Tambah Bookmark

235

Trial Marriage Husband: Need To Work Hard - Chapter 235

Qin Yu berpikir, bahkan jika Tangning tidak marah dan kehilangan ketenangannya, dia setidaknya akan merasa tidak nyaman. Tapi ... Tangning hanya menutup matanya sejenak dan menjawab, "Tidak ada gunanya mencoba menyerang saya secara verbal." Terlepas dari suaminya sendiri, dia belum pernah bertemu orang lain dengan kontrol diri yang lebih baik daripada dirinya sendiri. Jadi, tidak mungkin dia akan jatuh ke perangkap musuh karena sedikit mengejek. Qin Yu tertawa. Dia menyadari bahwa/itu dia telah meremehkan Tangning. "Oh Qin Yu ... kamu baru saja memenangkan penghargaan lain: Miss Top Ten Payudara Terindah di Dunia." Qin Yu menerima 3-4 penghargaan sepanjang malam, namun, tidak satupun dari mereka memegang signifikansi apapun. Semua penghargaan besar diberikan kepada Huo Jingjing dan yang lainnya. Untuk judul model top-peringkat, ini pergi ke harta nasional lainnya Hai Rui, bukan hanya dia seorang supermodel, pada usia muda dia sudah membuat label fashion sendiri dan duduk di puncak industri fashion. Sangat jarang dia muncul di acara seperti ini. Bahkan Huo Jingjing nyaris tidak melihatnya ... Datang di nomor dua adalah model dari Star King, diikuti oleh Huo Jingjing di tempat ketiga. Peringkat ini menyoroti potensi penghasilan yang sangat tinggi yang dimiliki model-model ini, di dalam negeri, mereka sudah termasuk yang terkaya. Tangning duduk dengan tenang saat dia melihat Huo Jingjing berjalan di atas panggung, dia merasa sangat bahagia untuknya. Adapun Huo Jingjing, saat dia memberikan pidato penerimaannya, dia memandang ke arah Tangning. Mata mereka bertemu dan pertukaran senyum yang sederhana mengatakan segalanya. "Seperti yang semua orang mungkin sadari, beberapa hari yang lalu saya berada di ambang kehancuran. Untungnya, selama waktu itu, satu orang menarik saya keluar dari jalan kehancuran. Orang yang saya bicarakan adalah orang yang duduk di bawah panggung sekarang, Tangning, "seperti kata Huo Jingjing, air mata tiba-tiba mulai bergulir di pipinya. "Aku tidak yakin apakah kamu pernah mengalami kehangatan orang lain. Tapi, sebelum aku bertemu Tangning, aku belum pernah mengalami hal seperti itu. Selama tahun-tahun yang panjang dan gelap ini, kata yang muncul di kepalaku Yang paling penting - adalah kematian. Tangning adalah orang yang menghidupkanku kembali. Dia mengatakan padaku untuk gigih ... " "Karena kegigihan saya, saya bisa berdiri di atas panggung ini lagi." "Aku merasa dia adalah orang yang sangat berani. Selama dia menganggapmu seorang teman, dia akan mengabaikan semua konsekuensi dan membelamu." "Aku merasa sangat beruntung telah bertemu dengannya." "Sementara aku di sini, aku juga ingin mengucapkan terima kasih kepada semua saudara laki-laki dan perempuanku di Hai Rui, dan terakhir, aku ingin berterima kasih pada diriku sendiri." "Mulai sekarang ... aku akan menjalani hidup yang menakjubkan dengan lebih banyak arti. Karena baru sekarang aku menemukan bahwa/itu aku akhirnya menjalani hidupku seperti manusia!" Setelah mendengar kata-kata Huo Jingjing, Tangning memperhatikan dia mencium trofi sebelum dia memimpin penonton menjadi tepuk tangan meriah. Selama seseorang memiliki keyakinan, tidak ada seorang pun dan tidak ada yang dapat menghentikan mereka untuk dilahirkan kembali. "Setelah mendengar kata-kata Jingjing, aku merasakan deru emosi. Karena Tangning juga ada, bagaimana kalau kita meminta Tangning dan Jingjing untuk melakukan sesuatu untuk kita? Apakah kalian ingin mendengar lagu?" tuan rumah bertanya dengan penuh semangat. Sebagai tanggapan, tuan rumah disambut dengan tepuk tangan meriah. Tuan rumah tersenyum. Melihat Huo Jingjing dan Tangning mengangguk setuju, dia melanjutkan, "Dalam hal ini, kami akan terus menyajikan penghargaan saat mereka bersiap-siap." Kenyataannya, Tangning sebenarnya telah diberitahu sebelumnya tentang kemungkinan tampil bersama Huo Jingjing. Meskipun bernyanyi bukan salah satu dari bentengnya, demi merayakan kelahiran kembali Huo Jingjing, dia senang sekali melepaskan ini sekali. Huo Jingjing adalah pilihan utama untuk menerima penghargaan dan Tangning adalah topik terpanas di industri pemodelan. Dengan kedua wanita memainkan peran sebagai saudara perempuan yang menyayat hati, mereka secara alami menarik sebagian besar perhatian. Sebagai hasilnya, Star King menerima pundak yang dingin, terutama setelah mendengar kedua wanita itu bernyanyi bersama. Qin Yu menempatkan tatapan gelapnya pada Tangning. Sementara Tangning dan Huo Jingjing sedang mempersiapkan di belakang panggung, Qin Yu juga menghilang dari tempat duduknya. Setelah beberapa lama, dia akhirnya kembali. Tidak lama setelah itu, upacara penghargaan mencapai klimaksnya. Tangning dan Huo Jingjing muncul kembali, masing-masing memegang mikrofon saat mereka berdiri di dua sisi panggung yang terpisah. Yang satu berpakaian hitam dan yang lain berpakaian perak sebagai sorotan bersinar pada kedua wanita itu. Dengan antisipasi penonton, musik yang menenangkan mulai bergema di aula saat mereka menyanyikan duet untuk lagu, 'Lost' ... Semua orang terkejut, suara Huo Jingjinges sangat serak dan melankolis, sementara suara Tangning bersih dan stabil, namun penuh kekuatan. Mereka adalah model profesional, tetapi mereka juga bisa bernyanyi ... Lu Che sedang menonton siaran langsung dari kantor. Begitu dia mendengar Tangning bernyanyi, dia dengan bersemangat berlari ke kantor Mo Ting dan menyalakan televisi untuknya ... Di layar, kedua sosok itu mempesona dan menawan. Adapun nyanyian mereka, Mo Ting terkejut! Ini juga pertama kalinya Mo Ting mendengar Tangning bernyanyi. Siapa yang akan berpikir, orang yang pendiam seperti Tangning akan bisa bernyanyi dengan baik. "Presiden, mulai sekarang, jika Madam tidak ingin melakukan pertunjukan landasan pacu, dia selalu dapat merilis albumnya sendiri," Lu Che menyarankan. "Tidak, dia tidak bisa ..." Mo Ting tidak setuju. "Mulai sekarang, hanya aku yang bisa mendengarnya bernyanyi. Aku akan membiarkan orang-orang ini lolos begitu saja kali ini." Lu Che: "..." Mo Ting tersenyum sambil menutup dokumen di tangannya, "Beritahu Fang Yu bahwa/itu sudah hampir waktunya untuk melepaskan informasi." "Ya," Lu Che mengangguk sambil berbalik untuk meninggalkan ruangan. Mo Ting menyandarkan satu lengan ke mejanya saat dia melihat Tangning dan Huo Jingjing bernyanyi di layar. Suara penuh emosi yang memikat dari Tangning benar-benar bergerak. Mo Ting tiba-tiba tertawa sendiri, setelah lagu ini, apakah seseorang benar-benar mempertimbangkan untuk memproduksi album untuk istrinya? Pada upacara penghargaan, kedua wanita mencapai akhir dari lagu mereka. Seluruh aula kagum ketika mereka meletus di tepuk tangan. Tangning dan Huo Jingjing saling memandang dengan gembira. Setelah lampu dimatikan, mereka berencana untuk bertemu di tengah panggung untuk berterima kasih kepada penonton. Namun, pada saat ini, seorang pria yang mengenakan topi tiba-tiba bergegas ke atas panggung dan menerkam Tangning. Tangning sudah dekat dengan ujung panggung. Jadi, dengan pukulan ini, dia akhirnya jatuh ... Semuanya terjadi terlalu tidak terduga. Seluruh aula berubah menjadi kekacauan karena semua orang pecah dalam kegemparan ... Adapun pria yang mengenakan topi itu, ia dengan cepat melompat dari panggung dan berlari ke belakang kerumunan penggemar. Keamanan segera mengejarnya. Sementara itu, Huo Jingjing melompat dari panggung untuk memeriksa Tangning. Namun, semua yang dia temukan adalah Tangning tergeletak tak bergerak di lantai. "Tangning ... Tangning." Setelah beberapa detik, Tangning bangun. Dan dengan bantuan orang banyak, dia bangkit dan duduk di salah satu kursi tamu. "Apa kau baik-baik saja?" Huo Jingjing bertanya dengan cemas. Tangning menggelengkan kepalanya. Jauh di lubuk hatinya, dia lebih peduli tentang apakah Mo Ting telah melihat apa yang terjadi. Huo Jingjing menganalisis ekspresi Tangning saat dia memegang lututnya, dia, tentu saja, tidak percaya padanya. Dia dengan cepat berdiri untuk memanggil ambulans tetapi Tangning menahannya, "Jangan meledakkan situasi. Mari kita tangkap pelakunya lebih dulu. Aku sejujurnya baik-baik saja."

BOOKMARK