Tambah Bookmark

29

A Slight Smile Is Very Charming - Chapter 29

[1] 美女: mei nv. Gadis cantik/wanita. Bab Dua Puluh Sembilan Tim Paling Menakutkan dalam Sejarah Wei Wei langsung offline dalam waktu 0,1 detik. Sesaat kemudian, pemikiran Wei Wei adalah: Untungnya saya berlari cepat Setelah satu menit, Wei Wei mulai menyesalinya. Mengapa dia harus offline, itu hanya lelucon. Lari membuatnya tampak lebih mencurigakan lagi. Tidak mungkin! Dia harus tenang. Bahkan jika dia tidak tenang, dia harus berpura-pura lebih dari itu. Jadi Wei Wei online lagi. Setibanya di sana, dia melihat klab putih putih lainnya yang berdiri bersama Mo Zha Ta. Sebelum mereka bisa berbicara, Wei Wei mengirim emoticon marah. "Internet hanya terputus!" "... ..." Di salah satu asrama UA, seorang siswa laki-laki bernama Hao Mei tersedak. Dia menoleh untuk melihat orang itu, siapa, karena tidak ada tempat duduk kosong, dengan ceroboh meletakkan laptopnya di atas lututnya dan masuk ke permainan, "Anda isteri adalah seorang jenius sejati." "Kamu terlalu bebas." Xiao Nai berkata dengan sederhana. Tapi wajahnya masih memiliki ekspresi "Tentu saja istriku adalah seorang jenius". Sudut bibirnya menahan tawa, matanya yang menatap laptop yang penuh cahaya, jari-jarinya yang panjang dan sempit mengetuk perlahan di keyboard: "Internet kampus benar-benar tidak dapat diandalkan." Kali ini Wei Wei tersedak. Mengapa yang melihat jawaban bagus dari Da Shen, hatinya penuh dengan duri dan rambutnya terangkat. Wei Wei secara tak terkendali memikirkan kembali waktu yang sangat lama yang lalu kepada orang miskin bernama Mo Dao Shi Xue yang telah menyakiti Da Shen. Sebelum Da Shen telah bertindak, tidak ada peringatan sebelumnya. Bisa dilihat bahwa/itu dia adalah lawan yang sangat sabar. Baik, jika itu bom, biarkan meledak sedini mungkin. Jika tidak, semakin dalamnya terbenam, semakin besar ledakannya. Tapi, bahkan jika Wei Wei siap menghadapi hidup dengan berani, dia tidak bisa tidak membuat satu perjuangan terakhir. Dikatakan, serangan adalah pertahanan terbaik ... ... Jadi. Xiao Nai menatap Hao Mei begitu garis ini muncul. Hao Mei menatap komputernya dengan pasti, keringat dingin mengalir di punggungnya. Xiao Nai tersenyum sedikit, dan dengan mudah menjawabnya. Yi Xiao Nai Dia: "Hari ini, hanya ada seseorang yang meminta saya untuk melakukan guzheng untuk perayaan Wisuda." "......" Periode hening kemudian. Mo Zha Ta: "Yu Gong meminta saya untuk membantu menggosok punggungnya. Meninggalkan, pergi. " Dia menghilang dalam sekejap mata. Dalam permainan, bunga teratai bermekaran. Pemusiknya sudah duduk dan memainkan qinnya, " Furen dapat diyakinkan, saya tidak pernah mengaku sejak kecil sekali sekarang." Tunggu sebentar! Garis itu melintas di kepalanya beberapa kali. Wei Wei tiba-tiba merasa bahwa/itu itu tidak benar. Da Shen mengatakan bahwa/itu dia tidak pernah mengaku pada ?! Itu tidak mungkin! Dia telah melihatnya dengan mata kepalanya sendiri! Wei Wei: "... ... Saya telah melihat Anda dikenali." Wei Wei mulai memikirkan kembali saat-saat sebelumnya saat dia kadang-kadang melihatnya. Suatu saat adalah ketika dia dengan ceroboh menepiskan surat merah muda yang telah dilalui seorang siswa perempuan. Alis Xiao Nai berkerut: "Jam berapa?" Wei Wei mencoba mengingat kembali kenangannya. Karena itu adalah kesempatan yang tak terlupakan untuk melihat Da Shen, dia masih ingat waktu secara umum. "Akhir masa lalu, di depan perpustakaan. Saya melihat seseorang memberi Anda surat cinta. " Jeda sebentar setelahnya. Yi Xiao Nai Dia: "Saya rasa saya memiliki kesan." Lihat, lihat. Dan dia bilang dia tidak pernah mengaku sebelumnya. Wei Wei membelanya. Yi Xiao Nai Dia: "Itu adalah seorang gadis, mungkin membagikan selebaran." Wei Wei: "... ... tidak mungkin." Yi Xiao Nai Dia: "Kenapa tidak? Jadi ada orang yang tiba-tiba mengaku di jalan, atau apakah itu ... ... " Yi Xiao Nai Dia: " Furen pernah menemuinya sebelumnya?" Pemusik berpakaian putih menghela napas: " Furen sangat populer." Sudah berakhir. Ini semakin parah saat ini. Wei Wei buru-buru berkata, "Tidak, tidak. Sebenarnya terlalu banyak hal semacam ini sangat mengganggu. " Ah, salah. Itu terdengar seperti dia membual. Wie Wei mengubah penjelasannya: "Artinya, hal seperti ini harus diukur secara kualitatifY dan bukan kuantitas. Cukup kau memilikiku. " Hasil dari tangan yang lebih cepat dari pada otak adalah bahwa/itu - hal-hal aneh melewatkan filter di otak dan keluar dari tangan. 0,001 detik kemudian, ini adalah kesempatan langka untuk melihat Da Shen terkejut tanpa bergerak. Wei Wei cepat-cepat lari offline lagi. Wei Wei sedang memeriksa dirinya sendiri. Dia salah. Dia seharusnya tidak menyalin hal-hal buruk. Seharusnya tidak meniru Yu Gong dan melakukan semacam ucapan "langsung". Lihatlah apa yang telah terjadi. Begitu Anda terbiasa, hasilnya adalah, pada saat-saat kritis, dia memperburuk keadaannya sendiri. Sudah berakhir. Bagaimana dia bisa melihat Da Shen besok? Ini tidak akan berhasil. Dia harus pergi besok pagi sebelum Da Shen bisa memanggil. Berpikir untuk memanggil, telepon asrama mulai berdering. Ini mengejutkan Wei Wei dari pikirannya sendiri. "Halo." "Ini aku." Da Shen ... ... juga memanggil selama ... ... Wei Wei menelan ludah dengan rata, dan dengan setengah hati berkata: "... ... Anda juga log off?" "Tidak masuk log," Xiao Nai berkata dengan jelas, "internet kampus saat ini tidak terlalu bisa diandalkan. Saya juga terputus. " Wei Wei>_<. Da Shen, apakah jika Anda tidak mempermalukan saya beberapa kali dalam sehari, Anda tidak bisa tidur? Hampir seolah-olah dia bisa melihat wajah Wei Wei saat dia merasa malu sampai tidak bisa berkata apa-apa, Xiao Nai tertawa lembut. "Wei Wei, aku sangat bahagia." Suara yang dalam bergema mengelilingi lorong yang kosong. Xiao Nai memegangi ponselnya dan bersandar ke dinding. Dia mengingat kembali saat dia mengeluarkan teleponnya dan meninggalkan asrama, bagaimana teman-temannya mulai menertawakannya. "Memanggil Bei kami meinv sekarang?" [1] Mereka semua tahu apa yang akan dia lakukan. Mungkin karena pikirannya saat itu tidak bisa ditutupi. Bahkan jika dia biasanya tidak pernah secara lahiriah mengekspresikan perasaannya. Da Shen berkata bahwa/itu dia bahagia ... ... karena apa yang dia katakan? "Hao Mei sudah memberitahuku." "Saya hanya meminta empat, Anda tidak punya andil." Sebenarnya, ada bagian untuknya. Tapi dia tidak tahu apakah itu akan berhasil, jadi lebih baik mendapatkan harapannya terlebih dahulu. Xiao Nai dengan cepat mengerti artinya tapi menolak mengatakannya, hanya tertawa pelan: "Jadi?" "tidak ada apa-apa Lain kali kita online, ayo kita kawin. Mungkin mereka akan memiliki keturunan tingkat abadi. " "Baiklah." Xiao Nai berkata, "Lain kali, saya akan bertanya kepada harimau saya apakah dia mau." Ini perlu ditanyakan ?! Wei Wei marah;"Seluruh permainan ini, hanya ada satu harimau betina ini. Dia tidak akan berani menolak! " Rasanya seperti melewati bulu dengan lembut menyentuh titik paling sensitif di hatinya. Wei Wei merasa dia tidak bisa menahan teleponnya. Meski Xiao Nai tidak berada di depannya, matanya tidak bisa berhenti bertanya-tanya. Saat matanya melihat jam di meja Si Si, sebuah peristiwa tertentu yang telah terlupakan di suatu tempat di luar Bima Sakti akhirnya melayang di kepalanya. Wei Wei: "Apakah Anda bebas sekarang?" "En?" "Pergilah online lagi, bantu teman saya membunuh bos." "Wei Wei, kamu sudah pergi!" Lei Shen Ni Ni: "Oh, saya pikir Anda lupa saya." Lei Shen Ni Ni: "Belum memanggil siapa pun. Anda datang dengan teman Anda. " Menyelesaikan obrolannya dengan Lei Shen Ni Ni, Nai Dia sudah pernah menemuinya. Wei Wei meneriakinya, tapi tidak ada jawaban. Setelah beberapa saat, akhirnya musisi tersebut berkata, "Di sini, hanya harus membersihkan para pengamat." Pengamat ... ... Lei Shen Ni Ni sudah ada di sana menunggunya. Melihat bahwa/itu "pemain kuat" yang dibawa Wei Wei sebenarnya adalah Yi Xiao Nai He, ia terjerumus. Dalam messa pribadiDia berteriak pada Wei Wei;"Yi Xiao Nai Dia membantu saya dengan bos ?! ! ! ! ! ! " Wei Wei tersenyum: "En, ini sangat menyenangkan berkelahi dengannya. Kemudian, biarkan dia menjadi komando. " Lei Shen Ni Ni mengirimkan serangkaian emoticon yang meneteskan air liur. Wei Wei: "Saya belum melawan bos Netherworld sebelumnya. Nai He? " Yi Xiao Nai Dia;"Tidak." Wei Wei: "Saya akan pergi mencarinya." Meskipun Wei Wei sendiri tidak suka melihat pemandu, tapi saat membantu orang lain, sebaiknya dipersiapkan. "Tidak perlu." Nai Dia berkata, "panggil saja penyerang jarak jauh, akan lebih cepat seperti itu." Lei Shen Ni Ni secara membabi buta mematuhi: "Baiklah, saya akan bertanya di sekte, pasti ada seseorang yang ingin melewatinya." Seperti yang dia katakan, dia membuka saluran sekte untuk bertanya. Sect [Lei Shen Ni Ni]: Siapa saja menginginkan kesempatan di Netherland crone, jarak jauh dan lainnya. Sect [Zhen Shui Wu Xiang]: Dua titik? Aku akan datang dengan Yao Yao, beri aku waktu sebentar. Kedua belah pihak bertemu dan Wei Wei langsung jiong. Lei Shen Ni Ni tiba-tiba ingin bunuh diri. Otaknya terus berlanjut dengan "Cuaca hari ini tidak begitu bagus, mari kita mundur," "Hari ini adalah Hari Perdamaian Sedunia, jangan bertengkar" "Saya tiba-tiba menderita diare" dll. Alasannya. Akhirnya, mereka semua terkondensasi menjadi satu dorongan kuat - Mengapa kekuatan tidak meledak! Dengan kondisi seperti itu, Lei Shen Ni Ni berkata: "Ini, apakah ada yang tidak mau datang?" Oke Awalnya, Zhen Shui dan Xiao Yu Yao Yao ingin pergi. Tapi setelah Ni Ni mengatakan itu, mereka tidak bisa pergi meski mereka menginginkannya. Terlalu memalukan. Lei Shen Ni Ni berada di sekte mereka. Kenapa harus mereka yang harus pergi? Diam selama satu menit penuh. Yi Xiao Nai Dia: "Tim up."

BOOKMARK