Tambah Bookmark

308

Trial Marriage Husband: Need To Work Hard - Chapter 308

Penterjemah: Yunyi Editor: Yunyi Itu pemandangan yang aneh. Jika itu adalah selebritis normal, melakukan sesuatu seperti ini akan menarik rumor bahwa/itu mereka menciptakan sensasi dan menampilkan sebuah pertunjukan. Tapi, ketika datang ke Tangning dan Mo Ting, mereka hanya tampak harmonis, membuat orang-orang di sekitar mereka merasa nyaman. Kepribadian keras Mo Ting sudah lama terpatri di benak netizen. Dia seperti naga yang tidak pernah sepenuhnya mengungkapkan dirinya. Tapi, fakta bahwa/itu dia menyerahkan ruang pribadinya dan kebebasan untuk Tangning, sudah cukup bukti bahwa/itu Tangning sangat berharga baginya. Bahkan lebih aneh lagi, meskipun semua orang tahu status Tangning dibandingkan dengan Mo Ting seperti tanah dibandingkan dengan awan, tidak ada yang merasa dia terlalu tinggi dengan bersamanya. Dia dikenal karena memiliki kepribadian yang dingin, tetapi agar tidak membuat Mo Ting merasa lelah, dia melepaskan identitasnya dan membungkuk kepada semua orang, meminta mereka untuk pergi dengan mudah pada mereka. Perlakuan yang sama penuh kasih ini bahwa/itu dia menunjukkan pada lelaki itu, mendapatkan rasa hormat dari mereka yang mengawasi mereka. Berapa banyak wanita, terutama selebriti wanita, memanfaatkan dimanjakan oleh pria? Namun, bukan hanya Tangning memperhatikan Mo Ting, dia bahkan khawatir apakah dia lelah! '' Jujur, saya tidak begitu suka Tangning di masa lalu. Saya pikir dia terus-menerus melakukan suatu tindakan. Tapi setelah melihat caranya melepas kacamata hitamnya dan membungkuk kepada semua orang demi Mo Ting, tiba-tiba aku merasa dia jauh lebih menyenangkan di mata. ’ ’Perasaan saya benar-benar berlawanan dengan Anda. Saya merasa Tangning selalu menjadi tipe orang yang memperlakukan orang-orangnya sendiri dengan baik. Anda bisa tahu hanya dengan cara dia memperlakukan asistennya. Plus, aku bisa merasakan rasa hormat dan pemujaannya terhadap Mo Ting. Saya sebenarnya cukup iri. ’ Diskusi dan pendapat orang yang lewat mengikuti pasangan itu saat mereka berjalan menembus kerumunan. Namun, pada saat itu, Tangning hanya memiliki Mo Ting di matanya. Jadi, begitu mereka naik ke pesawat, Tangning berbalik ke Mo Ting dan berkata, '' Cepat, beristirahatlah. Saya belum pernah melihat Anda lelah ini sebelumnya. ’ Mo Ting tidak mengucapkan sepatah kata pun. Dia hanya bersandar di bahu Tangning dan segera masuk ke alam mimpi. Tangning dengan lembut memijat pelipisnya. Dia merasa tak berdaya karena hatinya sakit untuknya ... Selama 11 jam penerbangan, Mo Ting tidak bangun sekalipun. Tangning tidak mengganggunya. Bahkan ketika tubuhnya terasa mati rasa, dia tidak bergerak sedikit pun. Baru setelah kapten mengumumkan bahwa/itu mereka akan mendarat, Mo Ting akhirnya membuka matanya. ’'Kau bangun?’ ’ ’'Berapa lama saya bisa tidur?' 'Mo Ting duduk tegak dan melihat waktu. Dia kemudian beralih ke Tangning dengan terkejut, '' Sudah hampir 10 jam! Sudahkah Anda duduk di posisi ini sepanjang waktu? ’ ’’ Saya baik-baik saja, ’’ jawab Tangning. Mo Ting tidak percaya padanya. Dia mengulurkan lengannya dan menariknya ke pelukannya untuk menemukan bahwa/itu tubuhnya benar-benar kaku ... ’Di masa depan, jangan terlalu bodoh.’ ’ '' Tapi, saya senang melakukan hal-hal seperti ini untuk Anda. Plus, bukankah cinta hasil dari dua orang konyol datang bersama? '' Tangning melihat ekspresi mengkhawatirkan Mo Ting dan tidak bisa menahan tawa. Dia merasa, di dunia ini, mungkin tidak akan ada pasangan lain yang akan mengkhawatirkan satu sama lain atas sesuatu yang begitu kecil. Akibatnya, ketika pasangan itu turun penerbangan, Tangning akhirnya dilakukan oleh Mo Ting ... Tangning juga memiliki penggemar di Perancis. Jadi, dia tidak punya pilihan selain mengubur kepalanya ke dada Mo Ting. Dia tidak mau dikenali dan dikelilingi lagi. Awalnya, Mo Ting ingin membiarkan Tangning menyesuaikan dengan perbedaan waktu dengan tidur siang yang baik segera setelah mereka tiba di Perancis. Namun, Fearles memanggil, mengatakan dia tidak ingin menyia-nyiakan sedetik dan meminta pasangan itu untuk pergi ke studio langsung. Tangning mengerti bagaimana perasaan Fearles, jadi dia meyakinkan Mo Ting, '' Saya juga tidur cukup lama di pesawat. Plus, begitu saya berada di dalam studio, saya tidak memiliki kesadaran waktu. Saya bisa mengatasinya ... ’’ Mo Ting memeluknya erat-erat selama 3 menit penuh. Pada akhirnya, pasangan itu mandi cepat setelah mendarat di Prancis dan bergegas ke Fearles'studio. Begitu dia melihat pasangan itu, Fearles dipenuhi dengan sukacita. Dia segera memeluk Tangning dan berkata, '’Saya tidak sabar melihat Anda mencoba desain saya.’ Tangningmelihat perasaan Fearles dan mengagumi bakatnya. Potongan-potongan yang dirancangnya sangat cocok dengan pemeran utama wanita 'Bodoh'. '' Silakan ... '' Mata Mo Ting juga mengandung rasa antisipasi. Tangning menganggukkan kepalanya dan memasuki changeroom. Setelah dia mengenakan pakaian pertama, dia tiba-tiba merasa seperti dia telah menjadi aktris wanita. Tangning mengenakan spageti diikat gaun kotak-kotak hitam dan putih dan di lehernya ada syal berwarna champagne. Tangning tiba-tiba teringat bagaimana aktris wanita digambarkan dalam naskah. Terutama adegan ketika dia secara finansial didukung oleh seorang pengusaha kaya dan duduk di dalam klub yang tampak linglung. Pada saat itu, dia pikir dia akan menerima nasibnya dan memberinya keperawanannya, tetapi dia tidak merasa itu adil. Dia mengenakan gaun kotak-kotak saat dia bersandar di bar yang memata-matai semua pria yang lewat. Dia berharap untuk melihat seorang pria yang akan membuat jantungnya berdetak dan hanya menghabiskan satu malam yang indah bersamanya. Tangning berjalan keluar dari changeroom dengan gambar ini dalam pikiran dan Fearles menutup mulutnya karena terkejut. Orang yang masuk itu sudah jelas Tangning, namun orang yang keluar sekarang benar-benar berubah menjadi orang lain, meskipun rias wajahnya tidak tersentuh. Mo Ting juga memandangnya dengan emosi yang kompleks. Dia selalu tahu bahwa/itu Tangning tahu bagaimana cara menangkap perasaan sepotong pakaian, tetapi dia tidak pernah tahu, dia juga bisa menangkap emosi yang mendasari skripnya ... ''Sempurna! Benar-benar sempurna! ’’ Fearles berseru ... ’'Ya Lord, siapa kamu? Apakah Anda masih Tangning? ’ Tangning memandang Mo Ting dengan antisipasi. Pasangan itu saling menatap selama beberapa waktu tanpa sepatah kata pun. Akhirnya, Mo Ting menarik Tangning ke pelukannya dan memeluknya erat-erat. Tangning telah memungkinkan dia untuk melihat salah satu karakternya dibawa ke kehidupan ... ’’ Presiden Mo, apakah Anda masih ragu-ragu? ’’ Fearles bertanya dengan penuh semangat, ’’ Saya rasa tidak ada yang lebih cocok dengan pemeran wanita daripada dirinya. ’’ Setelah mendengar kata-kata Fearles, Tangning menyadari apa yang ingin dia katakan dan segera mencoba menjelaskan, '' Saya paling bisa memberikan kalian sesuatu yang bisa dikerjakan sehingga Anda tahu seperti apa aktris yang harus dicari. ’ Mo Ting tidak mengungkapkan terlalu banyak pikirannya, dia tidak ingin memaksa Tangning melakukan sesuatu yang dia tidak ingin lakukan, dia juga tidak ingin dia merasa tertekan. Tangning memperhatikan keheningan Mo Ting dan bertanya dengan penasaran, '' Mungkinkah kamu juga merasa cocok? ' '' Itu karena Anda memahami saya dan tahu perasaan yang saya coba gambarkan, ’'ini adalah kata-kata tulus Ting Mo. Tangning mengerti dia dengan baik, jadi dia secara alami mengerti naskahnya. '' Jangan khawatir, agensi sudah menandatangani Yue Shanshan untuk perannya. Anda hanya perlu memfilmkan iklan. ’' ’'Oke,’' Tangning mengangguk. Dia hanyalah orang luar bagi dunia akting. Jika dia diminta untuk membuat penampilan tamu atau memainkan peran mayat, dia mungkin bisa melakukannya. Tapi, pemeran wanita ... dan terutama pemeran utama wanita dari naskah Mo Ting? ’’ Presiden Mo, Anda benar-benar tidak akan mempertimbangkannya? ’’ ’’ Minggu mode akan segera dimulai ... ’’ Mo Ting mengubah subjek, ’’ Plus, saya ingin dia bersinar dalam bidang keahliannya sendiri. Dia tidak kekurangan apapun dan tidak perlu mengubah jalur karir dulu. ’ ’’ Anda akan menyesalinya, ’’ Rasa takut masih terasa, ada beberapa hal dalam hidup yang seharusnya terjadi.

BOOKMARK