Tambah Bookmark

718

Trial Marriage Husband Need To Work Hard - Chapter 718_ How Dare She Betray Me Like This!

"Jangan terlalu kasar dengan kata-katamu," Xiao Yuhe mengingatkannya tanpa daya. "Apakah ini hari pertama kamu bertemu denganku? Bukannya kamu tidak pernah tahu aku seperti ini," jawab Song Xin dengan santai. Dia benar, Xiao Yuhe mengakui dalam pikirannya. Dia tahu dia seperti ini sejak awal, namun dia tidak bisa membantu tetapi memperlakukannya tanpa penyesalan. ... Sebenarnya, salah satu alasan mengapa Song Xin tidak memaksa Duan Jinghong untuk menemaninya adalah karena sudah lama sejak Duan Jinghong menghabiskan waktu bersama orang tuanya. Tapi, alasan lain adalah, setiap kali dia memikirkan gambar baru Duan Jinghong yang mengesankan setelah pulang ke rumah, dia akan merasa sangat tidak nyaman. Dia tidak bisa mentolerir kenyataan bahwa/itu 'pengikut' nya tiba-tiba menjadi lebih menarik dan eye-catching daripada dirinya. Jadi, meskipun hubungan mereka tampak normal di permukaan, kedua wanita itu tahu jauh ke dalam apakah sesuatu benar-benar telah berubah. Jam 6 sore. Xiao Yuhe memilih Song Xin untuk membawanya ke acara tersebut. Namun, dalam perjalanan, Song Xin tidak bisa tidak bertanya, "Pernahkah Anda memperhatikan bahwa/itu Duan Jinghong semakin cantik belakangan ini?" "Hanya sedikit," Xiao Yuhe menjawab, "Dia sedikit lebih bergaya dari sebelumnya." "Aku tidak menyukainya. Aku tidak suka manajerku ditutupi riasan tebal. Aku lebih suka penampilannya yang bersih," Song Xin mengungkapkan ketidaksenangannya;kesombongannya mendapatkan yang terbaik darinya. "Pasti melelahkan untuk menjadi temanmu. Mereka bahkan tidak diizinkan untuk lebih menonjol daripada kamu," Xiao Yuhe tersenyum tak berdaya. "Apa? Aku berhak memilih teman-temanku!" Xiao Yuhe tidak merespon saat dia fokus pada mengemudi. Kelompok gadis Duan Jinghong disebut AOB. Ini terdiri dari empat anggota;masing-masing dengan kekuatan mereka sendiri. Keempat gadis itu sangat berbakat. Karena mereka baru saja memulai debutnya, mereka tidak memiliki hak untuk mengadakan konser mereka sendiri. Jadi, acara malam ini diadakan oleh para senior Hai Rui untuk menunjukkan dukungan mereka bagi pendatang baru yang menjanjikan dan AOB telah diundang untuk tampil. Di belakang panggung konser, Duan Jinghong dan anggota kelompoknya sedang berdandan. Pada saat ini, pemimpin kelompok bertanya kepada Duan Jinghong, "Apakah belum tiba?" Duan Jinghong berpaling untuk melihat pemimpin kelompoknya dan menganggukkan kepalanya, "Ya, dia ada di sini." "Bagus. Mari kita tunjukkan padanya apa yang kita punya ..." ... Konser dikemas dengan 10.000 orang dan ada banyak penggemar di penonton, jadi pemandangan panggung terbatas dan suasananya sangat bising. Namun, Song Xin meletakkan tangannya di tiket VIP, jadi dia duduk tepat di depan hanya dengan landasan kecil yang memisahkannya dari para pemain di atas panggung. Itu tidak bisa lebih baik ... Jam 7 malam Konser secara resmi dimulai. Song Xin hanya bisa menghela nafas. Para seniman di atas panggung memang dilatih oleh Hai Rui. Kehadiran menyanyi, menari, dan panggung mereka hampir sempurna. Tidak heran kalau penyanyi Hai Rui sangat populer. Saat satu gelombang sorakan mengikuti yang lain, telinga Song Xin mulai terasa mati rasa. Tapi, kinerja yang dia tunggu, tidak datang. Namun, Duan Jinghong sudah mengamati Song Xin dengan jelas dari belakang panggung. Dia tidak sabar untuk melihat bagaimana reaksi Song Xin. Di atas panggung, tuan rumah akhirnya mempersiapkan penonton untuk kinerja AOB. Meskipun para penggemar belum pernah mendengar tentang mereka sebelumnya, mengetahui bahwa/itu idola mereka telah mengundang mereka sebagai bintang tamu, mengisinya dengan antisipasi. Jadi, mereka meletus dengan tepuk tangan meriah. "Bersiaplah, saatnya untuk naik ke panggung," pemimpin kelompok itu mengingatkan Duan Jinghong. "Jangan takut. Sebentar lagi, kamu hanya perlu menampilkan pesona yang selalu kamu miliki. Kamu tidak pernah kurang sebanding dengan siapa pun." Setelah menerima kata-kata dukungan, Duan Jinghong mengangguk dan tersenyum tenang pada pemimpin kelompok. Segera, lampu di panggung mulai berubah, melemparkan seluruh tempat dalam kegelapan total. Sudah tiba waktunya bagi Duan Jinghong dan anggota kelompoknya muncul di panggung. Beberapa detik kemudian, lampu di panggung menyala untuk mengungkapkan gadis-gadis itu, siap di posisi mereka. Ketika musik dimulai, mereka mulai memindahkan tubuh halus mereka ke irama. Sebagai tanggapan, penonton sekali lagi meletus dengan tepuk tangan meriah. Saat mereka bernyanyi dan menari, gerakan cewek itu keren dan alami. Kesulitan koreografi mereka sangat mengesankan. Pada awalnya, Song Xin tidak memperhatikan Duan Jinghong di antara para gadis karena pakaian dan rias wajahnya. Tapi, ketika kamera terfokus padanya, dan wajahnya muncul di layar lebar, ekspresi Song Xin berubah. Dia segera mempertanyakan Xiao Yuhe, "Apakah itu Jinghong? Apakah saya melihat sesuatu? " Ketika para gadis itu terus berganti posisi, Xiao Yuhe juga tidak bisa melihat dengan jelas, "Itu hanya sedikit kemiripan. Kenapa Jinghong muncul di sini?" Naluri Song Xin memberitahunya bahwa/itu dia tidak melakukan kesalahan, jadi dia terus menatap wanita muda itu. Semakin dia menatapnya, semakin dia tampak seperti Duan Jinghong dan semakin akrab dia. Pada akhirnya, musik dan tarian berakhir dan para gadis menyelesaikan tarian mereka secara mengesankan. Pada saat ini, semua lampu menyala dan tuan rumah mendekatinya. Sambil tersenyum, dia berkata, "Ayo, perkenalkan dirimu. Berikan salammu kepada para penggemar." Song Xin melihat cemas pada gadis yang mirip Duan Jinghong dan menyaksikan saat dia menerima mikrofon. "Halo semuanya, namaku Jinghong." Jinghong! Itu Duan Jinghong! Song Xin dengan cepat berdiri. Pada saat itu, dia benar-benar berharap dia mendengar banyak hal. Mustahil, bagaimana ini mungkin? Bagaimana mungkin Jinghong muncul di sini? Bagaimana dia menjadi anggota AOB? Setelah menyadari bahwa/itu dia telah ditipu, Song Xin merasa pikirannya kosong. Duan Jinghong benar-benar berbohong padanya, bagaimana dia berani berbohong padanya. Xiao Yuhe tanpa sadar berbalik untuk melihat Song Xin dan melihat ekspresi rumit di wajahnya ... Song Xin akhirnya bisa merasakan bagaimana rasanya dikhianati oleh sahabatnya. "Kalian berempat masih sangat muda. Telah dikabarkan bahwa/itu AOB adalah kelompok gadis yang paling ditunggu tahun ini. Setelah melihat penampilanmu barusan, aku harus mengatakan kalian semua muda, cantik, dan penuh energi. Presiden Mo yakin memiliki mata yang baik untuk orang-orang, "tuan rumah memuji. "Ngomong ngomong, aku mendengar Jinghong sebelumnya terluka dan baru saja bergabung dengan grup. Tapi, dilihat dari penampilanmu, itu sempurna dan kamu sangat berbakat." "Terima kasih," Duan Jinghong membungkuk dengan penuh syukur kepada tuan rumah. Setelah itu, dia berdiri tegak dan menatap Song Xin di bawah panggung. Itu adalah tatapan provokatif. Bahkan, itu membawa rasa ejekan. Sepertinya, dia mengejek Song Xin karena kebodohannya dan terlalu percaya diri. Tentu saja, jika mereka tidak di acara dengan 10.000 orang, Song Xin sudah akan berlari di panggung dan merobek Duan Jinghong menjadi dua. Bagaimana dia bisa melakukan ini? Dia hanya seorang manajer belaka, apa haknya untuk menjadi seorang seniman? Terlebih lagi, dia bahkan ingin menjadi lebih terkenal daripada dirinya. Pada saat itu, pikiran Song Xin dipenuhi dengan kemarahan. Xiao Yuhe sepertinya telah memperhatikan, jadi dia menyarankan, "Mengapa kamu tidak pergi ke belakang panggung dan bertanya padanya tentang hal itu?" "Bahkan jika kamu tidak menyarankannya, aku akan pergi," kata Song Xin sambil menggertakkan giginya. "Aku ingin bertanya bagaimana dia punya kepercayaan diri untuk melakukan ini. Dan bagaimana dia bisa begitu tidak tahu malu. Aku sudah begitu baik padanya, bagaimana dia berani mengkhianatiku seperti ini! Dia pasti melebih-lebihkan dirinya sendiri!"

BOOKMARK