Tambah Bookmark

561

Trial Marriage Husband Need To Work Hard - Chapter 561: Mr. Mo, Please Control Yourself

Yang Xi menangani masalah dengan kejam. Untuk mencapai motifnya, dia akan melakukan apa saja. Tapi, dia hanya fokus pada keuntungan jangka pendek dan bukan keuntungan jangka panjang. Jadi, Tangning tahu tidak ada kesempatan untuk membicarakannya. Di dalam industri hiburan Beijing, ada banyak pertempuran dan persaingan, tetapi Yang Xi adalah orang pertama yang seberani ini. Mungkin itu karena dia sudah terbiasa dengan metode dunia bawah, Yang Xi tidak menyadari bahwa/itu sifat kekerasannya jatuh di bawah kategori yang sama dengan gangster yang didukungnya. Bagaimana dia bisa melawan seorang wanita hamil, apalagi seseorang yang hamil 6 bulan. Tangning mengambil kesempatan untuk berteriak minta tolong. Pada saat ini, seseorang yang lewat mendengarnya menangis dan segera membuka pintu. Tapi, begitu mereka melihat ruangan penuh pengawal, serta Yang Xi, mereka segera mundur dan melarikan diri ... Ketakutan adalah respons alami. Terutama di negara asing. Jika Tangning benar, wanita yang mendorong pintu itu juga seorang aktris terkenal yang diundang ke acara amal. "Tidak ada gunanya menangis minta tolong. Tidak ada yang akan menyelamatkanmu." "Aku tidak pernah mengira bahwa/itu Tangning Mahakuasa akan berakhir seperti ini di tanganku." Tangning memperhatikan saat dua orang kuat itu mendekat. Meskipun dia sedikit takut, dia masih memegang keyakinannya bahwa/itu Mo Ting akhirnya akan muncul. Tidak mungkin dia membiarkannya dan anak mereka terluka. "Baik. Karena semuanya sudah sampai pada titik ini, tidak ada gunanya mencoba membalas. Namun, aku ingin memberitahumu bahwa/itu kamu telah menangkap orang yang salah dan menetapkan target yang salah." Tangning mengungkapkan senyum pahit dan menunjuk ke perutnya, "Kau melebih-lebihkan saya. Satu-satunya alasan saya sampai ke tempat saya hari ini adalah karena saya sama dengan Anda. Saya hanya digunakan oleh orang lain. Semua orang berpikir bahwa/itu saya Favorit Mo Ting dan bahwa/itu aku adalah orang yang Mo Ting ingin lindungi. Tapi, kamu semua salah. " "Orang yang paling dicintai Mo Ting adalah orang lain dan aku hanya perisai mereka. Sama seperti sekarang, meskipun aku sedang bersekongkol melawanmu dan disandera, Penghargaan Fei Tian akhirnya akan berakhir di tangannya." Yang Xi tertawa mendengar kata-katanya, "Kamu pembohong, terus berbohong semaumu ..." "Kami sudah pada titik ini, mengapa aku harus berbohong? Jika kamu tidak percaya padaku, maka lakukanlah apa yang kamu inginkan. Ketahuilah bahwa/itu kamu akan selamanya menjadi musuh Hai Rui. Yang terburuk dari semuanya, kamu menyia-nyiakan usahamu pada orang yang salah. " Setelah berbicara, Tangning dengan sengaja merobek bajunya untuk mengungkapkan bahunya, "Jika Anda tidak mempercayai saya, pergilah dan coba. Setelah saya kalah, Anda akan melihat apakah Mo Ting peduli. Anda akan melihat, setelah saya telah dieliminasi, yang akan berakhir dengan penghargaan di tangan mereka. " "Apa yang tampak sebagai kehidupan mewah hanyalah di permukaan. Hidupku lebih buruk darimu ..." Setelah mendengar bagian terakhir dari kata-kata Tangning, Yang Xi mulai sedikit ragu. Jika Tangning benar-benar hanya perisai untuk wanita yang Mo Ting benar-benar cintai, maka ... ... itu berarti ancamannya masih ada. Tidak hanya musuhnya yang masih ada, dia akan berakhir mengekspos dirinya kepada mereka. Yang paling buruk, dendam Mo Ting sangat menakutkan. "Sebenarnya, aku juga memilih untuk percaya bahwa/itu Mo Ting mencintaiku. Dengan begitu, jika aku mengorbankan diriku, itu akan terasa berharga." "Silakan, Yang Xi. Jika saya bisa membantu Mo Ting dengan melakukan ini, maka itu yang paling bisa saya lakukan." Setelah berbicara, Tangning menutup matanya dan bersandar di sofa tanpa rasa takut, dengan rasa ketegasan. Dia siap memberikan dirinya kepada mereka. Langkah ini benar-benar membuat Yang Xi ragu bahkan lebih ... "Nyonya, haruskah kita melanjutkan?" para pengawal bertanya setelah menunggu beberapa lama. Yang Xi menarik napas dalam-dalam saat bel alarm berbunyi di kepalanya, "Biarkan aku memikirkannya selama setengah jam. Awasi dia untuk sementara." Setelah berbicara, Yang Xi meninggalkan ballroom. Dia jelas-jelas pergi untuk melakukan penelitian terhadap klaim Tangning. Jika Mo Ting benar-benar memiliki wanita lain, lalu apa yang harus dia lakukan? Setengah jam. Tangning berhasil mendapatkan kesempatan untuk bernafas. Tapi, dia tahu bahwa/itu dia harus tetap waspada setiap saat. Mo Ting pasti akan datang. Tidak ada keraguan tentang hal itu. Jadi, dia akan mengambil setiap detik keterlambatan yang dia bisa dapatkan. Kenyataannya, insiden seperti ini sudah cukup sering terjadi di industri. Belum lama ini, seorang penyanyi dengan nama keluarga Wang telah menyinggung seseorang dan akhirnya diracuni, kehilangan suaranya sebagai hasilnya. Lalu adae adalah seorang aktris dengan nama keluarga Lin yang menyinggung perasaan yang lebih tinggi dan akhirnya dilecehkan oleh tiga pria. Adapun Yang Xi, keberaniannya datang dari fakta bahwa/itu dia adalah seorang wanita dan tidak memiliki rasa takut. Tangning benar-benar tahu bahwa/itu meskipun Yang Xi telah mengatakan bahwa/itu dia akan kembali setengah jam lagi, dia tidak akan memakan waktu lama. Seperti yang diharapkan, 10 menit kemudian, Yang Xi menyerbu kembali ke ballroom dan menunjuk ke Tangning saat dia menginstruksikan pengawal, "Lepaskan semua bajunya!" "Juga, singkirkan anak itu di dalam perutnya. Tapi pastikan untuk tidak membunuhnya." Namun, sebelum pengawal memiliki kesempatan untuk bergerak, pintu ke ballroom terbuka untuk mengungkapkan beberapa polisi Belanda. "Apa yang kamu lakukan? Ini adalah tempat pribadi." Pengawal Yang Xi berdiri di jalan polisi. Setelah semua, mereka kalah jumlah dan berpikir mereka hanya berpatroli sehingga mereka akan mudah untuk menyingkirkan. Namun, beberapa menit kemudian, mereka membeku karena terkejut ketika beberapa lusin polisi bergegas masuk dan mengepung pengawal Yang Xi. Tentu saja, senjata paling efektif yang mereka miliki di tangan mereka adalah senjata ... Namun, bahkan dalam kondisi seperti ini, Yang Xi tidak bingung. Dia langsung mendekati mereka dan berkata dalam bahasa Inggris yang sempurna, "Ini semua kesalahpahaman. Saya hanya di sini untuk menghadiri acara amal." Namun... ... sebagai sosok tinggi dan mulia muncul dari belakang polisi, ekspresi Yang Xi berubah. Mo Ting jauh lebih tinggi daripada Yang Xi, memaksanya mundur beberapa langkah. Dia kemudian melemparkan tamparan di wajahnya, menyebabkan sudut bibirnya berdarah. Setelah itu, dia mengambil pistol dari polisi dan mengarahkannya langsung ke dahi Yang Xi. Tindakannya alami dan halus;praktis lebih profesional daripada polisi. Yang Xi ketakutan saat dia hampir kehilangan pijakannya .. "Aku tidak berpikir itu ilegal membunuh binatang, kan?" Mo Ting memiringkan kepalanya saat dia bersiap untuk menarik pelatuknya. Yang Xi tergagap, "Jangan ... jangan lakukan ini. Aku ... aku tidak sengaja melakukannya." "Tuan Mo, tolong kendalikan dirimu," polisi di sampingnya segera mencoba menenangkannya. "Jika aku menembakmu, itu tidak akan sengaja," Mo Ting tidak segera meletakkan pistol sambil terus mengarahkannya ke dahi Yang Xi. "Aku akan membuatmu menyesal bahwa/itu kamu pernah dilahirkan." Mata Yang Xi berkedip berulang kali saat cairan yang tidak dikenal mulai membasahi karpet di sekitar kakinya ... Apakah dia sangat takut pada kematian ... ... Bahwa/Itu dia membasahi dirinya sendiri?

BOOKMARK