Tambah Bookmark

625

Trial Marriage Husband Need To Work Hard - Chapter 625_ Ruthless

"Kamu hanya mentolerir semua ini karena aku hamil dan menunggu anak kita lahir." Sebenarnya, pasangan itu sangat menyadari pelakunya di balik rumor ini. Tapi, karena Mo Ting akan menjadi ayah, dia tidak ingin terlalu kejam jika anaknya mendengar sesuatu yang buruk di masa depan. Jika tidak... ... kata 'bertahan' tidak ada dalam kosakatanya. Plus, masalah ini sulit untuk dijelaskan. Bahkan jika penjelasan yang hati-hati diberikan, industri hanya akan setuju di permukaan, tetapi mengejeknya secara rahasia. Siapa pun yang membuat gerakan ini ... ... pasti kejam! ... Akhirnya, An Zihao juga mendengar tentang desas-desus itu. Meskipun tidak ada nama yang diberikan secara khusus ... dia adalah satu-satunya pria yang bisa masuk dan keluar dari Hyatt Regency dengan bebas. Jadi, industri mulai menyebut dia sebagai 'direktur tertentu' dan dia tidak punya cara untuk menyanggah. Lagi pula, banyak orang yang membahas gosip itu, memiliki status cukup tinggi. Bahkan, sebagai direktur pendatang baru, banyak dari mereka yang lebih dihormati daripada dirinya. Sebagai tanggapan, An Zihao akhirnya memberikan Mo Ting panggilan telepon, "Tangning dan aku tidak bersalah." "Aku tahu," Mo Ting menjawab dengan tenang, "Aku percaya pada istriku dan cintanya padaku." "Plus ... hanya orang buta di industri akan percaya bahwa/itu dia akan menyerah padaku dan memilihmu ..." An Zihao: "..." Tidak peduli seberapa kasar kata-kata Mo Ting yang terdengar, semua yang perlu dikonfirmasikan oleh An Zihao adalah sikap Mo Ting terhadap desas-desus itu, dan itu sudah cukup. Tapi, mulai sekarang, setiap kali dia melihat Tangning, semuanya akan menjadi lebih canggung. "Ada apa dengan raut wajahmu? Sudahkah kamu mengalami masalah yang sulit?" Chen Xingyan baru saja menyelesaikan pelatihan hariannya ketika dia melihat An Zihao menatap teleponnya dengan bingung. Jadi, sambil menyeka keringatnya, dia berjalan dan menanyainya. Awalnya, An Zihao ingin menyimpan semuanya untuk dirinya sendiri. Tapi, selain Chen Xingyan, dia tidak punya orang lain untuk diajak bicara. Jadi, dia menjelaskan seluruh kejadian padanya. Setelah mendengar apa yang terjadi, Chen Xingyan memandang An Zihao dan menepuk pahanya dengan tawa, "Brengsek, kamu pantas mendapatkannya!" "Aku mengungkapkan ini kepadamu karena aku ingin seseorang berbagi beban. Aku tidak melakukannya sehingga kamu bisa mengejekku," An Zihao sedikit menggeram. Sebenarnya, itu salahnya sendiri karena terlalu banyak berharap dari Chen Xingyan. Mengapa dia mengekspos dirinya untuk mengejek dengan cara seperti itu? Dia masih berusia 19 tahun yang belum dewasa. Nasihat macam apa yang bisa dia berikan? Melihat An Zihao benar-benar marah, Chen Xingyan segera mengulurkan tangannya dan menahannya, "Bagaimana mungkin pria dewasa bisa begitu picik?" "Ini mungkin lucu bagimu, tapi itu mempengaruhi reputasi seorang teman baikku." "Baiklah, aku mengerti. Aku akan minta maaf, oke?" Chen Xingyan mengangkat lengannya dengan menyerah. "Tapi, aku harus mengatakan, siapa pun yang memulai rumor ini cukup jahat. Bukankah sudah jelas bahwa/itu mereka ingin memaksakan perceraian?" Seorang Zihao memandang Chen Xingyan seperti sedang melihat seseorang yang terbelakang mental. "Jangan menatapku seperti itu. Itu karena kamu tidak berhati-hati, itu sebabnya orang lain berhasil menahan sesuatu melawanmu." Kata-kata Chen Xingyan benar. Mungkin, masalah utamanya datang dari fakta bahwa/itu dia terlalu santai di sekitar Tangning. "Apakah kamu tahu bagaimana menghibur orang?" "Bagaimana kau ingin aku menghiburmu? Kau terlalu ceroboh. Jika rumor itu tidak benar, lalu apa yang harus kau takutkan? Lawanmu pasti senang melihat kalian berdua panik. Jika kau terus berakting dengan cara ini, maka kamu tidak jatuh ke dalam perangkap mereka? " Chen Xingyan memutar matanya. "Tangning memiliki EQ dan Presiden Mo yang tinggi bahkan lebih baik. Semua sumber daya terbaik di industri ada di tangannya. Dengan menciptakan stres untuk dirimu sendiri, bukankah kau meremehkan kecerdasan mereka?" Mendengar ini, suasana hati An Zihao sedikit membaik. "Kamu terus mengkhawatirkan Tangning, tapi apakah dia bahkan meminta orang lain untuk mengkhawatirkannya?" "Jika aku adalah orang yang mengetahui siapa yang memikirkan serangan brutal ini, aku pasti akan mengalahkan mereka ke tanah!" Bagi Chen Xingyan, jika sesuatu tidak bisa diselesaikan dengan satu putaran pukulan, dia hanya akan menempatkan mereka melalui putaran kedua. "Kamu harus menghadiri audisi besok. Bersiaplah." Setelah meninggalkan kata-kata ini, An Zihao berbalik dan pergi. Tapi, saat dia berjalan keluar, dia melihat cedera di lengan Chen Xingyan. Jadi, dia segera meraih lengannya dan bertanya, "Dari mana ini datang?" "Dari pelatihan ..." Chen Xingyan menjawab dengan santai. "Ini tidak terlihat seperti cedera baru, "An Zihao melihat ke arah sepeda motor Chen Xingyan dan berjalan untuk memeriksanya. Namun, dengan satu sentuhan lembut, salah satu roda jatuh. "Apakah kamu pergi balap?" "Itu salah satu hal yang dilakukan semua aksi ganda ..." "Kalau begitu maju dan hancurkan kakimu sendiri, mengapa roda harus menderita?" Seorang Zihao menyapu Chen Xingyan ke samping. "Dengan caramu, itu hanya masalah waktu sebelum menyeretku ke bawah bersamamu." "Pergi tunjuk orang lain kalau begitu. Aku sudah menjalani seluruh hidupku di jalanan ..." An Zihao: "..." ... Begitu An Zihao pergi, Chen Xingyan menerima panggilan telepon dari ibunya. Bahkan mungkin Chen Xingyan tidak menyadari bahwa/itu ibunya telah sering melakukan panggilan telepon belakangan ini. Terlepas dari khawatir apakah dia menetap dengan baik, wanita tua itu akan mengambil kesempatan untuk menunjukkan kepedulian terhadap industri hiburan. Awalnya, Chen Xingyan tidak banyak bicara, tetapi, ketika dia memikirkan tentang insiden An Zihao, dia dengan santai menyebutkannya pada ibunya. Ketika wanita tua itu mendengar bahwa/itu insiden itu melibatkan Tangning, ekspresinya menjadi gelap. "Tidak bisakah wanita itu menanggung sedikit kesepian?" "Apa?" Chen Xingyan tidak mengerti kata-kata wanita tua itu. "Bukan apa-apa. Karena suasana hati Mr. An tidak bagus, lebih sering menghiburnya dan berhenti membuat masalah." Chen Xingyan memutar matanya. "Aku tutup!" Setelah Chen Xingyan menutup telepon, wanita tua itu juga menjatuhkan lengan kanannya. Dia tidak tahu mengapa Hua Wenfeng menantang garis bawahnya lagi. Bagaimana cara membingkai Tangning sedemikian rupa, menguntungkannya? Sepertinya, akun anonimnya perlu muncul lagi. Namun, kejadian kali ini jauh lebih sulit untuk ditangani. Lagi pula, tidak mudah baginya untuk berhubungan dengan petinggi di industri hiburan. Jika dia buru-buru mengungkapkan kebenaran, itu tidak akan bermanfaat bagi Tangning. Jadi, apa yang bisa dia lakukan untuk membuktikan bahwa/itu Tangning dan An Zihao tidak bersalah. Sepertinya, dia harus menemukan cara untuk mendekati Hua Wenfeng ... ... Namun, segala sesuatunya berjalan jauh lebih cepat dari yang diperkirakan. Sebelum ada yang berhasil memikirkan suatu rencana, versi baru dari rumor itu mulai menyebar. Seperti yang diprediksikan oleh Tangning, industri mulai mengatakan bahwa/itu anak Tangning bukanlah Mo Ting ... Dan orang pertama yang membuat tanggapan ... adalah Pastor Mo. Tidak lama sebelum teleponnya muncul di telepon Mo Ting. Dengan nada bertanya, dia bertanya, "Aku mendengar dari desas-desus bahwa/itu ... bahwa/itu anak di perut Tangning tidak ada hubungannya denganmu. Ada apa ini?" Ekspresi Mo Ting berubah dingin, "Rumor apa?" "Kamu tidak perlu tahu. Kamu hanya perlu memberitahuku jika ini benar." "Rumor ini tidak mungkin berasal dari ayah, kan?" Tanya Mo Ting lugas.

BOOKMARK