Tambah Bookmark

601

Trial Marriage Husband Need To Work Hard - Chapter 601_ What“s Wrong With Being An Actress?

Kelembutan Hua Wenfeng membuat semua kata yang Mo Ting ingin katakan, menempel di belakang tenggorokannya. "Aku baru saja mengatakannya dengan santai. Jika kamu tidak menyukainya, aku tidak akan mengatakannya lagi," Hua Wenfeng mundur. Langkah ini membuat Tangning menyadari betapa pintarnya ibu mertuanya. "Lagipula, pada usia ini, aku tidak bisa dan tidak seharusnya mencoba mengendalikan kehidupan orang muda. Ini salahku, aku melanggar batasku." Tangning tidak mengucapkan sepatah kata pun, dia hanya tersenyum sedikit, meskipun dia membenci perasaan harus berhati-hati, bahkan di rumah. Mo Ting melirik sebentar ke Hua Wenfeng tanpa kata lain. Dia hanya menjaga lengannya di sekitar Tangning. Setelah beberapa lama, dia akhirnya berkata, "Bu, saya membeli bangunan lain di dalam Hyatt Regency yang menghadap ke air. Saya tahu bahwa/itu Anda dan ayah selalu menyukainya di sana, jadi saya sudah menginstruksikan orang-orang untuk menyiapkannya untuk Anda. Anda akan dapat pindah dalam waktu tiga hari. Dengan begitu, Anda tidak perlu tinggal di kamar tamu kecil. " Makna di balik kata-kata Mo Ting jelas ... Dia ingin Hua Wenfeng berhenti mengganggu kehidupannya dan Tangning. "Baiklah, aku mengerti bahwa/itu anak muda menjalani hidup dengan langkah mereka sendiri. Karena ayahmu akan segera kembali, aku akan pindah terlebih dahulu dan tidak akan kembali ke luar negeri untuk saat ini." Hua Wenfeng tidak menunjukkan tanda-tanda kemarahan. Itu hampir seperti dia berbicara tentang sesuatu yang benar-benar normal. Tangning sangat terkesan dengan ini. Mungkin, ketika datang untuk menyembunyikan perasaan sejati seseorang, Tangning merasa bahwa/itu dia harus menyerahkan posisi tempat pertama ke Hua Wenfeng. Tangning tidak suka atau tidak menyukai Hua Wenfeng. Selama Hua Wenfeng tidak pergi ke laut, dia akan mempertahankan rasa hormatnya untuknya. Namun, sampai titik ini, dia belum melihat upaya Hua Wenfeng untuk berbicara dengan hati ke hati. Tetapi tentu saja, dia tidak memiliki harapan yang besar bahwa/itu seorang ibu mertua akan dapat menelanjangi jiwanya kepada menantu yang baru saja dia temui. "Ibu sendirian dan tidak ada persiapan. Pasti akan sulit baginya untuk menetap. Mengapa kita tidak menunggu sampai ayah tiba sebelum dia pindah?" Tangning menyarankan dengan lembut. Apa yang belum pernah dia alami sebelumnya? Apakah dia benar-benar takut bekerja pada hubungannya dengan ibu mertuanya? Di atas segalanya, dia belum melihat Hua Wenfeng menunjukkan tanda-tanda keganasan. Semua yang dilihatnya, adalah perhatiannya untuk mereka;meskipun, kekhawatirannya telah melampaui batasnya. Plus, setiap hubungan membutuhkan waktu untuk berkembang. Satu-satunya orang yang pernah mengklik dengannya segera ... adalah Mo Ting! "Xiao Ning, fokuslah untuk mengurus dirimu sendiri. Aku akan mengambil barang-barang saat mereka datang," Hua Wenfeng mempertahankan sopan santun dan kehangatan yang seharusnya dimiliki seorang elder. Jadi, Tangning hanya bisa mengangguk setuju. ... Menjelang malam, ketika pasangan itu terbaring di tempat tidur, Tangning bersandar di atas dada Mo Ting, "Hubby ..." "Masih bangun?" Mo Ting sedikit memutar tubuhnya dan membungkus Tangning dengan erat di pelukannya, "Apakah kamu ingin bertanya tentang ibu?" "Aku belum bisa merasakan bahwa/itu dia telah membuka hatinya untukku." Semua orang tahu bahwa/itu Tangning sangat jeli. Begitu seseorang datang ke penglihatannya atau mengalami sesuatu yang kecil, dia akan dapat melihat melalui mereka segera, meskipun dia tidak pernah memaparkan mereka. Tapi, ketika tiba di Hua Wenfeng ... ... dia tidak tahu apa yang dia pikirkan sama sekali. "Ini salahku ... aku sebelumnya memberitahu dia tentang pernikahan kami, tapi aku tidak pernah memberitahunya detail lainnya." "Tidak seperti kamu menyimpan rahasia." "Pada saat itu, dia tidak mengajukan pertanyaan apa pun, jadi aku tidak mengharapkan sikapnya terhadapmu menjadi tidak pasti," Mo Ting menjelaskan dengan lembut. "Aku tahu kamu tidak suka kalau ada hal-hal yang tidak pasti, jadi aku memutuskan untuk menyederhanakannya untukmu. Setelah ibu pindah, aku akan memindahkan semua kamar tamu dan hanya meninggalkan kamar tidur dan kamar tidur anak kita." "Kau tidak bisa menyalahkannya karena dia telah bertindak. Setelah semua, begitu dia kembali ke Beijing, dia bertemu dengan upaya bunuh diri Tang Xuan. Tidak mengherankan bahwa/itu dia telah salah paham padaku. Jadi, beri aku waktu untuk tumbuh. lebih dekat dengannya, "kata Tangning sambil membungkuk ke dada Mo Ting. "Sudah berapa lama sejak terakhir kali kamu melihat ibumu?" "Terakhir kali kita bertemu kira-kira 4 tahun yang lalu." "Dalam hal itu, dia mungkin tidak hanya tidak akrab denganku, tapi dia mungkin juga tidak akrab denganmu. Dia pasti tidak tahu bahwa/itu Mo Ting ku menjadi begitu kuat. Jadi, aku pikir itu lebih penting daripada apapun untuk membuatnya mengerti kita . " "Selama dia menerima seseorang, dia akan memperlakukan mereka dengan apaeartedly, "Mo Ting yakin tentang hal ini. Bagaimanapun, dia adalah ibunya. Dia tidak mungkin menjadi orang yang kejam dan jahat. Dia tidak mungkin! "Uh huh," Tangning bergumam sebelum dia tertidur. Sebagai hasilnya, jam 10 pagi keesokan harinya, ketika Hua Wenfeng bersiap untuk meninggalkan rumah dengan tas tangannya di tangan, dia melihat Tangning sedang duduk di sofa berpakaian resmi. Ketika dia bertemu seorang tetua, Tangning berpakaian dalam selera yang baik. "Kamu..." "Aku sudah menunggu ibu," Tangning menjelaskan dengan lembut. "Mari kita pergi," melihat Tangning dalam keadaan damai, dia berjalan dan membantunya berdiri. Kedua wanita itu pergi bersama dan dengan cepat tiba di pintu masuk rumah sakit. Rumah sakit itu tidak lain adalah rumah sakit tempat Tang Xuan menginap. Hanya melihat pintu masuk ke rumah sakit membuat Hua Wenfeng mengingat adegan Tang Xuan ditabrak mobil. Jadi dingin dingin menyapu tubuhnya. Ini ... adalah alasan paling sederhana dan paling langsung mengapa dia menolak untuk menerima Tangning. Tentu saja, dia tidak secara langsung membuat hal-hal sulit bagi Tangning seperti yang dilakukan orang luar. Tapi, dia tidak akan merasa berhak untuk segera menerimanya. "Bu, aku tahu kamu menemukan berita tentang Keluarga Tang segera setelah kamu kembali ke Beijing dan menyaksikan Tang Xuan mengalami kecelakaan dengan matamu sendiri." Karena identitas mereka, kedua wanita itu tidak langsung masuk ke rumah sakit. Mereka malah menunggu di dalam mobil. Ketika mereka duduk di dalam mobil, Hua Wenfeng tidak mengharapkan Tangning menjadi begitu langsung. "Aku juga mengakui bahwa/itu aku tidak pernah berusaha berurusan dengan Tang Xuan, karena aku membencinya dengan jujur. Aku mentolerir dia selama lebih dari 20 tahun, tetapi yang aku terima hanyalah rasa sakit dan penderitaan. Yang paling penting, dia mencoba menyakiti anakku dan anak Mo Ting. Saya tidak pernah bisa memaafkannya. " "Aku tidak berharap kamu mengerti aku, tapi setidaknya aku mengharapkan keadilan. Seseorang yang berdiri dan tersenyum, mungkin tidak bebas dari rasa sakit." "Yang Xi adalah orang yang sebenarnya yang hampir menyakiti anakku dan aku, tapi aku membiarkannya pergi. Namun, ketika menyangkut Tang Xuan, aku tidak bisa melakukannya ..." Hua Wenfeng tidak mengharapkan kata-kata ini dari Tangning. Setelah lama terdiam, begitu lama Tangning berpikir Hua Wenfeng tidak akan merespon, dia tiba-tiba berkata, "Saya takut, jika Anda dapat memperlakukan saudari Anda sendiri dengan kejam, bagaimana Anda memperlakukan orang lain? Dan bagaimana apakah Anda akan memperlakukan anggota keluarga Mo Ting? " "Ibu, dengan waktu, kamu akan bisa benar-benar melihat hati seseorang." "Sebenarnya, saya tahu bahwa/itu Anda adalah seorang model, tetapi saya tidak tahu kapan Anda telah berubah menjadi seorang aktris," jelas Hua Wenfeng. "Apa yang salah dengan menjadi seorang aktris?" Tangning segera mengunci kata kunci: aktris! Mo Ting adalah Raja Hiburan dan Tetua Mo adalah aktor terkenal, namun, dia tidak pernah melihat dia memiliki banyak reaksi terhadap mereka.

BOOKMARK