Tambah Bookmark

27

A Slight Smile Is Very Charming - Chapter 27

Bab Dua Puluh Tujuh Saya Tidak Bisa Berdiri "Mimpi Jianghu 2"? Mengapa tidak ada kabar tentang ini? Sekarang dia melihat avatar pemain di komputer Da Shen. Ini berarti apa? "Game ini milikmu?" Dia tanpa berpikir mengatakan ini. Wei Wei cepat mengoreksi dirinya sendiri, "Tidak, saya ingat Dream of Jianghu adalah produk Feng Teng." "Mimpi Jianghu adalah produk Feng Teng, tapi Dreams 2 akan menjadi kemitraan antara Feng Teng dan kita." Nada dan ungkapannya tenang, seperti dia tidak menyadari betapa terkejutnya dia saat menyampaikan kata-katanya. Wei Wei butuh waktu lama untuk mencerna kejutannya;"Saya tidak pernah mendengar ada mimpi yang keluar." "Pada titik ini, kami belum mempublikasikan sesuatu." Wei Wei ingat: "Kalau begitu video itu milikmu ... ..." Xiao Nai menggelengkan kepalanya: "Tidak, membeli videonya adalah keputusan Feng Teng, saya hanya tahu sehari sebelum Anda melakukannya." Meskipun dia bekerja dengan Feng Teng di Dreams 2, dia sama sekali tidak memiliki hubungan dengan Mimpi 1. Mimpi 1 adalah sebuah proyek oleh Feng Teng Technologies, salah satu perusahaan di bawah naungan Feng Teng Corporation. Setiap keputusan dibuat di sisi itu dia tidak akan tahu. Jika bukan karena keputusan ini akan mempengaruhi Mimpi 2, Feng Teng tidak perlu menanyakan pendapatnya sama sekali. Pada awalnya, jika bukan karena risiko tinggi dan modal dalam jumlah besar yang dibutuhkan untuk usaha tersebut, Xiao Nai tidak akan mempertimbangkan untuk bermitra dengan Feng Teng untuk membuat Mimpi 2. Menurut kontrak yang dibuat , Feng Teng Technologies hanya bertanggung jawab atas modal awal dan perawatannya. Timnya bertanggung jawab untuk mengembangkan keseluruhan permainan. Jadi ketika Feng Teng Technologies memanggil, ingin menambahkan pada Dreams 2 sebuah sistem baru untuk penculikan pengantin, Xiao Nai sangat terkejut. Kemudian, ketika mereka mengatakan bahwa/itu mereka mengambil inspirasi dari apa yang mereka lihat dari video tersebut, Xiao Nai tidak mau tertawa atau menangis. Di sisi Feng Teng, tidak ada yang tahu bahwa/itu Yi Xiao Nai Dia adalah dia. ID ini telah terdaftar dibuka di bawah persuasi teman-temannya saat "Dreams of Jianghu" baru saja dibuka. Setelah bermain sebentar, ia berhenti. Baru pada saat dia mulai bekerja dengan Feng Teng, dia perlu membiasakan diri lagi dengan permainan dan mulai bermain. Xiao Nai mulai menjelaskan hubungan antara Feng Teng dan dia saat dia membuka lebih banyak foto avatar untuk dilihat Wei Wei. Tanya Wei Wei;"Lalu bagaimana cara kerja sistem penculikan yang baru." "Pada dasarnya hanya untuk menempatkan fungsi penculikan baru. Setelah digunakan, pemain yang belum menikah bisa menculik pasangannya. " "En." Tampaknya ini adalah ide yang menyenangkan, tapi apakah ini tidak akan berantakan? Wei Wei membayangkan semua orang dalam permainan tersebut menculik dan menyelamatkannya. Whoa. Selesai memamerkan avatar, Xiao Nai pergi untuk membuat teh. Wei Wei melihat ke layar komputer, tangannya secara naluriah mengambil alih mouse Xiao Nai dan mulai menelusuri avatar lagi. Dia masuk kesurupan dan tanpa sadar meluncur ke kursi Xiao Nai. Xiao Nai kembali dengan dua cangkir teh dan melihat foto ini. Dia menatap dan kemudian tersenyum, meletakkan cangkir di tangan kirinya di rak buku di dekatnya. Dia bersandar di rak dan mengangkat cangkirnya untuk menyesapnya. Anda berdiri di jembatan untuk melihat pemandangannya. Orang yang melihat pemandangan di atas bangunan melihat Anda. Wei Wei tidak menyadari bahwa/itu ia telah menjadi daya tarik. Setelah memeriksa avatar sekali lagi, dia mengangkat matanya yang berkilau di Xiao Nai dan berkata: "Saya suka permainan ini." "Tidak, Anda bisa melihat banyak dari avatar." Wei Wei berpikir sejenak. Meski topik ini sedikit memalukan, tapi dia tetap ingin mengatakan sudut pandangnya. "Permainan yang ada di pasaran saat ini, ke pemain pria lapangan, semua avatar wanita berpakaian minim. Tak tertahankan untuk dilihat. Saya memilih si merah berjubah xia untuk karakter saya karena dua alasan. Yang pertama adalah saya sangat menyukai keahliannya. Yang kedua adalah bahwa/itu dia memiliki pakaian paling banyak. Tapi Dreams 2 tidak seperti itu. Semua pakaian untuk avatar wanita sangat normal. Ini mengatakan bahwa/itu orang yang membuat game menghormati permainan mereka sendiri, memiliki kepercayaan pada pekerjaan mereka. Mereka tidak perlu menggunakan manipulasi vulgar dan kitsch. " Wei Wei sangat senang. Di Dreams 1, avatar wanita masih sangat terbuka, tapi agak lebih baik dari game lainnya. Mimpi 2 memiliki seperti ituPerubahan drastis, pasti keluar dari keputusan Da Shen. Bukankah ini menunjukkan bahwa/itu Da Shen menghormati *eks wanita? " Xiao Nai tidak berpikir dia akan mengatakan hal seperti itu. Jantungnya melonjak tak sadar. Melihat wajahnya yang bersemangat dan jernih, dia mencium bau teh. Di bagian terdalam hatinya, terjadilah sebuah untaian kebahagiaan yang puas. "Untuk menciptakan karakter wanita yang tidak terpapar." Mudah dikatakan, tapi pada awalnya dia berusaha keras mewujudkannya. Dia keluar dari keluarga yang terkenal dan terdidik. Nilai-nilainya tertulis di tulangnya. Tapi menggunakan akhlaknya untuk membujuk para pemodal ventura? Itu terlalu polos, terlalu naïf;Hanya pasar yang bisa membujuk pasar. Jadi dia melakukan banyak survei berbeda untuk membiarkan pebisnis menyadari kekuatan konsumen perempuan di MMPORG's, untuk menyadari bahwa/itu daya tarik dalam permainan untuk pemain pria tidak seberapa telanjang avatar wanita bisa dapatkan. Tapi hal-hal ini tentu saja tidak akan dia katakan pada Wei Wei. Paragraf yang sampai ke benak Xiao Nai akan didekonstruksi dan disederhanakan dan muncul sebagai kata-kata belaka. Tatapannya yang gelap tampak sayang, merenungkan sosok di depannya. Dia tersenyum samar, "Terima kasih atas pujiannya, sangat terhormat." Penampilannya sangat tenang namun Wei Wei mendeteksi ada suasana hati yang aneh. Da Shen sepertinya sedang dalam suasana hati yang sangat baik. Apakah dia berhasil menyanjungnya? Wei Wei bertanya penuh harap: "Kapan Anda menguji beta untuk Dreams 2?" "Paling cepat, akhir tahun." Pada saat itu, mendapatkan akun beta mungkin tidak akan menjadi masalah. Wei Wei ingat masalah penting setelah mendidih dalam kebahagiaan untuk sementara waktu, "Karena kalian bermitra, bukankah seharusnya Anda berurusan dengan video itu? Akan lebih baik jika Anda melakukannya. Meski diupload menggunakan namaku, tapi ternyata akulah yang membuatnya. " Xiao Nai menolak tanpa berpikir: "Tentu saja tidak. Nama saya tidak bisa muncul di kontrak. " Wei Wei bertanya: "Kenapa?" Xiao Nai menunjukkan: "Biaya hak cipta." "Ok, kalau begitu aku akan masuk tanda. Saya akan membagi biaya lima cara begitu saya mendapatkannya. "Wei Wei berkata. Tapi, meski itu benar-benar legal, dia tetap merasa seperti melakukan penipuan> "Anda tidak perlu berpisah dengan Yu Gong dan yang lainnya." Melihat daun teh mengambang di air, Xiao Nai berkata dengan samar. "Ah?" Itu tidak akan bagus, mereka juga memiliki bagian di dalamnya. "Anda bisa menerimanya, itu akan menjadi hadiah pertemuan mereka untuk Anda." Hadiah pertemuan ... ... Mereka telah berbicara tentang permainan sehingga Wei Wei tidak sadar. Sekarang setelah dia tidak berbicara, kamarnya sepi dan Wei Wei menemukannya, dia menyentuh tikus Da Shen, menggunakan komputer Da Shen, duduk di kursi Da Shen?! Th-th-ini, kapan ini terjadi! Perlahan dia mengambil tangannya dari peninggalan yang ada di mouse Da Shen, Wei Wei dengan canggung mengalihkan pandangannya, tapi hindarkan Da Shen. Dia baru saja penasaran, mengapa dia berdiri di sana ... ... itu karena dia punya rumah sehingga dia tidak bisa kembali ke> Ruang kantor diam saja. Xiao Nai sepertinya menginginkannya berada dalam keadaan yang lebih canggung lagi. Dia tidak berbicara, hanya minum tehnya, jari-jarinya sesekali menyikat tubuh cangkir. Sekarang dia tidak peduli dengan kecanggungan. Wei Wei berdiri dan berjalan ke sampingnya, membungkuk dengan rasa ingin tahu untuk melihat cangkir teh di tangannya. Xiao Nai tertawa, dan menyerahkan cangkirnya. Wei Wei memegangnya, memutarnya di telapak tangannya untuk mengaguminya. Itu adalah cangkir teh putih porselen dalam bentuk tradisionalnya. Tubuhnya indah dan semi transparan, berangkat dengan baik daun teh hijau. Rasanya lucu dan halus. Tapi yang menarik perhatian Wei Wei bukanlah bentuknya, tapi gambar di sisi cangkir - sepetak bambu, dan di depan tanaman hijau, seorang musisi berpakaian putih duduk memegangi qinnya. "Mimpi dari cangkir Jianghu Limited Edition?" Wei Wei mengeluarkan suara yang mengejutkan. "En, dan ada juga yang ini, milikmu." cangkir teh lain yang memancarkan aroma teh diletakkan di tangannya. Itu masih secangkir putih, tapi di cangkir ini, itu adalah pisau berpakaian merah yang melambai-lambaikan tangan perempuan xia. "Apakah ada orang lain?" Mimpi Jianghu memiliki tiga puluh enam tahunAvatar yang sama Satu set harus memiliki tiga puluh enam cangkir. "Feng Ten memberi kami satu set. Saya hanya mengambil keduanya, sisanya bersama Yu Gong dan yang lainnya. " Hanya mengambil kedua? Jadi, cangkir ini untuknya? Dia sudah menduga ada hari dimana dia datang ke kantornya? Wei Wei terus melihat cangkirnya, tapi gerakannya melambat. Ini menunjukkan bagaimana dia tidak memusatkan perhatian pada mereka lagi. Akhirnya, tanpa persiapan apapun, dia dengan ringan bertanya: "Xiao Nai, bagaimana Anda mengenal saya kemarin?" Ini adalah pertama kalinya dua kata "Xiao Nai" keluar dari mulutnya. Mereka seolah-olah memiliki sihir, bahkan seukuran seseorang seperti Xiao Nai, pikirannya terpencar sejenak. Tapi, saat dia cepat mengumpulkannya dan menjawab, orang yang pikirannya terpencar adalah Wei Wei. "Tidak kemarin." Dengan lembut mengambil cangkir musisi dari tangannya, Xiao Nai berkata: "Itu adalah bulan Maret, di Ji Zhi." bulan Maret Ji Zhi? Sebuah lokasi bernama Ji Zhi ... ... "Kafe interneté?!" Wei Wei terkejut. "En. Aku punya sesuatu di sana hari itu jadi aku pergi. Ketika saya pergi, saya melihat Anda membantu pertengkaran sekte Anda. " Wei Wei benar-benar membeku. Dia telah memikirkan banyak alasan bahwa/itu Da Shenwould mengenalinya. Suaranya, memeriksa alamat IP-nya, memeriksa informasi secara online di dalam permainan. Semua itu tidak sulit dilakukan. Tapi internet café? Dan itu awal, di bulan Maret? Dia pergi sekali pada bulan Maret ke kafe interneté. Karena broadband di asramanya telah rusak, dia telah pergi untuk memberi tahu sekte bahwa/itu dia tidak bisa online saat ini. Dia telah, sesat, memasuki pertempuran sekte hari itu. Itu awal, Da Shen sudah mengenalnya? "Kontrol manual Anda sangat indah, dan sangat cepat." Kecepatan ... ... Pikiran Wei Wei berantakan. Dia hanya bisa mengikuti kata-katanya dan berkata: "Selama musim panas lalu di SMA saya memainkan sedikit StarCraft. Itu banyak latihan. APM saya tidak terlalu tinggi, bahkan tidak sampai 150. " "APM hanyalah nomor pengujian." Apakah itu nomor yang ekstrem? Seperti gila seperti 400 ... ... "Jangan pernah diuji Ketika saya mulai bermain, tidak ada gagasan tentang APM. " Bila tidak ada pengertian tentang APM. Berapa lama yang lalu? Wei Wei membayangkannya, dan merasakan darahnya mulai memanas. Bentuk Da Shen saat bermain akan sangat dingin. Semakin dia berpikir, semakin bersemangat dia mendapatkannya. Wei Wei jatuh ke naluri, menatapnya dengan mata berkilau: "Kadang kita harus bertengkar!" Jenis lompatan apa itu? Xiao Nai mengangkat sebelah alis dan tersenyum padanya, "Oke, tapi," dia berhenti sejenak, lalu melanjutkan, "... tolong bersikap lembut padaku." Dia jelas tidak mengatakan apapun, tapi Wei Wei mulai tersipu. Dia terus merasa bahwa/itu pada saat jeda, dia ingin mengatakan " furen"? Jiong. Hari ini dia benar-benar terkekeh. Dia terus memikirkan hal-hal aneh ini. Itu adalah hadiah pertunangan satu saat dan kemudian furen berikutnya. Jika dia terus melakukannya, dia mungkin akan memikirkan hal-hal yang lebih asing lagi, eh ... ... "Itu ... ... saya akan belajar." Tidak menunggu jawaban Xiao Nai, Wei Wei membawa cangkirnya kembali ke sofa dan berpura-pura berkonsentrasi pada bukunya. Teh sore sudah selesai. Wei Wei berhasil fokus sebentar, tapi dia berkeliaran lagi. Dia ingat bahwa/itu dia masih memiliki pertanyaan lain yang belum dia tanyakan - Karena dia sudah mengenalnya sejak awal, mengapa dia tidak pernah mengatakannya dalam permainan? Kantor masih sepi, hanya klik-dan-clack dari keyboard. Tapi lambat laun, suara keyboard pun lenyap. Xiao Nai tiba-tiba berhenti, kepalanya tidak bergerak naik: "Wei Wei, jika Anda terus melihat, saya tidak tahan." Karena kurangnya perhatiannya, Wei Wei mendengar suaranya tapi tidak mengerti maksudnya. Butuh waktu lama baginya untuk mengerti dan kemudian ... ... Oke, Wei Wei hampir terbakar sendiri. Dia tidak ingin bertanya lagi t t Da Shen berkata: "Apakah kamu mau PK bersamaku?" Oleh karena itu, Wei Wei patuh kembali bersamanya kembali ke perusahaan. Sebuah komputer masing-masing, mereka mulai PK ~~ Sayangnya, dari Mimpi PK ke SC, Wei Wei dengan sedih menyayangi mereka semua. Pada akhirnya, dia mulai merasa kesal. Pacar orang lain akan menyerah pada pacar mereka, mengapa dia begitu jahat? Membunuhnya tanpa sedikitpun kerutan. Tentu saja, dengan harapan bahwa/itu Da Shen akan membiarkan dia menang atau memperlakukannya dengan lembut sangat memalukan. Wei Wei, dengan kemudahan latihan panjang, mendorong pikiran itu ke sudut lain dalam pikirannya. Jadi Wei Wei terus menambah kekalahannya, sampai sembilan ketika Xiao Nai mengantarnya kembali. Sepanjang hari ini, Wei Wei sibuk. Bersama dengan Da Shen itu pertama kali diangkat dan kemudian itu adalah PKing. Tapi Wei Wei sepertinya telah menemukan perasaan dari dalam permainan dan merasa bahwa/itu, Da Shen begitu dekat ... ...

BOOKMARK