Tambah Bookmark

24

A Slight Smile Is Very Charming - Chapter 24

Setelah lima belas bab sejak disebutkan (dan mengecewakan), Wei Wei akhirnya bisa melihat Xiao Nai bermain bola basket. [1] Lukisan tinta biasanya berwarna hitam di selembar kertas putih, terkenal karena kesederhanaan dan penggunaan warnanya minimal. Lukisan minyak biasanya menutupi keseluruhan kanvas dalam warna dan menggunakan lebih banyak warna daripada hanya warna hitam atau nuansa abu-abu. [2] 文武全才: digunakan sebelumnya di China historis untuk menggambarkan orang-orang yang unggul dalam posisi sipil dan militer di pemerintahan. Sebagian besar pejabat pemerintah saat itu berada di tangan pihak pemerintah atau 武 (sisi). Konflik antara pihak sipil dan militer di pengadilan dan sebelum kaisar sangat umum. Untuk maju menjadi pejabat, yang penting adalah penempatan Anda selama ujian dan guru yang Anda miliki. Setelah menjadi pejabat, orang maju berdasarkan seberapa baik kinerja mereka di posisi pemerintahan mereka. Untuk maju di sisi militer, dibutuhkan peperangan dan perang yang dibutuhkan. Saat diaplikasikan pada Xiao Nai, 文 menggambarkan pendidikannya, dan 武 kemampuan fisiknya. Bab Dua Puluh Empat Pertandingan Perpisahan "dengan suara bulat? Apa artinya? " Er Xi berkata: "Salah satu posting gosip yang lebih populer di forum universitas, memasangkan single terkenal. Anda dan Xiao Nair dikenali sebagai yang paling tidak kompatibel. " Er Xi berpikir bahwa/itu Wei Wei hari ini agak aneh, terlalu memusatkan perhatian pada pertanyaan ini. Dia tidak berpikir lebih dalam dan langsung mengatakan: "Itu adalah poster, penampilan, profesi. Eh, biarkan aku ingat apa yang mereka katakan Itu cukup bagus. " Dia mengenang: "Seperti itu, satu sama elegan dan jernih seperti lukisan tinta, warnanya sama berwarna dan semarak lukisan cat minyak. Salah satunya adalah supranatural bukan dunia fana, yang lainnya adalah bunga fana yang hidup ... ... Whoa, ekspresimu! " Wei Wei berkata tanpa ekspresi, "Goosebumpsku muncul. Juga, saya tidak berminyak. " Er Xi;"... ... leluconmu tidak lucu." Wei Wei masih tidak senang memikirkannya;"Bagaimana profesi kita tidak kompatibel? Kami berdua melakukan Ilmu Komputer. Dua pejuang TI ... ... " "tidak ada Semua orang tidak setuju. " Bagus sekali! Wei Wei merasa puas. Udara di stadion tiba-tiba mulai mendidih. Wei Wei melihat ke tengah. Seperti yang diharapkan, Xiao Nai keluar dari pakaian putih. Dia sudah ganteng. Berganti ke jerseynya membuatnya tampak lebih tegak dan hidup. Menerima umpan bola basket dari rekan setimnya, dengan tenang menggiring bola dua kali, dan melesat tiba-tiba saat rekan setimnya mencoba menghalanginya. Semua orang mengira dia mencoba menerobos. Tiba-tiba berhenti, dia tidak membidik dan melempar. Bola menarik lekukan indah di udara, ruang di sekitarnya berhenti. Wei Wei melihat rambut hitamnya yang mengalir dan berhenti bernapas. Swoosh! Tiga titik lempar. Para penonton diliputi sorak sorai setelah beberapa detik. Di pengadilan, Xiao Nai tidak bereaksi sedikit pun terhadap pujian dan fokus untuk berbicara dengan rekan setimnya. Dia memulai latihan pemanasan dasar. Saat ini, semua fokusnya ada di lapangan dan menghalangi yang lainnya. Wei Wei mengikuti pemikirannya. Berenang race, Da Shen mengenakan baju renang ... ... t_t Dia begitu polos. Setelah sepuluh menit, pertandingan dimulai secara resmi. Xiao Nai berada di garis start. Bola basket adalah olahraga yang sangat menarik untuk ditonton. Dibandingkan dengan lamanya waktu sHal yang hanya memiliki detik kegembiraan, bola basket terus menarik perhatian perhatian. Di pengadilan, Xiao Nai tentu saja yang paling eye-catching. Ini bukan hanya karena penampilan dan ketenarannya yang luar biasa namun karena penampilannya yang mencolok. Wei Wei sepertinya melihat Yi Xiao Nai He yang ada dalam permainan. Dia tidak benar-benar mengerti bola basket. Tapi ketenangan yang ditunjukkan dalam umpan pastinya, perhitungan tajam yang ditunjukkan pada sidestepsnya, kekuatan kuat yang melanda masa lalu. Semua itu mengingatkannya pada pemain terkuat permainan. Kadang-kadang, Xiao Nai di lapangan bisa digambarkan anggun dan anggun. Tapi saat dia meletus, kehadirannya sengit dan menyengat. Antara gerakannya, ada kecepatan dan kekuatan paling primitif. Dan kemudian Wei Wei tahu. Itu benar-benar ada semacam ini di dunia ini, di mana hanya butuh satu saat, untuk kasih sayang seseorang kepada orang lain untuk mencapai puncak tertinggi mungkin. Xiao Ling: "Entahlah. Ugh, Xiao Nai adalah seorang jenius baik sipil maupun militer. " Tidak hanya dalam kegiatan fisik dan ilmiah. Wei Wei melihat sosok ganteng yang sedang beristirahat di samping dan teringat video yang dia buat. Orang ini sedikit terlalu sempurna. Jika dia benar-benar akan bergabung dengannya, dia harus berusaha lebih keras untuk terus mengikuti. Istirahat sejenak nanti, pertandingan berlanjut ke periode kedua yang lebih menegangkan. Poin total Xiao Nai bukan yang tertinggi di lapangan. Pada waktunya, ia lebih suka meloloskan bola ke rekan setimnya. Tapi dia yang mengendalikan beat yang mendasari. Di bawah komandonya, tim Ilmu Komputer tampil sangat lancar. Tim memimpin fakultas Teknik hampir dua puluh poin pada akhir periode kedua. Xiao Ling berkata: "Xiao Nai mungkin akan datang. Da Zhong mengatakan bahwa/itu dia hanya bermain setengah permainan maksimal. " Wei Wei tidak bisa tidak memikirkannya lagi. Ketika dia mula-mula mendengar bahwa/itu beberapa dari tahun keempat empat shixiongs mengalami kecelakaan mobil, dia tidak banyak memikirkannya. Siapa yang tahu itu ... ... Hidup bekerja dengan cara yang misterius. Perhatikan bagaimana dia berbicara dengan rekan setimnya, melihat apa yang terjadi di lapangan dan mendiskusikan pertandingan tersebut. Perhatikan bagaimana dia mengangkat kepalanya untuk diminum, rambut hitamnya berkilauan. Perhatikan bagaimana dia ... ... ... ... ... ... Turunkan airnya, dan tiba-tiba mulai berjalan menuju bangku penonton! Fokus seluruh stadion mulai bergeser dari lapangan dan ke arahnya. Tapi Xiao Nai masih tampak acuh tak acuh terhadap semuanya, seolah tatapan itu tidak ada. Dia berjalan tidak wajar secara alami menaiki tangga, melewati satu baris dan yang lainnya, sampai dia berada di depan Wei Wei. "Setelah itu, semua orang akan keluar untuk merayakannya. Saya mungkin tidak bisa online. " Wei Wei mengangguk. "Apa yang kamu rencanakan besok?" Wei Wei berkata: "Belajar." Xiao Nai berkata: "En, aku akan pergi bersamamu besok." Wei Wei berkata: "Oh, saya akan memesan tempat duduk untuk Anda." ... ... Dia sudah kembali ke keadaan naluri murni ... ... "Terima kasih." Xiao Nai dengan sopan berkata, lalu dengan sangat tidak sopan duduk di samping Wei Wei. Tatapannya terfokus pada permainan, sama seperti spektrum lainnyaUntuk menonton. Dengan dia sebagai pusat, dalam lingkaran radius sepuluh meter, ada keheningan yang lengkap. Itu adalah kebalikan dari kenyaringan perjuangan di lapangan.

BOOKMARK