Tambah Bookmark

268

Trial Marriage Husband: Need To Work Hard - Chapter 268

Foto? Staf Hai Rui pasti punya beberapa. Tapi, tidak mungkin mereka membagikannya ke dunia luar. Karena, dia masih secara teknis dipekerjakan di Hai Rui, mendapatkan tangannya di foto bukanlah tugas yang sulit. Tapi, bagaimana dengan kompensasi karena melanggar kontraknya? Kompensasi akan mendekati seratus juta! Charlene tidak berani mengambil risiko. "Selama kamu bisa mendapatkan foto untukku, kamu bisa meminta apa saja," Editor Lin membual. "Tapi, takdir membongkar salah satu rahasia Hai Rui bukanlah pemandangan yang menyenangkan." "Itu masalah yang mudah dihadapi. Jika salah satu staf Hai Rui menjatuhkan telepon mereka ... dan seseorang kebetulan mengambilnya, siapa yang harus disalahkan? Bahkan jika Mo Ting mencari tanggung jawab, dia akan menargetkan orang yang menjatuhkan mereka telepon dan bukan Anda. " Charlene merenung sejenak dan merasa apa yang dikatakannya cukup masuk akal, "Apa yang bisa saya dapatkan dari itu?" "Dibagikan ke Hua Rong Studio. Begitu skandal Tangning terungkap, Hua Rong akan menjadi terkenal. Apa menurutmu akan ada kekurangan orang yang mau melempar uang padamu?" Editor Lin tersenyum sembarangan pada Charlene. Charlene berpikir sejenak. Hanya pemikiran seniman Hai Rui dan bahkan Tangning yang merendahkan kakinya membuatnya sangat bahagia. Ini membuatnya lebih senang daripada menghasilkan uang. Jadi, pada akhirnya, Charlene mengangguk dan menandatangani kontrak. Tugasnya sekarang adalah kembali ke Hai Rui dan mendapatkan bukti keintiman antara Tangning dan artis lainnya. Dia hanya bisa berharap semuanya berjalan lancar, jika tidak, jika dia tertangkap oleh Mo Ting ... ... dia akan mati tanpa jejak! ... Setelah makan malam perayaan, Mo Ting dan Tangning kembali ke rumah berbau alkohol. Dari saat mereka memasuki rumah mereka, Tangning meraih Mo Ting saat mereka berputar-putar dengan bingung. Pada akhirnya, pasangan itu jatuh ke sofa. Tangning berbaring di atas tubuh Mo Ting dan mengusap hidungnya di lehernya, "Ting ... aku benar-benar bahagia." "Aku tahu," Mo Ting mengizinkannya untuk terus menggosok hidungnya ke arahnya. Sangat jarang baginya melihat Tangning ini rileks dan melihat senyumnya dari hatinya - terutama di depan begitu banyak orang asing. Jika dia bisa tetap bahagia ini, dia bersedia melakukan apa saja. "Apa lagi yang bisa kamu lakukan? Bisakah kamu menari? Bisakah kamu?" Mo Ting dibungkus begitu erat dalam pelukan wanita ini tetapi dia tidak memiliki perasaan sama sekali. Jadi, Mo Ting membantunya dan menuntunnya menari di lantai keramik yang licin. Tentu saja, ketika memimpin pemabuk, dia hanya bisa melakukan tarian yang paling sederhana. Tangning bersandar di tubuh Mo Ting saat dia bergerak bersama gerakannya. Tak satu pun dari mereka berbicara, tetapi Tangning merasakan suasana saat itu indah. Mereka tidak perlu mengatakan apa-apa atau melakukan apapun, yang perlu dia lakukan adalah mengikuti gerakannya sampai akhir waktu ... Setelah apa yang terasa seperti setengah hari, Tangning bergumam, "Sudahkah kamu berpikir tentang apa yang harus dilakukan jika orang-orang di Hai Rui tidak menerima hubungan kita? Ting ... apakah kamu tahu, malam ini hatiku benar-benar tidak tenang?" "Aku benar-benar khawatir akan ada Zhen Manni kedua atau ketiga di sini untuk mencari masalah. Jika itu terjadi, aku akan menyalahkan diriku sendiri dan benar-benar marah." "Tapi, kamu sangat percaya diri ketika kamu melawan Zhen Manni." "Bagaimana aku bisa membiarkan orang lain mengganggumu?" Tangning menjawab dengan alami. "Bahkan aku tidak tahan mengeluh tentangmu, jadi yang lain pasti tidak punya hak. Bagaimana mungkin aku tidak marah?" Mo Ting memeluknya dan tiba-tiba mengungkapkan senyum bahagia. Meskipun ia telah mengalami kekusutan seperti ini di masa lalu, dilindungi oleh Tangning lagi membuatnya merasa sangat manis. Hatinya belum pernah dipenuhi dengan rasa manis begitu banyak. "Mulai sekarang, jika kita menemukan situasi seperti ini lagi, aku akan tetap memberikan segalanya." Mo Ting tiba-tiba membeku di tempatnya, memeluknya dan menekannya di sofa, "Aku tidak perlu kamu memberikan segalanya, aku hanya perlu kamu menyerahkan dirimu kepadaku." Di bawah pencahayaan redup dan hangat, Tangning masih jelas melihat wajah tampan Mo Ting. Mungkin, itu karena dia sudah hapal fitur-fiturnya. Jadi, dia mengangkat kepalanya dan menggigit bibir bawah Ting Ting ... dia kemudian menjalin lidahnya yang mengandung alkohol dengan ... Dia mengalahkannya dengan satu ciuman. Tangning mengaitkan leher Mo Ting dan berkata dengan nada mabuk, "Apa yang harus saya lakukan? Saya merasa seperti saya jatuh cinta lagi dengan Anda." "Kamu baru sadar sekarang?" "Aku dengan manis menerima takdirku." Setelah berbicara, Tangning membalikkan badan dan menekan Mo Ting di bawah tubuhnya, "Biarkan aku mengambil inisiatif sekali ini." ... Pagi hari setelah perayaan Hai Rui dbatin, rumor mulai menyebar tentang Hai Rui yang melarang Zhen Manni. Pada saat ini, departemen Humas Hai Rui tidak menyangkal apa-apa, mengisyaratkan bahwa/itu desas-desus itu bukan hanya rumor dan kebenaran. Adapun siapa yang memulai rumor, semua orang di dalam industri sangat sadar. Terlepas dari Hai Rui sendiri, tidak ada yang berani melakukan hal seperti itu. Itu benar-benar bisa dimengerti. Hai Rui selalu sangat bersatu, sehingga fakta bahwa/itu Zhen Manni cukup berani untuk memprovokasi otoritas Mo Ting berarti dia akan meninggalkan agensi cepat atau lambat. Oleh karena itu, lebih baik bagi mereka untuk segera menyingkirkannya. Ketika sampai pada hal-hal seperti ini, Hai Rui selalu cepat seperti kilat. Ini karena mereka ingin mengirim semua orang pesan: siapa pun yang cukup berani untuk menghancurkan persatuan di Hai Rui akan berakhir seperti Zhen Manni. Dengan membuat Zhen Manni sebagai artis pertama yang secara langsung dilarang oleh Hai Rui, mereka ingin menciptakan dampak yang mengejutkan. Tidak peduli siapa Anda, jika Anda berani melewati garis bawah Hai Rui, Anda akan dilemparkan ke suatu tempat di luar penebusan. Zhen Manni duduk di kamar rumah sakit ketika dia membaca berita di teleponnya. Tetesan air mata yang mirip kristal bergulir di wajahnya yang pucat dan terluka. Siapa sangka, dalam semalam, Hai Rui akan bisa menghancurkannya sepenuhnya. Namun, dia pernah berpikir bahwa/itu statusnya cukup untuk mengancam Mo Ting ... Mengancam Mo Ting ... Ini adalah lelucon terbesar di dunia. Zhen Manni duduk di ranjang rumah sakit saat dia tertawa dan menangis. Pada akhirnya, dia menghancurkan telepon dan peralatan elektronik di sekelilingnya. Jika dia tahu bahwa/itu rumahnya telah dikosongkan oleh Charlene, reaksi ekstrim apa lagi yang akan dia miliki? Pada saat ini, hal yang paling mengejutkan adalah, orang pertama yang mengunjunginya ternyata adalah Fang Yu. Tentu saja, Fang Yu tidak datang dengan tangan kosong. Dia datang dengan kompromi, "Meskipun Hai Rui tidak pernah berhutang apa pun padamu, kamu memang telah berada di agensi selama bertahun-tahun. Presiden telah memutuskan untuk membiarkanmu menjaga CICI;itu sudah kompromi terbesarnya." "Apakah ini karena kasihan?" Zhen Manni bertanya pada Fang Yu dengan marah. "Apa yang kamu pikirkan?" Jawab Fang Yu. "Kamu tidak perlu memikirkan betapa menyedihkannya kamu, juga tidak seharusnya kamu membenci Tangning. Karena, cepat atau lambat, seseorang pasti akan menggantikanmu di Hai Rui. Bahkan jika orang ini bukan Tangning, itu pasti seseorang "Langkah terburuk yang Anda buat adalah mengalahkan Huo Jingjing." Zhen Manni tiba-tiba terdiam. Dia menoleh untuk melihat ke luar jendela dan setelah beberapa lama, dia akhirnya menjawab, "Huo Jingjing tidak semenyelikan aku." "Itu karena Huo Jingjing memiliki hati nurani yang bersih." Setelah berbicara, Fang Yu memberikan informasi CICI kepada Zhen Manni, "Jangan pernah muncul di industri pemodelan dan pasti tidak muncul di depan Presiden lagi." "Ini adalah peringatan terakhir Presiden untukmu." "Apa lagi yang bisa saya lakukan?" Zhen Manni tertawa sendiri saat dia memegang informasi. "Meskipun aku kalah dari Tangning, bukan berarti Tangning akan lebih baik!"

BOOKMARK