Tambah Bookmark

553

Trial Marriage Husband Need To Work Hard - Chapter 553: He Is Even More Frightening

Penerjemah: Editor Yunyi: Yunyi Setelah mendengar ini, Ye Lan memelototi Xu Qingyan. Dia dibesarkan dengan gaya hidup yang halus dan dimulai sebagai aktor cilik. Jadi, semua yang dipelajarinya berasal dari industri hiburan, termasuk cara menggertak orang yang lemah dan menghina orang lain. Selama bertahun-tahun, bahkan dia tidak ingat berapa banyak skema dan trik yang dia mainkan di Xu Qingyan. Sekarang setelah meja-meja diubah, Ye Lan berusaha terlihat tenang, tetapi jauh di lubuk hatinya dia panik. Elder Xu belum pernah mengunjungi rumah mereka sebelumnya, jadi hal seperti ini tidak pernah terjadi. Tapi kali ini ... .... Elder Xu secara pribadi menyaksikan pasangan intimidasi Xu Qingyan. Tampaknya, Ye Lan mungkin memiliki beberapa penderitaan datang ke arahnya. Pastor Xu, Elder Xu dan Ye Lan memandang Xu Qingyan, menunggu jawaban. Namun, setelah beberapa lama, dia akhirnya berkata perlahan, "Aku tidak peduli ..." Pastor Xu dan Ye Lan terkejut. Menurut kepribadian Xu Qingyan, tidak mungkin dia mengatakan hal seperti ini. Bagaimana mungkin dia tidak peduli? Jika kata-kata ini diucapkan dalam rumah yang berbeda, mungkin itu sudah cukup untuk mengakhiri semua pertempuran. Tapi, ini adalah Rumah Tangga Xu! "Seberapa parah kamu menderita? Kenapa kamu menutup-nutupi cewek itu?" Setelah berbicara, Elder Xu berbalik ke Ye Lan dan menuntut, "Kamu ... datang ke sini." Ye Lan sedikit tercengang saat dia menatap Bapa Xu tanpa daya. Tapi, Pastor Xu hanya mengerutkan alisnya, tidak mampu membalas dendam terhadap ayahnya. Ye Lan tidak punya tempat untuk mencari bantuan, jadi dia tidak punya pilihan selain berjalan ke Elder Xu. Begitu dia berdiri di depannya, Elder Xu mengangkat tangannya dan melemparkan tamparan di wajahnya. Bahkan, dia tidak berhenti pada satu tamparan. Dia terus menamparnya saat dia memberi ceramah, "Kamu hanya mainan yang bahkan tidak bisa dianggap sebagai aktris. Beraninya kamu menggertak cucuku!" "Aku membiarkanmu menikah dengan keluarga sehingga kamu bisa merawat putra dan cucuku. Sebaliknya, kamu membuat cucuku menderita di tanganmu." Setelah serangkaian 5 tamparan, Ye Lan begitu linglung sehingga dia hampir tidak bisa berdiri tegak ... Yang bisa dia dengar hanyalah dering di telinganya ... Setelah itu, Elder Xu berkata kepada Pastor Xu, "Jika Anda berani meletakkan jari pada cucu perempuan saya lagi, maka Anda harus langsung menunjukkan diri Anda keluar dari pintu." Ini adalah pertama kalinya Xu Qingyan menyaksikan adegan seperti itu. Dia tidak bisa percaya, di rumah tangga ini yang dipenuhi dengan kenangan akan dipukul, sebenarnya akan ada hari ketika ayahnya dan Ye Lan juga akan mengalami rasa sakit ini. Dengan pemikiran ini, Xu Qingyan merasakan kepuasan. Bukannya dia tidak pernah meminta bantuan, tapi ... ... setiap kali dia mencoba, Pastor Xu akan menemukan cara untuk menghentikannya. Jadi, kali ini, dengan perencanaan yang cermat dari Tangning dan bantuan Tang Jingxuan, dia akhirnya mengerti bagaimana rasanya berkuasa dan membalas dendam. Pastor Xu tidak mengucapkan sepatah kata pun. Dia hanya melihat Xu Qingyan dari belakang dan merasa bahwa/itu dia tidak pernah benar-benar memahami putrinya. Adapun Ye Lan, selain dari wajah bengkak, semua yang tersisa adalah kebencian lengkap terhadap Xu Qingyan. Tapi, Xu Qingyan tidak peduli, karena Tangning mengajarinya untuk tidak melakukannya. Dalam keluarga ini, Xu Qingyan tidak lagi perlu menyenangkan orang lain. Karena, semakin dia mencoba menyenangkan orang lain, semakin dia mendevaluasi dirinya sendiri. Saat ini, prioritas utamanya adalah membuat comeback. "Yanyan, apakah kamu merasa lebih baik?" Elder Xu bertanya kepada Xu Qingyan dengan penuh perhatian setelah dia selesai mengajarkan kedua pelajaran itu. Karena Xu Qingyan mirip dengan neneknya, Elder Xu merasa seperti dia berutang padanya. Setiap kali dia melihatnya, dia sangat protektif terhadapnya. "Terima kasih, kakek, aku baik-baik saja." Apakah baik berarti bahwa/itu dia tidak baik? Ekspresi Elder Xu semakin gelap ketika dia kembali ke Bapa Xu dan Ye Lan tanpa kata-kata. Sepertinya, dia memberi isyarat bahwa/itu masih ada banyak waktu. Karena dia pindah, berurusan dengan beberapa orang yang murah tidak akan sulit. Tentu saja, respons abnormal Xu Qingyan membuat Pastor Xu cukup terkejut. Menurut kepribadiannya yang biasa, dia tidak mungkin menghitung responsnya dengan cara skematis seperti itu, karena dia biasanya tidak berpikir di luar alun-alun. Tapi... "Ayo, mari kita makan bersama. Kakek lapar." Pastor Xu tidak dalam suasana hati yang baik setelah diberi pelajaran yang sulit, tetapi tidak ada yang dapat dia lakukan saat dia melihat kakek dan cucu pergi. Dia hanya bergegas untuk membantu Ye Lan. Tapi, Ye Lan melotot padanya saat dia mendorongnya. Setelah itu, Xu Qingyan bertemu dengan Tang Jingxuan.Setelah masuk ke mobil Tang Jingxuan, dia memegang perutnya saat dia tertawa, "Itu sangat memuaskan! Saya belum pernah puas sebelum ini ... Ning Jie luar biasa." "Apakah kamu juga ditampar?" Tang Jingxuan bertanya sambil melihat tanda jari di wajah Xu Qingyan. "Bahaya tidak dapat diatasi tanpa mengambil risiko. Kakek harus menyaksikan adegan itu baginya untuk bertekad untuk berurusan dengan keduanya," Xu Qingyan tidak peduli dengan tanda jari di wajahnya, "Itu terlalu memuaskan. Terutama cara kakek itu berurusan dengan Ye Lan. Jingxuan, terima kasih sudah membawa kakek ke sini tepat waktu. " "Monyet kecil..." Xu Qingyan menarik napas dalam-dalam sebelum dia tersenyum pada Tang Jingxuan, "Jangan khawatir, aku baik-baik saja. Aku tidak akan pernah sehebat Ning Jie, tapi aku memiliki kekuatanku sendiri. Jingxuan, aku cukup cemburu padamu;Anda memiliki dukungan yang hebat seperti Tangning. " Tang Jingxuan membuang ekspresi sedihnya dan menghela nafas, "Kamu hanya melihat apa yang ada di permukaan. Adikku memang tak terkalahkan, tapi itu karena kakak iparku merusaknya." "Apakah kamu mengacu pada Presiden Mo?" Xu Qingyan segera berpikir tentang pria seperti raja yang maha kuasa. "Dia bahkan lebih menakutkan." Setelah berbicara, Tang Jingxuan memulai mobil dan mengusir Xu Qingyan. "Biarkan aku membawamu makan sesuatu yang enak. Ini bisa menjadi hadiah karena terlihat sangat cantik." "Aku ingin menunjukkan rasa terima kasihku atas apa yang kamu dan Ning Jie telah lakukan untukku." Tang Jingxuan menatap sekilas ke Xu Qingyan saat dia menyetir, "Kami tidak butuh apa-apa ..." "Apakah tidak ada yang mengganggu Anda?" Dengan menyebutkan masalah, Tang Jingxuan berpikir dengan hati-hati pada dirinya sendiri. Selama dua hari terakhir, karena Xu Qingyan, dia tidak punya waktu untuk memikirkan hal-hal lain. Bahkan, dia menemukan dirinya merasa bahagia hanya untuk melihat Xu Qingyan bahagia ... "Tidak akan mudah untuk mengalahkan ayahmu dan Ye Lan ..." "Aku tahu. Aku akan mencoba belajar sebanyak yang aku bisa dari Ning Jie. Ngomong-ngomong, apa kau tidak kembali ke AS?" Kenyataannya, Tang Jingxuan sudah melewatkan tanggal pendaftarannya. Mungkin itu karena beberapa hal ditakdirkan untuk terjadi, pikirnya dalam hati. Tapi, Tang Jingxuan tidak mengucapkan sepatah kata pun saat dia mengendarai mobil ke sebuah hotel. Saat keduanya selesai memetik hidangan mereka, telepon Tang Jingxuan berdering. Tang Jingxuan menatap ponselnya karena terkejut;dia mengenali nomor itu. "Ambillah ..." Tang Jingxuan memandang Xu Qingyan dan mengangkat telepon. Namun, hal pertama yang dia katakan adalah, "Bagaimana Anda mendapatkan nomor telepon saya?" "Ning Jie memberikannya kepadaku. Jingxuan, bisakah kau memberiku sedikit waktumu? Aku ingin kamu bertemu seseorang." Tang Jingxuan awalnya ingin menolak permintaan itu, tetapi karena Tangning mengijinkannya, dia tahu itu adalah sesuatu yang berhubungan dengan pekerjaan, jadi dia bertanya, "Jam berapa?" "Di mana kamu sekarang? Aku akan datang dan mencarimu ..." Tang Jingxuan melirik Xu Qingyan dan menjawab dengan alamat mereka saat ini ... "Song Yanshu akan mampir sebentar lagi," kata Tang Jingxuan sambil meletakkan ponselnya.

BOOKMARK