Tambah Bookmark

42

A Slight Smile Is Very Charming - Chapter 42

Bab Empat Puluh Dua Swimsuit Sinar matahari sore menerobos jendela, jatuh pada dua orang yang duduk di bawahnya di papan lantai. "Saya merasa bisa menambahkan sesuatu ke sistem sosial, terutama dalam interaksi antar keluarga." Wei Wei berkata saat dia duduk di samping Xiao Nai. Dia menundukkan kepalanya sampai ke corat-coret dan mencoret-coret buku catatan kecilnya. Wei Wei baru saja membawa buku catatan hijau kecil itu. Dia merekam semua pemikirannya tentang Dreams 2. Sebagai pemain berpengalaman, ide Wei Wei sebenarnya masuk akal tapi Xiao Nai tidak memperhatikannya. "Bagaimana lagu ini?" "En," Xiao zong berkata, "Perluas di atasnya dan tulis laporan untukku." "... ..." Musik tidak berhenti. Xiao Nai sedang memainkan musik latar belakang dari Dreams 2. Itu adalah salah satu potongan musik yang dibawa oleh studio musik tertentu Fang Fang. Menyelesaikan potongan itu, Xiao Nai terpikir dan membuat beberapa catatan tentang skor tersebut. Dia meletakkan pulpen, mengulurkan tangan dengan lengannya yang panjang dan meraih seseorang tertentu di sekitar pinggang. Dalam satu gerakan halus, dia menekannya ke lantai dan mengikuti jalan orang Babel, mata untuk mata, gigitan untuk digigit. "Anda ... ..." Wei Wei tidak berhasil mengatakan apapun sebelum mulutnya dimeteraikan. Meskipun Wei Wei telah diambil dalam pelukannya dan dicium dan duduk di kakinya dan dicium, namun menempel di lantai dan mencium adalah sebuah pengalaman baru. Hati kecil Wei Wei hampir tidak tahan. Di jalan sempit, yang berani selalu menang. Seseorang memiliki kekuatan yang superior dan sangat licik, resistensi Wei Wei tidak pernah berhasil dan dia hanya bisa membiarkannya melakukan apa yang dia inginkan. Lama kemudian, Xiao Nai akhirnya membiarkannya pergi tapi tidak duduk, nafas hangatnya mendarat di lehernya. Wei Wei tersentak ke udara, matanya tidak fokus. Butuh waktu lama baginya untuk pulih dan dia tidak bisa tidak curiga: "Ini pertama kalinya Anda ... ... um, dalam sebuah hubungan?" Sepertinya tidak sedikit pun! Setiap kali dia akan kehilangan dia ... ... dan dia tidak memiliki perlawanan. "En." Suara Xiao Nai agak sombong dan malas. "Maka Anda terlalu dipraktekkan dengan baik = =" "Ketika saya melihat Anda, saya belajar secara alami," Xiao Nai menggigit lembut telinganya, "juga, saya sudah berlatih berkali-kali di kepala saya." Setelah berlatih beberapa kali lagi, istirahat makan siang sudah berakhir. Xiao Nai selesai menodongkan kemejanya dan bersiap pergi. Wei Wei berlari ke kamar kecil dan melihat dirinya di cermin. Pipi merah ... ... dia bisa terbakar sinar matahari. Tapi bibirnya! Apakah dia harus mengatakan itu dari memakan cabai atau digigit nyamuk? Orang-orang yang sangat sibuk yang selalu punya waktu untuk menggodanya tidak akan melepaskan perubahan ini, terutama dengan Yu Gong disana! Hari ini hari Minggu tapi karena tujuan baru yang telah ditetapkan, banyak orang bekerja lembur. Xiao Nai tentu saja harus berada di sana, tapi itu tidak penting bagi Wei Wei sebagai magang. Jadi Wei Wei menggelengkan kepalanya: "Tidak!" "Magang tidak dibayar, saya ingin istirahat saya!" Xiao Nai dengan sopan tidak mengungkapkan kebohongannya tapi tetap memanggilnya ke pintu dan mencium keningnya: "Kalau begitu, Anda nonton rumah kami, jangan pergi ke rumah Xiao Ling." "Oh." Wei Wei menatap matahari yang antusias di luar dan tidak ingin keluar juga. Tapi setelah Xiao Nai pergi, dia bisa menahan diri untuk tidak menambahkan, "... ... ini bukan rumahku." Apartemen tempat Wei Wei berada saat ini bukanlah milik Xiao Ling tapi yang dimiliki Xiao Nai di luar. Xiao Nai sangat menentang melakukan sesuatu yang romantis di tempat orang lain. Wei Wei terlalu takut untuk pergi ke tempat orang tuanya sehingga apartemen ini, yang sebelumnya tidak pernah digunakannya, sekarang sangat banyak digunakan. Sebagian besar waktu di siang hari, Wei Wei akan berada di sini bersama Xiao Nai dan dia akan mengantarnya pulang pada malam hari. Agak membosankan karena tidak sedang bekerja. Wei Wei melihat-lihat secara online, ingat bahwa/itu dia belum memberi makan harimau kecil itu selama beberapa hari dan membuka "Dreams of Jianghu". Di bawah perawatan pasien Wei Wei, atribut harimau bayi yang lemah mulai meningkat. Wei Wei memberinya makan lagi dan melihat bahwa/itu tidak ada lagi persediaannya dan pergi ke Chang'an Marketplace untuk membeli beberapa. Dia mungkin belum menjual akunnya. Sangat cepat Die Meng kembali: "Ya." Wei Wei: "Sudah lama kamu tidak melihat Anda." Die Men: "Haha, kerja terlalu sibuk." Wei Wei selalu berasumsi bahwa/itu Die Meng benar-benar telah meninggalkan permainan dan dia merasa bahagia karena Die Meng telah kembali. Dia ingin bertanya tentang situasi Die Meng tapi dia takut akan terlihat usil sehingga dia tidak bertanya. Keduanya santai mengobrol sebentar. Die Meng menurunkan tokonya dan menyarankan agar mereka pergi bersama untuk membunuh seorang bos. Bersama dengan mereka juga Lei Shen Ni Ni. Mereka bertiga pergi ke tempat dungeon yang relatif mudah. Awalnya, seharusnya sangat mudah untuk mencatat seluruh penjara bawah tanah namun karena langkah balik terus-menerus Die Meng, mereka hampir mati. Die Meng tersenyum pahit: "Tidak datang selama dua bulan, saya bahkan tidak bisa melawan bos lagi." Suasana Die Meng sepertinya tidak terlalu bagus. Wei Wei berpikir saat melihat Lei Shen Ni Ni mengirim pesan: "Pemimpin Sect Die Meng sudah dalam suasana hati yang buruk akhir-akhir ini." "Apa yang terjadi?" "Dia mungkin tidak terbiasa dengan sekte tersebut setelah kembali. Dalam dua bulan ini, banyak orang tua telah pergi dan banyak pemain baru masuk. Mereka semua menyembah Xiao Yu Yao Yao dan kebanyakan tidak mengenal Pemimpin Sect Die Meng. " "Zhan Tian Xia tidak memberikan posisi itu kembali padanya?" "Tidak, dan sekarang level dan peralatan Sect Leader Die Meng tidak setinggi Zhan Tian Xia." "t_t" "Xiao Yu Qing Qing masih berada di sekte tersebut. Wanita ini benar-benar membenci. Jika bukan fakta bahwa/itu saya tidak tahan untuk berpisah dengan sekte tersebut, saya pasti sudah pergi. " Sekarang Wei Wei menyadari ada masalah: "Die Meng dan Zhan Tian Xia ... ..." Lei Shen Ni Ni berkata: "Kembali bersama, saya bertanya kepada Pemimpin Sect Die Meng. Dia bilang dia sakit beberapa waktu lalu dan Zhan Tian Xia merawatnya, jadi dia memutuskan untuk memaafkannya. " Di tengah berbicara, Lei Shen Ni Ni tiba-tiba menghilang. Dia muncul kembali beberapa menit kemudian berteriak: "* samar * Tidak baik di rumah, menggunakan China Telecom untuk online, server tertinggal atau terputus. Wei Wei, bagaimana kecepatan Anda, apakah Anda menggunakan China Telecom juga? " "Tidak, saya kembali ke B City, ini Netcom." "Oh oh? Kenapa kamu kembali begitu pagi ke B City? " "Menjelajah musim panas." "* jatuh ke bawah * ... ... jangan lagi mau magang, saya masih belum memilikinya." Percakapan ini berlangsung di saluran tim, jadi Die Men juga bisa melihatnya. Dia telah terdiam tapi sekarang dia bertanya: "Wei Wei, kamu sekarang di B City sekarang?" "En ^ _ ^" Die Meng tidak mengatakan apapun. Setelah mereka menyelesaikan penjara bawah tanah, dia tiba-tiba berkata: "Wei Wei, apa kamu punya waktu sekarang? Kenapa kita tidak bertemu teh? " Wei Wei terkejut dengan undangan ini. Dia tidak pernah sangat suka bertemu teman online. Tapi saat ini, Die Meng tidak begitu senang. Jika dia menolak, sepertinya bisa menambahkan embun beku ke luka. Dia mulai ragu. Lei Shen Ni Ni mengirim pesan pribadi: Wei Wei, baru saja bertemu Die Meng sebentar. Karena Zhan Tian Xia dan barang-barang di sekte itu, dia belum begitu bahagia akhir-akhir ini. Cobalah untuk menghiburnya. " Mengobrol dengan Die Meng dan Ni Ni, sebuah jendela tiba-tiba melompat ke layar komputer. Wei Wei langsung ketakutan. "Wei Wei." Di jendela ada dua karakter yang melayang. "En." "... ... Tidak bisakah kamu menggunakan alat normal untuk mengobrol?" "Ini nyaman." "... ..." Tapi itu membuat orang takut. "Tiba-tiba teringat, rumah kerabat saya kosong." "Ah?" "Rumahnya memiliki kolam renang." "_" "Apakah Anda ingin pergi berenang?" "Ya!" Wei Wei cepat menjawab. "Anda bisa berenang?" "Tidak!" Wei Wei tanpa malu-malu berkata, "Tapi saya ingin menonton!" Menonton Da Shen berenang. Itu telah menjadi harapan miliknya yang telah ada sejak dia melihatnya bermain bola basket! Terganggu oleh kejenakaan Da Shen, dia tidak berhasil memperhatikan permainannya. Avatar Lu Wei Wei Wei berdiri di sana tidak bergerak. Lei Shen Ni Ni berteriak beberapa kali. "Wei Wei." "Wei Wei?" "WeiWeiWeiWeiWei ... ..." ... ... ... ... "Oh, saya pikir Anda juga tertinggal." MatiMeng bertanya: "Wei Wei apakah Anda di Distrik xx?" Distrik xx adalah tempat di mana sebagian besar universitas B City berada. Wei Wei menjawab: "Ya." "Lalu Pizza Hut di xx Road oke dengan kamu?" Wei Wei berpikir sedikit. Jalan XX tidak jauh dari UA sehingga dia setuju: "Oke ^ _ ^" "Saya akan bertemu Die Meng Wei Xing nanti." Xiao Nai meluangkan waktu untuk menjawab: "En." Dia tidak mengatakan apapun, tapi Wei Wei mendeteksi bahwa/itu dia tidak suka bertemu teman onlinenya. Dia menjelaskan: "Di Pizza Hut di xx Road. Itu hanya teh sore, tidak akan lama lagi. " Xiao Nai berkata: "Kapan waktunya, aku akan mengajakmu berenang setelahnya. Jangan lupa bawa baju renang saya. " Pakaian renang laki-laki, itu benar-benar celana renang ... ... baju renang Da Shen ... ... jenis eksistensi magis ini. Bahkan memikirkannya, wajah dan telinga Wei Wei berwarna merah, untuk tidak mengatakan apa-apa tentang mencari-cari di laci. Wei Wei membuka laci yang Xiao Nai katakan padanya dan bahkan tidak melihat dan dengan cepat mengeluarkan sesuatu yang seharusnya menjadi sepasang batang rambut berdasarkan sifat kain hitam dan sutra. Dia segera memasukkannya ke tasnya dan meninggalkan pintu untuk melihat Die Meng. Setengah jam kemudian, Wei Wei sampai ke Pizza Hut. Dalam teks Die Meng, dia bilang dia memiliki rambut berwarna merah marun dan mengenakan gaun hijau tua ... ... Wei Wei mencari-cari di bagian dalam Pizza Hut dan menemukannya duduk di samping jendela di meja terjauh. . Die Meng sedang menatap pemandangan di luar jendela. Dia sedikit demi sedikit mendengar langkah kaki dan dari sudut matanya, tampak ada warna menarik yang mendekatinya. Dia secara refleks menoleh dan menatap sepasang mata yang bersinar dan indah. Pemilik matanya yang jernih melihatnya dan sedikit demi sedikit tersenyum padanya. Senyuman itu seperti bunga yang perlahan mekar, gigi sedikit menunjukkan, membiarkan orang merasa seolah-olah ada cahaya yang bersinar dan tidak bisa diblokir. Sebuah tebakan perlahan terbentuk di benak Die Meng tapi dia pikir itu tidak mungkin. Tapi gadis itu memang berhenti tepat di depannya. Die Meng sengaja kehilangan fokus dan menatapnya lama sebelum bertanya: "... ... Anda adalah Lu Wei Wei Wei?" Pada akhirnya, Die Meng mengundang Wei Wei untuk makan malam. Wei Wei dengan malu menolak: "Saya akan berenang malam ini, tidak baik untuk makan sebelum berenang." Die Meng mengerti: "Dengan pacarmu?" "Kamu cantik ini, pacarmu pasti setia padamu." Die Meng menatapnya, matanya memiliki sedikit rasa iri. Wei Wei berhenti sejenak. Dia ingin mengatakan sesuatu tapi merasa bahwa/itu tidak ada yang bisa dia katakan akan benar sehingga dia tersenyum dan menurunkan kepalanya untuk minum teh. Setelah berpisah dengan Die Meng, Wei Wei memanggil Xiao Nai. "Aku sudah selesai di sini." "En, aku akan pergi sekarang." Pada kenyataannya, Xiao Nai telah menyelesaikan pekerjaannya, tapi bagaimana dia dibesarkan, dia tidak akan melakukan sesuatu seperti panggilan untuk mempercepatnya. Wei Wei mengatakan kepadanya lokasi dan hendak menutup telepon saat Xiao Nai tiba-tiba bertanya, "Apakah Anda membeli baju renang Anda?" "... ..." "Tunggu aku untuk pergi membeli bersama?" Xiao Nai berkata saat ia mulai berjalan dengan kunci mobilnya. "Tidak, terima kasih! Aku akan sendiri! " Ada supermarket di samping Pizza Hut. Wei Wei masuk dan membawa baju renang. Itu tentu saja gaya yang paling konservatif. Bahkan ada rok di bagian bawahnya. Membayar dan keluar dari supermarket, Wei Wei melihat bahwa/itu mobil Xiao Nai sudah diparkir di pinggir jalan.

BOOKMARK