Tambah Bookmark

108

Trial Marriage Husband: Need To Work Hard - Chapter 108

Tangning merenung sejenak sebelum menganggukkan kepalanya, "Saya tidak menerima undangan, jadi ... identitas apa yang akan saya tuju?" "Lu Che sudah menyiapkan segalanya ... acara akan jam 7 malam besok, jangan terlambat." Tangning berbaring di dada Mo Ting. Karena aktivitas intens yang baru saja mereka selesaikan, dia sangat lelah. Tidak lama kemudian, dia menutup matanya dan tertidur. Mo Ting dengan lembut membelai punggung Tangning dan menempelkan ciuman di dahinya. Dia menatap matanya yang tertutup untuk beberapa saat sebelum mengulurkan tangannya untuk mematikan lampu samping tempat tidur dan jatuh tertidur dengan Tangning dalam pelukannya. Mengapa Mo Ting bersikeras menghadiri dengan Tangning? Itu karena dia tahu CEO Cheng Tian Entertainment, Lan Xi, juga akan hadir. Jika audisi diadakan oleh Yang Jing, maka dia pasti akan mencegah Tangning dari berhasil. Jadi dia memutuskan untuk membiarkan Tangning menyatakan niatnya di depan Lan Xi, jika dia ditolak oleh Yang Jing sebelum portofolionya bahkan sampai padanya. Sebagai suaminya, dan sebagai satu-satunya orang yang dapat dia andalkan, Mo Ting harus membuat yang terbaik dari setiap situasi. Setiap kali dia melihat kesempatan untuk Tangning, dia akan mengambilnya. Tentu saja, pikiran Mo Ting benar. Saat memasukkan rincian kandidat ke dalam sistem, tim HR Cheng Tian melihat portofolio Tangning. Salah satu staf HR dengan bersemangat menyerahkan informasi ke Yang Jing. Yang Jing memanggil anggota staf ke kantornya. Dengan memegang portofolio Tangning di tangannya, dia melihat ke anggota staf melalui kacamata berbingkai hitam. Tatapan matanya licik dan kalkulatif, "Meskipun saya juga merasa malu, kenyataannya adalah, Tangning terlalu tua;dia tidak memenuhi kriteria seleksi kami. Jadi ... Saya tahu itu kasar, tapi kami akan perlu menolaknya! " Mendengar ini, para staf merasa seperti berada dalam posisi yang sulit, "Bagaimana kalau kita bertanya pada Presiden Lan dulu?" "Tidak perlu. Masalah kecil seperti ini, bahkan jika itu terjadi pada Presiden Lan, akan berakhir dengan hasil yang sama. Jangan ganggu dia." Setelah berbicara, Yang Jing mencabik-cabik portofolio Tangning dan melemparkannya ke tempat sampahnya, "Juga, masalah ini, jangan beri tahu siapa pun tentang hal itu untuk saat ini. Tangning saat ini sedang diperebutkan oleh beberapa agensi terkenal. Karena kita tidak akan menerima dia, kami tidak ingin mempermalukannya. Mengerti? " "Ya, saya mengerti," anggota staf menganggukkan kepalanya sebelum meninggalkan kantor. Meskipun anggota staf setuju secara lisan, di dalam dia masih merasa, alasan Yang Jing agak terlalu mengada-ada ... tapi dia tidak tahu apa yang salah. Ini adalah putaran terakhir aplikasi. Jika Tangning ditolak, dia tidak akan pernah mendapatkan kesempatan lagi ... Dalam keadaan ini, anggota staf masih merasa tidak nyaman. Jadi dia memutuskan untuk pergi ke kantor Luo Hao. Melihat dia sibuk dengan pekerjaan, dia awalnya memutuskan untuk pergi, tapi Luo Hao menghentikannya, "Apa itu?" "Anda lihat, Mr. Luo, sebelumnya hari ini saya menerima portofolio dari Tangning. Tapi, Nona Yang mengklaim Tangning sudah terlalu tua dan mencabik-cabiknya. Saya pernah melihat Tangning di landasan pacu sebelumnya dan saya merasa itu sedikit memalukan. untuk Nona Yang melakukan itu, "jawabnya jujur. Setelah mendengar tanggapannya, seringai muncul di wajah Luo Hao. Dia tahu Yang Jing akan melakukan hal seperti ini, dia hanya tidak berharap dia akan langsung menolaknya. Tampaknya, Tangning tidak mengajarkannya cukup banyak pelajaran. Namun, Luo Hao tidak bermaksud membantu Tangning. Karena Tangning ditakdirkan untuk bertemu dengan jahat Yang Jing, dia akan membiarkan mereka bertarung di antara mereka sendiri. Jika Tangning menyerahkan portofolionya meskipun dia tahu Yang Jing berada di Cheng Tian, ​​maka dia benar-benar tidak layak untuk diperhatikan. Jadi, setelah menatap kosong sejenak, dia akhirnya menjawab, "Saya tidak berpikir apa yang dikatakan Yang Jing salah." Anggota staf tidak mengharapkan dia menjawab dengan cara ini, tetapi pada akhirnya, dia masih menerimanya, "Kalau begitu, saya akan menghapus rinciannya sekarang." "Tidak perlu menghapusnya. Karena ini adalah bagian dari proses seleksi normal, lalu biarkan begitu saja. Tangning memang terlalu tua, tapi tidak seperti dia menyembunyikan sesuatu. Balas saja padanya melalui email seperti biasa;dia masih layak mendapat sedikit rasa hormat. " Anggota staf tidak tahu apa yang dia rencanakan, yang bisa dia lakukan hanyalah tersenyum sambil mengangguk. Sudah jelas, meskipun Yang Jing telah mencuri pekerjaannya untuk mengaudisi pendatang baru, staf masih lebih percaya Luo Hao. Tapi, tidak akan pernah mereka bayangkan, orang yang bertanggung jawab atas email Tangning ... adalah Mo Ting ... Begitu Cheng Tian mengirim balasan mereka, Mo Ting melihatnya. Seperti yang diharapkan... ... Tangning ditolak. Alasan penolakannya adalahbahwa/itu Tangning telah melampaui batas usia dan tidak mematuhi kriteria seleksi Cheng Tian. Mo Ting menatap layar komputer saat dia tertawa. Tidak peduli betapa gilanya Lan Xi, dia tidak akan pernah menolak Tangning. Jadi, jelas, Yang Jing pasti telah melakukan sesuatu di belakang punggungnya. Justru karena inilah dia meminta Tangning untuk menghadiri acara amal bersamanya. Fakta bahwa/itu Tangning telah mengirim portofolionya ke Cheng Tian, ​​ia akan membuatnya diketahui Lan Xi ... Tidak lama setelah itu, Mo Ting memanggil Tangning dan menyuruhnya untuk melihat email. Setelah melihat alasan penolakannya, Tangning tidak bisa membantu tetapi mengejek. "Ini adalah putaran terakhir aplikasi, jika kamu ditolak, kamu bahkan tidak akan mendapat kesempatan untuk wawancara. Malam ini, Lan Xi juga akan menghadiri acara amal." Mendengar kata-katanya, Tangning segera tersenyum, "Presiden Mo, di permukaan, kamu terus mengatakan padaku bahwa/itu kamu akan menungguku tumbuh. Tapi, dalam kenyataannya, hatimu terfokus untuk menjadi manajerku." "Tunggu sampai Anda memiliki seorang manajer ... mari kita lihat apakah saya akan tetap peduli dengan masalah Anda." "Tentu saja," Tangning tidak percaya dia akan melepaskannya. "Kamu tidak akan tahan melihatku menderita." Mo Ting tersenyum ketika dia meletakkan tangannya ke dahinya tanpa daya, "Biarkan sedikit lebih awal malam ini, jangan terlambat." "Aku tahu." Setelah memberikan tanggapannya, Tangning menutup telepon saat dia jatuh ke dalam pemikiran yang mendalam. Jadi, Lan Xi akan ada di sana juga? Pertama, dia harus memikirkan cara untuk secara pribadi berhubungan dengan Lan Xi. Karena Yang Jing menghalangi jalannya, dia tidak punya pilihan selain mencari Lan Xi secara langsung. Meskipun ... Lan Xi mungkin tidak memperhatikannya, tapi tanpa berusaha, dia tidak akan menyerah. Jam 6 sore. Tangning berpakaian formal saat dia mendekati lokasi yang diberikan Mo Ting dengan Long Jie, dia masuk sebagai pendatang baru. Pada saat yang sama, Pastor Lima, yang juga diundang, ada di belakangnya. Melihat model kecil ini bergerak sangat cepat, dia merasa agak sulit untuk menerima. Kenyataannya, semua yang diundang hari ini sebagian besar adalah pengusaha sukses dan filantropis, tidak banyak aktor atau penyanyi, apalagi model seperti Tangning. Itu karena sebagian besar tamu memiliki latar belakang yang berpengaruh bahwa/itu ada juga banyak wanita sosialita, mereka hanya setuju untuk hadir karena mereka ingin bertemu dengan Mo Ting. Lan Xi tiba dengan Luo Hao di sisinya. Meskipun Tangning menyimpan profil rendah, Luo Hao melihatnya duduk di kursinya langsung. Seperti yang diduga, Tangning tidak akan ditindas oleh Yang Jing. Namun, Luo Hao ingin tahu bagaimana dia akan memulai percakapan dengan Lan Xi. Adapun Mo Ting yang semua orang antisipasi ... di mana dia akan duduk?

BOOKMARK