Tambah Bookmark

144

Trial Marriage Husband: Need To Work Hard - Chapter 144

"Aku tahu kamu tidak suka bersosialisasi, tetapi caramu bertingkah di depan Li Danni saat itu, terlalu dingin," kata An Zihao sambil menarik kursi agar Tangning duduk. Meskipun dia tahu Tangning memiliki kepribadian yang dingin, status Li Danni adalah pada tingkat di mana orang lain harus menunjukkan rasa hormat. Tangning mengangkat kepalanya dan menatap An Zihao. Dia berbicara dengan rasa olok-olok, "Jika saya ramah kepadanya, apakah itu berarti dia akan lupa bahwa/itu saya menyebabkan dia kehilangan manajernya? Apakah Anda yakin dia tidak menyalahkan saya?" "Kamu harus melupakan harga dirimu ..." Seorang Zihao menanggapi dengan serius. "Harga diriku sudah dilupakan." Seorang Zihao terjebak untuk kata-kata ketika dia tanpa daya menggelengkan kepalanya, "Kamu memasuki Cheng Tian dengan cara yang sangat terkenal, ditambah kamu saat ini sangat populer. Kamu adalah pesaing terbesar untuk Li Danni dan Hua Yuan, itu sebabnya kita perlu hati-hati." Sederhananya, dia berdiri dengan cara yang lebih banyak dan lebih banyak orang. Karena industri ini penuh dengan persaingan terbuka dan tersembunyi, dia setidaknya harus mencoba dan membuat lawannya menahan sedikit ketika melemparkan serangan mereka. Meskipun mata Tangning jernih ... dia sedikit kedinginan. Ketika mereka duduk di ruang pertemuan, baik An Zihao dan Tangning terkejut menemukan, Lan Xi telah mengundang Luo Hao untuk bergabung dalam pertemuan itu. Sebagai topik kehidupan cinta Tangning dibesarkan, Lan Xi sekali lagi mengingatkan Tangning dan An Zihao untuk berhati-hati. Yang terpenting, dia menempatkan fokus pada Luo Hao. Dia tahu Luo Hao dan Tangning sudah saling berhadapan sebelumnya. Dia tidak peduli dengan apa yang terjadi di masa lalu, tetapi mulai sekarang, dia tidak akan membiarkan Tangning bersekongkol dengan orang-orangnya sendiri. "Luo Hao, semua yang berhubungan dengan Tangning bukan hanya masalah An Zihao. Sebagai Direktur Seniman, kamu juga memegang tanggung jawab. Jika terjadi sesuatu pada Tangning, kamu akan ikut dengannya." Luo Hao mengerutkan kening tetapi masih mengangguk pada Lan Xi, "Aku mengerti." Pada akhirnya, Tangning dan An Zihao pergi lebih dulu untuk pergi ke Moskow. Setelah mereka pergi, Lan Xi melihat Luo Hao dan mencoba menyelesaikan masalah di antara mereka, "Saya tahu An Zihao telah meninggalkan dampak besar pada Anda. Saya harap Anda bisa melepaskan masa lalu. Saya masih membutuhkan Anda." Luo Hao memandang Lan Xi. Dia tidak yakin betapa tulusnya dia, jadi dia mengujinya, "Aku ingin tahu siapa orang yang mendukung Tangning. Kekuatan mengerikan apa yang dia miliki?" "Kekuasaan?" Lan Xi menggelengkan kepalanya dan tersenyum. "Menurutmu kekuatan apa yang dimiliki Tangning terpisah dari kekuatan keluarga Tang? Jika dia begitu kuat, apakah dia akan membutuhkan bantuan Cheng Tian untuk membantunya perlahan-lahan maju? Dia tidak memiliki kekuatan seperti itu." Pikiran Luo Hao dan Lan Xi juga sama. Tapi, dia masih curiga, "Jika itu yang terjadi, lalu mengapa kamu membiarkan Tangning untuk tetap menjalin hubungan?" "Apa yang begitu buruk tentang itu? Ketika waktunya tepat, kita bahkan bisa menggunakannya untuk mengalihkan perhatian publik dari skandal. Aku tidak bisa menjamin segalanya untuk Cheng Tian akan selalu lancar." Seperti yang diduga, Lan Xi tidak begitu baik hati ... "Lalu, apakah kamu sudah melihat pria itu?" "Tidak. Tapi, aku tidak berpikir itu adalah seseorang yang bisa diungkapkan. Tangning sangat rahasia, jadi aku mencoba untuk melihatnya sendiri ... namun, aku masih belum menemukan apa-apa." Luo Hao memandang Lan Xi, matanya mengandung rasa ejekan. Adapun investigasi Lan Xi. Hanya karena dia ingin memeriksanya, apakah itu berarti Mo Ting hanya akan duduk dan membiarkan dia menyelidiki? Yang paling penting, beraninya dia mencoba menggunakan Big Boss untuk mengalihkan skandal. Apa haknya menurutnya? ... 12 siang. Seorang Zihao tiba di bandara lebih awal. Dia ingin melihat pria yang bepergian dengan Tangning. Namun, semua yang dia lihat adalah Tangning yang sepenuhnya tersamar diikuti oleh Long Jie. Pria itu tidak terlihat. Ini karena Mo Ting langsung mengambil pintu masuk VIP, jadi tentu saja, An Zihao tidak punya kesempatan untuk bertemu dengannya. Pada saat dia naik ke pesawat, Mo Ting sudah berada di kabin kelas satu sedang tidur siang. Sangat misterius? Seorang Zihao bahkan menduga ada kemungkinan pria itu sebenarnya sedang dalam penerbangan yang berbeda. Di dalam kabin kelas satu, Mo Ting memeluk Tangning saat mereka beristirahat. Sementara Tangning membalik-balik majalah dalam penerbangan, matanya sejenak berhenti di halaman yang mengiklankan cincin berlian, ada tampilan yang jelas dari kerinduan. Mo Ting memperhatikan tatapannya tetapi tidak mengatakan apapun. Meskipun mereka adalah suami dan istri ... ... tangan mereka kosong dan mereka tidak pernah mengadakan upacara pernikahan yang layak. Dia harus memikirkan cara untuk membiarkannya memakai cincin tanpa orang lain mencurigainya sebagai cincin kawin. Sepertinya sulit, tetapi tidak terlalu sulit ... Mo Ting mengingat jadwal Tangning dalam pikirannya dan tersenyum sendiri. Dia punya ide. Duduk di kabin ekonomi, An Zihao tidak merasa hebat. Ini adalah pertama kalinya dia dibuang oleh seniman yang dia kelola. Jadi, dia tidak bisa membantu tetapi berpikir kembali pada saat-saat bahagia yang dihabiskannya dengan Yun Xin saat mereka bersandar satu sama lain. Sayangnya, dia sekarang sendirian. Penerbangan 8 jam itu tidak terlalu lama, tetapi itu juga tidak bisa dianggap pendek. Seorang Zihao sekali lagi mendekati bagian depan pesawat berharap mendapatkan sekilas pria misterius itu. Hanya ada satu jalan keluar dari pesawat, kali ini dia tidak akan melewatkan kesempatan, bukan? Namun, kenyataannya, Tangning dan Long Jie bergegas keluar dari pesawat tanpa seorang pria terlihat dan An Zihao tidak mungkin mengatakan dia akan tinggal dan menunggu sebentar. Melihat An Zihao melihat sekeliling dengan penasaran, Tangning tidak bisa menahan tawa, "Apa yang kamu lihat? Aku tidak pernah berpikir kamu memiliki sisi kekanak-kanakan bagimu." "Apakah kamu tidak percaya padaku?" Seorang Zihao akhirnya menanyakan pertanyaan yang ada di hatinya. Jika Tangning benar-benar mempercayainya, dia tidak akan menyembunyikan sesuatu yang bahkan Long Jie ketahui. "Ya, saya tidak cukup mempercayai Anda," Tangning menjawab dengan sederhana dan lugas. "Lagipula, sebelumnya kamu membuatku banyak masalah ..." An Zihao: "..." "Baiklah, aku tidak akan bertanya lebih jauh, tapi di mana kamu akan tinggal?" Seorang Zihao menyilangkan lengannya dan membungkus tubuhnya erat dengan jaket, "Apakah Anda juga membuat pengaturan terpisah?" "Pesan saja akomodasi untukmu dan Long Jie ... aku akan tinggal di dekat sini dan pastikan tidak menyebabkan keterlambatan dengan pekerjaan." "Tangning, apa ini perlu? Kita akan bertemu cepat atau lambat ... Karena kita sudah berada di luar negeri bersama, mengapa kamu tidak bisa jujur ​​denganku?" Salju tipis jatuh di Moskow pada saat ini, tetapi, Tangning takut dingin. Meskipun Mo Ting sudah dipersiapkan dengan baik, Tangning masih tidak bisa mengatasi dinginnya. Dia melingkarkan tangannya erat-erat di sekitar dirinya saat dia menggosok kedua tangannya. Melihat tindakannya, Mo Ting yang saat ini berada di belakangnya, tidak bisa menahan sakit hatinya. Dia segera melepas jaketnya dan meletakkannya di Tangning dari belakang sebelum menariknya ke dalam pelukannya dan pergi bersamanya. Segalanya terjadi begitu cepat. An Zihao tidak punya waktu untuk merespon. Siapa pria itu? Siapa pria yang memiliki kehadiran raja yang dominan? Sayang sekali dia tidak melihat wajahnya! Seorang Zihao menyadari bahwa/itu dia merasa sedikit gugup. "Ting ..." "Aku tahu apa yang ingin kau katakan. Tapi aku tidak tahan melihatmu kedinginan," Mo Ting memeluk Tangning sambil bergegas membawanya ke Limo Bandara yang disiapkan oleh Dynasty Hotel. Senimannya sendiri telah dibajak, jadi An Zihao tidak bisa tidak mengikuti di belakang. Dia dan Long Jie berjalan berdampingan. Karena cuaca terlalu dingin, tak satu pun dari mereka berbicara. Karena mereka sudah sampai ke titik ini, apakah dia masih belum mendapatkan kesempatan untuk melihat pria Tangning?

BOOKMARK