Tambah Bookmark

451

Trial Marriage Husband Need To Work Hard - Chapter 451: Follow-up Exam

Penerjemah: Editor Yunyi: Yunyi Larut malam, di rumah Keluarga Zhong. Setelah Mother Zhong membuat serangkaian panggilan telepon, Tang Xuan mendekatinya dan bertanya, "Bu, bagaimana hasilnya?" "Semuanya sudah diatur. Dokter yang bertugas memeriksa Tangning sudah menerima uang kita, jadi dia pasti akan melaksanakan rencana itu," Mother Zhong meyakinkan sambil menepuk Tang Xuan di punggung tangannya. "Saya juga telah mengatur untuk membocorkan informasi ke media sehingga seluruh dunia dapat mengetahui bahwa/itu Tangning tidak dapat memiliki anak. Mari kita lihat bagaimana dia akan bertahan hidup di Keluarga Mo." "Lebih penting lagi, kamu sekarang hamil. Kita harus mulai merencanakan bagaimana membuatmu kembali ke Keluarga Tang." Tang Xuan menggosok perutnya. Anak ini adalah pertaruhan terakhirnya. Dia tidak bisa membuat kesalahan lagi ... "Saya sudah memiliki orang-orang membuntuti kakek Anda untuk beberapa waktu. Sejak bisnis itu diserahkan kepada Xia Yuling, hidupnya cukup santai. Pada tanggal 20 setiap bulan, ia telah mengunjungi panti asuhan yang didanai oleh Tang Corps. periksa anak-anak di sana. Sangat jelas untuk melihat bahwa/itu dia menginginkan cucu. " "Ketika waktunya tepat, kami akan mengatur agar Anda bertemu dengannya di dekat sana." Setelah mendengar rencana Mother Zhong, ada kerutan tajam di mata Tang Xuan. Dia sudah menanggung terlalu banyak selama beberapa bulan terakhir. Kali ini, dia pasti akan membuat kehidupan Tangning dan Xia Yuling menjadi neraka yang hidup. ... Setelah pulang dari rumah sakit, Tangning dengan tenang memasuki ruang belajar. Melihat Mo Ting duduk di kursi kantornya, dia dengan lembut mendekatinya dan bersandar di punggungnya. Mo Ting tengah mencari-cari beberapa dokumen. Merasakan wanita di belakangnya, dia tidak berbalik, tetapi dengan lembut bertanya, "Apa yang terjadi? Apakah Long Jie punya masalah lain untuk ditangani?" "Ya. Kenapa itu membuat Lu Che begitu lama untuk menyembuhkan kekhawatiran Long Jie?" Tangning bertanya tanpa daya. "Ini sangat khas Long Jie. Di permukaan dia tampak tidak terpengaruh, tetapi dalam kenyataannya, dia lebih sensitif dan rapuh daripada orang lain. Dia juga sangat peduli dengan Lu Che." "Karena kamu lelah, maka istirahatlah," Mo Ting berbalik, menariknya ke pelukannya dan dengan lembut membelai rambutnya, "Tinggalkan istrimu untuk dicemaskan oleh suami mereka." Tangning menghembuskan nafas Mo Ting dan berdiri, "Oke, mulai sekarang, aku hanya akan mengkhawatirkan suamiku ..." "Pergilah mandi, kamu masih harus pergi ke rumah sakit besok." Tangning dengan lembut menempatkan ciuman di pipi Mo Ting sebelum dia berbalik dan pergi. Karena pemeriksaan besok, Mo Ting tidak melakukan apa pun pada Tangning malam itu. Dia hanya memeluknya dan membujuknya sampai dia tertidur. Setelah itu, Mo Ting bangun dan memanggil Lu Che. Lu Che menerima panggilan telepon Mo Ting di tengah malam. Setelah kembali ke tempat tidurnya, dia mengguncang Long Jie dan bertanya, "Apa yang kamu lakukan hari ini?" "Hah?" Long Jie menggosok matanya dengan mengantuk. "Presiden memanggil saya beberapa saat yang lalu dan memberi saya omelan. Dia mengatakan kepada saya untuk mengawasi istri saya dan untuk menghentikan Anda mengganggu istrinya," kata Lu Che putus asa, "Katakan padaku. Apa yang Anda lakukan kali ini bahwa/itu saya tidak tahu? " "SAYA..." Lu Che menatap Long Jie dan akhirnya menebak jawabannya, "Ini ada hubungannya dengan punya anak, bukan?" "..." "Aku sudah memberitahumu sejak lama bahwa/itu aku tidak peduli jika kamu punya anak atau tidak. Kenapa kamu terus menekan dirimu sendiri?" Lu Che bertanya sambil mengerutkan alisnya. "Apa yang Anda ingin saya lakukan untuk membuktikan kepada Anda bahwa/itu saya tidak akan meninggalkan Anda apa pun yang terjadi dan bahwa/itu saya akan selalu melindungi dan menghargai keluarga kami?" Long Jie mengambil kesempatan untuk menerkam ke tubuh Lu Che dan menyerah, "Aku benar-benar mulai tidak mengenali diriku. Kau dan Tangning benar. Ini masalahku sendiri bahwa/itu aku terus berkutat dengan masalah ini. Mulai sekarang, aku akan memberi tahu Anda segalanya dan tidak akan menyimpan apa pun dari Anda. " "Bisakah aku mempercayai kata-katamu?" "Saya berjanji!" Long Jie mengangkat tangannya. "Aku serius kali ini." "Aku sudah berbicara dengan orangtuaku. Mereka tidak akan terburu-buru untuk memiliki anak. Kamu bisa memilikinya kapan pun kamu mau. Bahkan, tidak apa-apa bahkan jika kamu tidak punya." "Oke," Long Jie mengangguk dengan antusias. Dia tiba-tiba menyadari betapa konyolnya dia. "Besok adalah ulang tahun pernikahan Presiden dan Nyonya, tetapi kau memeluknya sepanjang malam. Tidak heran Presiden marah. Tidak bisakah kau lebih berhati-hati?" "Kamu tidak pernah memarahiku seperti itu sebelumnya," Long Jie merengek. "OK, OK, tidur ... Aku akan memarahimu dalam tidurku sebagai gantinya," Lu Che sekali lagi memeluk Long Jie saat dia menepi selimut. Sebenarnya, dia tahuJauh di dalam bahwa/itu segala sesuatu yang dilakukan Long Jie adalah demi dia. Dia dan Long Jie hanya orang biasa, jadi dia hanya ingin melindungi keluarga kecil mereka. Jika dia bahkan tidak bisa melindungi hati Long Jie, apa hak dia untuk menjadi suaminya? ... Keesokan harinya. Tangning terbangun untuk menemukan Mo Ting memandangnya dengan kagum. Dia dengan cepat menutup wajahnya dengan malu-malu, "Aku baru saja bangun. Aku belum mencuci muka." "Tidak apa-apa. Kamu cantik sekali," kata Mo Ting sebelum menempelkan ciuman di pipinya. "Selamat ulang tahun pernikahan, wifey." Tangning mengulurkan lengannya dan membungkus mereka di leher Mo Ting saat mereka berpelukan dengan erat. Sesaat kemudian, Tangning melihat waktu dan memaksa dirinya keluar dari tempat tidur, "Aku akan mandi dulu dan kemudian kita bisa pergi ke rumah sakit bersama." "Oke," Mo Ting mengangguk. Tangning bangun dari tempat tidur terlebih dahulu sementara Mo Ting membuat tempat tidur. Pada saat ini, ponsel Tangning tiba-tiba mulai bergetar. Itu nomor tak dikenal. Mo Ting dengan santai mengangkat telepon. Ketika dia mengangkat telepon ke telinganya, yang dia dengar adalah, "Halo Nona Tang, kami memiliki hasil untuk tes darah hCG Anda yang Anda lakukan kemarin. Menurut laporan patologi, tampaknya Anda hamil. Bolehkah saya bertanya ketika Anda akan memiliki waktu luang untuk mengikuti ujian lanjutan? " Mendengar kata 'hamil', Mo Ting membeku ... "Miss Tang? Apakah kamu mendengarkan?" "Aku suaminya. Apa yang baru saja kau katakan tentang Tangning?" Mo Ting meminta konfirmasi. "Oh, halo! Errr ... menurut laporan patologi, Nona Tang tampaknya hamil," orang di ujung sana mengulangi dengan sopan. Orang di telepon menyadari, jika dia berbicara dengan suami Tangning ... maka itu berarti dia sedang berbicara dengan Mo Ting ... "Namun, kami belum yakin 100%. Itu sebabnya kami menyarankan Miss Tang datang untuk USG." "Terima kasih. Aku sudah memiliki pengaturan lain," jawab Mo Ting, berusaha sebaik mungkin untuk tetap tenang. Dia kemudian menutup telepon dengan emosi yang kompleks. Apakah Tangning hamil? Hamil... Hamil... Sampai saat Tangning meninggalkan kamar mandi, satu-satunya kata dalam pikiran Mo Ting adalah 'hamil'. Melihat Mo Ting berdiri membeku di samping tempat tidur, Tangning bertanya, "Ada apa?" Mo Ting menatap Tangning dan tanpa sadar melirik perutnya. Dia kemudian tersenyum, "Bukan apa-apa. Tunggulah dulu saya di lantai bawah. Saya akan menyiapkan sarapan, jadi jangan terlalu banyak bergerak. Setelah sarapan, kita akan pergi ke rumah sakit bersama." "BAIK." Mo Ting biasanya tidak mengizinkan Tangning ke dapur, jadi Tangning sama sekali tidak meragukannya. Tapi, mengapa Mo Ting tidak langsung memberitahunya hasilnya? Pertama, dia ingin menunggu konfirmasi, dan kedua, dia tidak tahu apa yang harus dilakukan secara mendadak ...

BOOKMARK