Tambah Bookmark

23

A Slight Smile Is Very Charming - Chapter 23

[1] 欲 迎 还 拒 adalah apa yang digunakan. Seorang tsundere adalah seorang gadis yang benar-benar menyukai anak laki-laki itu tapi bersikap dingin terhadap mereka, yang pada dasarnya adalah apa yang berarti, ketika mereka menyadari bahwa/itu mereka memiliki seseorang yang mereka sayangi tapi tetap mengatakan kata-kata kasar atau tidak mengakuinya. > Chapter Twenty Three Pasangan yang Paling Tidak Mungkin Sisa-sisa matahari terbenam jatuh ke tubuhnya, memberinya dia halo. Wei Wei menatap alisnya yang tinta dan terjatuh kesal. Setelah sekian lama, emosi melonjak dari lubuk hati. Perasaan yang rumit dan ekstrem muncul. Itu adalah hati yang ingin mati, sejenis kemarahan yang patah hati. Kapan, kapan mereka berada dalam tipe hubungan seperti itu! Meskipun dia benar-benar ingin memiliki jenis hubungan tapi pasti tidak seperti ini ... ... Tapi kembali ke sana, posisi awalnya adalah mencoba menangkap Da Shen. Sekarang setelah versi upgrade dari Da Shen mengatakannya, jika dia tidak menerimanya, bukankah dia kehilangan cara itu? Menerima adalah kerugian besar, tidak menerima juga merupakan kerugian besar. Ini adalah ... ... Pemrograman internal Wei Wei mulai mengacaukan, melihat proses otaknya sendiri membentuk lingkaran tak berujung, dia dengan cepat meneriakkan dirinya - BERHENTI! Jangan berpikir lagi! Jangan pikirkan kata-kata Da Shen, tidak ada kelangsungan hidup di sana. Anggap saja dia tidak mendengarnya, dan karantina seperti virus. Ini tidak mengkompromikan. Saat itulah dia tiba-tiba menyadari bahwa/itu berjalan di sana, pasti lebih menarik perhatian daripada berkuda di sana. Paling tidak, berjalan akan memakan waktu lebih lama dan memiliki kesempatan yang tinggi untuk melihat orang lain. Bersepeda jauh lebih cepat. Mungkin mereka akan melewatinya tanpa ada yang melihatnya dengan jelas. Sungguh, jika ada pertandingan hari ini, mengapa dia setuju untuk bertemu? Besok akan baik-baik saja. Dan pada awalnya dia sudah bilang pukul enam. Tujuh adalah awal pertandingan. Jika mereka bertemu pukul enam, apakah dia ingin pergi ke stadion untuk kencan? Tidak, tidak, itu bukan kencan. Ini adalah pertemuan, pertemuan ... ... Melawan cahaya, Nai Dia memeriksanya. Pertahanannya benar-benar lemah. Haruskah dia menyerang atau mundur? Haruskah dia mendorong melalui satu dorong atau dengan lembut membubarkannya? Kecepatan komputasinya selalu cepat. Dalam sekejap, dia punya keputusan. Dia dengan damai memanggil namanya: "Wei Wei?" "En?" "Sebenarnya, kemampuan bersepeda saya cukup bagus." Ah? Wei Wei mengintipnya dalam kebingungan. "Jadi, ekspresimu tidak sesuai dengan ini," lanjut Xiao Nai, "sepertinya kamu berjalan menuju kematianmu." Wei Wei: "... ..." Jadi ekspresinya sudah tragis ini ... ... Mengambil sikap sehat "hanya di sepanjang jalan", Wei Wei naik ke motor. Tapi saat dia melanjutkan, tanpa merasakan perasaan spesial, dia mulai menyesalinya. Karena baru sadar, dia mengenakan rok hari ini ... ... Awalnya, roknya sangat dekat sampai beberapa sentimeter di atas lutut tapi setelah duduk di motor, langsung naik sekitar sepuluh sentimeter. Itu tidak semua terbuka, tapi jelas menarik perhatian. Hanya dalam beberapa menit di motor, ada banyak tatapan. Dua siswa laki-laki lain yang mengendarai sepeda menoleh untuk mengikuti. Xiao Nai tiba-tiba memukul jeda. "apa?" "Minuman. Makanan hari ini terlalu asin, nanti kamu akan haus. " Makanannya tidak asin, dan biarpun memang, tidak perlu membeli sebanyak ini. Selain minuman, ada juga makanan ringan. Wei Wei memeluk tas itu dengan curiga tapi setelah duduk lagi di sepeda, dia menemukan keuntungan dari tas besar itu. Hehehe, itu bisa menyembunyikan kakinya. Tanpa tatapan, Wei Wei akhirnya dilepaskan dari canggung. Tidak harus berhadapan langsung dengan Xiao Nai, untuk pertama kalinya hari ini, Wei Wei sempat memikirkannya sendiri. Tapi sebenarnya tidak ada yang bisa direnungkan. Semuanya tampak begituSempurna. Wei Wei berpikir, aku harus lebih berani. Xiao Nai, jadi bagaimana kalau Xiao Nai? Setelah dia menjadi Xiao Nai. Tapi baginya, saat ini dia lebih nai he. Hanya Nai Dia. Dan dia, menyukainya. Ada lereng kecil yang tidak jauh dari situ. Wei Wei menjilat bibirnya, mengangkat tangannya dan dengan lembut, erat-erat, meraih pakaian orang itu di depannya. Sepeda tiba-tiba melambat. Tentu saja, keberanian masih bergantung pada waktu dan tempat. Pada titik ini, keberanian Wei Wei tidak termasuk berjalan dengan Xiao Nai bersama ke stadion basket di bawah pengawasan semua orang. Jadi, ketika mereka sampai di luar stadion sementara Xiao Nai sibuk mengunci sepedanya, Wei Wei melemparkannya ke bawah, "Saya akan menghubungi teman saya dan menghubungi Anda setiap malam secara online" dan meninggalkan Da Shen dalam sekejap. Dia masih ingat untuk membawa serta sekantong makanan ringan. Saat melarikan diri, dia terus melakukan pekerjaan mental. Dia pasti tidak melarikan diri sebelum pertempuran. Itu untuk menyerang dengan mundur! Ya, itu menyerang dengan mundur dan menjadi tsundere. [1] Sebagai kesimpulan, ada taktik pertempuran legendaris. Masih ada lebih dari sepuluh menit sebelum pertandingan dimulai, tapi di dalamnya sudah penuh. Semua bangku penuh dan beberapa orang bahkan berdiri. Wei Wei mencoba mencari teman-temannya di antara penonton. Beberapa hari yang lalu, dia telah mendengar mereka mendiskusikan pertandingan ini. Mereka mungkin datang juga. Dia tidak menemukannya di babak pertama pencariannya. Di babak kedua, Er Xi yang pertama kali menemukannya dan bangkit untuk melambaiinya. Pada saat ini, penduduk di dalam stadion juga memperhatikannya. Suasana gembira tampak meningkat. Da Zhong dengan patuh mendengarkan dan melepaskan kursinya. Wei Wei merasa sedikit malu saat dia duduk. "apa?" "Begitu banyak gadis cantik datang." Er Xi melaporkan dua nama dan dengan gembira melanjutkan, "Meng Yi Ran juga datang, tertinggal tiga atau empat baris." Wei Wei: "... ... Tidak bisakah kamu menggunakan kata" bersaing ", oke?" Dia jelas telah berusaha menghindarinya sebaik kemampuannya. Dalam sudut pandang Wei Wei, judul UA's Most Beautiful ini, seperti judul Terkuat dalam judul Wulin, dan sama merepotkannya. Ketika Wei Wei mengetahui bahwa/itu dia telah dipaksa mengikuti kompetisi semacam ini, dia merasa takut untuk sementara waktu. Syukurlah, dia masih memiliki atribut "tidak polos dan murni" dan karena itu belum dipetik. Xiao Ling memasukkannya ke dalam: "Kalau begitu bukankah hari ini pertama kalinya dua keindahan teratas universitas muncul bersamaan?" "Ah, sepertinya begitu." Xiao Ling merasa sedih: "Jika saya tahu bahwa/itu Meng meimei akan datang, Wei Wei seharusnya mengenakan gaun merah itu. Pasti akan menghancurkannya! " "Yup yup yup, Meng tubuh meimei secara drastis tidak sebaik Wei Wei kami" "Sejujurnya, wajah Wei Wei jauh lebih indah dari miliknya. Argh, aku tidak tahu siapa salah satu yang mengambil gambar Wei Wei untuk menilai secara licik. Itu adalah gambaran yang mengerikan, terutama bila dibandingkan dengan apa yang mereka pakai dari Meng Yi Ran. " "Yeah, dan Wei Wei bahkan tidak membiarkan kita mengupload foto yang lebih baik." "Berhenti! Makanlah barang! " "... ..." Bagaimana dia bisa tahu? Itu bagus bahwa/itu Er Xi dan yang lainnya tidak peduli dengan jawabannya. Mereka sibuk dengan makanan ringan. Xiao Ling berkata: "Waa, mengapa Anda membeli merek chip ini? Ini tidak enak seperti Lays. " Er Xi: "Ada Lays, tapi rasa ini tidak begitu bagus." Wei Wei tetap diam. Da Shen berhasil membawa tas besar dalam waktu kurang dari tiga menit. Bagaimana kalian bisa mengharapkan dia untuk memilih rasa? "... ... sesuatu lSeperti itu. " Malu, Wei Wei mengambil beberapa keripik untuk dimakan. "Tidak masalah apakah itu tak terduga, lewat adalah semua yang penting." Er Xi kehilangan minatnya dan mulai mengunyah pinggulnya. Dia bergosip, "Poin penting adalah, Xiao Nai pasti datang hari ini!" Er Xi berkata: "Si Si, kamu tidak benar sekarang. Orang tampan adalah sumber publik, Anda tidak bisa melakukan diskriminasi berdasarkan fakultas. " Mereka ada di sana sambil tertawa dan berceloteh, tapi Wei Wei tidak benar-benar mendengarkannya. Matanya terus mengembara ke arah pintu saat dia bertanya-tanya mengapa Xiao Nai masih belum muncul. Saat dia terus berpikir, dia melihat sosok tampan dengan kemeja putih muncul di ambang pintu. Lingkungan sepertinya berhenti sebentar. Wei Wei hanya bisa mendengar suara hatinya di dalam dirinya saja. Dia berpikir bahwa/itu, sejak dia sangat melihatnya hari ini, tidak akan ada kegembiraan lagi yang tersisa. Tapi kenyataannya, sekarang detak jantungnya bahkan lebih cepat dari waktu sebelumnya ketika bertemu dengannya. Dia dan dia, setelah ini akan berbeda. Hanya melihat dari kejauhan, tidak dalam kontak apapun, masih ada ribuan helai yang menghubungkannya. Karena jaraknya, Wei Wei tidak memiliki kemampuan untuk menatap dengan berani. Xiao Nai, yang telah bercakap-cakap dengan rekan setimnya, tiba-tiba berbalik untuk melihat kursi penonton. Orang yang baru saja meninggalkan Da Shen di tempat parkir secara naluriah ingin menggunakan makanan ringan untuk menghalangi wajahnya. Tentu saja, itu hanya sebuah pemikiran ... .... Wei Wei tidak fokus untuk waktu yang lama. Ketika dia bisa fokus, dia mendengar Si Si dan yang lainnya dengan penuh semangat berdebat. Er Xi: "Meng Yi Ran?" Xiao Ling berkata: "Xiao Nai mungkin tidak melihat wanita. Kenapa kalian harus menganggapnya sebagai basis? " Er Xi: "Tolong, Xiao Ling, jangan sampai naas! Kapan Xiao Nai pernah memperhatikan para penonton? Orang itu biasanya acuh tak acuh terhadap semua orang. Dia pasti punya target. " Mereka berdebat keras saat, tiba-tiba, Wei Wei meletakkan tangannya di tangan Xiao Ling. Dia memiliki ekspresi yang sangat serius saat dia berkata: "Hanya ada satu kebenaran." Teman-temannya menatapnya penuh harap. Wei Wei dengan lebih serius berkata: "Dia menatapku." Xiao Ling: "... ..."

BOOKMARK