Tambah Bookmark

217

Trial Marriage Husband: Need To Work Hard - Chapter 217

Long Jie memelototi Lu Che dan hanya berkata, “Aku hanya bercanda denganmu!” Setelah itu, dia membantunya keluar dari tempat tidur dan menutupinya dengan jaket tebal. Setelah keduanya menuju ke bawah, Lu Che tiba-tiba setengah berlutut di ujung tangga, "Naiklah ..." Meski sudah pagi, jalanan masih kosong. Long Jie melihat sekeliling dan menjawab, "Lupakan saja." Mulutnya menolak, tetapi tubuhnya jujur. Tidak lama sebelum dia menemukan dirinya di punggung Lu Che. Lu Che tidak bisa menahan beban dan hampir jatuh ke lantai. Long Jie dengan cepat meletakkan kakinya di tanah dan bertanya, "Apakah kamu baik-baik saja?" Lu Che tidak bisa menahan tawanya saat dia membungkuk lagi, "Cepat, naiklah." Long Jie juga tidak bisa menahan tawa saat dia kembali di punggungnya. Kali ini, langkah kaki Lu Che stabil, meskipun itu tidak mudah. "Biarkan aku turun ke depan, aku bisa memanggil rumah Taksi," kata Long Jie sambil menunjuk lampu lalu lintas di persimpangan berikutnya. "Kamu masih ingin pulang? Ayo tinggal di tempatku ..." kata Lu Che sambil terus membawanya melewati persimpangan. "Bukankah itu tidak nyaman?" Tanya Long Jie. Namun, jauh di lubuk hatinya dia diam-diam tersenyum. Meskipun kesempatan seperti ini tidak sering datang, pada saat ini, di atas punggung pria ini, hati Long Jie terasa hangat dan nyaman. Pada saat yang sama, dia juga merasa terikat secara sentimental kepadanya dan tidak ingin melepaskannya. "Eh ... rumah sakit ini hanya 3 menit dari rumahku, kenapa kamu butuh 10 menit?" Lu Che mengubah topik saat dia membuat keputusan sendiri. "Aku masih seorang ... ... Sebelum Long Jie selesai mengatakan 'wanita', dia tiba-tiba berteriak," Tonton ke mana kamu pergi ... " Lu Che hanya memalingkan kepalanya sejenak. Akibatnya, dia masuk ke tiang lampu. Long Jie jatuh ke tanah yang tertutup salju saat Lu Che berbaring di antara kakinya ... Pikiran Lu Che kosong sesaat ketika ia menyadari posisi mereka sedikit memalukan. Dia dengan cepat berdiri, meraih tangan Long Jie dan menariknya dari tanah. Long Jie menutupi pipinya yang terbakar saat dia berpikir, betapa bagusnya jika jalan ini sedikit lebih lama. Lu Che terus memegang tangan Long Jie saat dia memimpin jalan tanpa menoleh ke belakang. Sementara itu, Long Jie menikmati perasaan memiliki tangannya dipegang oleh orang yang dia sukai. Sepanjang perjalanan pulang, sejuta pikiran mengalir di kepalanya. Dia tahu, meskipun dia adalah orang biasa, rata-rata orang masih memiliki manfaatnya. Jika sekarang Tangning dan Big Boss berdiri di tempat mereka, mereka akan dikelilingi oleh orang-orang. Tidak butuh waktu lama sebelum mereka kembali ke rumah Lu Che. Karena hanya ada satu kamar tidur, Lu Che menawarinya tempat tidur, tapi, Long Jie menyarankan, "Karena terlalu canggung untuk tidur, bagaimana kalau kita berdua tidur di sofa. Kau ambil yang itu dan aku akan ambil yang ini. . " Lu Che memikirkannya dan merasa sarannya cukup masuk akal. Jadi setelah minum obat, dia berbaring di sofa dan tertidur lelap, praktis tidak ada wanita yang berseberangan dengannya saat itu. Long Jie duduk dan memperhatikan Lu Lu tidur nyenyak. Di dalam yang dia rasakan, membiarkan malam yang indah seperti itu sia-sia ... Namun, apakah dia cukup berani untuk membiarkan Lu Che tahu dia menyukainya? Saat dia mulai mengantuk, Long Jie akhirnya berbaring di sofa juga. Sayangnya, postur tidurnya bukanlah pemandangan yang sangat menyenangkan ... Dalam kegelapan, sosok tinggi tak berdaya mendekati sisinya. Dia membungkuk dan menutupinya dengan selimut. Namun, Long Jie sedang tidur nyenyak, dia tidak tahu ... ... Keesokan paginya, ketika Tangning sedang mengemasi barang-barangnya, dia mengulangmenerima panggilan telepon dari Fang Yu. Dia ingin dia menghadiri pertemuan pribadi sehingga dia bisa bertemu dengan beberapa artis Hai Rui. "Aku sudah bicara dengan Presiden tentang ini dan dia setuju ..." Biasanya, Tangning tidak menyukai acara sosial, tetapi karena Fang Yu sudah mengaturnya dan Mo Ting setuju, Tangning tidak punya alasan untuk menolak. Jadi dia mengangguk. Setelah semua, dia benar-benar harus menjadi bagian dari keluarga Hai Rui dan membuat beberapa teman lagi. Jadi, malam itu jam 6 sore, dia pergi ke klub rahasia bersama Long Jie. Agar tidak membuat dia merasa canggung, Fang Yu menunggunya di pintu masuk dan membawanya ke pesta koktail kelas tinggi. Di dalam tempat mewah, musik klasik yang indah bergema di bawah lampu kristal yang mempesona, seorang penyanyi terkenal sedang bermain piano. Tangning terkonsentrasi pada wajah di sekelilingnya. Dia menyadari sebagian besar orang yang menghadiri pesta koktail adalah orang-orang yang sering muncul di TV. Mereka adalah bintang TV dan film terkenal atau penyanyi terkenal. Satu-satunya orang dari jalur karir yang sama dengannya adalah supermodel internasional, Huo Jingjing. Dia mengenakan gaun perak panjang dan duduk elegan dengan segelas sampanye. Setelah itu, Fang Yu memimpin Tangning ke pria yang memainkan piano dan tersenyum sambil berkata, "Feng Ge, aku ingin kau bertemu dengan Tangning ..." Meskipun Tangning jarang bernyanyi, dia masih akrab dengan status dalam musik pop yang dimiliki pria ini. Sepuluh tahun yang lalu, ketenarannya sudah tersebar luas dan dia telah membuat banyak catatan di papan reklame. Sekarang, sepuluh tahun kemudian, dia masih berada di luar jangkauan generasi muda dan seperti industri musik yang selalu hijau. Ketika pria itu memandangnya ke atas dan ke bawah, Tangning sama sekali tidak ragu ketika dia dengan sopan menyapanya, "Feng Ge." "Senang bertemu denganmu. Hadiri pertemuan ini lebih sering. Jika kamu suka bernyanyi, aku bisa mengajarimu." "Terima kasih, Feng Ge." "Tangning ada di sini ..." orang-orang lain yang hadir segera mengangkat gelas mereka dan berkumpul di sekitar saat mereka secara bertahap menyapanya. Selama ini, Fang Yu dengan sabar memperkenalkannya kepada setiap orang sampai dia benar-benar berbaur dengan kerumunan. Pada akhirnya, Tangning duduk di samping Huo Jingjing. Belum lama ini kemampuan mereka sudah dibandingkan oleh publik, tetapi Huo Jingjing sudah terkenal sejak awal dan memiliki gaya uniknya sendiri, jadi dia memiliki kelebihannya sendiri. Dia hanya berbalik dan tersenyum pada Tangning, "Tidak suka adegan seperti ini?" "Yeh, tidak terbiasa dengan itu." "Kamu akan terbiasa setelah kamu datang beberapa kali. Ini adalah bagaimana Hai Rui, ia memiliki kemampuan untuk menyatukan orang-orang yang paling luar biasa," gumam Huo Jingjing sambil meminum sampanye di tangannya. Akhirnya, dia mulai merasa sedikit mabuk, jadi dia bertanya, "Siapa manajer Anda?" "Aku ... aku tidak yakin," jawab Tangning jujur. "Saya dengar Anda akan terbang ke Italia dalam beberapa hari untuk dukungan jam tangan, tetapi saya mendengar orang-orang dari Star King juga akan bersaing untuk itu." Huo Jingjing mulai menjelaskan, "Saya tahu Anda sebelumnya telah masuk daftar hitam oleh Star King. Tapi, karena kamu sudah bergabung dengan Hai Rui, kamu pasti akan melawan Star King lebih sering. Kamu harus hati-hati. " Tangning mengangguk saat dia menatap serius ke arah Huo Jingjing. "Tidak mungkin untuk tidak bertarung memperebutkan sumber daya, tetapi, kami di Hai Rui tidak pernah kalah. Saya harap Anda dapat melanjutkan rentetan kemenangan ini. Tentu saja, itu juga tergantung apakah manajer Anda memiliki kemampuan." Tangning sangat sadar bahwa/itu semakin dia maju, semakin kejam hal itu. Tapi selain menganggukkan kepalanya, dia tidak tahu bagaimana lagi menanggapinya. Karena, dia sendiri tidak tahu siapa manajernya. Keduanya terus mengobrol sebentar sebelum memperhatikan Fang Yu berkata kepada semua orang secara rahasia, "Apakah kalian tahu, presiden akan tampil malam ini?"

BOOKMARK