Tambah Bookmark

736

Trial Marriage Husband Need To Work Hard - Chapter 736_ Dirty The Hands Of Others

Tidak ada yang mengira An Zihao akan menggigit kembali, jadi mereka dengan cepat bergegas pergi. Tentu saja, dengan perlindungan An Zihao, suasana hati Chen Xingyan sedikit membaik. Tapi, An Zihao tidak merasa sudah cukup berbuat. Jadi, dia menempatkan lengannya di bahu Chen Xingyan dan melindunginya dalam pelukannya. "Tidak perlu untuk ini ..." Seorang Zihao melirik ke arahnya dan mengucapkan satu kata sederhana, "Pergi ..." Chen Xingyan tersenyum dan tidak lagi membalas. Saat ini, dia hanya memiliki pria ini di matanya. Tidak ada yang setinggi dan sekuat dia! Segera, pasangan itu sampai di ruang tunggu. Mungkin karena An Zihao, penata rias itu sangat sopan kepada Chen Xingyan. Bahkan jika orang-orang mengabaikan Chen Xingyan, mereka masih harus mempertimbangkan An Zihao. "Sudah cukup. Kamu sudah mengantarkan aku ke sini dengan selamat. Aku pernah mengalami siaran langsung sebelumnya. Kamu bisa kembali melakukan pekerjaanmu sendiri," Chen Xingyan teringat bahwa/itu An Zihao mengadakan pertemuan penting malam itu. Jika bukan karena dia, dia tidak akan terlalu sibuk, "Silakan, jangan terlambat karena aku." Seorang Zihao melirik Chen Xingyan dan kemudian pada penata rias. Tentu saja, sorot matanya sangat berbeda. Yang satu hangat dan lembut, yang lain tajam dan mengancam. Penata rias tersenyum, membiarkan An Zihao sedikit rileks. Sepertinya, wanita ini tidak buruk. "Aku akan pergi dulu. Katakan 'Si Kecil Tujuh' untuk memanggilku setelah selesai." "OK," Chen Xingyan mengangguk. Si Kecil Tujuh adalah asisten Chen Xingyan. Mungkin karena apa yang terjadi dengan Annie, asisten yang ditemukan An Zihao untuk Chen Xingyan sangat pekerja keras. Tapi, dia tidak tahu bagaimana memuluskan situasi dan tidak terlalu cepat. Namun, untuk seseorang yang hanya diminta untuk membantu kebutuhan gaya hidup sehari-hari Chen Xingyan, tidak perlu menemukan seseorang yang terlalu cerdas. Jadi, Seven Seven sudah cukup. Setelah An Zihao pergi, penata rias mengeluarkan peralatannya dan berkata kagum, "Meskipun Anda tidak menandatangani kontrak dengan agensi ternama, masih layak untuk dijaga oleh An Zihao dengan cara ini." Chen Xingyan melihat ke cermin dan dengan lembut mengangguk setuju. Dia tidak ingin bergabung dengan Hai Rui atau Hollywood. Yang diinginkannya hanyalah satu-satunya artis yang ditandatangani An Zihao. Itu sudah cukup baginya. Karena siaran langsung akan dimulai pada jam 8 malam, Chen Xingyan telah diberi cukup waktu untuk merias wajahnya selesai. Namun, sebelum rias wajahnya diselesaikan setengah jalan, pintu ke ruang tunggu tiba-tiba dibuka oleh manajer Bai Linlin. Dia menancapkan kepalanya untuk memeriksa bahwa/itu Chen Xingyan ada di ruangan itu. Setelah memastikan dia ada di sana, dia mendorong pintu lebih terbuka dan berjalan masuk, "Nona Chen, apa kabar? Errr ... bisakah aku punya beberapa menit dari waktumu?" Chen Xingyan tidak tahu bahwa/itu wanita ini adalah manajer Bai Linlin, dia juga tidak tahu bahwa/itu Bai Linlin adalah orang yang telah menuangkan air limbah pada dirinya. Jadi, dia bertanya dengan penasaran, "Ada apa?" "Permasalahannya adalah..." "Berhentilah membuang-buang waktumu dengan sopan padanya," Bai Linlin muncul dari belakang manajernya dan berjalan melewatinya, memotong percakapan. Dia kemudian melangkah di antara penata rias dan Chen Xingyan, memaksa penata rias untuk cepat menyeimbangkan dirinya dengan meja rias lain. "Kita pernah bertemu sebelumnya ... adikku menyuruhku datang ke sini dan minta maaf padamu!" Setelah melihat Bai Linlin, Chen Xingyan menyadari apa yang dimaksudnya. "Berikan aku bunga," melihat ekspresi tanpa ekspresi di wajah Chen Xingyan, Bai Linlin mengulurkan tangannya ke arah manajernya. Manajernya segera memberinya buket bunga segar. Setelah menerima bunga, Bai Linlin hanya melemparkannya ke Chen Xingyan, "Anda telah menerima permintaan maaf saya!" Mungkin tidak ada yang pernah melihat permintaan maaf seperti ini. Dia jelas di sini untuk menimbulkan masalah. Chen Xingyan melihat bunga di pangkuannya dan menyadari bahwa/itu wanita itu sengaja di sini untuk menimbulkan masalah, jadi dia melemparkan bunga ke samping dan berkata dengan lembut, "Sebelum aku bergerak, sebaiknya kamu keluar dari sini." "Apakah kamu marah?" Bai Linlin tertawa. "Aku pikir kamu adalah orang yang berintegritas. Namun, kamu akhirnya mengeluh kepada Mo Ting. Aku hanya mengatakan bahwa/itu Tangning sudah tua, apakah ada kebutuhan untuk meledakkan situasi sejauh ini?" "Oh, mungkinkah Tangning tidak mengizinkan siapa pun memanggilnya tua? Tapi, ini adalah kebenaran. Dia sudah melahirkan. Bukannya dia bisa kembali menjadi perawan." Mendengar ini, Chen Xingyan melotot mengancam wanita itu. Tapi, Bai Linlin tidak takut saat dia melanjutkan, "Hanya beckarena kamu tidak bisa mengalahkanku, kamu berpaling ke kakakku. Bisakah kamu lebih tidak tahu malu? Jika Anda memiliki kemampuan, Anda harus mengembalikan penderitaan yang Anda alami kembali kepada saya. " "Biarkan aku memberitahumu. Aku secara khusus datang ke sini hari ini untuk menghina Tangning. Aku ingin melihat seberapa banyak kamu menghisapnya." Chen Xingyan bertahan karena dia tahu wanita itu memiliki latar belakang yang kuat. Dia tidak ingin Hai Rui membantunya, dia juga tidak ingin menimbulkan masalah bagi An Zihao. Tapi, semakin dia tetap acuh tak acuh, semakin buruk Bai Linlin. Siaran akan segera dimulai, tetapi sebelum rias wajahnya bahkan sudah selesai, Bai Linlin datang untuk menimbulkan masalah. Ketika menjadi tidak tahu malu, tidak mungkin dia bisa mengalahkan Bai Linlin. "Apakah kamu tahu apa yang disebut publik Tangning? Mereka memanggilnya kulit semangka ... karena bentangan di perutnya terlihat seperti pola pada kulit semangka!" Chen Xingyan tidak bisa lagi menahan diri saat dia meraih kemeja Bai Linlin. Tapi, Bai Linlin tidak takut saat dia menatap langsung ke mata Chen Xingyan, "Saya bisa mengatakan apa pun yang saya inginkan. Tangning adalah sl * t ..." "Apa katamu?" "Dia pasti!" Bai Linlin menjawab terlalu cepat. Dia bahkan tidak menyadari bahwa/itu respon itu sebenarnya tidak berasal dari Chen Xingyan. Manajer Bai Linlin mengulurkan tangannya untuk menghentikan Bai Linlin. Tapi, wajahnya berubah pucat ketakutan saat melihat Tangning saat dia dengan cepat bersembunyi, terlalu takut untuk mengatakan sepatah kata pun. "Kenapa saya tidak tahu bahwa/itu saya seorang budak?" Tangning bertanya dengan sikap geli. Mendengar ini, Bai Linlin akhirnya tersadar. Tangning secara pribadi muncul di ruang tunggu. Bai Linlin membeku saat dia berbalik untuk melihat dengan penuh pertanyaan ke arah manajernya;kenapa dia tidak memperingatkannya? Namun, Tangning bukanlah orang yang berbelaskasih. Jadi, dia berbalik dan berkata pada Lu Che, "Tutup pintunya." Lu Che mengangguk dan menutup pintunya. Tangning duduk di sofa dan bertanya pada Bai Linlin, "Karena aku seperti itu, bisakah kau menjelaskan dengan cara apa aku ini? Aku yakin Miss Bai punya banyak waktu untuk memberi penjelasan." Bukan hanya Chen Xingyan, tetapi bahkan penata rias pun membeku karena terkejut oleh penampilan Tangning. Tapi, Tangning tidak lupa untuk mengingatkan penata rias, "Lanjutkan apa yang kamu lakukan. Bukankah dia punya 20 menit sebelum dia jatuh tempo di studio?" Penata rias mengangguk dengan patuh saat dia kembali untuk menerapkan riasan Chen Xingyan, sementara dia menonton pertunjukan yang dimainkan. Bai Linlin menelan dengan gugup. Untuk beberapa alasan, keangkuhannya telah menghilang ... Tidak peduli seberapa arogan dia, ketika berhadapan dengan Tangning, merilau secara alami berlari di punggungnya, membuatnya merinding. "Kenapa kamu tidak berbicara?" Tangning bertanya sambil mengangkat kepalanya. "Itu ... itu ..." "Aku tidak berpikir kamu sudah lupa tentang Song Xin yang baru-baru ini dikirim ke penjara," Tangning memotong. "Keahlianku adalah memberi mata ganti mata, gigi ganti gigi ..." "Kamu ... kamu tidak akan berani," Bai Linlin menyadari suaranya sedikit bergetar. "Oh, ada kamar mandi pribadi di sini," Tangning bergumam pada dirinya sendiri saat dia melihat kamar mandi di sudut. "Kenapa kamu tidak merasa ditutupi oleh kotoran? Sebenarnya, tidak, itu terlalu merepotkan ... itu hanya akan mengotori tangan orang lain ..."

BOOKMARK