Tambah Bookmark

34

A Slight Smile Is Very Charming - Chapter 34

[1] Jenis restoran tidak menyajikan apa yang Xiao Nai dan Wei Wei makan bersama sebelumnya. Apa yang melayani restoran sebenarnya adalah 水煮 鱼 (ikan mendidih air). Ini adalah jenis hidangan dimana ikan segar direbus dengan berbagai jenis cabe, untuk membuat hidangan yang sangat pedas. [2] 电 灯泡: bola lampu. Apa roda ketiga disebut dalam bahasa Cina. Bab Tiga Puluh Empat Kebenaran Melihatnya, tidak mengalihkan tatapannya, Wei Wei mulai merasa tidak pasti. Dia sama sekali tidak menyukai ini. Rasanya seperti menggunakan dia untuk menjadi senjata untuk bertarung dan sesuatu untuk dipuji, dan saat itulah dia tidak mengetahuinya terjadi. Apa yang terjadi sebelum pertempuran? Dia tidak tahu jam berapa dia dalam perang! Apapun, hanya berpura-pura orang-orang itu tidak ada. Itu hanya makan di tempat yang sama. Berpikir seperti ini, Wei Wei mengingatkan teman-temannya "Saat Anda masuk, makan saja dan jangan bicara." Itu tidak benar. Makanan Prancis mahal harganya. Dia menambahkan: "Anda tidak bisa makan terlalu banyak!" Saat Xiao Nai mendekat, dia mendengar Wei Wei berbicara dengan keras. Dan kemudian dia melihat ekspresi tirani otodidak dan untuk pertama kalinya, dia merasa tidak ada yang bisa dia katakan. Ini terlalu menyenangkan untuk didengar, Xiao Nai bahagia. Dia berpaling untuk melirik ke arah Er Xi, menghafalkannya dengan benar, dan kemudian menindaklanjuti kata-katanya untuk mengajar Wei Wei: "Tidak ada orang lain di dunia ini yang akan merawat para tamu sesuai keinginan Anda." Xiao Ling dan yang lainnya mulai tertawa. Xiao Ling dengan senang hati berkata, "Kalau begitu kita harus mengambil keuntungan dan makan sekarang. Jika kita terlambat, maka Wei Wei akan mengendalikan dompet Xiao shixiong. Maka kita tidak akan bisa bahkan bisa makan sayuran yang dipetik! " Mereka mengobrol dengan ceria tapi Wei Wei tidak berbicara, hanya menatap orang di sampingnya. Dia tidak ingin memikirkan jenis pikiran apa yang dimiliki Da Shen saat dia bergegas. Tapi, dia pasti mengira itu adalah makan malam yang tidak bersalah. Dia tidak akan tahu ada tujuan lain. Berat rasanya semakin mencekik. Mereka berjalan menuju restoran saat mereka berbicara. Wei Wei tiba-tiba berhenti dan menarik lengan Xiao Nai. "Jangan masuk." Ya, dia hanya tidak mau masuk. Dia tidak mau makan demi kehormatan, tidak memperparah orang lain. Dia hanya ingin diam-diam, dengan damai bersama teman-temannya, dan dia yang tidak dia lihat dalam beberapa hari, makan bersama. Glaze Xiao Nai berkedip-kedip. Kalahkan. Dia mengangguk: "Baiklah, aku akan mengambil mobilnya." "En." Da Shen bekerja sangat keras, Wei Wei agak malu. Dia menundukkan kepala, "Maaf merepotkan ... ..." "Jika Anda merasa tidak enak, maka datang bawa mobil bersamaku." Ah? Wei Wei mengangkat kepalanya kaget dan jelas melihat sedikit kenakalan di bagian bawah matanya. >o< "... ... Kembalilah dengan cepat." Er Xi adalah seorang bIni mengecewakan: "Wei Wei, sungguh, Anda tidak perlu memikirkannya." "Saya tidak peduli," Wei Wei berkata dengan serius, "Jika ini adalah restoran ikan [1] dan saya sudah ingin makan, kalaupun ada sepuluh Ai Xiang Nai Ers di sana, saya akan pergi Masuk dan makan. Tapi ini restoran Prancis. Kalian tidak menyukainya, saya tidak menyukainya. Mengapa kita harus, untuk mengganggu orang lain, memaksa kita untuk makan apa yang tidak kita sukai. " Itu tidak layak dilakukan. Jika tidak dilakukan dengan baik, mereka akan mengalami gangguan pencernaan. Lebih penting lagi, mereka menyediakan kecantikan Da Shen! Mereka tidak akan menghasilkan keuntungan. Wei Wei merasa terhibur. "Anda hanya ingin makan ikan." Wei Wei: "... ..." Wei Wei: "Pada dasarnya itu tidak salah .. ..." Xiao Ling masih belum puas: "Meninggalkan seperti ini, sudah menyerah setengah jalan." "Jangan sampai selesai, ini sudah cukup. Memecahkannya di luar ring lebih baik daripada bertarung di dalam. Dan, Xiao Ling ... ... " Kedua tatapan itu menempel di tubuhnya untuk waktu yang lama. Wei Wei mengangkat matanya dan menatap dengan berani ke belakang, dengan tenang dan tegas berkata: "Bagi lawan yang tersembunyi, solusi terbaik adalah tidak memberi mereka kesempatan untuk tampil di atas panggung." Dalam perjalanan untuk makan ikan, Er Xi mengumumkan bahwa/itu mereka harus makan ikan dengan biaya masakan Prancis. Membandingkan harga relatif ikan yang berlimpah dan kelangkaan masakan Prancis, Wei Wei meskipun ini adalah tugas yang tidak mungkin. Tapi ... ... Malam ini, mereka benar-benar berhasil menyelesaikan tujuh kilo ikan. Tujuh kilogram ... ... Melihat mangkuk ekstra besar yang kosong itu, Wei Wei hampir tidak mempercayainya. Xiao Nai tenteram. Wei Wei sangat malu dan berkata: "Biasanya ... ... kita tidak bisa makan sebanyak ini, maksimal empat atau lima kilo." Xiao Nai dengan tidak sengaja mengangguk dan melambai ke server: "Menu." Wei Wei>o< Da Shen, apakah Anda memberi makan babi ... ... Setelah ikan itu, masih Xiao Nai yang sedang mengantarkan mereka kembali ke kampus. Dengan melewati supermarket besar di dekat kampus, Xiao Ling berteriak untuk menghentikan mobilnya: "Saya akan pergi dengan Er Xi dan Si Si. Kita harus membeli sesuatu di pasar. Shixiong, kau dan Wei Wei pergi ke depan. " Xiao Nai berkata: "Kami tunggu di sini untukmu." "Tidak, nanti kita naik bus." Xiao Ling dengan tergesa-gesa menolaknya. Apakah kamu bercanda? Mereka memiliki moral sendiri! Setelah bebas makan dan minum, mereka bisa tinggal di sana dan menjadi bola lampu! [2] Mencegah agar kekasih tidak terus membuat mereka tersambar petir. Para dorman meninggalkan mobil dengan senyum sombong. Wei Wei secara naluriah menggerakkan tubuhnya ke depan, sedikit bergeser ke arah luar. Dia tidak benar-benar akan meninggalkan mobil, tapi dia tidak tahu kenapa. Tubuhnya sepertinya bergerak seolah dia baru saja turun. Sebentar kemudian, pergelangan tangannya kuat ditekan ke tempat duduk empuk. Xiao Ling dan yang lainnya dengan riang pergi, tapi pergelangan tangannya masih kokoh tanpa sedikit pun melepaskannya. Wei Wei ingin menarik tangannya kembali, tapi tidak berhasil. "Hei." Suara itu sangat kecil. Xiao Nai dengan lembut tersenyum dan melepaskannya. Dia dengan damai mulai menyetir. Setelah menempuh jalan, Xiao Nai melihat ke depan dan dengan tenang membuka: "Katakan padaku, apa yang telah terjadi." "Restoran Prancis." Xiao Nai mengingatkan, "Kenapa kamu tiba-tiba ingin pergi?" "Oh ... ..." "Itu tidak apa-apa," Wei Wei berhenti sebelum melanjutkan, "Ada beberapa orang yang tidak saya sukai di sana." "En? Siapa? " Wei Wei akhirnya sadar. Akar dari semua ini, inilah orang yang membuatnya menjadi target seperti itu. Dia seperti bencana! " Jadi dia tidak memiliki nada yang baik saat dia berkata: "Bukan siapa, hanya beberapa orang yang ingin memberi selebaran tapi takut." Mobil tiba-tiba mengerem, diikuti belokan besar menjadi sidestreet kecil. Xiao Nai menghentikan mobilnya, berbalik untuk menatapnya, matanya tampak tersenyum tapi pada saat bersamaan, tidak. "Wei Wei." "Tidak ada, anggap saja penampilan Anda saat ini sangat jarang terjadi. Jadi, "siku menempel ke roda, jari-jari sempit mengangkat dagunya, tatapan Xiao Nai dipenuhi cahaya," berhenti untuk melihat sedikit lagi. " Meskipun tampang wajahnya seperti merah muda tak tertandingi dalam keindahannya, tapi melihat bahwa/itu dia benar-benar marah, Xiao Nai mundur. Dia bertanya serius: "Ada apa dengan orang-orang yang ingin membagikan selebaran?" Saat dia menceritakannya, ekspresi Xiao Nai menjadi lebih dingin dan lebih dingin. Suasana hangat yang telah mengisi mobil lenyap. Wei Wei mendeteksi perubahan dan berhenti. Xiao Nai berkata tanpa ekspresi: "Lanjutkan." "Itu sudah hampir. Mereka hanya makan di restoran itu. Er Xi tahu sebelumnya bahwa/itu mereka akan berada di sana, jadi mereka juga ingin kita pergi juga. " "nama." Wei Wei menjawab: "Ai Xiang Nai Er." "Ada empat orang. Yang lainnya. " "... ... ada, tapi saya tidak yakin." Pada akhirnya, Wei Wei tidak ingin mengatakan hal buruk tentang orang lain, "Baiklah, Anda online untuk melihat sendiri. Tapi jangan menulis apapun, biarkan mereka pergi. " Sekarang perdebatan itu menguntungkannya. Dan Ai Xiang Nai Er sudah dalam keadaan mengerikan. Biarkan mereka pergi? Xiao Nai dengan dingin menyatakan, "Saya rasa saya tidak memiliki kemampuan untuk melakukannya." Da Shen ... ... sepertinya benar-benar marah. Insiden itu terjadi beberapa hari yang lalu. Wei Wei tidak memiliki perasaan yang tersisa. "Sungguh, jenis barang yang pernah saya dengar saat saya sangat kecil, saya sudah terbiasa dengan hal itu. Pada awalnya, saya menggunakannya untuk memotivasi saya, setelah beberapa saat, mereka bahkan tidak memiliki kekuatan untuk memotivasi saya. "Matanya penuh dengan kepercayaan diri, Wei Wei menatapnya dan berkata dengan sungguh-sungguh:" Motivasi saya sekarang - " Apakah Anda. Udara tenang. Pasangan mata itu menatapnya, penuh dengan cahaya. Kecemerlangan itu cukup untuk membutakannya. Xiao Nai tidak bisa memikirkan kata-kata untuk menggambarkan kecantikannya saat ini. Dia hanya ingin menggunakan tangannya untuk menutupi matanya. Dengan cara ini, mungkin hatinya tidak akan mengalahkannya dengan liar. Sebentar yang lalu, mereka telah mengatakan hal yang serius, mengapa mereka memasuki negara ini ... ... Berjuang untuk mengalihkan pandangannya ke arah jendela, Wei Wei berdeham. Dia mencoba bertindak alami: "Anda tidak boleh berhenti di sini, itu akan menghalangi lalu lintas." Sebagai anggota keluarga seorang profesor, mobil Xiao Nai bisa dibawa ke kampus. Tapi mengemudi ke asrama perempuan pasti tidak masalah sehingga mereka berhenti di gedungnya dan kemudian dia mengantarkan Wei Wei kembali ke asramanya. Pukul delapan biasanya sangat sibuk di kampus, tapi selama masa ujian, tidak bisa tidak sedikit lebih tenang dari biasanya. Berjalan berdampingan di jalan kecil kebun, bintang-bintang bersinar, siswa sains Wei Wei diam-diam menghitung ... ... Satu putaran, tiga ratus meter ... ... Bagian lain, lima ratus meter ... ... Bersama-sama itu delapan ratus meter. Setelah beberapa lingkaran, ikan mungkin akan dicerna seluruhnya. Xiao Nai membuka dengan cara yang tidak sopan;"Setelah ujian, datanglah makan bersama teman-teman saya." "Ah?" Keluar dari melakukan penambahan sederhana, Wei Wei mengangguk, "Oh." "Anda tidak mau?" Nada itu terdengar sangat enggan. "Tidak, hanya saja ... ..." Wei Wei menjawab, tapi hatinya menghasilkan untaian perasaan tidak nyata. Dia terus merasa, dia dan negara Da Shen harus berada dalam tahap "bersiap untuk memasuki sebuah hubungan", tapi setelah tindakan teman-temannya, sepertinya telah selesai>_<, Sepertinya tidak nyata. Dan, harus pergi makan bersama teman-temannya ...... Dan, dia adalah Xiao Nai ... ... Nama ini menimbulkan beberapa keraguan. Itu sudah ada sejak awal sampai sekarang. "En?" "Hanya saja, rasanya agak tidak nyata." Wei Wei tidak bereaksi sebelum dia dilingkupi pelukannya. Aroma maskulin yang bersih dan kuat membuat indera penciumannya bersih. Dia terjebak dalam pelukannya, tidak mampu bergerak, kepalanya terkubur di bahunya. Dia tidak dapat melihat apa pun kecuali mendengarnya berkata di samping telinganya: "Saya tidak ingin ini secepat ini." Nada yang jernih dan sejuk diperdalam, berubah menjadi sejenis godaan yang berbeda. Dia bertanya: "Apakah itu nyata sekarang?" Tampaknya sangat sepi, tapi juga sangat keras. Pada saat ini, ruang dan waktu berhenti. Di tangan satu-satunya, Wei Wei mendengar getaran dari jantung orang lain. Itu nyata, tapi lebih ilusi lagi. Tapi itu tidak masalah. Bahkan jika semua ini tidak nyata, itu adalah ilusi yang dibangun di atas kenyataan.

BOOKMARK