Tambah Bookmark

500

Trial Marriage Husband Need To Work Hard - Chapter 500: Expert Negotiator

Penerjemah: Editor Yunyi: Yunyi 10 pagi. Mo Ting mengatur agar wakil dari Swiss tinggal di hotel dekat Hai Rui. Ketiga pria dan 2 wanita itu tampak agak terganggu dengan perjalanan itu. "Bukankah kita sudah menghindari harus bekerja dengan Tang Corps? CEO saat ini hilang, jadi tidak ada cara untuk melanjutkan kolaborasi kita. Ada banyak perusahaan besar yang menunggu untuk bekerja dengan kita, mengapa Boss bersikeras untuk kita untuk datang ke Beijing? " salah satu perwakilan berkata dengan nada bingung ketika dia duduk di sofa. "Apakah kamu pikir kamu adalah satu-satunya yang tidak mengerti? Kami harus datang jauh-jauh ke lubang neraka ini, di mana bahkan udara pun tidak jelas." "Bertahanlah sebentar. Kita bisa pergi setelah kita bertemu dengan mereka." Mereka masing-masing merapikan barang-barang mereka dan mengikuti staf hotel ke salah satu ruang pertemuan hotel. Namun, ketika mereka tiba, mereka tidak melihat CEO Hai Rui juga tidak melihat Tangning. "Ada apa ini? Kenapa bukan perwakilan dari Tang Corps di sini untuk menyambut kita?" "Aku belum pernah melihat tuan rumah datang lebih lambat dari tamu mereka. Apakah ini etiket Asia?" Mereka sudah frustrasi oleh fakta bahwa/itu mereka dikirim ke Beijing. Sekarang, dengan fakta tambahan bahwa/itu tidak ada seorang pun dari Tang Corps yang muncul untuk menyapa mereka, mereka tidak bisa menahan ekspresi mereka untuk tidak berubah. Namun, 5 menit kemudian, pintu ke ruang pertemuan didorong terbuka. Tangning berjalan mengenakan mantel hitam dan sepatu datar saat dia menyapa rombongan perwakilan dalam bahasa Italia yang fasih, "Senang bertemu dengan kalian semua." Keluar dari kelompok lima, hanya satu wanita berdiri untuk menjabat tangan Tangning. Sementara itu, empat yang tersisa, bersandar di kursi mereka dan menatapnya, "Berdasarkan sikap Anda hari ini, tidak ada cara kami akan bekerja dengan Anda." "Mari kita singkirkan urusan sekarang dan makan," Tangning mempertahankan senyumnya ketika dia berbalik dan memberi isyarat kepada pelayan. Ekspresi wakil tidak berubah. Tapi ... segera setelah pelayan membawa satu piring sekaligus dan meletakkannya di atas meja di depan mereka, mata mereka bersinar karena terkejut. "Bagaimana kamu tahu kalau aku suka makan lasagna?" "Ini adalah kue kesukaanku dengan kopi ..." "Ini..." Pihak lima terkejut bahwa/itu Tangning tahu apa yang mereka semua sukai. Bahkan, beberapa informasi ini, mereka tidak pernah bagikan dengan orang-orang di sekitar mereka. Melihat ini, salah satu perwakilan akhirnya mengungkapkan senyum tertarik dan menyilangkan lengannya ketika dia bertanya, "Bolehkah saya bertanya, bagaimana Anda menemukan apa yang kami sukai?" "Saya sudah melihat profil Anda. Sebagian makanan ini ditulis - yang lain saya duga," Tangning tersenyum. "Misalnya, wanita di sampingmu sepertinya tidak suka minum air." Wanita yang ditunjuk Tangning itu, menganggukkan kepalanya, "Benar! Bagaimana kamu tahu?" "Itu rahasia. Jangan ragu untuk memberikan rasa makanan ini dan kita bisa ngobrol tentang hal itu sesudahnya," Tangning sengaja membuat mereka menebak sambil menahan rasa ingin tahu mereka. Karena mereka benar-benar ingin mendengar tanggapan Tangning, mereka melupakan frustrasi mereka sebelumnya dan mulai mencoba makanan yang disiapkan untuk mereka. Tangning menunduk dan tersenyum, tetapi dia hanya minum air sepanjang waktu. Setengah jam kemudian, semua orang selesai makan. Pada saat ini, pria bernama Jean meletakkan pisau dan garpu di tangannya dan berkata kepada Tangning, "Meskipun kami sangat berterima kasih atas keramahan Anda, kami telah memutuskan untuk membatalkan kolaborasi dengan Tang Corps. Kami hanya terbang kali ini. untuk menunjukkan wajah Hai Rui. " "Tidak apa-apa, aku tidak akan memaksamu. Tapi, aku punya beberapa statistik yang mungkin kamu minati." Setelah berbicara, Tangning memberi isyarat kepada Song Yanshu untuk membagikan informasi kepada lima orang yang duduk di meja. "Ini adalah kinerja penjualan untuk Korps Tang pada bulan terakhir tahun lalu. Dokumen kedua adalah produk yang ingin diperkenalkan oleh Tang Corps di Eropa. Dari penelitian kami, kami telah menemukan bahwa/itu orang Eropa telah terpesona dalam pengobatan China dalam beberapa tahun terakhir. , tetapi tidak ada yang berinvestasi di pasar itu. Tang Corps selalu menjadi pemimpin dalam industri parfum dan selalu memberikan preferensi kepada perusahaan mitra kami ... Kami berencana untuk berinvestasi ke pasar baru ini, dan kami ingin memberi Anda kesempatan untuk menjadi yang terdepan. " Para perwakilan melihat informasi di tangan mereka dan melemparkannya ke satu sisi, "Ada banyak perusahaan besar yang telah memberikan penawaran lebih baik dari Anda. Plus, Miss Tang, apakah Anda bahkan mengerti parfum?" "Bagaimana jika saya menambahkan satu tahun dukungan gratis?" Tangning menawarkan, "Sebagai model, saya cukup terkenal di Eropa ..." Orang-orang di sekitar meja ftertawa terbahak-bahak saat mereka melihat Tangning ke atas dan ke bawah. Pada saat ini, seseorang tiba-tiba menyadari, "Kamu adalah supermodel Asia yang terkenal, Tangning?" "Aku tidak menganggap diriku supermodel ..." "Jadi kamu adalah CEO baru dari Tang Corps?" pendapat mereka tentang dia mulai berubah. "Iya nih." "Saya pikir Anda tampak akrab. Jadi, Anda Tangning, model Asia legendaris. Model yang memicu Tren Oriental di AS dan berjalan di beberapa landasan kelas atas di Eropa," salah satu wakil perempuan mulai bersemangat, " Anda luar biasa, kami telah mendengar banyak tentang Anda. " "Terima kasih," Tangning tetap rendah hati. "Tapi kamu masih perlu menjawab pertanyaan kami, apakah kamu mengerti parfum?" Jean bersikeras mendapatkan jawaban. "Aku tidak mengerti parfum, tapi aku tahu bagaimana menolongmu mencapai hasil yang paling berharga," jawab Tangning lugas. Setelah mendengar ini, perwakilan itu akhirnya tersenyum, "Aku suka kejujuranmu. Dibandingkan dengan mereka yang hanya tahu bagaimana berbicara bisnis, kamu pasti jauh lebih disukai." "Itu karena aku bisa membaca pikiran orang dan begitulah aku tahu apa yang kalian semua suka. Apakah kamu percaya padaku?" Tangning meletakkan kedua tangannya di atas meja dan mengangkat dagunya saat dia berbicara. "Kalau begitu, menurutmu apa yang sedang kupikirkan saat ini?" Jean bertanya dengan senyum tertarik. Tangning memandang Jean dengan serius dan menjawab dengan tulus, "Anda bertanya-tanya bagaimana Anda dapat melanjutkan kolaborasi dengan Tang Corps." Jean memandang Tangning dengan heran dan menepuk tangannya. "Bagaimana dengan saya? Bagaimana dengan saya?" Tangning memandang wanita muda itu di depannya dan menjawab, "Anda ingin tahu apakah Anda dapat memiliki sepiring kue lain." "Bagaimana kamu tahu?" wanita itu bertanya dengan heran. "Karena kamu baru saja berbisik ke kolega kamu beberapa saat yang lalu dan bertanya apakah kamu bisa mendapatkan lebih banyak." Wanita itu terkejut oleh perhatian Tangning sambil mengangkat jempol ke arahnya. Karena semua yang terjadi, Jean akhirnya berkata pada Tangning, "Mari bekerja sama." Tangning mengangkat bahunya. "Nona Tang, kamu telah menunjukkan kepada kami keterampilan observasi mendetailmu karena kamu ingin meyakinkan kami, kan? Aku harus mengakui bahwa/itu kamu telah berhasil. Kamu adalah negosiator ahli!" Jean memuji. "Kepribadian dan karisma Anda telah meyakinkan saya bahwa/itu kolaborasi kami akan sukses." Tangning tersenyum saat dia mengulurkan tangannya dan berjabatan tangan dengan Jean. Setelah mengetahui bahwa/itu Tangning adalah istri Mo Ting dan juga seorang supermodel terkenal, dia menyadari nilai yang dimiliki Tangning dan Tang Corps. Dia hanya perlu mencari alasan yang masuk akal untuk melanjutkan kerja sama mereka. "Saya benar-benar senang telah menerima pujian Anda. Adapun kontrak, silakan jalan ke Tang Corps sore ini untuk menandatanganinya. Namun, karena alasan yang berkaitan dengan pekerjaan, saya mungkin tidak dapat menyambut Anda di sana. Silakan Maafkan aku." "Tidak apa-apa, tidak apa-apa. Lakukan apa yang perlu kaulakukan," kata Jean sopan. Tentu saja, mereka tidak tahu bahwa/itu mereka akan menyaksikan pertunjukan yang bagus.

BOOKMARK