Tambah Bookmark

341

Trial Marriage Husband Need To Work Hard - Chapter 341: Keep Your Nose Out Of My Business!

Penerjemah: Editor Yunyi: Yunyi 2:30 sore. Yu Feng secara resmi menggelar pernikahannya di hotel COMO. Di lantai dasar hotel terdapat katedral gothic bergaya istana yang mewah, tempat semua tamu berkumpul. Pada saat ini, Ling Ziyi duduk di bagian kiri bawah Tangning. Sesekali, dia akan melirik Tangning dengan rasa benci dan permusuhan. Namun, Tangning tersenyum sepanjang waktu di bawah perlindungan Mo Ting. Setelah upacara pernikahan selesai, tiba waktunya untuk resepsi pernikahan. Pada acara seperti ini, itu adalah kesempatan yang sempurna bagi para manajer untuk mencari sumber daya untuk artis mereka. Namun, bagi superstar seperti Tangning dan Huo Jingjing, mereka tidak lagi perlu menyedot orang dengan cara yang sama. Sayangnya, karena ketidakhadirannya dari Fashion Week, Tangning menjadi bahan pembicaraan industri modeling. Terlepas dari diskusi tentang kemungkinan dia berada di 'Stupid', ada juga diskusi tentang bagaimana dia berhasil merayu Big Boss di industri hiburan. Sepertinya, ke mana pun dia pergi, dia tidak bisa menghindari menjadi target gosip. Di dalam ballroom bergaya Eropa yang indah dan berpusat di air mancur, Mo Ting menganyam para tamu dengan lengannya di pinggang Tangning. Namun, beberapa saat kemudian, Mo Ting mengeluarkan ponselnya dan membungkuk untuk mengatakan, "Saya perlu mengambil panggilan telepon penting." Tangning menganggukkan kepalanya. Mengenakan gaun panjang tanpa lengan putih, Tangning menunggu dengan sabar di ambang pintu saat dia memegang tas tangannya. Pada saat ini, pasangan di awal tahun lima puluhan membawa seorang pria berusia 70 tahun ke dalam ruangan. Begitu dia melihat wanita paruh baya itu, Tangning membeku. Itu adalah ibu Han Yufan;wanita yang menikahi seorang sutradara terkenal. Siapa sangka mereka akan berpapasan di sini ... Tangning menoleh dan menganggukkan kepalanya dengan sopan, tetapi pihak penerima tampaknya tidak menerima gerakan ini. Ibu Han tampak Tangning ke atas dan ke bawah sebelum berbalik ke suaminya dan mencibir, "Saya baru saja melihat orang yang menjijikkan ..." "Apa yang salah?" "Itu model yang menghancurkan karir putraku dan akhirnya naik ke puncak!" Ibu Han mengarahkan dagunya ke arah Tangning, "Dunia pasti kecil kalau menyangkut musuh!" "Apakah kamu ingin aku membalas dendam untukmu?" "Tidak sekarang. Mari kita menahan diri demi Yu Feng," Ibu Han mengejek, mencegah suaminya bergerak. Sebenarnya, itu normal bagi Ibu Han untuk membenci Tangning. Setelah semua, keadaan Han Yufan saat ini semua karena Tangning. Tangning juga merasa sangat tidak nyaman. Dia membenci kenyataan bahwa/itu dia selalu terlihat melihat orang-orang yang tidak ingin dia lihat di acara seperti ini. Melihat bahwa/itu Mo Ting tidak ada, setelan hitam yang dipegang Lan Xi memutuskan untuk mendekati Tangning. Dia mengambil dua gelas sampanye dari pelayan yang lewat dan menyerahkan satu kepada Tangning, "Maukah kau minum?" "Aku tidak berpikir kesopanan masih ada di antara kita," Tangning menerima sampanye tetapi mengembalikannya ke pelayan. Lan Xi tertawa pada kekonyolan dirinya sendiri dan mengangkat bahunya, "Ada satu hal yang benar-benar ingin kutanyakan padamu. Kapan kamu dan Mo Ting mulai berkencan?" Kerlip di mata Tangning tersembunyi di bawah bulu matanya yang tebal saat dia menjawab dengan tenang, "Sepertinya, kamu benar-benar ingin menjadi lelucon." "Di mata orang lain, bukankah kamu juga lelucon?" Lan Xi menyeringai. "Kamu harus tahu, tidak peduli berapa banyak berkat yang kamu terima dari fansmu, orang-orang di dalam industri masih akan memiliki keraguan tentang hubunganmu." Tangning mendengarkan tetapi tidak menanggapi. "Kau punya Mo Ting yang melindungimu sekarang ... jadi, tentu saja, tidak ada yang berani melakukan apa pun untukmu. Tapi, nikmatilah selagi bisa, karena siapa bilang, ketika kamu bangun besok, kamu tidak akan pergi tanpa apa-apa. " Setelah berbicara, Lan Xi mengosongkan gelas sampanye ke mulutnya dan pergi. Keraguan tentang hubungan mereka ... Mendengar ini, Tangning merasa menggigil di punggungnya. Tapi, sesaat kemudian, dia hanya tersenyum. Terlepas dari apakah mereka memiliki keraguan atau tidak, dia sudah menjadi istri Mo Ting. Tangning menundukkan kepalanya dan mendapatkan kembali ketenangannya. Saat dia mengangkat kepalanya lagi, dia melihat Lu Che berjalan ke arahnya, "Presiden perlu membuat serangkaian panggilan telepon, jadi dia meminta saya untuk memperkenalkan Anda kepada beberapa mitra bisnis penting saat Anda menunggu." "Apakah saya harus?" Tangning tidak menyukai getaran di ruangan itu. Dia sadar betul bahwa/itu banyak dari mereka memandangnya dengan mata menghakimi. "Tenang saja!" Lu Che mengangkat bahunya dan menyerahkanMerapatkan segelas sampanye, "Ayo pergi." Dari direksi, klien masa lalu, hingga profesional yang sukses;Tangning bertemu mereka semua. Akhirnya, Lu Che menuntunnya ke Ibu Han dan tersenyum ketika dia memperkenalkannya, "Ini adalah Zhang Qingping;ketua kehormatan dari asosiasi film, seorang aktor dan sutradara nasional papan atas dan hakim yang ditetapkan untuk Fei Tian Awards." Ternyata, Lu Che ingin memperkenalkan Tangning kepada pria yang lebih tua ... Ibu Han dan suaminya duduk di kedua sisi pria tua itu. Begitu mereka melihat Tangning, ekspresi mereka berubah masam. Tangning mengabaikan pasangan itu. Dia hanya mengangkat gelasnya ke arah lelaki tua itu, memegangnya dengan kedua tangan, "Tuan Zhang, ini adalah kehormatan untuk bertemu dengan Anda. Bisakah saya memberi Anda bersulang?" Orang tua itu melirik Tangning tanpa menanggapi. Setelah beberapa lama, dia akhirnya berkata, "Seolah-olah seorang model belaka memiliki hak untuk minum bersamaku ..." Kata-kata lelaki tua itu keras dan kuat, menempatkan ruang dansa ke dalam kesunyian yang tercengang. Semua orang menoleh untuk melihat ke arah lelaki tua itu. Setelah mereka memperhatikan adegan yang sedang dimainkan, mereka merasa sedikit simpatik terhadap Tangning. Sebenarnya, reaksinya cukup masuk akal. Zhang Qingping adalah seniman generasi yang lebih tua dan Ibu Han adalah putri baptisnya. Jadi, setelah dia tahu dewa baptisnya telah hancur di tangan Tangning, dia tentu ingin membalasnya. Kaca Tangning tetap membeku di udara, menciptakan suasana canggung ... Untuk beberapa waktu, kehidupan cukup santai untuk Tangning karena Mo Ting;Pasti sudah cukup lama sejak seseorang berani bersikap kasar padanya. Siapa sangka, di acara akbar seperti ini, dia akan menyinggung orang penting seperti ini. Semua orang menunggu untuk melihat apakah Tangning masih bisa terus menjadi arogan. Dan yang paling penting, mereka ingin melihat bagaimana Mo Ting akan bereaksi. Tangning terus memegang gelas di tangannya, tetapi dia tidak marah atau marah. Tepat ketika dia hendak menarik lengannya ke belakang, seseorang mengambil gelas itu dari tangannya dan berkata kepada lelaki tua itu, "Kalau begitu, apakah saya punya hak?" Orang tua itu mendongak dan menyadari pria yang muncul di samping Tangning - adalah Mo Ting! "Dia mewakili aku. Jika dia tidak memiliki hak ... maka tidak ada orang lain yang hadir memiliki hak untuk minum bersamamu." Ekspresi pria tua itu berubah saat dia menggeram pelan, "Mo Ting ... Aku masih lebih tua darimu ..." "Elder Zhang paling senior yang menindas juniornya," kata Mo Ting lugas. "Haruskah kamu berbicara padaku seperti itu karena model belaka?" "Ya, dia hanya seorang model, tapi dia milik saya dan dia mewakili saya. Jika ada yang kasar padanya, mereka bersikap kasar kepada saya. Bahkan jika itu Anda Elder Zhang, saya tidak akan membiarkannya dengan enteng." Setelah berbicara, Mo Ting mengaitkan lengannya di pinggang Tangning. Ketika mereka berjalan, dia menambahkan, "Karena Anda berada di film, Anda harus fokus pada film." Dengan kata lain... ... Mo Ting memberitahunya: "Jauhkan hidungmu dari bisnisku!" "Dan jauhkan tanganmu dari orang-orangku!"

BOOKMARK