Tambah Bookmark

387

Trial Marriage Husband Need To Work Hard - Chapter 387: I“m Not Actually Weird

Penerjemah: Editor Yunyi: Yunyi Tapi pertama-tama, dia perlu melihat Tangning untuk terakhir kalinya. ... Selama beberapa hari berikutnya, Tangning memutuskan untuk memusatkan seluruh waktunya pada kebugaran dan memahami karakternya. Untuk lebih memahami pikiran para penulis, Mo Ting mengatur agar dia bergabung dengan grup obrolan penulis. Pada saat inilah ia menemukan, mulai dari konsepsi hingga penyelesaian, berapa banyak waktu dan energi yang diinvestasikan untuk menulis sebuah cerita. Dari seluas dunia tempat cerita itu dibuat, sampai ke detail wajah terkecil dari karakter pendukung, semuanya membutuhkan perencanaan yang matang. Tentu saja, tidak ada yang bisa dicapai dalam semalam. Untuk benar-benar membenamkan diri dalam naskah, Tangning menemukan seluruh tumpukan film bencana luar negeri dan secara serius membayangkan dirinya sebagai tokoh utama. Dia juga mempertimbangkan apakah orang akan merasa terkejut dengan karakternya begitu muncul di layar. Seperti ini, Tangning akhirnya mempelajari naskah dan film selama satu hari penuh. Ketika Mo Ting tiba di rumah, dia menemukan Tangning masih berada di tempat yang sama yang dia tinggalkan pada hari sebelumnya. Jadi dia segera berjalan, mencuri skrip dari tangannya dan mematikan televisi. "Sudah waktunya untuk beristirahat." "Sebentar lagi ..." "Tidak," Mo Ting langsung menyita naskahnya dan meyakinkannya untuk kembali ke kamar tidur untuk istirahat. Tangning pura-pura mencoba dan mengambil skrip dari tangan Mo Ting, tapi dia hanya mengangkatnya tinggi, keluar dari jangkauannya. Mengambil keuntungan dari situasi itu, dia menerkamnya dan melingkarkan lengannya di pinggangnya ketika dia tertawa, "Rasanya menyenangkan memiliki seseorang yang peduli." Mo Ting menurunkan lengannya dan memeluknya, "Kamu harus melakukan beberapa latihan untuk meregangkan otot-ototmu." "Jika kau membiarkanku memasak makan malam untukmu, itu akan meregangkan otot-ototku ... Sekarang aku tidak lagi perlu muncul di landasan pacu, apakah aku akhirnya diizinkan di dapur?" "Hanya karena kamu tidak akan berada di landasan, tidak berarti kamu bisa terluka. Jika kamu menerima bekas luka, itu tidak akan terlihat bagus di kamera." "Pria mana yang akan berusaha keras mencegah istrinya memasuki dapur?" Tangning terkikik saat matanya melengkung ke lengkungan. "Bagaimanapun, penulis dalam film ini juga seorang ibu rumah tangga. Jadi, dia akhirnya harus pergi ke dapur." "Syuting berbeda." Setelah berbicara, Mo Ting melepaskan Tangning dari pelukannya. "Kali ini, jadwal syuting akan sangat membosankan. Ketika saatnya tiba, kamu akan menyadari betapa berharganya waktu luangmu saat ini." "Yah, jika aku tidak bisa memasak, maka kau juga tidak bisa. Mari kita minta pelayan untuk melakukannya. Ayo tidurlah denganku." Mo Ting menatap mata Tangning yang lelah dan mengangguk, "Mari kita ganti baju." Pasangan itu menuju ke lemari pakaian dan kemudian kembali ke kamar tidur. Tapi tidak lama setelah mereka naik ke tempat tidur, Mo Ting berkata dengan lembut di samping telinga Tangning, "Ibumu ingin bertemu denganmu. Apakah kamu ingin melihatnya?" Mata Tangning yang semula tertutup terbang terbuka. Setelah beberapa detik, dia menjawab, "Tidak, saya tidak ingin melihatnya." "Aku akan menolaknya untukmu kalau begitu." Tangning kembali tenang dan sekali lagi menutup matanya. Namun, beberapa menit kemudian, dia mengubah pikirannya, "Jam berapa dan di mana dia ingin bertemu?" "Kamu akan bertemu di Hai Rui. Aku akan memberimu waktu sendirian." "BAIK." Setelah memberikan jawabannya, Tangning mengubur dirinya di pelukan Mo Ting dan dengan cepat tertidur. Di dalam ruangan gelap, Mo Ting tidak benar-benar lelah. Dia tenggelam dalam pikiran karena dia telah menyadari bahwa/itu Ibu Tang telah menghubungi media. Jika dia tidak memiliki rencana besar, mengapa dia membuat keributan? Tapi, apa yang begitu penting sehingga dia menghubungi media? Sementara semua ini terjadi, Bei Chendong telah pindah kembali ke rumahnya di Beijing selama beberapa hari yang baik. Namun, Han Xiner selalu menemukan alasan untuk kembali ke rumah;dia akan datang lebih awal di pagi hari dan pergi lagi setiap malam. Siapa sangka, mencoba mendekati seseorang adalah tugas yang sulit. Apakah dia hanya takut padanya dan tidak menganggapnya menarik sama sekali? Pada malam itu, setelah Han Xiner membantu Bei Chendong mengganti perbannya, dia mengemasi barang-barangnya untuk pergi. Tapi... Bei Chendong tiba-tiba menyambar ke sudut bajunya dan bertanya, "Bisakah kamu tetap malam ini untuk membantu saya berlatih beberapa adegan?" "Tidak, aku tidak bisa dan aku tidak mau!" Han Xiner langsung menolak. Apakah dia bercanda? Dia sudah mencoba yang terbaik untuk menghindari sendirian bersamanya, namun di sini dia memintanya untuk bertindak bersamanya ... Jika dia setuju, bukankah dia akan menggalinyakuburan sendiri? "Kamu tidak perlu tahu bagaimana harus bertindak. Kamu bisa memainkan peran Tangning, aku akan memimpin," Bei Chendong menempatkan script di atas meja tanpa melihat Han Xiner. Suaranya acuh tak acuh, "Aku akan menuju pada set pada akhir bulan dan aku belum membuat persiapan. Jangan bilang kau ingin film asli pertama Tangning menjadi gagal?" Jantung Han Xiner berpacu tetapi akhirnya tenang ketika dia menjawab, "Baiklah, aku akan melakukannya." Meskipun Bei Chendong berhasil membuatnya tinggal, ia menyadari pentingnya di hati Han Xiner bahkan tidak 10% dibandingkan dengan Tangning. Ini membuatnya sangat tidak senang. Dia benar-benar ingin memberinya pelajaran. Bagaimanapun, ia adalah Bei Chendong yang secara sosial malas! Bukan hanya ini pertama kalinya mengejar seorang gadis, itu juga pertama kalinya dia menggunakan cara bundaran untuk mendekati seseorang;hanya Lord yang tahu seberapa besar kontrol diri yang harus dia tahan. Dia tidak suka tempat dengan banyak orang;dia tidak suka tinggal di Beijing di mana dia bisa mendengar lalu lintas datang dan pergi;dia tidak suka melakukan percakapan bolak-balik;tapi... ... untuk Han Xiner, dia mentolerir semuanya. Jadi, apa lagi yang dia inginkan darinya? "Ayo kita lakukan kalau begitu ..." Han Xiner meletakkan tas kulitnya dan duduk di hadapan Bei Chendong, "Apa yang perlu aku lakukan?" Bei Chendong melihat ekspresi depresi dan cemasnya. Pada akhirnya, dia tidak bisa bertahan lebih lama saat dia mengambil naskah dan bertanya, "Jika aku mengejarmu, bagaimana perasaanmu?" Mata Han Xiner melebar karena terkejut, "Kamu ... kamu pasti bercanda, kan?" "Uh ... yeh, aku hanya bercanda," Bei Chendong frustasi, "Itu adalah garis dari naskah ..." "Oh, beruntung," hati Han Xiner hampir melompat keluar dari dadanya. Dia kemudian menjawab dengan meninju dia di dada, "Kamu licik b * stard!" Bei Chendong menatap Han Xiner seperti ada yang salah dengan kepalanya. Dia kemudian mengangkat naskah di tangannya dan berkata, "Ayo, mari berlatih." "BAIK." "Ngomong-ngomong, kapan aku bisa melepas gendongan di lenganku?" "Jangan khawatir, itu pasti sebelum kau memulai syuting." Kenyataannya, Han Xiner telah membalik-balik naskah dan mengetahui dasar kasar dari ceritanya;dia sangat menyukainya ... Jadi, dia sudah bisa membayangkan, jika Tangning dan Bei Chendong bekerja bersama, film itu pasti akan sangat spektakuler. Jika dia ingin membantu latihan Bei Chendong, itu akan dianggap sebagai bentuk kontribusi, bukan? Satu-satunya masalah adalah, dokter dalam film itu cukup menakutkan, seperti Bei Chendong ... "Kau tahu, satu-satunya alasan aku hidup dalam pengasingan adalah karena aku tidak bisa bersosialisasi. Aku sebenarnya tidak aneh," setelah beberapa saat, Bei Chendong tiba-tiba menjelaskan. Dia kemudian tersenyum ketika dia mengolok-olok dirinya sendiri, "Siapa yang mengira, publik akan berakhir membuat saya terdengar begitu misterius sampai pada titik di mana Anda begitu takut pada saya." Han Xiner mengusap rambutnya dengan canggung. ... Sementara itu, sementara tidak ada yang memperhatikan berita hiburan, tanpa peringatan, kerajaan Tang Keluarga abad-tiba tiba-tiba merilis beberapa berita mengejutkan.

BOOKMARK