Tambah Bookmark

148

Trial Marriage Husband: Need To Work Hard - Chapter 148

Dari saat Mo Ting muncul, fotografer dipenuhi dengan kegembiraan. Namun, kegembiraan ini perlahan berubah menjadi rasa takut ... Dilihat dari pemandangan di depan mereka, sepertinya, Tangning dan Mo Ting tidak memiliki hubungan yang sederhana! Jika ini masalahnya ... ... Kemudian dari tindakannya sekarang, Mo Ting punya cukup alasan untuk membunuhnya jutaan kali. "Aku merasa jauh lebih baik ..." Tangning mengatakan kepada Mo Ting yang panik karena dia merasa lebih hangat, "Terima kasih, Presiden Mo." Melihat sedikit warna telah kembali ke pipi Tangning, Mo Ting akhirnya mundur selangkah ketika dia berkata, "Aku sedang lewat dan melihatmu melakukan pemotretan. Bagaimana bisa kau berdiri tanpa alas kaki di danau beku dalam cuaca dingin seperti itu? " Tangning menatapnya kosong sebelum menyadari bahwa/itu dia ingin membuat mereka membayar. Jadi, dia tersenyum, "Ini adalah sesuatu yang harus ditanggung oleh seorang model ..." "Sangat?" Mo Ting bertanya pada Tangning dengan arti yang lebih dalam. Dia kemudian berbalik untuk melihat fotografer dan berkata dengan tenang, "Apa jenis adegan yang Anda coba ciptakan? Karena saya punya waktu luang dan telah menemukan Tangning, saya mungkin juga tinggal dan menjenguknya." Ekspresi fotografer itu menjadi gelap. Dia tidak pernah mengira Mo Ting dan Tangning begitu akrab satu sama lain. "Mengapa kamu melihat ke bawah? Kamu tidak seperti ini beberapa saat yang lalu ketika kamu berbicara dengan Tangning," Mo Ting bertanya dengan suara yang dalam, "Apa? Apakah kamu takut? Kamu tidak tahu Tangning dan aku saling kenal secara pribadi? " "Aku ... ya, aku tidak tahu. Aku benar-benar tidak tahu," fotografer itu merasa seperti lidahnya telah membeku, tidak ada kata-katanya keluar lengkap. "Apakah itu sebabnya kamu pikir kamu diizinkan untuk menindas Tangning?" Suara Mo Ting diintensifkan dengan nada dingin dan kuat. "Apa yang kaupotret? Yang kulihat adalah Tangning dalam gaun musim panas, bertelanjang kaki di danau beku." "Presiden Mo ... Aku tidak sengaja melakukannya. Aku tidak tahu ..." fotografer itu berusaha keras untuk menjelaskan sendiri. Dibandingkan dengan pria arogan sebelumnya, dia seperti dua orang yang berbeda. "Kalau begitu, ayo lanjutkan syutingnya!" Mo Ting tiba-tiba berseru sebelum berbalik untuk melihat Long Jie. Long Jie segera merespon dengan membawa dua kursi dan menempatkan mereka di belakang Tangning dan Mo Ting sehingga mereka bisa duduk. "Sudah lama sejak aku menyaksikan pemotretan di luar ruangan seperti ini. Ayo, lanjutkan." Fotografer itu melirik tajam Tangning. Dia ingin memberi tahu Mo Ting, Tangning sudah memutuskan untuk keluar dan sebelum dia tiba, mereka benar-benar terkoyak oleh masalah ini. Namun, pada saat ini, Mo Ting menambahkan, "Saya sangat menikmati menyaksikan para fotografer menunjukkan." Dengan ini, ekspresi semua orang tampak tidak nyaman. Mereka semua tahu fotografer akan menerima balasannya! Wajah fotografer berubah pucat ... "Presiden Mo ... ini ... terlalu dingin ..." "Bahkan Tangning tidak takut pada cuaca dingin, bagaimana mungkin seorang pria menjadi takut?" Kata-kata Mo Ting sangat kasar dan nada suaranya dingin. Itu tidak mungkin untuk membalasnya. Tidak hanya itu, sudah jelas untuk mengatakan, saat dia mengatakan kata-kata ini dia menekan amarahnya. Semua orang tahu, Mo Ting ada di sini untuk membela Tangning. Fotografer sangat menyadari situasi, terutama karena, orang yang dihadapinya, adalah CEO Hai Rui ... Jika dia mencoba membalas, maka dia mungkin harus menghadapi pengangguran. Jadi yang bisa dia lakukan hanyalah setuju. Semua orang menyaksikan saat fotografer menanggalkan pakaiannya, hanya menyisakan sepasang petinju, dia terlalu takut untuk mengenakan topi. Di antara angin yang menderu, dia melangkah ke danau dingin yang dingin. Namun, sesaat kemudian, fotografer itu begitu dingin, ia ingin berlari kembali ke darat. Pada saat ini, Mo Ting memperingatkan, "Foto itu belum diambil." Fotografer itu membeku di tempatnya. Meskipun telapak kakinya terasa sakit, dia tidak berani untuk kembali. Pada saat ini, Mo Ting tiba-tiba mengajukan pertanyaan. Tidak ada yang berani menatapnya, tetapi hanya mendengar pertanyaannya sudah cukup untuk membuat takut semua orang: "Siapa yang membasahi baju Tangning?" Semua orang yang hadir gemetar ketakutan karena para stylist saling memandang. Pada akhirnya, mereka semua menunjukkan satu orang sebagai pelakunya. Seorang wanita bergaya di awal 30-an ... menunduk ketakutan. Tapi, Mo Ting tidak berniat membiarkannya pergi ketika dia memerintahkan, "Jika kamu memiliki air di tanganmu, tuangkan mereka pada dirinya sekarang, atau yang lain, bersiaplah menghadapi konsekuensinya." Siapa pun yang ditindas atau diejek Tangning, apakah mereka berharap dia membiarkan mereka pergi? Jika dia tidak melihat Tangning dipermalukan dengan matanya sendiri, dia mungkin telah membiarkan Tangning menanggungnya sendiri. Sejak diaMenyimpannya kali ini, dia akan berurusan dengan mereka secara efektif. Staf beringsut ragu-ragu, tetapi karena mereka tidak ingin marah Hai Rui, mereka tidak punya pilihan selain mendekati penata rambut satu per satu dan mengosongkan gelas berisi air panas di tangan mereka ke wanita itu. "Maaf, kami tidak punya pilihan!" "Maaf..." Mata wanita itu memerah, tetapi dia terlalu takut untuk menangis. Sementara itu, fotografer itu menjadi sangat tidak nyaman karena menahan hawa dingin begitu lama. Dia awalnya bermaksud untuk melompat sedikit untuk menghangatkan tubuhnya, tapi ... semua yang dia dengar adalah "Cha Cha" yang keras saat retakan membelah es dan dia langsung jatuh ke dalam air dingin. Pada saat itu, dia sangat kedinginan sehingga dia merasa seperti akan pingsan. Staf dengan panik memancingnya keluar dari air dan membungkusnya dengan jaket. Namun, dia masih sangat dingin sehingga bagian tubuhnya berubah menjadi ungu. Melihat fotografer menderita, Mo Ting akhirnya puas. Dia berdiri dan menyatakan, "Saya sudah mengatakannya sebelumnya, saya benci orang yang menggunakan metode kotor. Berani-beraninya seorang fotografer mencoba untuk membangkitkan keributan? Apakah Anda pikir Anda memiliki kemampuan itu?" "Dari sekarang..." "Publikasi mana pun yang berani mempekerjakan kalian, aku akan membuat mereka tutup." "Juga, aku hanya kebetulan melihat kejadian ini hari ini. Tangning adalah teman yang akrab denganku, aku tidak ingin mendengar rumor aneh. Kalian semua lebih baik mengawasi mulutmu ..." Setelah berbicara, Mo Ting membantu Tangning dan melirik sekilas pada staf. Dia memelototi mereka dengan mengancam sampai mereka dengan perasaan memalingkan muka sebelum berbalik dan pergi dengan Tangning. Seorang Zihao mengikuti di belakang Long Jie saat dia mengikuti di belakang Tangning dan Mo Ting ... "Apa kau baik-baik saja?" melihat tubuh sang fotografer berubah warna menjadi ungu, staf segera memanggil ambulans. Fotografer itu mengamati punggung trio ketika mereka berjalan ke kejauhan;dia tidak bisa berkata-kata. Dia sangat menyesal dia ingin mati. Dia tidak pernah mengira Mo Ting adalah persis bagaimana orang menggambarkannya. Dia bisa menghancurkan seseorang secepat guntur dan kilat, tanpa ragu-ragu ... Li Danni, kau benar-benar membuatku kesal kali ini! Fotografer itu berpikir kata-kata ini saat dia pingsan. Tangning memiliki dukungan yang kuat, bagaimana bisa kamu membuatku melakukan hal itu dengan sembrono? ... Dalam perjalanan kembali ke hotel, An Zihao mengemudi saat Tangning dan Mo Ting duduk di belakang. Seorang Zihao mengintip ke Mo Ting melalui kaca spion. Di dalam dia berpikir, lelaki itu saat itu memang CEO yang cepat dan tegas dari Hai Rui, tidak diragukan lagi. Dia tidak pernah membayangkan, secara pribadi, hubungan Mo Ting dan Tangning seperti ini ...

BOOKMARK