Tambah Bookmark

22

A Slight Smile Is Very Charming - Chapter 22

[1] 阿姨: dapat digunakan untuk wanita yang lebih tua atau sebagai istilah terhormat umum untuk setiap orang wanita yang lebih tua dan biasanya seumuran dengan orang tua mereka. [2] 川芎 (chuan xiong) adalah cinta Szhechwan sementara 天麻 (tian ma) adalah sejenis akar anggrek yang ditemukan di Asia. Kedua ramuan ini digunakan dalam pengobatan tradisional Tiongkok dan masakan Sichuan (Szechwan). [3] 粉色: pink. Rumor merah muda menyiratkan bahwa/itu mereka memiliki sifat romantis. Bab Dua Puluh Dua Itu Dia Ujian telah selesai dan lebih banyak orang berkumpul di gerbang. Hampir semua orang yang melewati pasangan yang mencolok itu secara tidak sengaja akan melambat dan mengambil beberapa penampilan lagi. Tapi Wei Wei tidak memperhatikannya, karena saat Xiao Nai berbicara, dia sudah dibawa ke luar angkasa. Aku menunggumu ... ... Aku menunggumu ... ... Aku menunggumu ... ... ... ... Suara ini ... ... Suara ini ... ... Suara ini ... ... Orang yang berlawanan menatapnya, dan menjawab tanpa ragu: "Ini aku." Dalam sekejap, Wei Wei hanya memiliki satu pikiran di kepalanya - Lucu, untungnya dia tidak membawa sepasang sepatu hak tinggi kristal itu. Jika tidak, dia mungkin akan menghancurkannya sekarang karena syoknya. Nai He Xiao Nai Nai Dia Xiao Nai Nai Dia Xiao Nai ... ... kedua nama itu muncul berulang kali di kepalanya, tapi dia tidak bisa menggabungkan mereka berdua. Bagaimana Nai bisa jadi Xiao Nai? Bagaimana, bagaimana ... ... meskipun Nai sepertinya juga sangat cantik, tapi dia tidak pernah mengira dia ini shen. Juga, bagaimana dia mengenalinya? Terlalu banyak guncangan, terlalu banyak pertanyaan. Wei Wei tidak bisa bertanya pada mereka, dan merasa bahkan orang di depannya tampak lebih ilusi daripada nyata. Kartu di tangannya digenggam begitu rapat hingga robek. Apa yang paling ingin dia lakukan adalah bergegas ke bilik telepon dan menghubungi nomor itu, untuk melihat apakah ponsel Xiao Nai akan berdering ... ... Dan kali ini, dia akhirnya mendeteksi tatapan ingin tahu yang datang dari sekitar mereka. Xiao Nai tidak peduli dengan tatapan para pengamat. Dia mengangkat pergelangan tangannya untuk melihat saat itu, "Anda menyerahkan ujian Anda di awal?" "Hampir biarkan Anda menunggu lagi." Eh? Wei Wei tidak mengerti apa yang dia sebutkan saat melihat matanya yang terfokus padanya. Setengah iringan kemudian, dia menyadari bahwa/itu dia mengacu pada final yang hilang. Dia benar-benar Nai Dia ... ... Tapi dia tidak tahu apa yang dia katakan "tidak" untuk .... .... Dia mulai berjalan di dalam kampus, Wei Wei menyusul. Tidak peduli apa, ada yang lebih baik daripada berdiri di sana agar orang bisa melihat. Tapi setelah beberapa langkah, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak melihat kembali Pintu Timur. Kemudian ... ... apakah Nai lain dia muncul di sana? Meskipun sebenarnya sudah sangat jelas, Xiao Nai adalah Nai He, tapi tapi tetap tidak terasa nyata ... ... Saat dia menoleh, langkahnya melambat. Saat dia berbalik, Xiao Nai telah berhenti menunggunya. Wei Wei dengan malang buru-buru menyusul. Xiao Nai menunggunya mendekat dan bertanya dengan sangat serius: "Wei Wei, apa kamu makan ikan?" Oke, Wei Wei dikalahkan oleh Xiao Nai yang sangat alami "Wei Wei". Berdasarkan pertanyaan ini, Wei Wei berasumsi bahwa/itu Xiao Nai akan membawanya ke salah satu restoran ikan di kampus. Tapi kenyataannya, Xiao Nai menuntunnya melewati serangkaian liku-liku yang rumit dan beralih ke distrik perumahan terdekat untuk para pekerja universitas di mana ada sebuah toko tua. Hanya duduk, sebuah ayi [1] dengan wajah penuh dengan senyuman berisi semangkuk besar sup ikan ke meja mereka. Xiao Nai membuat beberapa isyarat dan bahwa/itu ayi pergi dengan matanya berkerut karena tersenyum. Xiao Nai dengan anggun mengambil sendok sup untuk menyajikan sup, "Jiang ayi tidak bisa bicara, tapi masakannya sangat bagus. Orang tua saya tidak pandai memasak. Dari saat saya sangat kecil, jika saya tidak makan di kafetaria, saya makan di sini. Oh, Masa kanak-kanak Da Shen? Wei Wei pulih dari kelumpuhannya karena kebutuhan akan gosip. Xiao Nai melirik matanya yang bersinar dan tersenyum dalam hatinya. Dia bertanya, "Apakah Anda ingin makan yang lain?" "En." Xiao Nai tanpa ekspresi berkata, "Setelah kecelakaan itu, ayah saya memesan sup kepala ikan seharga setengah bulan dengan chaoxong dan tiama untuk membantu memulihkan otak saya. [2] " "... ..." Mengapa dia ingin tertawa? Terutama saat melihat ungkapan Da Shen atau kurangnya ... ... Xiao Nai mengangkat matanya untuk menatapnya. Sambil memegangi wajah tanpa ekspresi, dia bertanya, "Apakah Anda tertidur?" "... ..." Wei Wei jiong. Da Shen, meskipun kelas Profesor Xiao adalah, eh, sedikit kering, tapi dia adalah ayahmu. Apakah Anda harus begitu tumpul? "... ... Sebenarnya Profesor Xiao berbicara sedikit tentang penggalian mereka, ini sangat menarik." Wei Wei dengan setengah hati mencoba membela Profesor Xiao melawan anaknya. Xiao Nai memberi sup kepadanya: "Saya juga pergi ke beberapa kelas." Implikasinya adalah Anda tidak harus mencoba menutupinya. Wei Wei tidak mendeteksi dirinya sendiri. Di sela-sela kata-kata itu, dia sudah banyak rileks. Gagasan itu melintas di kepalanya, tapi Nai He dan Xiao Nai yang emas dan bersinar ganda identitas Da Shen memaksa Wei Wei untuk membunuh pikiran itu saat tumbuh. Da Shen kuadrat tidak akan melakukan sesuatu seperti curang seperti itu. Tidak pernah, tidak pernah, tidak akan pernah melakukannya! Membuang makanan adalah dosa, jadi Wei Wei mulai bekerja di kepala ikan. Jiang berayun di atas beberapa piring kecil sayuran dan semangkuk nasi untuk Wei Wei. Wei Wei menangkap ikan di mulutnya dan tidak dapat berbicara, jadi dia menyalin Xiao Nai dan dengan kaku memberi isyarat tanda "terima kasih". Jiang ayi dengan riang membalas isyarat yang Wei Wei tidak mengerti. Wei Wei menoleh dan melihat bahwa/itu di seberang meja, Xiao Nai menatapnya. Alisnya rileks dan tatapannya menyala. ... ... Wei Wei terus memakan kepala ikannya tanpa bersuara, memikirkan apakah dia harus berbicara. Dengan sembunyi-sembunyi, dia mengangkat matanya untuk melihat orang yang berlawanan. Dia sedang minum sup, deportinya dipraktekkan dan enak dipandang, tidak berbunyi. Kapan pun dia terdiam, martabat dan keagungannya yang melekat ditunjukkan di tengah restoran kecil ini. Kehadirannya memancarkan kejernihan dan kemegahan yang tak terlupakan. Xiao Nai saat ini, tidak begitu mirip dengan Nai He di internet. Sepertinya jaraknya semakin besar ... ... tapi jantungnya berdegup kencang di dadanya. Mungkin lebih baik tidak berbicara. Dia telah mendengar bahwa/itu orang tua Xiao Nai berasal dari keluarga berpendidikan dan bergengsi. Mungkin ada semacam peraturan untuk tidak berbicara saat makan ... ... dan dalam keadaan sekarang, dia mungkin akan mengatakan sesuatu yang salah. Dia harus menjaga kekuatan untuk masa depan. En, en, itu benar. Keselamatan dulu, dia seharusnya makan ikan ... ... Makan ikan makan ikan ... ... Akibatnya, makanan menjadi sunyi. Tapi keheningan seperti ini berbeda dari keheningan saat mereka berjalan lebih awal. Tampaknya bahkan udara itu sendiri dalam suasana hati yang aneh. Itu adalah nada dering yang familiar yang membelah keheningan semacam ini Ketika dimulai, Wei Wei mengira itu terdengar akrab dan menyadari bahwa/itu itu adalah seruling dari video saat bandit memulai penculikannya. Kemudian dia melihat Xiao Nai mengeluarkan teleponnya. Apakah, apakah Da Shen benar-benar menghargai hari-hari penculikan ... ... " Laosan, dimana kamu? Hari ini pertandingan perpisahan. " Nai Dia berpaling untuk melihat jam di dinding: "Bukankah pukul tujuh? Ini masih awal. " "Datanglah lebih awal untuk menghangatkan uHal. Anda tidak memiliki hal lain hari ini, datanglah, semua orang menunggumu. " "Saya punya sesuatu." "Ah? Benda apa? Bukankah kita sudah menyelesaikan pekerjaan kita? Apa yang kamu lakukan sekarang? " Xiao Nai berkata dengan sangat tenang;"Berkencan." Setelah beberapa saat sepertinya orang di sisi lain telah berubah, suaranya sedikit melengking dan berteriak lebih nyaring dari yang sebelumnya: " Laosan, kamu berkencan? Bawa dia ke atas, bawa dia ke atas, bawa dia ke atas. " Xiao Nai dengan tenang berkata, "Saya akan bertanya apakah dia mau." Dia menatap Wei Wei: "Pertandingan tim basket fasad kami cocok untuk para lulusan, ingin menonton?" Setelah jiwanya dilempar keluar dari tubuhnya dengan kata "tanggal", Wei Wei tanpa sadar mengangguk. Xiao Nai berkata dengan lembut ke sisi lain: "Setelah beberapa saat, saya akan membawanya ke sana." Tidak menunggu untuk mendengar tanggapan, dia dengan cepat menutup telepon. Dan kemudian ... ... lalu ... ... tentu saja terus makan ... ... dengan tenang ... ... makan ... ... Membayar. Wei Wei yang tidak berjiwa pikir, betapa murahnya, ini hanya sekitar lima puluh dan rasanya sangat enak. Kenapa dia tidak pernah mendengar tentang toko ini sebelumnya? Wei Wei yang tidak berjiwa pikir, eh, Da Shen tinggal di dekat sini? Dari kejauhan, Xiao Nai mengendarai sepedanya. Wei Wei yang tidak berjiwa berpikir, Da Shen tidak hanya terlihat tampan menunggang kuda putih, dia tampan bahkan dengan sepeda ~~~ Xiao Nai berhenti dengan satu kaki dan berkata: "Ayo." Wei Wei tanpa jiwa, Oh, Da Shen ingin dia terus bersama? Bersama?! Kedua kata itu menarik jiwa Wei Wei langsung kembali ke tubuhnya. Tampak pada motornya, lihatlah di Da Shen. Wei Wei mulai terbata-bata;"Ini, ini, saya ... ..." Wei Wei fokus, "... ... aku menunggumu?" "En, kamu akan berjalan sejauh itu?" Stadion bola basket itu sangat jauh berbeda jaraknya untuk berjalan, tapi, yang lebih menakutkan adalah saya berkendaraan dengan Anda! Wei Wei tidak senang! Dengan shixiong selebriti besar Anda yang besar dan menambahkan sedikit keburukan kecilnya, setelah mengendarai bersama di kampus, segera akan ada rumor pink yang muncul! [3] Meskipun tampaknya, sepertinya, sepertinya Bergerak sedikit ke wilayah merah muda tapi di sini, pada titik ini, sekarang, mereka lebih putih dari domba ... ... "Ini, ini tidak terlalu pas, kan? Orang lain akan salah paham jika mereka melihat. "Wei Wei mencoba menolak dengan bijaksana, telinganya mulai menjadi merah. "salah paham?" Apakah dia masih belum mengerti? Wei Wei dikurangi untuk memaksa dirinya untuk menjelaskan dengan jelas, "Kesalahpahaman bahwa/itu kita, eh, jenis hubungan itu ... ..." Saat dia mulai merasa lebih gugup lagi, akhirnya Xiao Nai berkata dengan perlahan, "Kapan kami bukan tipe hubungan seperti itu?"

BOOKMARK