Tambah Bookmark

35

A Slight Smile Is Very Charming - Chapter 35

[1] 弟妹: di mei. Cara merujuk pada istri seorang adik laki-laki. [2] 二十四孝 男友: ini adalah deskripsi asli produk UA.二十四孝 adalah dua puluh empat contoh hidup saleh. Ini adalah teks sejarah yang menggambarkan berbagai contoh pria yang sangat berbakti kepada orang tua mereka. Yang penting untuk dicatat di sini adalah beberapa tindakan yang ditunjukkan oleh cerita itu konyol atau bodoh menurut standar apapun. Ada banyak contoh menyakiti diri dalam teks seperti mengubur anak laki-laki satu-satunya sehingga sang ayah memiliki cukup makanan untuk ibunya, membiarkan gigitan nyamuk sehingga mereka tidak mau menyedot darah dari orang tua, dan berbaring telanjang di atas es untuk mencair. Itu untuk menangkap ikan. Terkadang, orang akan diberi label sebagai 十二 孝, artinya mereka memenuhi beberapa syarat untuk menjadi lambang kesempurnaan dalam beberapa peran, sementara 二十四孝 membuat mereka menjadi tidak sempurna. Bab Tiga Puluh Lima Melengkapi Kuli Blog yang sangat populer seketika, setelah memberikan dua potongan gosip lainnya, akhirnya lenyap dari pandangan masyarakat umum. Topik pertama: Seharusnya, suatu hari, seorang siswa tertentu bertemu dengan pemimpin pria legendaris skandal di asrama. Dia sangat gembira sehingga dia mempertaruhkan nyawanya untuk bertanya: "Apa pendapat Anda tentang kejadian blog?" Seharusnya, Xiao Nai menatapnya sekali dan tertinggal enam kata: "Kelimpahan lebih baik daripada kekurangan." Pada awalnya, enam kata itu tidak berarti banyak, tapi setelah berpikir matang, itu sangat curang dan terampil. Sangat terampil karena dengan mudah melepaskan diri dari kesalahan dirinya dan Bei Wei Wei, kecerobohan itu tidak harus dikatakan. Khusus untuk wanita, itu lebih licik sehingga semakin banyak orang yang memikirkannya ... ... Jadi, fokus semua orang bergerak, pergi untuk memeriksa bagaimana Ai Xiang Nai Er dan Orang C "kurang". Harus dikatakan, pada tingkat tertentu, dia menangkap kebenaran. Wei Wei: "... ..." Er Xi, kamu juga punya kebenaran ... ... Topik kedua: Seharusnya, suatu hari, Xiao Nai dan Cao Guang sengaja bertemu di lapangan basket. Seharusnya, Cao Guang mengambil inisiatif: "Ada yang mengatakan bahwa/itu jika Anda kalah di medan perang emosional, Anda menang di lapangan basket, mengapa kita tidak mencoba?" Seharusnya, ekspresi Xiao Nai pingsan tapi kata-katanya beracun dan menjawab: "Saya tidak keberatan membuat Anda kehilangan sedikit lebih banyak." Seharusnya, setelah beberapa putaran, Cao Guang secara tidak sengaja telah kehilangan sedikit lagi. Wei Wei selalu ragu tentang masuk akalnya rumor ini. Karena Da Shen tidak pernah mengambil topik di depannya, dia tidak bisa bertanya pada dirinya sendiri. Tidak sampai suatu hari jauh ke depan, ketika keduanya dari jauh melihat Cao Guang, Xiao Nai tiba-tiba tertawa dan menatap Wei Wei: "Mulai dari sekarang sampai sekarang?" (╯ ▽ ╰) Beberapa hari terakhir tahun kedua Wei Wei di universitas berakhir dengan suasana santai tapi tegang ini. Setelah ujian terakhir, Wei Wei keluar dari ruangan dan melihat Xiao Nai menunggu di luar. Sepertinya dia sudah lama menunggu. Xiao Nai sedang duduk di bangku di bawah pohon, membungkukkan kepalanya untuk membaca buku. Wei Wei berlari mendekat. Di dahinya, Wei Wei melihat keringat: "Kapan Anda datang?" Xiao Nai menutup bukunya dan mengangkat kepalanya: "Baru saja." Wei Wei tidak benar-benar mempercayainya tapi tidak menekan lebih lanjut: "Setelah ujian, kami mengadakan rapat kelas. Itu adalah acara magang musim panas, saya mengirimi Anda pesan menggunakan telepon Xiao Ling. " Xiao Nai tersenyum sedikit dan tidak mengatakan apapun. Seperti yang dikatakan Wei Wei, suasana hatinya sendiri mulai mengempis. Saat itu liburan musim panas. Seharusnya hal yang sangat membahagiakan, tapi kedatangan liburan musim panas tahun ini sepertinya membuatnya tidak bahagia. Wei Wei mengayunkan tas di tangan, "Ayo pergi, perpustakaan dulu." Dia mengembalikan buku-buku yang telah dia gunakan untuk ujian. Wei Wei juga meminjam beberapa program lagi untuk belajar selama musim panas. Dengan Xiao Nai di sana, tenaga kerja untuk memilih buku terbelah dua. "Edisi ini tidak bagus." Xiao Nai mengambil dua buku dan mengembalikannya ke rak, "Saya akan membawa beberapa untuk Anda besok dari rumah." "Oh," Wei Wei mengangguk, "Tingkat masuk tolong, jangan terlalu keras." Mayoritas kelas di tahun kedua adalah kursus dasar. Kursus profesional sebenarnya dimulai pada tahun ketiga. Da Shen, tolong jangan gunakan standar Anda untuk membantunyaPilih buku. "Jangan khawatir, saya bisa melakukan pendidikan jarak jauh." Xiao Nai melihat-lihat rak buku-buku lain dan dengan santai berkata. Wei Wei pergi ke ujung jari kaki untuk memasukkan buku kembali. Dia menemukan bahwa/itu suasana hatinya yang berat tampak jauh lebih baik sekarang. Oh ~~~ Naik turunnya, ini menyiksa seseorang. Lalu dia menatap Wei Wei: "Mereka menunggumu di restoran." Wei Wei akhirnya ingat. Hari ini adalah hari untuk makan malam bersama teman asrama di Da Shen. Lokasinya Tian Xiang Ju Telah dipilih oleh Hou Zi Jiu. Karena Xiao Nai jelas terbuka untuk dimanfaatkan, mereka tidak akan bersikap baik. Tapi bagi laki-laki, makanan sebenarnya tidak terlalu penting. Selama ada cukup bir, mereka puas. Asrama Xiao Nai memiliki total enam orang. Laoda, laosan, laosi untuk laoqi. Laoer, karena mudah bagi orang untuk memikirkan embel-embel sesat, tidak disukai oleh siapa pun. Laoda dan laoqi tidak bermain online jadi Wei Wei tidak mengenal mereka. Tapi mereka sangat ramah dan semua orang dengan cepat menjadi teman. Selain Hou Zi Jiu yang tinggal di belakang untuk menjadi tuan, yang lain sudah mulai bekerja. Alasan mereka masih tinggal di asrama? Itu untuk memanfaatkan sekolah sebanyak mungkin. Karena pekerjaan mereka di lingkungan kampus, mereka tidak mau melepaskan pilihan yang paling tepat. Ini adalah pertama kalinya dia menghadiri acara seperti ini. Duduk di samping Xiao Nai, Wei Wei merasa agak canggung. Namun, dengan Yu Gong dan yang lainnya disana, Wei Wei merasa malu untuk mempertahankannya. = = Setelah tiga putaran minuman, para pria mulai berbicara, semua jenis rahasia terpapar. Laoda berkata: "Sedikit shimei, ini adalah pertama kalinya kami/laosan dalam sebuah hubungan. Pertama kali memegang tangan seorang gadis. Anda harus baik kepadanya. Sangat sulit bagi mereka dalam ilmu komputer untuk mencari istri. " Wei Wei anggun mengangguk, tapi di dalam dia pikir, laosan Anda tidak bertindak seperti ini adalah pertama kalinya dia memegang tangan seorang gadis. Mo Zha Ta's exposéMemiliki bakat yang sangat pribadi. " Sansao, saya benar-benar tidak berbohong kepada Anda terakhir kali. Sungguh, benar-benar ada seseorang yang mengaku laosan. " "Mengatakan mereka harus tampil bersama, siapa yang tidak tahu jenis gagasan yang mereka hadiri." "Itu adalah Meng, Meng ... ..." "Kemarin, dia memanggil laosan lagi!" Mo Zha Ta telah banyak minum, kata-katanya patah dan terbalik, tapi itu tidak menghalangi pemahaman. Wei Wei menunggu dengan mata lebar menunggu bagian selanjutnya ... ... Tapi ... ... Laoqi berkomentar di samping: "Tidak buruk, kali ini botolnya habis sebelum pingsan." Wei Wei marah! Anda tidak bisa hanya mengatakan bagian pertama saja. Dia berpaling untuk melihat orang yang menarik. Xiao Nai juga banyak minum tapi ekspresinya normal, matanya masih bersih. Menghadapi tatapan bertanya Wei Wei, dia dengan tenang berkata, "Dia mengatakan bahwa/itu dia harus menjelaskan sesuatu kepada saya." Apakah itu dengan Ai Xiang Nai Er? Tapi kenapa dia menjelaskan kepada Da Shen ... ... "Dan kemudian?" "Tidak ada setelah itu." Saksi nomor satu Hou Zi Jiu datang dan berkata: " Sansao, laosan adalah pembunuh." Saksi nomor dua Yu Gong mengangguk ":" Terlalu terampil, pukulan fatal dengan satu kalimat. " Laoda pahit;"Bagaimana Anda bisa memperlakukan wanita seperti itu? Apakah Anda tahu betapa sulitnya seseorang di fakultas kami menerima telepon dari seorang wanita? " Laoqi tidak tergerak: " Laosan selalu seperti ini." Mo Zha Ta mendengkur dalam kesepakatan. ... ... Wei Wei menangis di sampingnya. Mereka telah lama berbobot selama ini tapi apa sebenarnya yang dikatakan Da Shen?! Yu Gong bertanya: " Sansao, Anda ingin menebak apa yang dikatakan oleh laosan?" Wei Wei berpikir untuk mengalahkan apa gaya berpikir Da Shen yang biasa. Dia berkata dengan tidak yakin, "Uh, tanyakan padanya ... siapa kau?" ... ... ... ... Sebuah periode keheningan. Hou Zi Jiu, yang telah duduk di sisi Wei Wei, bergerak sedikit menjauh. Mo Zha Ta mendengkur menjadi lebih tenang. Xiao Nai mengangkat cangkirnya dan tersenyum sedikit. "Kembali ke sana, Orang C itu Meng Beauty?" "Mungkin memang begitu." Laoqi berkata: " Laosan, Ai apa pun Nai, ayo hack diakomputer. Ujungnya, dia mungkin punya tesis di komputernya. A hack, hehe ... ... " Wei Wei hexian Ingat tradisi Yu Gong dan yang lainnya hacking komputer dan menjual istri, mereka pasti dari asrama yang sama. Xiao Nai melirik ke arahnya dengan tidak setuju: "Menjadi manusia, Anda harus memiliki moral." Laoqi sangat marah: "Apa yang Anda maksudkan!" Hou Zi Jiu dengan cepat menambahkan pukulan: "Mengatakan bahwa/itu Anda tidak memiliki standar." Laoqi merasa sedih: "Kalau begitu, kami hanya membiarkan barang blog itu pergi?" Yu Gong menatapnya dengan curiga kepadanya: "Anda tidak hanya mengenal laosan selama satu atau dua hari. Bagaimana Anda bisa tidak jelas tentang moralitasnya. " Laoqi bertanya: "Apa moral?" Yu Gong: "Dia biasanya tidak memiliki moral." Wei Wei anggun terus mengangguk. Di dalam: Itu yang saya pikirkan juga ... ... Sangat menyenangkan untuk makan bersama kelompok orang ini. Ini hanya membutuhkan banyak usaha untuk menahan tawa. Dan, dari cara Da Shen berinteraksi dengan dewi-dewinya, Wei Wei sepertinya bisa memahaminya sedikit lagi. Jelas ada alasan bahwa/itu reputasi Da Shen dengan laki-laki lain begitu baik. Mereka tidak membahas insiden blog lebih jauh. Setelah selesai dengan dinking, semua orang memulai dengan sisa makanan. Pada setengahnya nanti, jumlah makanan sebenarnya tidak cukup. Hou Zi Jiu dengan marah menyalahkan laoda, yang telah bertugas memesan: "Mengapa kamu hanya memesan sebanyak ini?" Laodai merasa menjadi korban: "Sangat sulit bagi orang-orang di CompSci untuk mendapatkan perubahan makan dengan seorang gadis, kita perlu melindungi sedikit dari citra kita." " Sansao bukan perempuan. Dia sangat kuat dalam permainan sehingga semua orang mengira dia benar-benar renyao. Selain itu, anak perempuan adalah sumber daya yang bisa kita lawan. Saosao sudah bersama dengan laosan, dia seperti jenis kelamin ketiga. Tidak perlu melindungi gambar! " Yu Gong memanggil server, "Tambah lagi! Bebek darah, daging sapi rebus, udang pedas, lalu kepala ikan cabai, ayam cabai. Saya ingin pedas, spicier semakin baik! " Laoda mencoba menghentikannya: "Tidak semua pedas, laosan tidak bisa memakannya." Yu Gong mengeluh: "Dia membayar kita untuk makan, siapa yang peduli jika dia tidak makan? Saya ingin pedas. " Tiga kata terakhir dikatakan ke server. Da Shen tidak makan pedas? Tidak mungkin! Ketika mereka pergi makan ikan hari itu, dia tampak sangat nyaman dan alisnya bahkan tidak berkerut! "Anda ... ..." Xiao Nai dengan tegas menggelengkan kepalanya: "Tidak." Wei Wei membeku. Setelah makan, Mo Zha Ta dihidupkan kembali di bawah gemetar kasar Hou Zi Jiu. Semua orang mulai mendiskusikan apa yang harus dilakukan selanjutnya. Yu Gong dan yang lainnya tidak menyukai karaoke, jadi mereka menemukan klub yang tenang untuk bermain snooker. Wei Wei belum pernah memainkannya sebelumnya, tapi mudah tertangkap setelah diajari sedikit oleh Xiao Nai. Posisinya sangat profesional. Meskipun tujuannya membutuhkan sedikit kerja, dia dengan jelas menemukan triknya. Xiao Nai melihat postur ahli Wei Wei dan merasa bahwa/itu dia salah perhitungan dengan benar. Dalam hatinya, dia menarik sebuah garis melalui saran laoda - tidak akan membawanya! Tapi meletakkan meja snooker di rumah adalah ide yang bagus. Mereka masih kuat pada pukul sepuluh, tapi harus berhenti. Wei Wei telah menyelesaikan ujiannya, tapi asrama masih memiliki jam malam, jadi dia harus pergi. Xiao Nai berjalan mendekatinya ke bangunannya. "Anda tidak bisa makan makanan pedas? Terakhir kali kami pergi makan ikan, kenapa tidak bilang begitu? " Wei Wei merasa marah memikirkannya. Hari itu, setiap hidangan terasa pedas, bahkan ikannya pun sedingin mungkin. Xiao Nai sepertinya tidak peduli dan berkata, "Tidak apa-apa, saya bisa beradaptasi." "Anda tidak benar-benar harus membantu saya melakukan ini banyak." Wei Wei berkata pelan. Dia tidak pernah memikirkannya. Suatu hari, orang ini akan berbaris untuk mendapatkan makanannya, membantunya membawa ceretnya, menunggunya untuk menyelesaikan kelas, membeli makanan ringan ... ... hal-hal ini, sepertinya tidak sesuai untuk dilakukan./ P> Bahkan jika dia menyukainya. Tapi untuk membiarkannya menikmatinya seolah itu adalah haknya, dia merasa tidak aman. Malam musim panas sepi. Hanya ada suara dedaunan saat angin menyapu melewatinya. "Wei Wei." Bintang-bintang bersinar, cahaya terang, tapi saat ini, dia hanya melihat cahaya matanya. "Orang lain" yang dia sebutkan. Apakah mereka laki-laki di UA, karena rasio gender yang miring, siapa yang tidak pernah bisa menemukan pacar, tapi jika menemukannya, mereka akan menempatkan pacar mereka di atas tumpuan untuk disembah dan menunggunya dengan sangat hati-hati? Jadi, Tujuan Da Shen adalah produk khusus UA, pacar dua xiao xiao yang sempurna tapi lebih dari dua puluh empat? [2] Heningnya malam musim panas mengambil alih. Wei Wei tidak mengangkat kepalanya sampai wanita penjaga mulai berteriak: "Pergilah online setelah kembali." Wei Wei berkata: "Saya memiliki sesuatu untuk diberikan kepada Anda." Gaun berpakaian merah xia berdiri menunggu di Sunset Mountains selama sepuluh menit sebelum musisi berpakaian putih itu muncul. Si perempuan xia menyerahkan perlengkapannya. "Bagi Anda," Wei Wei mengetik wajah tersenyum dan mengumpulkan keberaniannya untuk berkata, "Sudah saya katakan sebelumnya, saya akan melengkapi mas kawin saya."

BOOKMARK