Tambah Bookmark

650

Trial Marriage Husband Need To Work Hard - Chapter 650_ Indecent Relationship

Karena sudah larut malam, An Zihao tidak pergi ke apartemen Chen Xingyan dan Annie. Dia malah memberi tahu Chen Xingyan tentang perubahan telepon sehingga dia bisa siap, jika "The Savage Wars" cukup diam-diam untuk mengumumkan perubahan secara publik dan mengejutkannya. Tapi, An Zihao tidak tahu bagaimana cara memberitahunya. Begitu dia membuka mulutnya, yang bisa dia katakan hanyalah, "Apakah kamu pernah digantikan tanpa alasan ketika kamu ekstra?" Chen Xingyan cerdas. Dari nada suara An Zihao, dia bisa tahu apa yang dia sembunyikan, sehingga sudut-sudut bibirnya berkedut saat dia bertanya, "Bisakah aku tetap mempercayaimu sebagai manajerku? Bagaimana mungkin peran tindakan sederhana bisa diganti?" "Seorang perwakilan memanggil saya langsung untuk mengatakan bahwa/itu mereka menggantikan Anda. Bahkan, mereka benar-benar menggulingkan kontrak yang telah kami tanda tangani. Saya berasumsi seseorang memerintahkan mereka untuk melakukannya. Saya belum mencari para produser, jadi Anda harus dipersiapkan untuk yang terburuk. " "Aku tidak tahu apakah insiden ini adalah serangan terhadapmu atau aku. Jadi, berhati-hatilah." Chen Xingyan berbaring di tempat tidurnya dan memutar matanya. Dia mungkin tidak memiliki banyak poin kuat, tetapi dia mengalami banyak pasang surut. Bahkan jika dia diganti, dia tidak akan merasa kalah seperti Annie. "Itu sebabnya saya menolak untuk memfilmkan film fiksi ilmiah Amerika. Bagaimana mungkin orang Amerika dapat dipercaya?" "Anggap saja itu pengalaman. Meskipun aku juga tidak suka orang Amerika, aku tidak bisa menyangkal bahwa/itu mereka, dalam beberapa hal, lebih baik dari kita." Setelah berbicara, An Zihao ingat rasa sakit di sekitar tulang pinggulnya, "Ngomong-ngomong, apakah kamu menendang saya kemarin?" "Ya, aku menendangmu!" Chen Xingyan mengungkapkan dengan lugas. "Apakah aku lupa memberitahumu bahwa/itu aku menyimpan dendam?" "An Zihao, kamu sangat beruntung karena aku hanya menendangmu tiga kali. Aku sudah mencatat bagaimana kamu membuatku marah." Seorang Zihao tertawa pelan. Kepalanya sakit karena Chen Xingyan;terlalu sulit untuk menentukan motif dan pikirannya. Tapi, itu baik-baik saja ... Karena, menjinakkan orang seperti ini sangat menarik dan menantang. ... Chen Xingyan menjawab teleponnya ketika dia berada di ruang makan, jadi Annie praktis mendengar seluruh percakapannya dengan An Zihao. Setelah semua, Chen Xingyan tidak pernah menjadi orang yang tertutup, jadi dia tidak pernah berpikir untuk menahan suaranya ketika berbicara. "Apakah kamu sudah diganti?" Annie berdiri di depan meja makan dengan segelas susu. Tentu saja, dia tidak akan mudah menyerah pada kesempatan untuk mengejek Chen Xingyan. "Ya, aku sudah digantikan. Keinginanmu telah menjadi kenyataan," Chen Xingyan tidak marah atau putus asa saat melihat Annie dengan tenang. "Kamu tidak kesal?" "Itu tergantung siapa yang aku hadapi," Chen Xingyan tersenyum. "Xingyan, aku tidak memiliki arti lain untuk kata-kataku ..." "Tidak masalah apakah kamu melakukannya atau tidak." "Karena itu tidak masalah, mari kita minum untuk merayakan kehilangan kita." Chen Xingyan mengira dia telah mengekspresikan dirinya dengan jelas: dia tidak ingin berbicara dengan Annie lagi. Tapi, Annie akhirnya mendekatinya dengan gelas anggur dan sebotol anggur. Bahkan, itu sebotol anggur merah yang cukup mahal. "Botol anggur merah ini disiapkan oleh ayahku untuk merayakanku mengamankan peran dalam 'The Savage Wars', tapi ..." Annie menjelaskan sambil mengisi gelas anggur Chen Xingyan. Chen Xingyan tidak merespon pada awalnya. Apakah dia bercanda? Sejak usia dini dia sudah belajar untuk waspada terhadap orang lain. Jadi, dia pura-pura tidak menerima tawaran Annie dan tetap duduk di sofa. Annie tampak santai. Dia tidak peduli apa yang dipikirkan Chen Xingyan saat dia mengambil gelas anggurnya dan menghirup minumannya. Setelah memastikan Annie baik-baik saja, Chen Xingyan akhirnya meneguk kecil. Kedua wanita itu tidak mengucapkan sepatah kata pun saat mereka bergantian minum dari gelas mereka. Pada saat tengah malam datang, mereka berdua sudah berada di lantai, masih memegang gelas mereka dengan pipi memerah. Chen Xingyan adalah seorang peminum rata-rata. Setiap kali dia minum, tubuhnya akan cepat memanas. Melihat situasinya, Annie melihat kesempatannya dan memberi An Zihao panggilan telepon, "Tuan An, apa kau tertidur?" "Apa yang kamu pikirkan?" Seorang Zihao sedang duduk di ruang belajarnya mencoba menyelesaikan masalah Chen Xingyan. "Yah ... Xingyan sedikit kesal karena digantikan, jadi dia minum-minum denganku malam ini dan semuanya memanas sekarang. Aku awalnya ingin merawatnya, tapi aku juga tidak merasa baik. Aku "Aku ingin tahu apakah kau bisa mengirim seseorang untuk merawatnya. Aku agak khawatir dia keracunan alkohol." "OK, aku tahu apa yang harus dilakukan. Kamu bisa tidur dulu," setelah mendengarkan pho-nyane, An Zihao meyakinkan Annie untuk tidur lebih dulu sebelum dia berdiri, memakai jasnya dan pergi ke apartemen Chen Xingyan dan Annie. Setelah tiba di apartemen, hal pertama yang dia lihat adalah Chen Xingyan duduk di lantai dengan botol anggur di tangannya. Dia menggelengkan kepalanya saat melihatnya. Bukankah dia bertindak seperti dia tidak peduli digantikan? Kenyataannya, Chen Xingyan sebenarnya tidak peduli untuk digantikan. Dia hanya ingin minum ... Seorang Zihao menyilangkan lengannya dan tertawa sebelum dia santai dan berlutut di depan Chen Xingyan. Dia kemudian dengan lembut menampar wajahnya, "Bangun, kamu pemabuk!" Chen Xingyan membuka matanya. Melihat pria di depannya, dia tidak bisa tidak menyentuh tubuhnya, "Mengapa mimpiku terasa begitu nyata. Aku bahkan bisa menyentuhmu." An Zihao: "..." "Jangan berpikir bahwa/itu jika kamu memasuki mimpiku, kamu memiliki hak untuk menggertakku sesukamu. Biarkan aku memberitahumu, aku masih bisa menggigitmu!" Setelah berbicara, Chen Xingyan menerkam ke An Zihao dan memaksanya ke tanah. Dia kemudian mengarahkan lehernya dan menggigit tanpa ragu. Seorang Zihao tidak bisa bersuara. Dia hanya menahan rasa sakit, "Apakah kamu anjing?" Chen Xingyan puas dengan gigitannya. Jadi dia berbaring di tubuhnya dan tertidur. Namun, seperti yang dikatakan Annie, tubuh Chen Xingyan memanas. Itu tampak seperti keracunan alkohol. Seorang Zhao segera membawa Chen Xingyan ke kamarnya dan mencoba menurunkan suhu tubuhnya. Namun, gerakan yang tidak bersalah itu menyakitkan untuk diperhatikan Annie. Jadi, pemandangan kedua orang yang penuh kasih sayang itu berubah menjadi foto dan disimpan di ponsel Annie ... "An Zihao, kamu hanya menunggu untuk dihancurkan." Annie bertekad untuk menghancurkan kedua orang itu sepenuhnya. Bahkan, dia merasa bisa memberi An Zihao pukulan besar. Namun, dia tidak pernah membayangkan, orang-orang yang menjadi dirinya terlibat, adalah saudara perempuan Mo Ting dan teman baik Tangning ... ... [Pecinta rahasia Tangning terlibat dalam skandal lain: Membawa hal-hal terlalu jauh dengan pemeran pengganti.] [Terkena: Seorang Zihao memperlakukan model muda dengan tidak senonoh ketika dia masih seorang manajer.] [Kematian Yunxin disebabkan oleh perilaku seperti pemain An Zihao!] Dengan membeli tempat di peringkat pencarian, posting GIF online dan memungkinkan media untuk gembar-gembor berita sebelumnya, video An Zihao dan Chen Xingyan dengan cepat muncul di media terbesar. "Orang-orang di industri hiburan selalu begini jorok. Bukankah An Zihao adalah direktur 'W.H.'? Aku cukup menyukainya sebelumnya, tapi aku tidak pernah membayangkan dia begitu 'liberal'." "Sama dengan pemeran pengganti. Dia langsung menerkam dan menggigitnya." "Media harus belajar dari ini. Ini adalah apa yang kamu sebut bukti nyata. Kita bisa dengan jelas melihat mereka berpelukan dan memasuki ruangan bersama. Ini adalah bagaimana kamu mengekspos seseorang!" Mengambil keuntungan dari kesempatan, para produsen 'The Savage Wars' meraih waktu yang tepat untuk mengumumkan alasan mereka menggantikan Chen Xingyan. "Setelah mengetahui bahwa/itu keduanya memiliki hubungan tidak senonoh, para produser 'The Savage Wars' telah memutuskan untuk menggantikan Chen Xingyan."

BOOKMARK