Tambah Bookmark

668

Trial Marriage Husband Need To Work Hard - Chapter 668_ Keeping Her Options Open

"Apa yang terjadi?" Tangning bertanya dengan penasaran, "Kami baru saja berbicara di telepon tadi malam ..." "Tetap tenang ..." Mo Ting memegang Tangning saat menyerahkan ponselnya. Berita itu sudah keluar: supermodel Huo Jingjing telah diserang oleh anjing sambil melindungi putrinya. Dia menggigit seluruh kakinya dan berisiko amputasi. Insiden itu terjadi terlalu tiba-tiba. Agak sulit bagi Tangning untuk menerima, "Mungkinkah seseorang dengan nama yang mirip?" "Huo Jingjing saat ini di rumah sakit. Aku akan membawamu ke sana sebentar lagi," saran Mo Ting. Dia tahu bahwa/itu dia ingin mengkonfirmasi kondisi Huo Jingjing secara pribadi. "Tunggu sebentar, Ting ... aku masih shock." Tangning duduk di tepi tempat tidurnya dan melihat telepon secara detail lagi. "Ini adalah kecelakaan. Mereka sudah menemukan pemilik anjing itu. Itu terjadi karena pemiliknya memiliki jenis anjing yang agresif, tetapi lupa untuk merantainya." Tangning mencoba memproses informasi itu, tetapi hatinya sangat tidak nyaman karena apa yang dikatakan Huo Jingjing kepadanya malam sebelumnya. Namun, berita itu sudah merinci seluruh kejadian dan menegaskan bahwa/itu itu hanya kecelakaan. Plus, pemilik anjing itu sudah menawarkan untuk membuat kompensasi. Tapi ... kompensasi? Karier model telah hancur total. Bagaimana dia memberi kompensasi? Bagaimana jika Huo Jingjing tidak pernah bisa berjalan lagi? Melihat ekspresi serius di wajah Tanging, Mo Ting berlutut dan menyentuhkan tangannya ke pipinya dengan nyaman, "Fang Yu akan membuat pengaturan kerja untuknya dan mencoba yang terbaik untuk mengurangi dampaknya." "OK," Tangning mengangguk. Setelah sarapan, dia menuju ke rumah sakit Huo Jingjing dengan Mo Ting. Ketika insiden itu terjadi malam sebelumnya, operasi sudah selesai. Tapi, Huo Jingjing masih belum sadar. Fang Yu sedang tidur di sofa dengan Fang Yue. Ayah dan putrinya jelas lelah. "Ayah, seseorang ada di sini," Fang Yue telah terbangun dan menarik-narik lengan baju Fang Yu. Begitu dia melihat Tangning, Fang Yu segera duduk. "Kami hampir tidak berhasil menyelamatkan kakinya dari amputasi, tetapi bekas luka akan selamanya tetap. Ini adalah hal yang paling tidak penting. Yang terburuk adalah, dia mungkin tidak akan bisa berjalan di landasan lagi." Mendengar kata-kata ayahnya, Fang Yue menangis, "Ini terjadi pada Ibu karena dia berusaha menyelamatkanku." Huo Jingjing terbangun karena menangis. Saat dia membuka matanya dan melihat langit-langit putih bersalju, butuh beberapa saat sebelum dia teringat apa yang terjadi sehari sebelumnya. "Xiao Yue ..." "Mommy, aku di sini," Fang Yue segera berlari. Melihat Fang Yue baik-baik saja, Huo Jingjing merasa lega. Pada saat ini, Tangning mendekati Huo Jingjing dan menatapnya saat dia berkata, "Kamu mungkin tidak bisa berjalan di landasan untuk sementara waktu. Akan ada bekas luka yang tersisa di kakimu." "Oh, benarkah ..." Huo Jingjing tampak acuh tak acuh. Namun, Tangning bisa mendengar suara detak jantungnya. Meskipun Huo Jingjing sering mengatakan bahwa/itu dia tidak ingin berjalan di landasan lagi dan tidak lagi ingin menjadi model, sekarang dia akhirnya dilucuti dari kemampuan, kesedihan dan kekecewaan masih menghabiskannya. "Jingjing," Fang Yu juga mendekatinya dan memegang tangannya, "Aku tidak akan menyerah." "Tidak apa-apa. Selama Xiao Yue baik-baik saja, tidak masalah apa yang terjadi padaku. Tangning, kamu harus pulang ke rumah jika kamu terkena penyakit apapun dari rumah sakit. Ini bukan lelucon," Huo Jingjing mencoba yang terbaik untuk mengirim orang-orang di ruangan itu pergi. "Kalian semua harus pergi. Jangan membuatnya lebih sulit untukku." Tangning mengangguk. Dia mengerti bahwa/itu Huo Jingjing membutuhkan beberapa waktu sendiri, jadi dia tidak bersikeras untuk tinggal. Namun, dalam perjalanan pulang, dia menerima pesan dari Huo Jingjing, "Jangan khawatir tentang saya." Selain merasa khawatir, Tangning juga diliputi oleh perasaan lain: kesadaran bahwa/itu kehidupan tidak dapat diprediksi. Dia baru saja di telepon dengan Huo Jingjing kemarin, tapi hari ini ... Yang terburuk, tidak peduli berapa banyak Fang Yu mencoba membantu Huo Jingjing, fakta bahwa/itu dia terluka sudah menjadi pertanda bahwa/itu dia telah kehilangan semua kesempatan untuk maju di masa depan. Orang-orang selalu datang dan pergi di industri. Jika mereka menunggu sampai Huo Jingjing sepenuhnya pulih, siapa yang masih mengingatnya? "Ting, Jingjing adalah orang yang sombong. Kita perlu menjaga agar pilihannya tetap terbuka." Mo Ting tidak bisa berkata-kata. Dia hanya melingkarkan lengannya di bahu Tangning dan menariknya ke dalam pelukannya ... Sore yang cerah itu, di Srumah tangga ong. Song Xin baru saja bangun dan menemukan asistennya menunggunya di ruang tamu. "Saya telah melakukan apa yang Anda minta untuk saya lakukan. Itu spektakuler." Asisten Song Xin tidak diatur oleh Hai Rui, dia adalah teman dekat dari sekolah menengah yang mengikuti Song Xin ke industri setelah dia memulai debutnya. "Aku melebih-lebihkan Tangning dan teman-temannya," Song Xin duduk di sofa dengan rambut berantakan, "Memeras mereka hingga mati tidak sesulit yang aku perkirakan." "Huo Jingjing mudah ditangani karena tidak ada yang tahu anjing itu bergegas menuju putrinya karena ada tulang kecil yang tersembunyi di saku putrinya. Tapi, apa yang harus kita lakukan tentang Tangning?" Song Xin mendukung dagunya saat dia jatuh ke dalam pemikiran yang mendalam di antara kehangatan matahari, "Biarkan aku memikirkannya ..." "Tangning tidak bisa ditangani dengan menggunakan anjing sederhana." "Anaknya!" Song Xin tiba-tiba teringat. "Jika dia tiba-tiba kehilangannya ... apa yang akan dia lakukan?" "Tapi ... anaknya hampir 8 bulan." "Ketika ibuku memaksa nyonya ayahku untuk melakukan aborsi, tidak ada yang terjadi padanya. Dia hanya mengalami gangguan mental sedikit," jawab Song Xin. Baginya, selama seorang anak belum dilahirkan, itu tidak dianggap sebagai kehidupan. "Tapi ... kita tidak punya peluang untuk bergerak," kata asisten itu tanpa daya. "Bagaimana kita tidak punya kesempatan? Tangning dan ibu mertuanya berada dalam kondisi buruk. Bukankah ini kesempatan sempurna untuk menyingkirkan musuh kita dengan menggunakan tangan orang lain?" Song Xin mengacu pada Hua Wenfeng. "Tapi, bukankah Hua Wenfeng cukup menderita karena Tangning?" "Itu karena dia menderita, itu sebabnya kita bisa memanfaatkan kemarahannya," kata Song Xin dengan santai. "Masalah seperti ini mudah ditangani. Aku hanya butuh kamu untuk mengatur roda agar bergerak." "Maksud kamu apa?" asisten itu sedikit bingung. "Kamu sekarang bagian dari Hai Rui, jadi kamu tentu tahu apa yang terjadi di agensi. Kamu hanya perlu mengarang cerita dan membocorkannya ke Hua Wenfeng." "Tapi, cerita apa yang harus saya buat?" "Sesuatu seperti membuat Hua Wenfeng menjadi pembantu setelah anak itu lahir;menendangnya keluar dari Beijing;atau mungkin, memaksanya untuk menyumbangkan organnya jika anak itu benar-benar dilahirkan tidak sehat. Tidak ada desas-desus bahwa/itu Hua Wenfeng mengatakan anak Tangning akan menjadi tidak sehat? " Asisten itu menatap Song Xin. Setelah beberapa menit, dia menunjuk ke arahnya dan berkata, "Kamu benar-benar jahat seperti biasa." "Itu sebabnya kami tidak pernah gagal," sindir Song Xin. "Aku benci ketika orang menghalangi jalanku. Apa yang aku lakukan akan mengurangi beban pada Tangning. Dia seharusnya berterima kasih kepadaku." Meskipun asisten itu merasakan hawa dingin di punggungnya, dia masih melakukan apa yang diminta Song Xin. Mereka telah bekerja bersama selama bertahun-tahun. Jadi, dia mengerti amarah Song Xin dengan baik. Target mereka adalah anak Tangning, tetapi Tangning melihat anak ini lebih penting daripada dirinya sendiri. Bagaimana jika mereka tergelincir?

BOOKMARK