Tambah Bookmark

598

Trial Marriage Husband Need To Work Hard - Chapter 598_ You Are My Life!

"Dia memang terkenal!" wanita tua itu tampak sedikit tidak senang. "Aku pergi mengunjungi rumah sakit hari ini untuk menemui profesor. Tapi, di tengah jalan, aku menemukan sesuatu yang tidak terbayangkan. Old Mo, aku tidak bisa menunggu lagi, aku perlu melihat Tangning." "Aku tahu kamu tidak bisa menunggu untuk melihat kamu menantu perempuan." "Aku akan menutup telepon dulu. Aku akan memanggil Mo Ting," Ibu Mo menutup telepon dan memanggil Mo Ting. Dia merasa bahwa/itu dia tidak memiliki banyak harapan untuk menantunya, tetapi dia setidaknya berharap bahwa/itu dia bukan tipe orang yang mengabaikan keluarga. Tapi, melihat cara Tangning memperlakukan Tang Xuan, dia berasumsi dengan cara dia memperlakukan saudaranya sendiri bahwa/itu dia tidak akan tahu bagaimana memperlakukan orang lain di sekitarnya. Jadi, kesan pertama Ibu Mo tentang Tangning tidak terlalu bagus. Nama asli Ibu Mo adalah Hua Wenfeng dan dia adalah insinyur biologi. Dia menghabiskan sebagian besar waktunya bersama Pastor Mo di lab luar negeri. Mereka berdua tidak begitu menyukai Mo Ting mengikuti jejak Elder Mo dan menjadi apa yang disebut Big Boss di Industri Hiburan. Jadi, semua hal yang berkaitan dengan industri hiburan sudah akrab namun dibenci oleh mereka. Sebelumnya, ketika Mo Ting menolak untuk menikah, mereka berdua tidak menekannya karena pekerjaan dan memutuskan untuk menyerahkan masalah ini kepada Elder Mo. Jadi, setelah mereka mengetahui bahwa/itu Mo Ting telah menikah, mereka secara alami bahagia. Lagi pula, sebagai orang tuanya, mereka sangat menyadari kepribadian Mo Ting dan tahu dia bukan orang yang bisa dipaksa melakukan sesuatu yang tidak ingin dia lakukan. Namun... ... setelah bergegas kembali ke Beijing tepat sebelum menantu perempuannya melahirkan, Ibu Mo tidak pernah menyangka bahwa/itu dia akan bertemu Tang Xuan pada hari pertamanya kembali! "Nak, aku kembali. Aku ada di rumah sakit sekarang. Kirim seseorang untuk menangkapku." "Oke," jawab Mo Ting dengan tenang. Dia kemudian berdiri dari kursi kantornya dan berkata kepada Lu Che, "Jika ada sesuatu yang mendesak di sore hari, bicaralah pada Fang Yu." "Ya, Presiden!" Setelah itu, Mo Ting langsung pulang ke rumah. Saat memasuki ruang tamu, dia melihat Tangning membaca beberapa skrip, jadi dia berjalan dan duduk di sampingnya, "Ning ... pergi ganti baju. Ayo pergi menjemput ibu mertuamu bersama." "Hah?" Tangning membeku, tidak yakin apa yang dimaksud Mo Ting. "Ibuku telah kembali dari luar negeri," Mo Ting menjawab dengan lembut, "Tapi, jangan khawatir, jadilah dirimu sendiri. Aku akan ada di sini untuk membantumu." Tangning mengerti Mo Ting dengan baik, jadi dia terkikik, "Ibumu adalah ibuku. Aku akan menghormatinya." "Tidak ada yang sepenting dirimu," kata Mo Ting setelah mendengar kata-kata Tangning. Tangning mengangguk. Dari ekspresi Mo Ting, dia siap untuk menerima bahwa/itu ibu Mo Ting mungkin bukan seseorang yang mudah dihadapi. Tapi, dia sangat sadar bahwa/itu Mo Ting ada di sisinya dan ini tidak akan pernah berubah. Setelah itu, pasangan itu tiba di rumah sakit tempat Hua Wenfeng berada. Tetapi, pada pandangan pertama, Hua Wenfeng tidak merasa bahwa/itu Tangning tampak seperti orang yang kejam dan jahat;dia tampak tenang dan tulus. Sulit membayangkan bagaimana dia pergi dari model yang ketinggalan jaman ke tempat dia hari ini. Apakah dia benar-benar melawan orang di sampingnya? "Ibu ..." Mo Ting secara resmi memperkenalkan Tangning ke Hua Wenfeng, "Ini istriku, Tangning." "Aku tahu. Halo, Xiao Ning," Hua Wenfeng mengikuti etiket biasa dan mengulurkan tangannya untuk menjabat tangan Tangning. Saat dia melihat perut Tangning yang menonjol, dia secara sementara menyingkirkan kecurigaan yang dia miliki terhadapnya, "Apakah kehamilanmu sulit?" "Dengan Mo Ting, itu tidak terlalu buruk." "Itu bagus. Mari kita masuk ke mobil," Hua Wenfeng mengerti bahwa/itu hubungan pasangan itu istimewa. Bahkan jika dia ingin lebih memahami Tangning, dia tidak bisa melakukannya dengan menyakiti putra dan menantunya. Jadi, dia membantu Tangning ke dalam mobil. Tapi, begitu mereka naik ke mobil, Hua Wenfeng langsung melompat ke intinya. "Aku membaca di koran bahwa/itu adikmu juga tinggal di rumah sakit ini dan dia mengalami kecelakaan hari ini. Maukah kau mengunjunginya?" Tangning terkejut dengan pertanyaan ini karena dia bisa menebak bahwa/itu Hua Wenfeng mungkin telah melihat sesuatu dan telah membuat asumsi sendiri. "Cucu dan menantu perempuan Anda hampir mati dua kali di tangannya. Tidak perlu mengunjunginya," suara Mo Ting dingin dan tegas, menolak saran ibunya dengan cara yang sederhana dan lugas. "Mari kita pergi," Hua Wenfeng tidak keberatan dengan sikap Mo Ting. Namun, trio hiklan tidak ada topik percakapan umum untuk sisa perjalanan mobil. Semua Tangning dapat menyimpulkan bahwa/itu Mo Ting dan Hua Wenfeng adalah 70% serupa. Dari kelihatannya, Hua Wenfeng pasti memiliki banyak pengejar ketika dia muda. Bahkan pada usia ini, dia memiliki wajah berbentuk telur angsa yang indah, tidak banyak kerutan dan selera pakaiannya elegan. Jadi, baik Mo Ting dan Ibu Tang memiliki kehadiran yang bermartabat yang membuat mereka tampak tak terjangkau. Yang terpenting, Ibu Mo bahkan lebih serius daripada Mo Ting! Tidak butuh waktu lama sebelum trio tiba di rumah. Begitu mereka memasuki ruang tamu, Ibu Mo menarik Tangning ke samping dan mulai menginterogasinya. Melihat skrip-skrip yang tergeletak di atas meja kopi, dia bertanya, "Apakah kamu masih berencana untuk bertindak?" "Ya, aku sangat menyukainya," Tangning menganggukkan kepalanya. Hua Wenfeng tidak mengatakan apa-apa saat dia tersenyum di wajahnya. Tangning menyadari, karena Hua Wenfeng melahirkan seorang putra yang sangat pintar dan cakap, dia pasti akan cukup cerdas. Ini ditampilkan dalam cara Hua Wenfeng mampu mengendalikan emosinya dengan sempurna. Tampaknya, Tangning mungkin telah bertemu dengan lawan yang layak. "Kapan bayinya lahir?" "Sekitar bulan Mei," jawab Tangning. "Hebat. Ini akan menjadi cucu pertama keluarga Mo." Tangning pandai mengamati orang dan membacanya. Meskipun Hua Wenfeng tidak menunjukkan tanda-tanda ketidaksenangan, Tangning bisa mengatakan bahwa/itu kata-kata Hua Wenfeng tidak datang langsung dari hatinya. "Aku tidak akan merengek tentang apa yang harus diperhatikan selama kehamilanmu, aku yakin kamu sudah tahu. Tapi, menjelang trimester terakhir, ada beberapa penyakit umum yang mungkin terjadi. Kamu harus berhati-hati terhadap mereka." "Terima kasih IBU." Seperti ini, kedua wanita tampak bergaul saat mereka bercakap-cakap ke dalam malam. Namun, ketika dia berbaring di tempat tidur untuk tidur, Tangning berpaling ke Mo Ting dan berkata, "Meskipun ibumu memperlakukanku dengan sangat baik dan sangat sopan kepadaku ... Aku merasa seperti dia memiliki banyak pertanyaan yang dia ingin Tanya saya." "Uh huh," Mo Ting mengangguk, "Ibuku memang sulit untuk ditangani." Jika Tangning tahu, bagaimana Mo Ting tidak bisa tahu? "Tapi Tangning ... aku tidak membutuhkanmu untuk bersikap hormat pada siapa pun. Meskipun dia ibuku, kamu tetap dirimu, kamu tidak perlu berkompromi karena dia." "Kamu akan selalu memilikiku di sini untuk mendukungmu." "Bagaimana jika aku bertanya padamu, apakah ibumu dan aku jatuh ke laut ..." "Aku akan menyelamatkanmu!" Mo Ting menjawab tanpa ragu-ragu, "Karena dia adalah tanggung jawab ayahku. Padahal misiku adalah untuk menjagamu selama sisa hidupmu." "Bagaimana kalau yang lain bilang kamu tidak berbakti?" "Aku lebih suka disebut tidak berbakti, daripada kehilanganmu," suara Mo Ting bergema kuat di samping telinga Tangning, "Kamu adalah hidupku!"

BOOKMARK