Tambah Bookmark

670

Trial Marriage Husband Need To Work Hard - Chapter 670_ Killing Two Birds With One Stone

Dengan bukti di tangannya, Fang Yu pergi mencari pemilik pit bull terrier. Pemiliknya juga tidak mengerti apa yang terjadi. Pitbull sebelumnya telah menggigit seseorang ketika lebih muda, tetapi, pada saat itu, itu hanya gigitan kecil. Adapun tulang di saku Xiao Yue, Fang Yu menanyai Xiao Yue tentang itu, tapi dia terlalu muda untuk memberikan jawaban yang tepat. Jadi, Fang Yu pergi berbicara dengan guru taman kanak-kanaknya. Menurut guru, menu pada hari kejadian termasuk iga babi. Adapun mengapa Xiao Yue memiliki tulang di sakunya, guru itu menjelaskan bahwa/itu tidak jarang anak-anak menyimpan item acak untuk dimainkan nanti. Segalanya mungkin. Setelah mendengarkan penjelasan guru, kegigihannya untuk mencari kebenaran hilang. Mungkin, Tangning hanya menjadi paranoid. Lebih penting lagi, dengan kondisi di mana Huo Jingjing berada, dia hanya ingin tetap di sisinya. Dia tidak bisa menyalahkan siapa pun. Dia hanya bisa menyalahkan dirinya sendiri karena tidak melindunginya dengan benar ... Setelah itu, Fang Yu menyerahkan hasil investigasinya ke Tangning. Setelah mendengarkan Fang Yu, Tangning terdiam untuk sementara waktu. Meskipun dia tidak ingin menyerah, Fang Yu sudah menyelidiki masalah ini secara detail. Jika dia terus bertahan, apa gunanya? Namun, jauh di dalam, dia masih merasa kejadian itu ada hubungannya dengan orang tertentu ... ... Beberapa hari berlalu sejak insiden Huo Jingjing. Selama beberapa hari ini, media menyedot habis bagian terakhir dari ketenaran Huo Jingjing sebelum perhatian mereka dengan cepat ditarik oleh berita panas lainnya. Sejak saat itu, tidak ada lagi berita tentang Huo Jingjing. Di dalam industri, sulit untuk menonjol. Tapi, terlupakan terlalu mudah. Melihat pertunjukan dan dukungan landasan pacu Huo Jingjing yang diberikan kepada orang lain, hati Tangning merasa seperti telah dibakar saat terbakar menjadi abu demi inci. Namun, tidak ada yang bisa dia lakukan. Untuk menjaga sebanyak mungkin opsi terbuka bagi Huo Jingjing, Tangning membuat panggilan telepon ke beberapa perusahaan: TQs Lin Weisen, perancang terkenal Prancis, Fearles, dan banyak lainnya. Namun, meskipun mereka setuju secara verbal tanpa ragu-ragu, Fearles mengatakan kepadanya, "Tidak ada yang terlahir untuk menjadi penyelamat orang lain. Tidak peduli seberapa banyak Anda mengkhawatirkannya, ia harus berdiri sendiri. Tidak ada yang bisa berbuat apa-apa. saya t." Tangning selalu memahami alasan ini, jadi dia hanya tersenyum pahit, "Aku hanya keras kepala." Mungkin itu adalah tekanan yang dia rasakan dari Song Xin yang membuatnya sulit untuk tidak khawatir tentang Huo Jingjing dan dirinya sendiri. Sementara itu, setelah Song Xin menerima penghargaan penulisnya, dia juga menerima penghargaan untuk penulisan lagu. Akibatnya, popularitasnya meroket. Mendengar ini, Tangning mengepalkan tangannya yang memegang script. Begitu seorang wanita mencapai usianya, apakah mereka benar-benar kehilangan rasa aman mereka? ... Beberapa hari telah berlalu sejak Song Xin menyarankan rencananya kepada asistennya. Namun, dia belum bertindak. Sebaliknya, ia menghabiskan sebagian besar waktunya mencoba memahami rutinitas sehari-hari Hua Wenfeng. Dia mengerti bahwa/itu kesuksesan membutuhkan waktu yang tepat. Karena ini, asisten Song Xin hanya diam diam di sisi Hua Wenfeng dan menunggu waktu yang tepat. Sejak Hua Wenfeng ditampar di wajah, sudah lama sejak dia menyebabkan masalah bagi Tangning. Meskipun dia tidak ingin menerima kekalahan, seluruh bangsa memarahinya dan Elder Tang mengancamnya, jadi dia tidak punya pilihan selain mundur dan fokus sementara pada penelitiannya. Pada hari itu, Hua Wenfeng sedang menikmati teh sore di sebuah kafe dengan beberapa rekan peneliti. Para kolega dengan nosily mulai bergosip tentang Tangning hanya agar mereka bisa melihat reaksi Hua Wenfeng. Ekspresi Hua Wenfeng dingin sepanjang waktu. Dia tidak mau ambil bagian dalam diskusi. Jadi, setelah bertahan cukup lama, dia menggunakan kamar mandi sebagai alasan untuk sementara menghindari gosip. Namun, ketika dia mengambil tas tangannya dan meninggalkan kamar mandi, dia berlari ke seorang wanita muda yang berjalan ke arah yang berlawanan. Wanita itu memiliki potongan rambut pendek sederhana dan sosoknya relatif tinggi dan kurus. "Maaf," setelah meminta maaf, Hua Wenfeng terus berjalan pergi. Namun, wanita itu sepertinya telah mengenalinya ketika dia menunjuk ke arahnya dan berkata, "Bukankah Anda ibu mertua Tangning?" Ekspresi Hua Wenfeng berubah masam;dia mengharapkan wanita itu mengejeknya. Jadi, dia dengan cepat mempercepat langkahnya untuk pergi. Namun, bukan hanya wanita itu tidak tertawapadanya, dia sangat ramah, "Bibi, halo." "Hai, aku punya sesuatu yang harus kulakukan, aku akan pergi duluan," kata Hua Wenfeng sambil terus pergi. Wanita itu tidak memaksanya untuk tinggal saat dia menganggukkan kepalanya dan tersenyum saat dia melihat dia berjalan pergi. Namun ... sebelum Hua Wenfeng menjadi sangat jauh, wanita itu mengejarnya dan meraih lengan bajunya. Dia kemudian berkata dengan tidak nyaman, "Sebenarnya bibi ... Saya mendengar beberapa rumor di agensi dan saya tidak yakin apakah itu benar." "Rumor apa?" Hua Wenfeng bertanya. "Aku tidak yakin apakah aku harus memberitahumu," wanita itu sengaja berputar-putar. "Bicaralah. Aku tidak akan menyalahkanmu," Hua Wenfeng sudah siap untuk mendengar tentang Omong kosong Tangning. Setelah merenung selama beberapa detik, wanita itu membungkuk dan berbisik di telinga Hua Wenfeng tentang desas-desus yang didengarnya. Setelah dia selesai, dia sangat menekankan, "Bibi, saya yakin Anda tahu tentang aturan di Hai Rui. Tidak ada yang diizinkan untuk membocorkan rahasia ke publik. Awalnya, saya tidak ingin mengatakan apa pun, tapi karena Saya bertemu dengan Anda secara kebetulan, hati nurani saya mengatakan kepada saya untuk memberitahu Anda. Saya harap Anda bisa menjaga rahasia ini untuk saya. " Kenyataannya, wajah Hua Wenfeng telah berubah sedikit merah karena marah menjadi merah karena marah. Dia tidak pernah membayangkan bahwa/itu Tangning akan menjadi seram ini. Beraninya dia bermimpi tentang mengambil organnya? "Jangan khawatir, aku tidak akan memberi tahu siapa pun tentang ini," Hua Wenfeng meyakinkan dengan tegas. "Bagus. Kau harus memutuskan apa yang harus dilakukan sesegera mungkin ..." wanita itu menatap Hua Wenfeng dengan kasihan saat dia menepuk punggung tangannya dengan nyaman. Hua Wenfeng tidak memperhatikan ketika wanita itu pergi. Dia hanya gemetar saat dia mendukung dirinya ke dinding selama beberapa waktu. Karena b * tch ingin pergi sejauh itu, dia tidak bisa hanya duduk-duduk tanpa melakukan apa-apa. Dia tidak bisa duduk dan menunggu anak itu lahir. Bagaimana jika anak itu sebenarnya lahir dengan cacat dan mereka memutuskan untuk menggunakan tubuhnya. Dia tidak bisa memberi tahu Pastor Mo tentang hal ini. Kalau tidak, dia tidak akan bisa melakukan apa-apa karena Pastor Mo hanya akan berpikir dia menakut-nakuti dirinya sendiri. Karena terdesak, ia memutuskan untuk menyingkirkan anak itu di perut Tangning. Dia perlu memikirkan rencana tanpa cela. Karena ini, Hua Wenfeng mulai diam-diam menguntit Tangning, sehingga dia bisa memahami rutinitas sehari-harinya. Dia memperhatikan bahwa/itu Tangning pergi ke rumah sakit untuk pemeriksaan setiap hari Jumat. Selain itu, dia praktis tidak pernah meninggalkan vila. Adapun b * tch dengan nama keluarga Bai, ia bertanggung jawab atas makanan sehari-hari Tangning. Namun, hal yang paling penting untuk dicatat adalah bahwa/itu Tangning selalu membawa pengawal bersamanya ketika dia pergi untuk melakukan pemeriksaan. Itu adalah satu-satunya jendela kesempatan Hua Wenfeng. Jika dia bisa menyelinap ke vila selama waktu itu dan menempatkan semua kesalahan pada pelayan murah, dia akan membunuh dua burung dengan satu batu.

BOOKMARK