Tambah Bookmark

644

Trial Marriage Husband Need To Work Hard - Chapter 644_ Chen Xingyan Has Another Identity

"Ini tidak mungkin. Mr. An memberitahuku bahwa/itu kita memiliki peluang yang sama. Bagaimana mungkin Direktur Matt belum mendengar nama saya? Tanyakan padanya lagi," Annie bingung dengan kejutan yang tiba-tiba itu. Dia tidak pernah membayangkan bahwa/itu An Zihao akan menipunya secara rahasia. "Aku sudah bertanya secara detail. Dia yakin dia belum pernah mendengar namamu. Itu adalah kebenaran. Ngomong-ngomong, aku sibuk, jadi aku harus pergi." "Bro ... lihat lebih jauh untukku. Aku benar-benar ingin tahu apa yang terjadi," Annie menahan air matanya saat dia memohon dengan serius. Mendengar suaranya yang agak terisak-isak, sepupunya berada dalam posisi yang sulit. Jadi, dia setuju pada akhirnya, "Oke, oke, ceritakan semua yang terjadi dan saya akan memeriksanya nanti malam." Setelah beberapa waktu, Annie mengingat semua yang telah terjadi selama beberapa hari terakhir kepada sepupunya, termasuk bagaimana dia telah 'diganggu'. Setelah mendengarkan ceritanya, sepupunya mengekspresikan pemikirannya tentang masalah ini. "Sepupu kecil, menurut pengalaman saya selama bertahun-tahun, sepertinya Anda telah ditipu." "Bro ... aku tidak begitu mengerti." "Bagaimana bisa kamu begitu bodoh? Biarkan aku mengejanya untukmu: aku tidak berpikir kalau manajermu berusaha merebut kesempatan untukmu, dia hanya menggunakanmu sebagai alasan untuk mendisiplinkan lawanmu." "Tidak, itu tidak mungkin. Tuan An benar-benar baik padaku!" Annie membantah. "Pikirkan baik-baik. Apa kamu yakin?" Setelah mengungkapkan pikirannya, sepupu Annie menutup telepon, meninggalkan Annie sendirian dalam pemikiran yang mendalam. Tidak pernah dalam pikiran kanannya akan Annie membayangkan bahwa/itu An Zihao akan memperlakukannya seperti itu. Jadi, dia mengeluarkan ponselnya dan memutuskan untuk meminta An Zihao untuk klarifikasi. Tapi... ... jika sepupunya benar, namun dia pergi mencari An Zihao, bukankah dia akan menempatkan dirinya dalam posisi kehilangan? Setelah berpikir dengan hati-hati, dia memutuskan untuk bertahan untuk sementara waktu. ... Keesokan paginya, Chen Xingyan berada di ruang tamu membaca kontraknya. Setelah berjalan keluar dari kamar tidurnya dan melihat punggung Chen Xingyan menghadapinya, Annie tidak bisa tidak tergesa-gesa dan bertanya, "Xingyan, sudahkah Anda dan Mr. An saling kenal untuk waktu yang lama?" Chen Xingyan merasa seperti matahari pasti terbit dari barat. Kalau tidak, mengapa Annie berbicara dengannya tanpa sedikit pun rasa dingin, "Aku hanya mengenalnya sedikit lebih lama darimu." "Aku bisa mengatakan bahwa/itu dia sangat baik padamu." "Bagus?" Chen Xingyan mendengus saat dia melemparkan jari tengahnya ke udara, "Kapan kamu pernah melihat itu?" "Tidak peduli seberapa banyak kamu menyangkalnya, itu adalah kebenaran." Chen Xingyan merasa bahwa/itu tidak mungkin untuk berbicara dengan Annie, "Jika Anda tidak memiliki hal lain, tolong jangan ganggu saya membaca kontrak saya." Ketika kedua wanita itu berhenti bicara, An Zihao mengetuk pintu depan dan memasuki apartemen. Tanpa melirik Chen Xingyan, dia langsung menghampiri Annie dan berkata, "Rapikan sedikit. Anda harus mengikuti audisi penting." Annie terkejut, tetapi dia tidak merasa bahagia sama sekali. Pada saat ini, dia tidak lagi merasa ada kemungkinan untuk mempercayai An Zihao. "Apa? Kamu tidak mau pergi?" "Tolong tunggu sebentar." Annie cepat kembali ke kamarnya dan mengganti bajunya. Ketahanannya hari ini adalah demi kebanggaannya besok, Annie mengingatkan dirinya sendiri. Sementara itu, di dalam ruang tamu, An Zihao menyaksikan Chen Xingyan membalik-balik kontraknya dan tertawa terbahak-bahak, "Anda tidak perlu khawatir menandatanganinya. Kontrak ini bekerja sama dengan perusahaan luar negeri. Saya menang ' t menjual Anda. " "Kamu tidak pernah bisa yakin," kata Chen Xingyan sambil memutar pena. "Saat menghadapimu, lebih baik jika aku tetap berhati-hati." "Lakukan sesukamu." Tidak butuh waktu lama sebelum Annie bergegas keluar dari kamarnya dengan mengenakan satu set pakaian profesional dan mengikuti di belakang An Zihao. Chen Xingyan memperhatikan saat An Zihao dan Annie pergi tanpa memberi tanggapan. Dia hanya kembali membaca kontraknya dan mengabaikan Annie. Sesaat kemudian, Annie dan An Zihao naik van mereka. Seorang Zihao memandang Annie, yang setenang jangkrik di musim dingin, dan tersenyum, "Mengapa kamu begitu pendiam? Apakah kamu masih kesal karena tidak mendapatkan peran itu?" "Sedikit." "Tidak perlu. Audisi yang saya dapatkan untuk Anda hari ini adalah pada tingkat yang sama dengan 'The Savage Wars'. Anda perlu tahu, saya pergi belajar di AS untuk sementara waktu, dan selama waktu itu, saya mendapat cukup banyak kontak. Jadi, Anda harus bersyukur atas kesempatan ini. " An Zihao memberi Annie sebuah buku kecil, "Ini adalah potongan yang akan kamu tunjukkan untuk tdia audisi. Lihatlah ini. " Mata Annie bersinar dengan harapan. Tentu saja, An Zihao telah membuat pengaturan ini karena dia ingin menguatkan Chen Xingyan dan meredam semangat Annie pada saat yang bersamaan. Dia perlu membiarkan Annie tahu bahwa/itu, dalam skema hal-hal, dia bahkan tidak layak disebut. "Apakah skrip ini lebih baik dari Chen Xingyan?" Seorang Zihao memandang Annie. Tepatnya, tatapannya mengandung peringatan. "Annie, aku memperlakukanmu sama-sama. Namun, kalian masing-masing memiliki kelemahanmu sendiri yang perlu waktu untuk dikerjakan." "Aku mengerti, Tuan An." Setelah berbicara, Annie terdiam dan melihat dengan serius pada naskah yang diberikan An Zihao kepadanya. Dia tidak mungkin lebih buruk daripada Chen Xingyan. Tidak peduli dalam aspek apa, terutama identitas dan latar belakang, Chen Xingyan tidak ada apa-apanya dibandingkan dengannya. Tapi tentu saja, itu hanya karena dia tidak tahu bahwa/itu Chen Xingyan memiliki identitas lain. ... Untuk menjamin bahwa/itu tidak ada yang salah dengan kontraknya, Chen Xingyan membawanya ke Hyatt Regency untuk mendapatkan bantuan dari Tangning. "Jangan khawatir. Zihao mungkin mencoba melatihmu dengan tantangan kecil, tapi dia tidak akan pernah memasang perangkap selama situasi penting seperti ini," Tangning meletakkan kontrak dan tersenyum sambil mengedipkan mata pada Chen Xingyan. "Tapi ... aku sebenarnya tidak ingin pergi ke luar negeri ..." "Siapa yang memberitahumu bahwa/itu kamu harus pergi ke luar negeri?" Tangning bertanya sambil mengangkat alis. "Sudah jelas dinyatakan dalam kontrak bahwa/itu lokasi syuting akan berada di Beijing karena 'The Savage Wars' ingin meminjam beberapa lokasi unik kami untuk digunakan sebagai latar belakang mereka." "Cukup berbicara. Sekarang semuanya telah diklarifikasi, kau harus pergi dan berhenti mengganggu Ning Jie agar tidak beristirahat. Dia benar-benar lelah selama beberapa hari terakhir," Bai Lihua memotong. Chen Xingyan bertindak seperti bocah dan Bai. Lihua tidak ingin Tangning harus terus bersamanya. "Tidak apa-apa, Bibi Bai." "Tidak, dia harus pergi. Tn. Mo sudah memintamu naik ke lantai atas dan beristirahat." Mendengar bahwa/itu itu adalah permintaan Mo Ting, Tangning hanya bisa naik ke lantai atas dengan patuh. "Kalau begitu, jagalah Xingyan untukku." Setelah berbicara, Tangning masuk ke kamarnya. Begitu dia masuk, dia melihat Mo Ting sudah berbaring di tempat tidur dan melambai padanya, "Kemarilah ..." Tangning mendukung perutnya yang menonjol saat dia melangkah ringan menuju tempat tidur dan Mo Ting membantunya. "Kapan kamu pulang? Kenapa kamu tidak di Hai Rui?" "Aku merindukanmu," kata Mo Ting lugas saat dia memeluk Tangning dari belakang. "Aku pulang setengah jalan karena aku takut kalau aku tidak akan berada di sisimu jika kamu memutuskan untuk tidur siang." "Hah?" Tangning bertanya. "Selama beberapa hari terakhir, kamu telah mengalami kejang otot," Mo Ting menatap kaki Tangning, "Jangan pikir aku tidak memperhatikan hanya karena kamu tidak menyebutkannya."

BOOKMARK