Tambah Bookmark

373

Trial Marriage Husband Need To Work Hard - Chapter 373: I Only Want You

Penerjemah: Editor Yunyi: Yunyi "Takut?" Tangning tampak bingung pada Han Xiner yang tidak mengerti maksudnya. "Jangan khawatir. Bahkan jika aku memberitahumu, kamu tidak akan mengerti," Han Xiner menggelengkan kepalanya sebelum melanjutkan, "Pergi cari koreografer seni bela diri. Aku akan mencarimu sebentar lagi." Tangning memperhatikan saat Han Xiner berjalan ke arah Bei Chendong. Tanging tidak mengerti apa yang sedang terjadi di kepalanya;Ini jelas merupakan kesempatan terbaik bagi penggemar kecil seperti dirinya untuk meminta tanda tangan, namun ia takut ... Kepala Bei Chendong tetap diturunkan tidak memberikan kontak mata siapa pun. Itu adalah perasaan asing dan jauh yang membuat Han Xiner tidak nyaman. Tapi, tanpa diduga, Han Xiner berhasil menemukan jejak kesamaan dengan Mo Ting di wajah Bei Chendong. Dia tidak menyimpannya untuk dirinya sendiri. Sebaliknya, dia tanpa sadar berbagi pikirannya, "Kamu terlihat sangat mirip dengan Presiden Mo ..." "Kami sepupu." "Hah?" Begitu Han Xiner mendengar jawaban ini, dia membeku karena terkejut. "Jangan bilang siapa-siapa, tidak ada yang tahu. Bahkan Tangning," kata Bei Chendong dingin ketika dia membalik dan merapikan tenda yang dia selesaikan. Han Xiner menunjuk dirinya sendiri karena terkejut. Jika tidak ada yang tahu, mengapa dia memberitahunya? Plus, dia sudah jelas selesai melempar tenda, jadi mengapa dia memanggilnya untuk membantu? Yang terpenting, apa yang dia ketahui sekarang? Bei Chendong dan Mo Ting itu adalah sepupu! Tidak heran ketinggian dan kehadiran mereka sangat mirip. Namun, Mo Ting tampak lebih mulia dan tatapannya tajam. Sedangkan Bei Chendong hanya dingin;dia memiliki pilek menusuk tulang yang membuatnya tak bisa didekati. Han Xiner selalu mengobrol dengan Tangning tentang semuanya. Tapi sekarang dia tiba-tiba dipaksa untuk menyimpan rahasia darinya. Yang terburuk dari semuanya, itu adalah rahasia yang hanya diketahui olehnya dan orang aneh itu. Memikirkan hal ini, Han Xiner sekarang merasakan setiap gerakannya sedang diawasi. Perasaan aneh ini membuatnya merinding di sekujur tubuhnya. ... Karena Tangning tidak memiliki dasar seni bela diri, kru produksi mengatur agar dia membuat adegan non-aksi dalam 15 hari pertama. Selama waktu ini, dia berlatih seni bela diri setiap hari dengan koreografer. Dengan lokasi yang keras, makanan yang buruk dan kondisi kehidupan yang tidak nyaman, dua aktris lainnya mulai mengeluh bahwa/itu mereka tidak dapat melanjutkan syuting seperti ini ... Selama waktu ini, Tangning hanya berdiri di satu sisi dan melakukan peregangan kaki atau berlatih pedangnya. Meskipun dia seorang model, dia sangat fleksibel. Jadi, selama adegan seni bela diri yang baik koreografer, dia akan terlihat menyenangkan di layar seperti pahlawan keren. Tapi, karena keseriusannya, mereka yang tidak begitu serius akhirnya dimarahi oleh sutradara. Di atas segalanya, sutradara suka menggunakan Tangning sebagai perbandingan, "Kamu terlambat lagi! Tangning sudah berada di sini selama dua jam." "Nyamuk? Kita berada di padang gurun, tentu saja ada nyamuk. Lihatlah Tangning, ia memar di sekujur tubuhnya. Apakah Anda melihat dia mengeluh?" "Sudah cukup. Bahkan istri seorang CEO dapat menanggung semua ini, mengapa kalian tidak bisa bertahan?" Saat syuting, sutradara itu memiliki temperamen yang cukup pendek, jadi dia cukup banyak mengatakan apa pun yang dia inginkan tanpa berpikir. Tapi, dia tidak tahu, kata-katanya akan berakhir menciptakan musuh untuk Tangning. Itu sangat buruk bagi salah satu aktris yang menyebabkan keterlambatan karena dia terkena demam akibat alergi. Sutradara bersikeras dia menyelesaikan syuting sebelum dia bisa beristirahat. Akibatnya, dia akhirnya pingsan di lokasi syuting. "Apakah sutradara menganggap semua orang seperti Tangning? Bagaimana dia bisa membandingkan segalanya dengan dia?" "Mengapa Tangning menjadi sangat serius? Dia sudah menikah dengan keluarga kaya, bukankah dia berusaha terlalu keras?" "Jika ini terus berlanjut, mengapa kita tidak hanya mendapatkan Tangning untuk melakukan semuanya sendiri?" Rumor dengan cepat menyebar di lokasi, dan tentu saja, Han Xiner yang pintar berhasil mendengar beberapa percakapan di sana-sini. Dia dengan cepat kembali ke sisi Tangning dan melaporkan kepadanya, "Ning Jie, apa yang harus kita lakukan? Anda hampir menjadi musuh semua orang. Sulit untuk menilai motif orang dan Anda saat ini sangat jauh dari Presiden Mo. Jika sesuatu terjadi, dia tidak akan bisa membantumu bahkan jika dia mau. " Ini jelas kesalahan sutradara ... ... tapi yang menderita, adalah Tangning! Selama beberapa hari terakhir, Tangning telah menempatkan semua fokusnya pada latihan gerakannya dan tidak memperhatikan suasana di set. Sekarang Han Xiner menyebutkannya, dia menyadari apa yang sedang terjadi. "Dipahami ..." Mengerti? Han Xiner khawatirberkat tanggapan ini. Apakah itu yang harus dia katakan? Tentu saja, dia belum melihat kemampuan Tangning untuk meyakinkan orang. Situasi saat ini adalah berjalan-jalan di taman untuknya. Keesokan harinya. The Tangning yang aslinya dimaksudkan untuk muncul di set, tidak muncul tepat waktu seperti biasanya. Tidak hanya ini, dia bahkan membuat penata rias menunggu setengah jam untuknya. Selama syuting, sutradara sekali lagi memperhatikan seorang aktris yang melamun, jadi dia biasanya ingin menggunakan Tangning sebagai perbandingan. Namun, dia menyadari Tangning tidak terlihat. "Di mana Tangning?" "Dia belum datang," jawab salah seorang staf. Direktur menggosok hidungnya dengan canggung saat aktris itu menarik napas lega. Semua orang penasaran apa yang akan dikatakan sutradara tentang Tangning yang terlambat. Dengan kejadian ini, mereka tidak akan diperbandingkan lagi. "Ayo, mari kita lanjutkan ... sekali lagi," sutradara itu melambai. Beberapa saat kemudian, Tangning akhirnya tiba di lokasi dengan ekspresi mengantuk. Direktur awalnya tidak ingin mengatakan apa-apa, tetapi dengan cara mereka muncul, dia tidak bisa tidak bertanya, "Tangning, apa yang kamu lakukan tadi malam? Apakah kamu tidak tahu adeganmu hari ini sangat penting?" "Dia..." Han Xiner awalnya ingin menjelaskan bahwa/itu Tangning telah berlatih gerakannya sepanjang malam, tetapi Tangning menghentikannya, "Maaf, sutradara, saya membunuh nyamuk sepanjang malam, jadi saya tidur!" "Mereka telah membunuh nyamuk ... kau telah membunuh nyamuk ... Mengapa nyamuk hanya menggigit wanita? Aku tidak melihat mereka menggigitku," sutradara berteriak dengan marah. "Seperti inilah tempat ini. Kalian datang ke sini untuk bekerja keras, untuk tidak hidup dalam kemewahan. Jika kau tidak mengerti ini, pergilah." "Maaf, Direktur, itu tidak akan terjadi lagi," Tangning meminta maaf. "Lihatlah dirimu. Aku selalu menggunakanmu sebagai contoh, sekarang aku terlalu malu untuk menyebutmu lagi." Direktur terus melemparkan beberapa kata keluhan sebelum akhirnya membiarkan Tangning lolos. Setelah ini, set merasa adil lagi ... "Tangning juga dimarahi!" "Sungguh memuaskan." "Ning Jie, aku hampir menghancurkan semuanya. Maaf," Han Xiner menyadari dia masih terlalu muda. Pergerakan Tangning kali ini tidak hanya menghentikan direktur dari menggunakan dia sebagai perbandingan, itu juga memberi semua orang kesempatan untuk melepaskan sedikit tenaga. EQ benar-benar permainan yang hanya bisa dimainkan oleh mereka yang layak. "Malam ini, Ting akan menyuruh seseorang mengantarkan sesuatu ke sini ... Ketika tiba, bantu aku mengambilnya." "Presiden Mo ingin mengirim sesuatu ke sini?" Han Xiner senang dengan berita itu. Kondisi mereka memang keras, jadi dia berharap mereka mendapat kesempatan untuk setidaknya meningkatkan makanan yang mereka makan. Tangning memberi senyum rahasia. Tadi malam, dia telah berbicara dengan Mo Ting di telepon dan memintanya untuk banyak hal. Tapi, tidak ada yang dia minta untuk dirinya sendiri. Set ini tidak seperti himpunan 'Bodoh';itu adalah wilayah asing. Jadi, dia harus mempertimbangkan semua yang dia lakukan. "Apakah tidak ada yang kamu inginkan?" Tanya Mo Ting. "Aku hanya menginginkanmu," jawab Tangning lugas.

BOOKMARK