Tambah Bookmark

330

Trial Marriage Husband: Need To Work Hard - Chapter 330

Penterjemah: Yunyi Editor: Yunyi Tangning tidak memaksanya, dia hanya memberinya senyum lembut. Dalam apa yang disebut industri film dan televisi, ada tiga jenis aktor: mereka yang bisa bertindak dan populer, mereka yang bisa bertindak tetapi tidak populer dan mereka yang populer tetapi tidak bisa bertindak. Aktor utama Lin Sheng jelas tipe pertama, tapi Tangning hampir tidak bisa dianggap sebagai tipe ketiga. '' Tidak apa-apa, ini sifatnya yang normal, '' asisten sutradara itu menghibur. Dia takut jika Tangning marah dia akan mengeluh kepada Mo Ting. Tangning tersenyum lembut dan memandang ke arah Direktur Coque. Direktur Coque mendekatinya dan menjabat tangannya. Dia kemudian berkata dalam bahasa Prancis, '' saya beritahu Anda, Anda ditakdirkan untuk peran ini. ’ '' Bisakah Anda mengizinkan saya mencoba satu adegan sehingga kru dapat memutuskan apakah mereka ingin saya tinggal? '' Tangning meminta dengan serius. ’’ Tidak perlu untuk itu. ’’ ’'Saya ingin semua orang bersatu. Yang paling saya inginkan adalah untuk kemajuan dan kualitas 'bodoh' tidak terpengaruh. Saya juga berharap untuk persetujuan semua orang ... ’'Tangning menjelaskan dengan tenang. Coque menatap matanya. Dia menyadari dia selalu memasukkan 100% ke semua yang dia lakukan. Jadi, dia tidak punya pilihan selain mengangguk setuju, ’'Mari menuju ke studio latihan. Semua orang juga akan bergabung dengan kami. ’ ''Terima kasih.'' Sebagian besar orang di ruangan tidak bisa mengerti bahasa Prancis. Jadi satu-satunya orang yang benar-benar memahami niat Tangning adalah Asisten Direktur Dia. Itu juga karena kemampuannya berbahasa Perancis yang Mo Ting telah mempekerjakannya untuk membantu Coque melewati kehidupan sehari-harinya dan hambatan bahasa apa pun. Meskipun, tentu saja, Coque bisa saja berhasil dengan bahasa Inggrisnya. Dia tidak bisa percaya bahwa/itu Tangning ingin mencoba adegan di depan semua orang dan membiarkan mereka memutuskan apakah dia bisa tinggal. Apakah dia tidak tahu bahwa/itu semua aktor yang hadir telah melalui sekolah akting dan aktor serius? Beraninya dia bahkan menyarankan itu ?! Namun, Tangning tidak menunjukkan kepanikan sedikit pun. Dia mengikuti instruksi Coque dan menuju studio latihan bersama. Untuk menunjukkan bahwa/itu Tangning tidak curang, dia mencetak semua 183 adegan yang awalnya dibuat oleh Yue Shanshan dan menomori mereka secara berurutan. Dia kemudian meminta Tangning untuk menarik nomor dari topi. Semua orang berkumpul dengan penuh semangat di sekitar studio latihan. Mereka semua ingin melihat betapa buruknya sebuah model dapat menghancurkan sebuah film. Namun, Lin Sheng adalah satu-satunya yang tidak terlihat. ’Agar adil, saya akan mengizinkan kalian memilih satu untuk saya,’ ’kata Tangning kepada kru produksi. Seorang pengawas naskah muda yang berdiri paling dekat dengan Tangning, mengantisipasi pertunjukkan yang bagus, segera melangkah dan secara acak menarik selembar kertas yang dikerutkan. Dia kemudian membukanya dan menunjukkannya kepada semua orang. ’’ Adegan 47. ’’ ’’ Bawakan saya detail dari adegan ke-47, ’kata Coque. Para kru produksi segera menyerahkan rincian untuk adegan ke-47 dan memutar rekaman versi Yue Shanshan. Adegan ke-47 adalah di mana perempuan pertama kali menemukan dia hamil. Di layar, Yue Shanshan meringkuk ke sofa sementara dia berbicara omong kosong kepada manajernya. Yang paling penting dari semuanya, ekspresinya adalah campuran campuran yang kompleks dari keduanya yang senang dan sedih, membawa serta rasa penghinaan dan ejekan terhadap nasib yang telah diberikan kepadanya. Sejujurnya, itu tidak terlalu spektakuler, dia hanya mengikuti apa yang ada di skrip. Tapi, mata Yue Shanshan merasa mereka bisa bicara. Dia berhasil menggambarkan rasa memimpin wanita dari self-ridicule dengan lancar. Adegan ini ... sangat sulit. Tangning yakin tidak beruntung. Jika itu adalah adegan di awal ketika pemeran wanita merayu atlet atau mungkin adegan setelah dia melahirkan dan meninggalkan anak itu, itu akan jauh lebih mudah untuk ditangani. Namun, dari semua adegan yang bisa dia pilih, dia berakhir dengan adegan yang relatif sulit di tengah. Yang terburuk dari semuanya, setelah melihat penampilan Yue Shanshan, bukankah Tangning hanya terlihat seperti lelucon jika dibandingkan? '' Tangning, jika Anda memiliki masalah dengan itu, Anda dapat ... '' ’’ Tidak masalah, ’” Tangning dengan lugas memotong Asisten Direktur Dia. Dia bahkan mengulanginya sendiri, ’’ Saya tidak punya masalah, saya bisa melakukannya. ’’ Semua orang memandangnya dengan keraguan, namun dia mengatakan dengan cara yang benar-benar tidak terpengaruh bahwa/itu dia ikut campuruld melakukannya. ’’ Pengawas skrip! Serahkan skrip ke Tangning ... ’’ ’’ Tidak perlu, ’’ Tangning menanggapi. Bahkan Yue Shanshan tidak bisa mengingat semua garis dari kepemimpinan wanita ... ''Baik. Kosongkan set. Mari kita mulai dari adegan di mana pemeran wanita kembali dari rumah sakit. ’ Mereka yang menunggu untuk menonton pertunjukan yang bagus menyilangkan lengan mereka dan mundur beberapa langkah. Wajah mereka penuh senyum bingung ... mereka tidak sabar melihat Tangning mempermalukan dirinya sendiri. Sebuah model yang berjalan di landasan sering kali mengenakan pakaian indah dan memberi setiap orang pengalaman visual yang menyenangkan. Mengapa dia memutuskan untuk datang ke sini dan menguji kesabaran setiap orang? Long Jie juga berdiri di antara kerumunan. Dia juga ingin tahu apakah Tangning benar-benar bisa bertindak. Dia tidak hanya ingin tahu. Dia bahkan mengeluarkan ponselnya untuk merekamnya. Di dalam studio, Tangning adalah satu-satunya yang tetap tenang sepanjang waktu. Sebuah pintu berdiri di antara dia dan penontonnya yang sedang menunggu. Tidak ada yang bisa memprediksi apa yang telah dia persiapkan ... ’'Saya pasti sudah gila datang ke sini untuk menonton aksi model.’ ’ '' Ssst ... ini pacar Presiden Mo. Sebentar, cobalah menahan tawa Anda. Tertawamu selalu yang paling dibesar-besarkan. ’ ’’ Pfft ... jadi bagaimana jika dia adalah pacarnya? Jika dia tidak bisa bertindak, maka dia tidak bisa bertindak ... Saya menolak untuk percaya dia punya bakat. ’ Di belakang kerumunan, dua pria tinggi muncul tanpa ada yang memperhatikan. Mo Ting tidak mungkin melewatkan adegan yang begitu penting. Dia hanya tidak memberitahu siapa pun tentang kedatangannya dan berdiri di belakang dengan Lu Che. ’’ Dimulai, ini dimulai ... ’ Saat suara clapperboard menggema melalui studio, pintu itu tiba-tiba terbuka. Itu benar, itu tidak didorong terbuka atau hanya dibuka, Tangning telah menggunakan tubuhnya untuk mengetuk pintu terbuka ... Dia tidak melakukannya dengan terlalu banyak kekuatan, tetapi semua orang memperhatikan tubuhnya yang tidak bernyawa tersandung ke dalam ruangan. Saat dia berjalan dengan langkah kakinya yang terhuyung-huyung, laporan di tangannya jatuh ke tanah. Yang tertulis di depan adalah kata, 'hamil'. Tangning bersandar ke meja tanpa kata. Dadanya naik dan turun saat dia menarik nafas dalam-dalam. Tiba-tiba, dia kehilangan kontrol dan berlutut di lantai, mengerutkan laporan menjadi bola dan melemparkannya dan melemparkannya langsung ke tempat sampah ... Dia kemudian bersandar di dinding untuk sementara waktu. Tiba-tiba, dia mulai melakukan sesuatu yang tidak ada yang diharapkan: dia mulai melompat ... Sepertinya dia ingin membunuh anak itu! Semua orang di studio merasakan kegugupan saat mereka melihatnya. Sepertinya dia benar-benar memiliki anak di perutnya dan mereka khawatir dia akan mengalami keguguran. Dia tidak hanya melompat di tanah yang padat, dia bahkan berlari ke sofa dan mulai melompat di sofa. Tapi, karena dia kehilangan pijakannya, dia tiba-tiba jatuh dan hampir menjatuhkan dirinya ke sudut meja kopi. Pada saat ini, wanita yang sangat ingin membunuh anak itu beberapa saat yang lalu, sekarang secara tidak sadar melindungi perutnya. Dia adalah seorang aktris, tetapi dia juga seorang ibu, dia memiliki naluri alamiahnya. Jadi setelah berjuang di lantai selama beberapa detik, dia tiba-tiba mengangkat kepalanya dan mengungkapkan ekspresi detasemen dan meremehkan ... Dia kemudian mengambil ponselnya dari atas meja kopi dan memberi manajernya panggilan telepon, ’’ Jesse, aku hamil! ’ Adegan... ... berakhir di sana. Begitu selesai, Tangning kembali ke dirinya yang biasanya tenang. Dia merapikan pakaiannya dan mengembalikan sepatunya. Tapi, siapa yang menjelaskan kepada semua orang apa yang baru saja mereka saksikan? Udara di studio tiba-tiba terasa tipis sementara semua orang tetap diam secara tidak normal. Mata mereka melebar tak percaya ... ’'Dapatkah seseorang mencubit saya? Apakah itu bagian dari naskah? '' Seorang anggota staf tiba-tiba berbalik dan bertanya kepada orang-orang di sekitarnya, '' Atau apakah saya membayangkan sesuatu? '

BOOKMARK