Tambah Bookmark

39

A Slight Smile Is Very Charming - Chapter 39

Bab Tiga Puluh Sembilan Saya Malu Dia menyesuaikan pakaiannya dan pergi. Pintu tertutup. Wei Wei tidak memiliki kekuatan untuk pindah ke sofa. Dia meluncur turun ke pintu untuk merosot di lantai, memegangi lututnya ke dadanya. Wajahnya memerah karena panas. Kemudian dia menjadi tidak fokus dan kemudian linglung dan kemudian dia sangat marah dan berjuang dengan dirinya sendiri ... ... Bersepeda dengan cepat melalui suasana hati yang berbeda, pada saat Wei Wei dilepaskan dari situasi tidak memiliki energi dan otaknya membutuhkan oksigen, sudah lama berlalu. Tapi saat dia sampai di pintu masuk, dia berhenti lagi. Apa artinya melarikan diri seperti ini? Hal ini, hal semacam ini sebenarnya sangat normal. Dia pernah memikirkannya sebelumnya ... ... hanya saja hal itu terjadi terlalu mengherankan dan dia belum siap, jadi dia bereaksi seperti orang idiot = = Jika dia melarikan diri seperti ini, apakah itu akan menyiratkan bahwa/itu dia bereaksi berlebihan dan tampak lebih seperti orang idiot ... ... Di tengah memutuskan antara melarikan diri dan kembali, makan daging sapi dan nasi berhasil menyelamatkannya. "Anda adalah Miss Bei?" "Hai, ini nasi dan daging sapi yang Anda pesan, saya adalah orang pengiriman Anda. Terima kasih sudah menggunakan kami, lima belas dolar. "Tagihan bebek itu memberi tas itu kepadanya. Beras dan daging sapi ... ... Dia bahkan tidak perlu berpikir untuk mengetahui siapa yang memerintahkannya. Jadi dia pernah mendengarnya. Wei Wei mengambil alih tas, situasi wajahnya dan telinga merah sementara dia tidak memiliki kekuatan yang tersisa kembali. Tagihan bebek topi orang muda menunggunya membayar. Wei Wei merogoh sakunya dan mengeluarkan uang seratus yuan untuknya. Topi bebek tidak mengambilnya dan berkata dengan malu, "Apakah Anda sudah berubah?" "Um, bisakah kamu meminjam dari orang lain? Saya tidak memiliki cukup perubahan untuk Anda. " Pinjam dari orang lain ... ... dari Da Shen? Begitu gagasan itu muncul, Wei Wei segera menghancurkannya. Tapi sebuah gagasan melintas di kepalanya. Mata Wei Wei bersinar dan melihat tagihan bebeknya, dia dengan penuh semangat berkata, "Ini, hm, saya akan pergi dengan Anda ke toko untuk membayarnya." "Itu ... ... akan mengganggumu terlalu banyak." "Tidak apa-apa, tidak apa-apa." "Tunggu saja di sini, saya akan menulis catatan." Dia membawa kopernya kembali ke kantor. Tagihan bebek topi menatap punggungnya, membuka mulutnya dan menelan garis "Sebenarnya, membiarkannya di tab kerja." Ketika Xiao Nai kembali ke kantornya, tidak ada orang di dalam. Layar komputer memiliki tambahan post-it. Xiao Nai melepasnya. Terima kasih telah memesan nasi dan mie. Saya tidak memiliki perubahan meskipun dan mereka tidak akan membiarkan saya meletakkannya di tab jadi saya pergi bersama mereka ke toko untuk membayar. Pada akhirnya ada wajah smiley yang sangat besar yang ditarik. Sudut mulut Xiao Nai naik sedikit. Wei Wei sedang membersihkan. Gaya Bei Wei Wei tidak memiliki gagasan untuk tidak mempersiapkan diri saat akan berperang. Sebelum datang, dia telah merencanakan segalanya. Prioritas pertama adalah mencari tempat tidur. Sebelum liburan dimulai, Wei Wei tidak menaruh permintaan untuk tinggal di asrama sehingga dia tidak bisa tinggal di kampus. Syukurlah anak kaya Xiao Ling memiliki apartemen di dekat sekolah tempat dia bisa tinggal. Kuncinya telah dikirimkan kepadanya beberapa hari yang lalu. Apartemen Xiao Ling adalah hadiah yang diberikan orang tuanya pada tahun itu untuk mendapatkan UA. Xiao Ling merasa terlalu membosankan untuk tinggal di sana, jadi dia jarang sekali pergi. Oleh karena itu, interior tertutup debu dimana-mana dan itu sangat sulit dibersihkan. Ketika dia menerima telepon Xiao Nai, Wei Wei memiliki wajah yang penuh dengan debu. Ponsel dengan ceria menyanyikan lagu kebangsaan Wei Wei melihatnya beberapa saat sebelum menerima. Jantungnya berdegup kencang. Pidatonya sama seperti biasanya: "Saya bersihNg di rumah Xiao Ling. Aku tidak bisa tinggal di asrama, aku meminjam apartemennya yang kosong untuk tinggal sebentar lagi. "Alamat." "Um, kamu mau ikut? Mari kita bicarakan nanti, aku sedang membersihkannya. Ini sangat kotor saat ini. " "Saya akan datang membantu." "Uh, tidak, tidak apa-apa, kamu terlalu mahal, aku tidak mampu membelimu ... ..." Wei Wei terus menolak. Dia hanya tidak ingin dia datang sekarang juga. Wei Wei: "... ..." "BaoGuiGardensBuilding17NumberA1601, kapan Anda bisa membantumembersihkankebersihan diri?" "Anda membersihkan dapur. Jika Anda tidak bisa menyelesaikannya, maka jangan keluar. " Lalu dia berlari ke kamar tidur untuk menyeka gelas. Xiao Nai, dengan kain di tangan, melihat ke sekeliling dapur. Dia menggelengkan kepalanya sambil tersenyum dan mulai membersihkannya. Sepertinya dia menginjak ekornya. Haruskah dia membujuknya keluar dari sana atau tidak, atau haruskah dia mengatasinya sedikit lebih? Suasana hati yang dia hadapi seperti dia marah ke titik bulunya berdiri sangat lucu. Butuh waktu sampai lima sebelum kamar bersih sampai-sampai seseorang bisa tinggal di dalamnya. Wei Wei melihat cahaya yang mengalir ke ruangan dan merasakan kepuasan dan prestasi. Saat ini, Xiao Nai membawa kantong sampah dari kamar tidur tamu. Setelah selesai di dapur tadi, dia telah diperintahkan untuk membersihkan kamar tamu oleh Wei Wei. Melalui proses pembersihan dua ruangan, bahkan orang yang seaman Xiao Nai memiliki beberapa noda debu di wajahnya. Topi kertas yang dilipat Wei Wei dimiringkan ke samping. Sulit untuk dicapai namun kehadirannya masih sangat bermartabat. ~~~ Di dekat rumah Xiao Ling ada restoran Gui Ji Duck. Itu terkenal dengan harganya yang indah. Dua puluh sesuatu untuk bebek panggang tiga cara. Setengah bebek, bebek kulit satu arah, daging itik dengan sayuran satu arah, bebek tulang dalam sup satu cara. Menambahkan dua sayuran dan sepiring buah lainnya, ada lebih dari cukup untuk dua ekor. Mereka hanya bisa menunggu di restoran sampai hujan berhenti sebelum kembali. Badai itu tidak terlalu lama. Itu berhenti setelah sepuluh menit tapi berhasil membersihkan panas sepanjang hari. Berjalan di jalan, Wei Wei merasa rileks. Udara menjadi lebih jelas dan familier baginya. Xiao Nai menatap langit dan tiba-tiba tersenyum. Xiao Nai menoleh untuk menatapnya, tawa di matanya memperdalam: "Tidak ada, saya hanya merasa begitu Anda kembali, udara di tempat ini jauh lebih baik juga." Hei! Jangan terlalu romantis, oke! Wei Wei segera merasakan guntur yang baru saja ditinggalkannya kembali. Ini, ini di jalan. Bagaimana jika seseorang melihat? Hanya memikirkan masalah "voyeur", Wei Wei merasa ada yang melihatnya. Lord! Wei Wei diam-diam bersumpah dan menarik Xiao Nai untuk kabur bersama. Xiao Nai tidak pernah seumur hidupnya ditarik untuk berlari seperti ini tanpa anugerah atau postur tubuh. Dia tidak tahu apakah akan tertawa atau menangis. "Wei Wei." "Lebih cepat, saya malu. " Setelah berlari sebentar Wei Wei tidak bisa berlari lebih jauh. Tapi dia tidak melepaskan tangan Xiao Nai dan masih menariknya seperti seekor sapi tua yang kelelahan. Ketika mereka mencapai daerah rumput yang bersih yang belum basah kuyup, Wei Wei melepaskan tangannya dan mendarat di rumput, tidak bergerak. Xiao Nai berjalan ke sisinya dan duduk. Untuk sementara mereka berdua tidak mengatakan apapun. Setelah badai petir, angin malam membawa keharuman flora dan fauna yang samar, udara cukup bersih untuk membuat orang mabuk. Tapi mungkin, itu datang lebih dari orang di sisinya. Wei Wei duduk di sebelahnya dan menemukan bahwa/itu dia memiliki dorongan untuk bergerak lebih dekat dengannya. Dia cepat-cepat mengalihkan kepalanya ke biola rumput di sampingnya. Setelah beberapa saat, dia berpikir untuk bertanya kepadanya: "Mengapa Anda tidak bertanya mengapa saya datang begitu tiba-tiba?" Apakah itu perlu ditanyakan? Xiao Nai menggunakan pandangannya untuk menunjukkan keraguan. Anda tidak harus begitu narsistik, tanyakan! Wei Wei menggunakan tatapannya untuk memaksanya. Wei Wei menjawab, bersyukur: "Saya datang untuk mencari magang. Saya tidak dapat menemukan orang yang tepat di dekat keluarga saya. Perusahaanmu mengambil magang, bukan? " Xiao Nai berkata dengan sungguh-sungguh: "Standar perusahaan kami sangat tinggi." "... ... Saya akan menjadi magang, saya tidak membutuhkan Anda untuk membayar saya." "En, Anda harus lebih berhati-hati dengan kerja bebas." Xiao Nai mempertimbangkan: "Menyuap saya?" Anda tidak bisa menjadi tak tahu malu ini! Tapi di bawah atap lain, Wei Wei harus menurunkan kepalanya: "Kalau begitu aku akan mengajakmu makan camilan tengah malam nanti." Xiao Nai menolak dengan nada yang sangat Saleh: "Tidak, terima kasih. Kecuali untuk pesona furen, saya tidak menerima suap lainnya. " Wei Wei: "... ..."

BOOKMARK