Tambah Bookmark

717

Trial Marriage Husband Need To Work Hard - Chapter 717_ Did She Give Birth To A Monster?

Setelah itu, Tangning dikirim ke ruang rumah sakit biasa. Pada saat ini, Xia Yuling berjalan dengan gembira bersama kedua bayi itu dan memberikannya kepada Tangning, "Anda memiliki dua putra." Tangning menatap kedua bayi itu dan membeku karena terkejut. Melihat ini, Xia Yuling tertawa, "Apakah kamu tidak tahu berapa banyak bayi yang kamu lahirkan?" Tangning menggelengkan kepalanya dan melihat Mo Ting. Mo Ting juga belum melihat bayi-bayi itu;ini adalah pertemuan pertama mereka. "Apakah kamu ingin membawa mereka?" Xia Yuling bertanya pada Mo Ting. Mo Ting tetap diam. Dia belum menyesuaikan identitas barunya sebagai seorang ayah. Hanya pada saat ini dia menyadari betapa bertanggung jawabnya dia sebagai ayah dari dua anak. Mulai sekarang, kedua anak ini akan bergantung padanya dan Tangning untuk bertahan hidup. Meskipun dia sudah mempersiapkan diri untuk saat ini. Benar-benar melihat bayi untuk pertama kalinya masih membuatnya panik. Xia Yuling memperhatikan kegugupan di wajah Mo Ting, jadi dia memberi isyarat kepadanya untuk mengangkat lengannya dan menyalin apa yang dia lakukan. Dia kemudian menempatkan kedua bayi itu perlahan ke dalam pelukannya. Bayi-bayi itu tampak kecil, terutama di tangan Mo Ting. Namun, mereka tidur dengan nyaman dan damai dengan rasa aman yang lengkap. "Hei, lihat ayah yang menggendong bayi-bayi itu. Mereka tidak menangis di pelukannya," para perawat tertawa ketika mereka menyaksikan adegan itu. "Bayi-bayi dan ayah mereka pasti akan memiliki hubungan yang baik." Tangning melihat ekspresi hati Ting Ting dan duduk untuk menyentuh pipi bayi sebagai senyum puas muncul di wajahnya ... ... Malam itu, rumah sakit itu tenang dan sangat damai. Tangning terbangun dari tidurnya untuk menemukan Mo Ting masih duduk di samping tempat tidurnya. Hatinya sakit melihatnya, "Bayi-bayi itu lahir dan saya baik-baik saja. Anda belum tidur selama beberapa hari sekarang. Jangan membuat saya khawatir tentang Anda." Mo Ting mengangkat kepalanya untuk melihat Tangning. Setelah sekilas, dia mengangguk, "Oke." Dia kemudian berjalan ke sisi lain tempat tidur Tangning dan berbaring di sampingnya. Tangning dengan cepat menghentikannya, "Jangan tidur di sana, aku baru saja selesai melahirkan dan tubuhku kotor." Mo Ting mengulurkan tangan dan memeluk Tangning, menempatkan kepalanya di dadanya, "Kau melahirkan dua bayi berharga untukku. Aku tidak pernah muak denganmu, jadi mengapa kau harus jijik dengan dirimu sendiri?" "Aku bau ..." "Aku tidak keberatan," kata Mo Ting lembut sambil terus memeluknya erat-erat. "Terima kasih, wifey." Mendengar ini, mata Tangning mulai memerah. Selama pria ini sadar akan penderitaannya dan dapat memahami rasa sakitnya, maka semua yang dia alami sangat berharga. "Kamu tidak perlu berterima kasih padaku." Pada saat ini, Mo Ting tiba-tiba memulai percakapan baru dan menempatkan dagunya di atas kepala Tangning, "Tidak ada di dunia ini yang seharusnya diterima begitu saja. Dengan Anda dan bayi kami, saya sangat bersyukur dan puas." Tangisan Tangning merembes keluar dari sudut matanya, tetapi mendengar kata-kata Mo Ting, dia tiba-tiba tertawa, "Sama-sama, Tuan Mo. Ini adalah bukti cintaku padamu." Tidak peduli kapan dan berapa lama telah berlalu, cinta yang dibagi oleh pasangan di tempat tidur tetap sama dalam dan menggebu-gebu seperti biasanya. Mo Ting sering bertanya-tanya, berapa banyak orang di dunia ini yang merasa bersyukur terhadap kekasih mereka? Khususnya selama beberapa hari terakhir, dia tidak bisa mengerti mengapa ada begitu banyak orang di dunia ini yang sanggup marah pada kekasih mereka atau memperlakukan mereka dengan buruk. Karena baginya, hanya berpikir tentang Tangning tidak berada di sisinya, membuatnya menderita. Jadi, bahkan jika Tangning melakukan sesuatu yang sangat berlebihan di masa depan, selama dia tinggal di sisinya, itu sudah cukup baginya. "Di mana bayi-bayi itu?" "Mereka tertidur," jawab Mo Ting. "Jadi ... kamu sudah memberi mereka nama?" Tangning bertanya. "Kakak laki-laki itu bisa disebut Mo Zichen dan adik laki-lakinya Mo Zixi. Untuk nama-nama hewan peliharaan mereka, kamu bisa memunculkan itu." Mendengar ini, Tangning terdiam. Mo Ting menunggu dengan sabar. Tepat ketika dia berpikir dia tertidur, dia tiba-tiba berkata, "Mengapa kita tidak memanggil mereka Tang Tang dan Guo Guo 1?" "Mereka akan membencimu ketika mereka besar nanti," Mo Ting tertawa. Tangning juga tertawa, "Para tua-tua semua mengatakan bahwa/itu nama hewan peliharaan seharusnya setangguh mungkin. Dengan begitu anak itu akan mudah untuk dirawat. Mereka seharusnya senang bahwa/itu saya tidak menyebut mereka Wangcai atau Afu 2." Pasangan itu awalnya mengatakan bahwa/itu mereka akan beristirahat, tetapi mereka tiba-tiba terganggu oleh percakapan tulus yang tak ada habisnyas. Bagaimanapun, wanita Mo Ting yang berharga telah melahirkan dua bayi kecil yang berharga. Selama sisa hidupnya, dia tidak akan pernah melupakan hari ini. Jadi ... mereka melahirkan dua anak laki-laki pada akhirnya? Sempurna! Mulai sekarang, rumah tangga akan memiliki dua pria lain untuk membantunya melindungi Tangning! ... Keesokan harinya, Duan Jinghong menerima berita bahwa/itu Tangning telah melahirkan dengan selamat. Bahkan, dia melahirkan bayi kembar. Jika bukan karena mereka melakukan pertunjukan malam itu, dia akan meminum sebotol sampanye bersama anggota kelompoknya untuk merayakannya. "Hua Wenfeng sebelumnya menyebarkan desas-desus mengerikan tentang Ning-ku: sesuatu tentang anak menjadi seorang putri dengan cacat. Tapi, lihat hasilnya. Ning-ku melahirkan dua bayi yang sehat." "Woah, ketika putra mereka tumbuh besar, banyak gadis akan terpesona oleh mereka!" "Tapi, pertama, aku ingin tahu berapa lama kaki mereka ..." Duan Jinghong memperhatikan saat anggota kelompoknya mendiskusikan berita itu dengan penuh semangat. Mereka praktis lebih bahagia daripada jika mereka melahirkan sendiri. Tapi, bibirnya juga melengkung ke atas. Terlepas dari segalanya, mendengar berita ini juga membuatnya bahagia. Satu-satunya masalah adalah, Song Xin masih bertanya tentang Tangning dan masih memiliki niat untuk menyakitinya. Karena dia masih belum mempelajarinya ... ... malam ini, mereka akan memberinya hadiah besar. Pemimpin kelompok tampaknya telah memahami kekhawatiran Duan Jinghong, jadi dia menepuk pundaknya, "Berikan ini semua malam ini. Kamu adalah senjata rahasia kami." Duan Jinghong menganggukkan kepalanya, "Jangan khawatir, aku tahu apa yang harus dilakukan." "Cepat, ayo kirim dua tiketnya ke pertunjukan langsung. Itu akan lebih spektakuler seperti itu ..." Duan Jinghong tahu bahwa/itu dia tidak perlu khawatir tentang ini. Dia percaya bahwa/itu Hai Rui sudah membuat pengaturan yang diperlukan. Tapi, tepatnya, sesuai dengan kepribadian Song Xin, bahkan jika tidak ada yang menggali lubang untuk jatuh, dia akan melompat menjadi dirinya sendiri. Jadi, seperti yang diharapkan, Duan Jinghong segera menerima panggilan telepon dari Song Xin, "Jinghong, apakah kamu sibuk malam ini?" "Apa itu?" "Aku ingin pergi menonton grup gadis baru Hai Rui tampil. Aku ingin melihat apa yang mereka buat dan mengapa Hai Rui akan berusaha keras untuk melatih mereka." "Aku harus makan malam dengan orang tuaku malam ini. Minta Presiden Xiao untuk menemanimu," jawab Duan Jinghong secara alami. Dalam kenyataannya, jantungnya berdegup kencang. "Baiklah, aku akan memanggil Xiao Yuhe kalau begitu," kata Song Xin sebelum dia menutup telepon. Duan Jinghong meletakkan ponselnya dan tertawa dingin. Sudah waktunya Song Xin menerima hadiahnya. Song Xin tidak menyadari semua yang terjadi di sekelilingnya. Ketika dia memberi Xiao Yuhe panggilan telepon, dia hanya dipenuhi penghinaan. Xiao Yuhe mengerti kesombongannya, jadi dia menjawab, "Apa yang Jinghong lakukan? Mengapa dia tidak pergi bersamamu?" "Dia harus menjaga perusahaan orangtuanya," jawab Song Xin. "OK, aku akan menemanimu malam ini." "Tunggu, apakah kamu sudah menerima berita tentang Tangning?" "Tidak ada apa-apa," jawab Xiao Yuhe. "Apakah dia melahirkan monster? Apakah itu sebabnya dia tidak menunjukkan siapa pun?" Song Xin menyeringai.

BOOKMARK