Tambah Bookmark

647

Trial Marriage Husband Need To Work Hard - Chapter 647_ She Only Had Hatred For An Zihao!

Malam itu, Chen Xingyan kembali ke apartemen untuk menemukan bahwa/itu konsol gamenya telah diperbaiki. Saat dia melihatnya, wajahnya dipenuhi dengan rasa sukacita yang jelas. Tapi, bukankah An Zihao mengatakan bahwa/itu dia akan mengirimnya kembali ke pabrik di Jerman? Bagaimana bisa diperbaiki dengan cepat? Apapun, dia memberi An Zihao panggilan telepon, "Apakah kamu tertidur?" "Bicaralah," Seorang Zihao duduk sendirian di ruang tamunya, menikmati segelas anggur. "Bagaimana caramu membuat konsol game diperbaiki dengan begitu cepat? Orang luar biasa yang melakukannya? Bagaimana mereka mengatur untuk memperbaiki produk Jerman? Aku harus menemui mereka!" "Aku telah memperbaikinya." Seorang Zihao mungkin terlalu banyak minum. Jadi, di bawah pengaruh alkohol dia tidak seperti biasanya dan lebih langsung. "Kamu? Mengapa aku merasa begitu sulit untuk dipercaya?" Chen Xingyan mendengus. Seorang Zihao tertawa kecil. Jelas tidak dalam pikirannya, dia dengan lugas mengundang, "Ingin datang untuk minum anggur?" "Hah?" Chen Xingyan segera menutupi dadanya dengan protektif, "Apakah Anda ingin melakukan sesuatu yang tidak senonoh?" "Aku hanya bisa melakukan itu jika aku mampu memenangkanmu dalam perkelahian." Meskipun An Zihao tidak mau mengakuinya, dia memang jauh lebih buruk daripada Chen Xingyan ketika sampai pada kekuatan fisik. "Apa ... ada apa denganmu hari ini?" Chen Xingyan menyadari bahwa/itu ada sesuatu yang aneh tentang suasana hati An Zihao, "Siapa yang membuatmu kesal?" "Tidak apa-apa, tidurlah. Meskipun konsol Anda berfungsi lagi, saya membawanya untuk menunjukkan bahwa/itu itu sudah diperbaiki, jadi Anda tidak bisa bermain dengannya." Setelah berbicara, An Zihao menutup telepon. Namun, hatinya merasakan kekosongan setelahnya. Dia belum pernah merasakan hal seperti ini sebelumnya, terutama tidak pada hari seperti ini. Mungkin, dia sendirian terlalu lama ... Chen Xingyan terdiam sejenak. Karena konsol game, dia memutuskan untuk melakukan penelitian tentang An Zihao. Dia menyadari, dia sebenarnya tidak tahu banyak tentang dia. Mengetik 'An Zihao' ke dalam mesin pencari tidak hanya menghasilkan hasil tentang penghargaan yang dia terima sebelumnya dan drama yang dia miliki dengan Cheng Tian, ​​di antara hasil teratas adalah artikel berita tentang dia dan mantan pacar modelnya. Chen Xingyan melihat tanggal artikel itu dan menyadari, hari ini adalah hari kematian Yunxin. Tidak heran pemabuk itu tidak waras. Berpikir tentang ini, Chen Xingyan sedikit santai. Pada usia An Zihao, dia tidak mungkin membutuhkan dia untuk mengkhawatirkannya. Ditambah, insiden itu sudah terjadi sejak lama;sudah waktunya An Zihao pindah. Namun, dia tidak mengerti mengapa, setelah mandi dan melompat ke tempat tidur, dia tidak bisa tidur. Saat dia berguling-guling di tempat tidur, dia mendapati dirinya memikirkan undangan An Zihao untuk minum bersamanya. Untuk menghentikan dirinya memikirkan hal ini, Chen Xingyan berubah menjadi satu set activewear hitam dan pergi ke apartemen An Zihao. Ketika sampai di gerbang depan, dia tidak berniat membunyikan bel pintu. Rencananya adalah untuk melompat pagar dan mengintip An Zihao, lalu pergi setelah memastikan bahwa/itu dia baik-baik saja. Tapi, tepat ketika dia naik ke balkonnya dan mencoba menyelinap masuk melalui jendela ruang tamunya, manuver yang tampak mudah itu salah dan kepalanya tertahan. "Anak laki-laki!" Seorang Zihao sedang duduk di ruang tamu menikmati minumannya ketika dia mendengar suara. Dia segera berlari ke balkonnya dan melihat Chen Xingyan terjebak di antara jendelanya. Saat dia menatapnya, dia memegang perutnya dan tertawa terbahak-bahak. "Apa yang kamu tertawakan? Datang dan bantu aku!" "Kamu bisa masuk melalui pintu depan, tapi kamu memilih jendela. Ini adalah hukumanmu," An Zihao cepat membuka jendela lebih lebar untuk melepaskan Chen Xingyan dan membimbingnya ke pintu depan. "Mereka yang memiliki seni bela diri yang baik tidak suka berjalan melalui pintu. Bagaimana kita harus memamerkan keterampilan kita seperti itu?" Chen Xingyan menjawab dengan jijik. Pada saat ini, dia mencium bau alkohol di tubuh An Zihao dan memegang hidungnya, "Berapa banyak yang kamu minum?" "Ini sangat berbahaya bagi seorang gadis berusia 19 tahun untuk memasuki rumah seorang pria," kata An Zihao sambil berjalan menuju pintu. "Jika kamu berani menyentuhku, aku akan melumpuhkan bagian bawah tubuhmu," Ancaman An Zihao tidak membuat Chen Xingyan takut. Tapi, sebelum dia mendapat kesempatan untuk bereaksi, An Zihao menekannya ke dinding dan menjebaknya di antara lengannya, "Tidak peduli seberapa kuat kamu, kamu masih terjebak di dinding." Chen Xingyan tersipu ketika dia mengetuk kepalanya ke kepala An Zihao sebagai jawaban. 'Pang' yang jelas terdengar sebelum keduanya menahan kepala mereka kesakitan, "Chen Xingyan, saya menyadariAnda benar-benar keras. " "Karena kamu baik-baik saja, aku akan pergi," Chen Xingyan tidak ingin tetap berada di dekat pria berbahan bakar alkohol ini. "Ya, kamu harus pulang. Kalau tidak, aku tidak tahu apa yang akan koran katakan tentangmu besok," An Zihao kembali ke sofa dan mengambil gelas araknya untuk terus minum. Chen Xingyan sangat menyadari bahwa/itu An Zihao mengacu pada apa yang terjadi pada Yunxin. "Pulanglah ... ambil pintu depan." Untuk beberapa alasan, di bawah sinar bulan, An Zihao mengeluarkan getaran yang berbeda. Terutama ketika Chen Xingyan melihat ekspresi mabuknya, dia akhirnya melihat seorang manusia di bawah eksteriornya yang biasanya serius. Chen Xingyan tetap membumi. Sama seperti semua wanita, ia dilahirkan dengan naluri untuk menghibur pria di sekitarnya. Itu adalah sesuatu yang memberi wanita rasa pencapaian. "Kenapa kamu tidak pergi?" "Aku ingin menghiburmu," Chen Xingyan berkata tanpa sadar. "Bagaimana rencanamu untuk menghiburku? Dengan tubuhmu?" Seorang Zihao menyelipkan senyum nakal, membuat Chen Xingyan membeku karena terkejut. "Saya tidak ingin membuat kesalahan, saya juga tidak ingin sejarah terulang kembali." Apakah An Zihao mencoba mengatakan bahwa/itu dia tidak akan pernah jatuh cinta dengan seorang seniman lagi? Mendengar kata-katanya, hati Chen Xingyan mulai sakit karena suatu alasan. Beberapa saat kemudian, An Zihao tertidur di sofa. Chen Xingyan mendekat untuk melihat-lihat. Saat dia melihat An Zihao, dia tidak bisa membantu tetapi menendangnya dua kali, "Orang bodoh. Inilah kesempatan saya untuk membalas dendam saya." Tidak hanya Chen Xingyan menendang An Zihao, ia akhirnya mengambil pena Montblanc dan menulis 'Bodoh' di wajahnya. Namun, Chen Xingyan tidak akan tahu bahwa/itu ini akan menjadi saat terakhir santai dan sederhana antara dia dan An Zihao ... Karena, ketika An Zihao mabuk, Annie pergi menemui seseorang di belakang punggung mereka. Bahkan, dia mencapai kesepakatan dengan orang ini dan mereka memutuskan untuk membayar kompensasi atas pembatalan kontraknya. Namun, orang ini memintanya untuk terlebih dahulu melakukan sesuatu untuk mereka. Annie lebih dari senang melakukannya. Setelah semua, ketika An Zihao pertama kali menemukannya, dia penuh harapan, tapi sekarang ... ... dia hanya membenci An Zihao. Di atas segalanya, dia ingin Chen Xingyan mengalami rasa sakit yang sama yang dia rasakan! Malam dengan cepat berlalu dan matahari terbit untuk hari lain ... Seorang Zihao terbangun dari tidurnya, dengan menyakitkan menggosok tulang pinggulnya. Dia kemudian menuju kamar mandi untuk menyegarkan diri. Saat dia melihat ke cermin dan melihat bayangannya, dia hanya bisa tertawa. Tapi, tawa ini tidak bertahan lama ... Karena, sesaat kemudian, ia menerima panggilan telepon dari produser 'The Savage Wars': peran Chen Xingyan tetap ada, tetapi mereka telah memutuskan untuk menambahkan karakter ekstra ke skrip dan karakter ini juga akan dimainkan oleh aktris Asia yang mereka sudah memilih. Seorang Zihao tidak peduli siapa yang dipilih aktris ini selama Chen Xingyan tidak diganti. Karena mereka tidak mengadakan audisi terbuka, jelas sekali bahwa/itu aktris baru ini berhasil masuk ke skrip. Tapi, tentu saja, An Zihao tidak tahu bahwa/itu karakter baru ini diciptakan untuk mengendalikan Chen Xingyan secara khusus.

BOOKMARK