Tambah Bookmark

359

Trial Marriage Husband Need To Work Hard - Chapter 359: Who Does The Old Man Think He“s Bullying?

Penerjemah: Editor Yunyi: Yunyi Sebelum Tang Xuan dapat menjawab, Tangning sudah menutup telepon. Saat dia meletakkan telepon, matanya jelas terlihat kesal. Itu bukan pilihannya untuk dilahirkan ke dalam Keluarga Tang. Bukankah cukup bahwa/itu dia telah menyiksanya secara mental selama bertahun-tahun? Seberapa jauh Keluarga Tang ingin mendorongnya? "Ning Jie ..." "Aku baik-baik saja," Tangning memandang Han Xiner dan menunjukkan senyum yang menghibur. Hujan di luar lebih jauh menurunkan suasana hati Tangning. Tapi, begitu dia memikirkan Mo Ting, emosinya menjadi stabil. Bahkan, dia merasakan kehangatan menyapu seluruh tubuhnya. Dahulu kala, untuk bersembunyi dari Keluarga Tang dan untuk mengurus Han Yufan, dia rela mengorbankan karir yang sangat dia cintai. Pada saat itu, dia senang untuk bergerak di belakang layar dan menjadi istri yang suportif dan ibu yang penuh kasih. Tapi sekarang, dia merasa, hanya berdiri dalam posisi yang paling mempesona, akankah dia cocok dengan kemegahan Mo Ting. Jadi, dia tidak akan pernah mundur karena Keluarga Tang lagi. "Ning Jie, seseorang mengetuk pintu. Itu pasti Boss. Aku akan membukanya." "Oke," Tangning tersenyum. Namun, yang mengejutkannya, orang yang muncul di pintu memegang payung hitam, adalah asisten Elder Tang, "Nona Tangning, ketua ingin bertemu denganmu. Dia ada di mobil di bawah." Tangning melirik Han Xiner. Meskipun emosinya rumit, dia tidak bisa menemukan alasan untuk menolak kakeknya - terutama karena dia sudah turun. Tangning memberi isyarat agar Han Xiner tidak mengikutinya dan memberikan instruksi padanya untuk memanggil Mo Ting. Han Xiner menganggukkan kepalanya. Begitu Tangning pergi, dia segera mengeluarkan ponselnya dan memanggil Mo Ting. "Halo Boss, Keluarga Tang datang untuk mencari Ning Jie!" Mo Ting sudah dalam perjalanan untuk mencari Tangning, jadi begitu dia mendengar kata-kata Han Xiner, dia segera mempercepat mobilnya ... Di bawah... Asisten memegang payungnya saat dia mengantarkan Tangning ke sebuah mobil hitam yang berhenti di bawah pohon. Tangning melihat melalui jendela ke arah lelaki tua yang duduk di dalam dan tidak bisa tidak menghela nafas. Dia tidak bisa lagi mengingat apakah sudah 4 atau 5 tahun sejak terakhir mereka bertemu ... "Miss Tang, tolong ..." asisten itu membuka pintu mobil dan memberi isyarat agar dia masuk ke dalam. Tangning ragu-ragu sejenak, tetapi masih berakhir melangkah di atas kapal. Pertemuan ini begitu tiba-tiba, dia bahkan belum mengganti kostumnya. Elder Tang memiliki kehadiran yang terhormat baginya. Dia duduk tegak dan menoleh untuk melihat Tangning saat dia menyeringai, "Apakah ini betapa memalukan kamu hari ini?" "Kakek, apakah kamu datang karena artikel berita?" Tangning mengabaikan pertanyaannya dan bertanya. "Jika Anda punya, saya dapat meyakinkan Anda bahwa/itu saya akan menghadapinya sendiri. Tidak perlu bagi Anda untuk datang jauh-jauh ke sini." "Hmmph," Elder Tang mendengus. "Kamu benar-benar keras kepala. Sudah 9 tahun! Apakah kamu tidak merindukan ibu dan kakekmu sama sekali?" "Karena kamu memiliki keberanian untuk berjalan keluar. Kenapa kamu tidak bisa menahan cibiran dan penghinaan dari saudara-saudaramu?" "Kau terlalu memikirkan situasi. Aku meninggalkan Keluarga Tang hanya karena aku ingin mengejar karir di dunia hiburan," Tangning menyangkal. "Aku tidak tertarik dengan parfum." "Tapi kamu dilahirkan dengan bakat alami." Tangning terdiam. Namun, atmosfer di dalam mobil menjadi sangat dingin, membuatnya sulit bagi seseorang untuk bernafas. "Jika kamu ingin aku memaafkanmu, aku ingin kamu memutuskan semua hubungan dengan industri hiburan, putus dengan bajingan dari Keluarga Mo, dan kembali ke Keluarga Tang." Tangning tetap terdiam selama beberapa saat sebelum menjawab, "Aku baik seperti sekarang ini." "Apa yang begitu baik? Kamu diinjak-injak oleh berita sampah setiap hari. Jika kamu ingin kemuliaan, tidak bisakah kakek memberikannya kepadamu?" "Tidak, kamu tidak bisa," jawab Tangning lugas, "Jika aku kembali ke Keluarga Tang, aku tidak akan bisa makan atau tidur. Aku akan merasa bersalah setiap hari bahwa/itu aku menggunakan uang Keluarga Tang, karena aku merasa seperti itu dicuri dan dirampas dari orang lain. Ini akan membuatku gila! Kakek, tidak bisakah kau membebaskanku? " "Apakah kamu yang jijik oleh Keluarga Tang?" kemarahan mulai muncul di wajah Elder Tang. "Kau sangat jijik sampai-sampai tidak bisa tinggal sedetik pun?" "Iya nih." "Apa yang dikatakan Mo bajingan itu padamu?" "Dia telah memberi saya semua yang saya hilang. Hal itu kakek yang tidak pernah bisa memberi saya," kata Tangning dengan suara tercekik. "Bagaimana apanya?" "Martabat," Tangning menertawakan dirinya sendiri. "Kakek, aku tahu tidak mungkin bagimu untuk mengabaikan sisa keluarga demi aku." "Apakah Anda merasa kurang bermartabat dilahirkan ke dalam Keluarga Tang?" Elder Tang sedikit terkejut ketika tangannya mulai bergetar. "Aku yakin kamu benar-benar sadar apakah aku punya martabat. Haruskah kamu menanyakan yang sudah jelas?" "Lakukan sesukamu! Jika suatu hari, kamu memutuskan untuk kembali ke Keluarga Tang, kamu lebih baik membersihkan semua hubungan dengan industri hiburan. Aku tidak akan pernah menerima cucu mertua yang terlibat dengan hiburan, terlepas dari seberapa cakapnya dia . " Elder Tang menyerah mencoba meyakinkan cucunya. Ketika menyangkut ciri-ciri kepribadian, terlepas dari bakat alami dalam segala hal yang mereka lakukan, sifat keras kepala adalah sesuatu yang kakek dan cucu berbagi. "Kalau begitu, aku tidak berpikir akan ada tempat di Keluarga Tang untukku ..." "Tangning, beberapa tahun yang lalu kau sangat menderita karena Han Yufan dan bahkan diusir dari Keluarga Tang. Lihat apa yang terjadi pada akhirnya," Mata Elder Tang berubah merah, "Kali ini, karena seorang pria lagi .. . " "Dia berbeda." "Bagaimana jika aku bersikeras bahwa/itu kamu menyerah padanya?" "Aku tidak akan bisa melakukannya. Bahkan jika aku harus mati, aku tidak akan bisa melakukannya. Aku bisa menyerah pada apa pun, tetapi ketika datang ke Mo Ting, tidak ada yang bisa membawanya pergi dari Aku. Bahkan kamu, kakek. " Saat Tangning berbicara, suaranya tegas dan kata-kata mengalir keluar dari mulutnya dengan cepat, tidak membiarkan Elder Tang memotongnya. Setelah beberapa lama, Elder Tang akhirnya menemukan suaranya lagi, "Jika Anda harus memilih antara saya dan dia?" "Aku tidak butuh Keluarga Tang yang kosong, aku hanya butuh dia." Secara alami, kakek dan cucu ditakdirkan untuk berpisah dengan kondisi buruk. Mereka hanya memiliki pendapat berbeda. Elder Tang mencintai Tangning, tetapi cintanya datang dengan harga. Tangning secara alami dikeluarkan dari mobil. Setelah mobil hitam itu melaju pergi, Tangning melihat Mo Ting berdiri tidak terlalu jauh sambil memegang payung, menunggu dengan sabar untuknya. Tangisan Tangning mengalir tak terkendali dari matanya. Melihat ini, Mo Ting segera melepaskan jaketnya dan membungkusnya di atasnya, menariknya erat-erat ke pelukannya. "Tidak apa-apa ... semuanya baik-baik saja. Kau punya aku." Tangning memegang Mo Ting dengan sekuat tenaga. Tidak sampai dia dipaksa untuk membuat pilihan apakah dia menyadari bahwa/itu Mo Ting lebih penting baginya daripada apa pun dalam hidupnya. "Ting ..." "Iya nih?" "Apakah kamu tahu betapa pentingnya dirimu bagiku?" Tangning bertanya di antara hujan. "Aku tahu," jawab Mo Ting dengan suara yang dalam ketika dia mencium kepalanya. "Tapi, kamu harus ingat, aku akan selalu mencintaimu sedikit lebih dari kamu mencintaiku." Tangning mengubur kepalanya ke pelukan Mo Ting saat air matanya jatuh ke sweternya. Pasangan itu berdiri di tengah hujan selama beberapa saat sebelum Mo Ting akhirnya berkata, "Mari kita kembali ke hotel. Kau bisa menceritakan semua yang dikatakan kakekmu kepadamu." "Ok," Tangning menganggukkan kepalanya. Mo Ting mengaitkan lengannya di Tanging saat mereka kembali ke hotel. Dia merasakan gelombang emosi;siapa yang membuat lelaki tua itu berpikir dia bullying? Bahkan jika itu adalah seseorang dari Keluarga Tang;bahkan jika itu adalah seorang elder;selama mereka membuat Tangning tidak senang, dia tidak akan membiarkannya berlalu! Pikiran Penerjemah Yunyi Yunyi Maaf atas keterlambatan pembaruan semua orang, bab ini disadap sebentar. Tapi, di sisi baiknya, setidaknya waktu tunggu yang kurang sampai bab berikutnya. Nikmati! =)

BOOKMARK