan sama sekali tidak mengerti apa yang dipikirkan Tangning. Dia baru saja mengambil langkah menuju kesuksesan, tetapi alih-alih naik gelombang untuk meningkatkan pemaparannya, dia memilih sesuatu yang tidak biasa dan memilih jalan yang tidak dipercaya orang lain. "Aku yakin ..." Tangning mengangguk. "Mo Yurou akan menerima penghargaan, aku yakin kamu akan menggunakan semua sumber dayamu untuk mendukungnya. Tidak ada alasan bagimu untuk mengganggu apa yang ingin aku lakukan, kan?" "Apakah kamu takut petinggi akan menolaknya?" Han Yufan bertanya dengan dingin. "Tangning, kamu berpikir terlalu tinggi pada dirimu. Jika kamu ingin melakukannya, maka lakukanlah. Sedangkan untuk para petinggi, aku akan meyakinkan mereka. Namun, kamu harus sadar akan pilihan berbahaya yang telah kamu buat." "Aku sepenuhnya sadar ..." Setelah berbicara, Tangning berdiri. Dia tidak punya hal lain untuk dibicarakan dengan Han Yufan. "Tangning, kamu pasti putus asa untuk menghancurkan dirimu sendiri. Apa kamu benar-benar akan membuat harapan kita menjadi kenyataan?" Setelah mendengar ini, langkah-langkah Tangning berhenti sejenak. "Aku pikir kamu harus peduli padamu dan Mo Yurou dulu ..."

BOOKMARK