Tambah Bookmark

283

Trial Marriage Husband: Need To Work Hard - Chapter 283

Huo Jingjing dipenuhi dengan sukacita. Dia tanpa sadar berlari ke ruang belajar Fang Yu dan mulai mengetuk pintu. Tapi, butuh beberapa waktu sebelum Fang Yu dengan letih membuka pintu kamar tidur di sisi seberang lorong, "Aku di sini." "Kamu bilang kamu hanya butuh satu hari. Kamu berhasil!" Huo Jingjing mengenakan sweter putih longgar. Tangannya berada di belakang punggungnya saat suaranya sedikit gemetar. "Apakah kamu datang mencariku untuk memberitahuku ini? Itu semua yang dilakukan Presiden Mo," Fang Yu menguap, menekuk wajahnya yang biasanya tampan. "Presiden Mo dan Tangning telah pergi ke Prancis. Saya melihat berita dari tadi malam. Bahkan jika Presiden Mo pada awalnya memainkan peran penting, tanpa Anda di sini untuk mengendalikan situasi, itu tidak akan menjadi sukses besar, kan?" "Pada dasarnya, ya," Fang Yu tidak bisa diganggu untuk mengatakan banyak. Dia hanya kembali ke tempat tidurnya mengenakan petinju, "Jika memungkinkan, buatkan sarapan untuk putri saya. Saya tidak tidur semalaman dan kelelahan. Ketika Anda pergi, pastikan untuk mengunci pintu." Huo Jingjing menunduk dan menatap kakinya. Dia akhirnya membuka mulutnya dan bertanya, "Apa alasannya kali ini?" "Apa maksudmu?" "Mengapa kamu berusaha sekuat tenaga untuk mengacaukan IY?" "Tidak ada alasan. Itu perintah Presiden Mo," Fang Yu menjawab dengan tenang sebelum menutup matanya. "Itu tidak ada hubungannya denganku sedikit pun?" Huo Jingjing tiba-tiba meningkatkan volume suaranya. Fang Yu tetap diam untuk sementara waktu, tanpa sepatah kata pun. Tepat saat Huo Jingjing hendak menyerah menunggu jawaban, Fang Yu tiba-tiba berkata, "Tidak ada gunanya mengatakan yang sebenarnya padamu." "Jika kamu benar-benar merasa itu sia-sia, maka berhentilah menawarkan bantuanmu. Aku akan sangat berterima kasih." Setelah berbicara, Huo Jingjing berbalik untuk pergi. Namun, saat ini, Fang Yu tiba-tiba duduk dan menanyainya. "Kau sudah menyia-nyiakan lebih dari satu dekade hidupmu menjadi seorang brengsek. Apakah kamu ingin diejek oleh semua orang karena menjadi ibu tiri?" "Apakah itu yang kamu inginkan? Apakah kamu ingin diperlakukan sebagai bahan tertawaan?" "Aku pikir kamu muak dengan masa laluku," Huo Jingjing tiba-tiba tertawa setelah mendengar pertanyaan Fang Yu. Namun, suaranya menyembunyikan rasa kepahitan, "Saya pikir Anda takut orang lain akan mengatakan Anda mengambil sepasang sepatu yang rusak." Fang Yu benar-benar menjadi benar-benar terjaga setelah semua interogasi. Dia merasa sudah waktunya untuk meletakkan segala sesuatu di atas meja. Jadi, dia mengenakan jubah, menarik Huo Jingjing kembali ke kamar dan menutup pintu, "Mari kita bicara." Fang Yu memimpin Huo Jingjing ke tempat tidurnya dan mendudukkannya di tepi sebelum berkata padanya dengan nada serius, "Kau melihatnya. Aku sudah punya anak perempuan." "Jadi kenapa? Aku sudah melakukan aborsi tiga kali." Fang Yu merasakan darahnya bergegas ke kepalanya. Huo Jingjing sudah begitu lugas, jelas dia tidak keberatan dia memiliki seorang putri sama sekali. Jika dia terus bersembunyi, apakah itu berarti dia kurang berani daripada seorang wanita? "Xiao Yue sebenarnya adalah putri dari adik laki-lakiku. Aku memang punya pacar, tapi dia meninggal." "Saudaraku ... Fang Kau membuat kesalahan ketika dia masih di sekolah menengah dan berakhir dengan Fang Yue. Dia memutuskan untuk meninggalkannya setelah dia lahir, jadi aku membawanya masuk dan memperlakukannya seperti anakku sendiri." Tidak heran, meskipun dia bukan putri kandungnya, mereka masih terlihat mirip. Itu karena dia pamannya. Orang luar tidak akan tahu. "Dengar, meskipun dia bukan darah dan dagingku sendiri, aku masih bertanggung jawab untuknya. Jadi, siapa pun yang berakhir sebagai pasanganku, tidak akan pernah bisa mengungkapkan kebenaran ..." "Aku melihat dari mana kamu berasal," Huo Jingjing mengangguk. Dia sudah puas dengan fakta bahwa/itu Fang Yu bersedia terbuka padanya, "Itu sebabnya kamu secara teknis memiliki masa lalu yang bersih. Aku, di sisi lain ..." "Saya tidak pernah merasa kurang dari Anda, saya juga tidak pernah takut diejek oleh orang lain. Tapi, bersama saya penuh dengan kesulitan. Jika Anda berpikir tentang terpapar di masa depan, Anda akan menyadari itu tidak akan mudah." Huo Jingjing mengangkat kepalanya dan tertawa, "Saya bukan Tangning, saya tidak sepintar dia dan saya tidak bisa menyerang balik segalanya. Padahal Anda bukan Presiden Mo, Anda bukan ahli strategi master dengan rencana untuk semuanya. Kami bukan pasangan yang sempurna seperti mereka. " "Tapi, selama kamu tidak menyerah padaku, aku bersedia memberi kami usaha. Aku yakin aku masih memiliki kekuatan untuk dicintai, tidak peduli berapa banyak rasa sakit yang datang padaku." Setelah mendengar ini, Fang Yu memeluk Huo Jingjing dan menariknya ke pelukannya, memeluknya dengan agresif. Ini adalah hal yang paling istimewakeluar Huo Jingjing - dia masih memiliki keberanian untuk mencintai. Secara fisik, dia sudah usang dan babak belur, tapi jiwanya masih mempesona. "Biarkan aku memperingatkanmu, kamu tidak bisa kembali." "Apakah orang tuamu tahu Yue Er?" "Setelah mereka menyadari bahwa/itu saya memiliki seorang putri yang tidak dapat dijelaskan, mereka memutuskan semua hubungan dengan saya." Ternyata... ... Fang Yu juga seorang pengambil kesalahan. Di permukaan, semua orang mengenakan topeng, tetapi rasa sakit yang dirasakan seseorang hanya bisa dipahami oleh orang yang sama. "Tidak apa-apa, kita bisa menyelesaikan semuanya bersama." ... Setelah tiba di Prancis, panggilan telepon pertama yang diterima Tangning adalah dari Huo Jingjing. Sebagai pacar dekat, Huo Jingjing secara alami harus berbagi semua yang terjadi dengan Fang Yu ke Tangning. Sayangnya, hal pertama yang Tangning lakukan ketika dia tiba di Prancis adalah tidur sehingga dia bisa menyesuaikan dengan perbedaan waktu. Jadi, orang yang mengangkat telepon itu adalah Manajer Mo, "Apa itu?" "Presiden Mo! Dimana Tangning?" "Tidur. Kau bisa meninggalkan pesan, aku akan menyampaikannya padanya," suara Mo Ting tenang tanpa sedikitpun emosi. Bagaimana dia bisa berbicara tentang hal-hal pribadinya kepada seorang pria? Jadi, Huo Jingjing akhirnya menutup telepon di Mo Ting. Mo Ting meletakkan telepon dan memandang wanita itu di pelukannya. Dia kemudian mendapat kontak dengan Claude.N sambil mengawasi Tangning saat dia tidur. Tidak lama setelah itu, Mo Ting menerima panggilan telepon dari Fang Yu. Dia memanggil untuk melaporkan tentang Hua Rong Studio. "Presiden, kami telah mencari melalui markas Hua Rong, tetapi hanya menemukan sejumlah kecil bukti. Di antara bukti-bukti itu adalah foto ciuman Tangning. Foto ini adalah bukti bahwa/itu itu memang bocor oleh orang-orang di Hua Rong. Mereka saat ini tersembunyi dengan baik. " "Tidak peduli seberapa baik mereka disembunyikan, kamu perlu menggali mereka. Bahkan jika kamu harus menggali 3 kaki di bawah tanah," Mo Ting menjawab dengan suara yang dalam. Dia kemudian melanjutkan, "Tapi, jangan terburu-buru. Mungkin ... mereka mungkin mengikuti kita ke Prancis." "Jelas, pelepasan foto itu tidak disengaja. Atau yang lain, mereka tidak akan menyembunyikan foto itu untuk waktu yang lama. Inilah mengapa mereka harus melarikan diri," Fang Yu menganalisa, "Tidak peduli apa Presiden, Lu Che dan aku akan mencari informasi mengenai Boss Hua Rong. Mudah-mudahan, dia tidak akan menyebabkan drama lagi. " "Tapi, tujuannya adalah untuk menciptakan drama ..." "Karena kita berurusan dengan seseorang seperti IY, apakah menurutmu studio kecil seperti Hua Rong bisa lolos?" Fang Yu dalam suasana hati yang baik dan penuh energi. "Mungkin kita bisa membalikkan keadaan dan menggunakannya untuk keuntungan kita." "Presiden Mo, maksudmu adalah ..." "Mari kita bermain bersama dengan rencana Hua Rong dan melihat berapa banyak orang yang ingin terlibat. Ketika saatnya tiba, kita dapat mengambil semuanya sekaligus. Mari kita duduk dan melihat apa lagi yang diinginkan Hua Rong ..." Satu-satunya alasan mengapa Mo Ting cukup berani untuk bermain bersama adalah bahwa/itu dia bertaruh pada fakta bahwa/itu dia dan Tangning sudah menikah. Apa pun klaim yang dibuat Hua Rong, ia memiliki bukti untuk membantahnya. Mungkin, ia bahkan perlu membawa peristiwa tertentu ke depan. Akankah Tangning menyalahkannya?

BOOKMARK