Tambah Bookmark

425

Trial Marriage Husband Need To Work Hard - Chapter 425: You Might Get Hurt Like That!

Penerjemah: Editor Yunyi: Yunyi 'The Lost Relative' secara resmi diumumkan untuk mulai syuting pada akhir Juli. Awalnya, Tangning ingin memulai syuting setelah ulang tahun ke-33 Mo Ting. Tapi, sebagai manajernya, Mo Ting secara alami ingin melindungi kesan yang dimiliki kru, jadi dia mengaturnya untuk memulai syuting pada saat yang sama seperti orang lain. "Aku tahu kamu ingin tetap di sisiku. Tapi, ketika saatnya tiba, aku akan menjemputmu," Mo Ting tersenyum sambil menyisir rambutnya. "Oke," kata Tangning sambil berdiri berjinjit dan mencium bibir Mo Ting. Dengan kata-katanya, dia diyakinkan untuk menuju ke set. Karena, baginya, hal yang paling penting di dunia ini masih suaminya. Apakah itu pemodelan atau akting, tidak dibandingkan dengan Mo Ting. Untuk berakting, dia bisa memberikan seluruh kekuatannya, tapi untuk Mo Ting, dia bisa langsung memberinya hidupnya ... Song Yanshu menemani Tangning di lokasi syuting. Pada hari pertama syuting, mereka langsung menuju hotel setelah upacara pembakaran dupa karena Tangning tidak akan menembak bagian tubuhnya sampai hari berikutnya. Jadi, dia menghabiskan malam itu memikirkan apa yang hadir untuk mendapatkan Mo Ting sebagai gantinya. Malam itu, setelah Tangning, Song Yanshu dan Wei An selesai makan malam bersama, mereka kembali ke kamar mereka. Namun, dalam perjalanan, Tangning melihat sepasang sosok yang dikenal di taman hotel. Meskipun hanya sekilas saja, dia masih bisa mengidentifikasi siapa mereka. Bahkan Song Yanshu berhenti di treknya dan berseru, "Ning Jie ..." "Aku melihat," Tangning menjawab. "Apakah Anda ingin saya menyelidiki lebih lanjut?" Song Yanshu bertanya. "Simpan saja untuk dirimu sendiri untuk saat ini ..." Tangning menginstruksikan dengan tenang, "Sebelum kami mengkonfirmasi masalah ini, jangan beri tahu siapa pun tentang itu." Gu Heng tidak akan pernah membayangkan bahwa/itu hubungan yang dia dan Bai Qiusheng bekerja begitu keras untuk disembunyikan, akan berakhir dengan diekspos oleh Tangning dengan mudah. Meskipun yang dilihatnya hanyalah sosok mereka yang dengan curiga lewat. "OK," Song Yanshu mengangguk. Tanggapan Tangning tidak berarti bahwa/itu dia tidak menganggap serius masalah ini. Faktanya, itu adalah kebalikannya. Jika pemeran utama pria dan aktris pendukung berada dalam suatu hubungan, dia tahu posisinya sebagai pemeran wanita sangat berbahaya. "Kau ada adegan dengan Gu Heng besok. Sebaiknya kau berhati-hati di sekelilingnya," Song Yanshu telah mendengar cukup instruksi dari Mo Ting untuk mengetahui bahwa/itu keamanan Tangning adalah prioritas utama. "Aku tahu," Tangning mengangguk sebelum dia dan Song Yanshu berpisah dan kembali ke kamar masing-masing. Mo Ting telah memberitahunya sebelumnya bahwa/itu jika dia memiliki adegan dengan Gu Heng, dia harus memberinya panggilan telepon. Pada saat itu, dia pikir dia bereaksi berlebihan, tapi sekarang ... ... Dia mengeluarkan ponselnya tanpa keraguan dan langsung memanggil suaminya. "Ada apa?" Mo Ting terdengar seperti sedang mengemudi. "Hentikan mobilnya dulu dan aku akan memberitahumu," Tangning khawatir tentang keselamatannya. Mo Ting terkekeh dan menghentikan mobil di sisi jalan sebelum melanjutkan, "Jadi, ada apa?" "Aku akan syuting adegan dengan Gu Heng besok. Ini selama set ketiga di sore hari," jawab Tangning. "Aku ingin kamu datang..." Setelah mendengar dari istrinya, mata Mo Ting sedikit gelap, terutama ketika dia memikirkan ekspresi Gu Heng pada siaran pers. Jadi, dia segera setuju, "Saya akan datang pada sore hari. Fokus pada persiapan untuk pemotretan Anda. Anda tidak perlu khawatir tentang apa pun ... saya di sini." "Oke," jawab Tangning. "Itu saja. Kembalilah melakukan apa yang kau lakukan dan tidur lebih awal malam ini. Jangan begadang hanya karena aku tidak ada. Aku akan memanggil nanti untuk memeriksamu." "Oke," Mo Ting menutup telepon setelah memberikan tanggapannya. Dia bisa menebak bahwa/itu Tangning telah menemukan sesuatu, jika tidak, dia tidak akan memberinya panggilan dengan pemberitahuan yang terlambat. Tapi, karena Tangning tidak menjelaskan lebih jauh, dia memutuskan untuk tidak bertanya. Jika dia ingin memberitahunya, dia pasti akan melakukannya. Ini adalah bagian dari pemahaman mereka satu sama lain. Di tengah malam... Di dalam kamar hotel yang tenang. Sepasang suami istri baru saja menyelesaikan aktivitas intim di tempat tidur king. Mereka meringkuk bersama saat mereka bersandar pada sandaran kepala. Gu Heng melingkarkan lengannya di leher Bai Qiusheng dan berkata dengan tenang di samping telinganya, "Aku memiliki adegan dengan Tangning besok. Faktanya ... ada pertengkaran sengit yang terlibat. Mengapa aku tidak bergerak pada dirinya dulu." "Kamu tidak harus!" Bai Qiusheng menolak, "Ini menimbulkan terlalu banyak risiko." "Tapi ... jika kita menunggu adeganmu bersamanya, aku khawatir kita akan membuang banyak waktu. Besok,Saya diminta untuk menarik rambutnya dan memukul kepalanya ... " "Tidak, kamu tidak bisa." "Kenapa tidak? Kejadian seperti ini sering terjadi di set. Sebelum kamu dan aku menjadi terkenal, kami berdua mengalaminya sebelumnya. Aku hanya bisa mengatakan bahwa/itu aku kehilangan kendali dan meremehkan kekuatanku." "Tunggu saja dengan sabar," Bai Qiusheng menekan pundak Gu Heng, "Dengarkan aku!" Meskipun Gu Heng tidak membantah lebih jauh, gagasan itu terus mewujud dalam pikirannya. Bahkan, dia menjadi lebih dan lebih terobsesi dengannya. Ini adalah kesempatan langka untuk melukai Tangning dan memaksanya mundur dari film. Namun, Bai Qiusheng terlalu berhati-hati ... Mungkin dia harus bertindak lebih dulu dan berbicara nanti. Dengan emosi yang kompleks, Gu Heng bertahan sampai keesokan paginya ... Karena Tangning akan memfilmkan beberapa adegan solo pertama, Gu Heng tidak tiba di lokasi syuting hingga nanti. Ketika dia tiba, Tangning sedang syuting sebuah adegan di mana dia mencari ke mana-mana untuk suaminya. Namun, Gu Heng tidak memperhatikan akting Tangning. Karena pada saat ini, dia masih berjuang melawan perjuangan internal. Bahkan, semakin dia melihat kepala Tangning, semakin dia membayangkan dia mundur dari film setelah menerima cedera. "Haiz, harus kukatakan, tidak ada kata-kata untuk menggambarkan akting Tangning. Dia terlahir untuk menjadi aktris yang hebat." "Aku tahu benar! Dia tidak memasang muka dan tidak menimbulkan masalah. Dia juga menjadi karakter sangat cepat. Dia benar-benar tidak buruk." Tepat di samping Gu Heng, diskusi staf tentang Tangning, membuat kebenciannya terhadap Tangning sekali lagi meningkat. Setelah makan siang, kru alat peraga membuat persiapan terakhir mereka saat Tangning dan Gu Heng muncul di lokasi. "Gu Heng, begitu kamera mulai berputar, aku ingin kau memegang rambut Tangning dari belakang, menyeretnya ke bak mandi dan mencelupkan kepalanya ke air. Dengan mempertimbangkan keselamatan, aku membuat sedikit perubahan ke tempat kejadian, "Wei An menjelaskan. "Gu Heng, kamu sangat berpengalaman. Aku yakin kamu tahu cara mengendalikan kekuatanmu." "Ya, saya tahu, direktur," Gu Heng menganggukkan kepalanya dengan perasaan bersalah. Dia seharusnya memukul kepala Tangning melawan kolom, tetapi adegan itu sekarang berubah menjadi menenggelamkannya di bak mandi ... ... jika itu masalahnya, maka rencananya tidak akan bisa melanjutkan. "Sutradara, kita tidak perlu mengubahnya. Pada titik itu dalam film, kakak perempuan itu tiba-tiba meletus dalam kemarahan. Saya pikir kita harus tetap pada pengaturan awal," Tangning tiba-tiba menyarankan. "Tapi ... kamu mungkin terluka seperti itu!" "Aku yakin Gu Jie adalah aktris yang sangat profesional dan tidak akan membiarkanku terluka, kan?" Tangning memandang Gu Heng dengan serius. Gu Heng terperangah selama beberapa detik, sebelum senyum muncul di wajahnya, "Tentu saja, kami berdua profesional." "Kalau begitu ... ayo lakukan latihan cepat," jawab Wei An.

BOOKMARK