Tambah Bookmark

44

A Slight Smile Is Very Charming - Chapter 44

[1] 红杏出墙: aprikot merah bersandar di dinding kebun, berarti menipu. Bab Empat Puluh Empat Brilliance Ini adalah periode hening yang dulu, dan kemudian udara meledak dalam ketegangan. Die Meng tampaknya telah menemukan pusatnya lagi dan berkata: "Semua orang mengenalkan diri Anda terlebih dahulu." "Saya Lan Zhi Meng. Whoa, Lu Wei Wei Wei. Saya tidak menganggap Anda cantik seperti ini. "Seorang gadis mengenakan kaos ungu mulai. "Da Liang Tao Sha, kita melawan Raja Naga Danau Tai bersama-sama." "Han Yan." "Hai, saya Tong Kong Shen Shen." "Tony Ni." "Saya Ting Ting Zou." "Zhen Ya Ba Zhu, haha." ... ... Orang-orang yang berbicara pertama adalah orang-orang yang memiliki hubungan Wei dengan sekte tersebut, dan kemudian setelah mereka ada dua yang masuk setelah Wei Wei pergi. "Nama saya sangat sulit untuk diucapkan, Anda bisa memanggil saya Bu Bu." "Gadis cantik, saya dipanggil Hu Shui Lan." Pada akhirnya, ada empat atau lima orang yang tinggal tanpa berbicara. Anak laki-laki di sebelah Xiao Yu Yao Yao sepertinya ingin berbicara tapi setelah mengatakan "saya" tidak menindaklanjuti. Pada saat ini, pria yang duduk di sebelah Die Meng berdiri. Melihat pakaian dan ungkapannya, dia jelas-jelas orang yang bekerja dan di masyarakat. Dia memegang gelas anggurnya dan mengambil posisi seolah-olah sedang memanggang Wei Wei: "Lu Wei, aku Zhan Tian Xia. Kami pernah mengalami ketidakbahagiaan sebelumnya dalam permainan tapi karena semua orang sudah bertemu, maka hal-hal yang terjadi sebelumnya, kita harus melepaskannya. " "Tentu saja." Wei Wei dengan murah hati berkata. Apa yang Zhan Tian Xia katakan bukan hanya untuk Wei Wei, ini juga memperingatkan keluarga Xiao Yu. Xiao Yu Yao Yao akhirnya dengan hati-hati membuka mulutnya: "Saya Xiao Yu Yao Yao. Lu Wei Wei Wei, aku ingin bertemu denganmu untuk waktu yang lama. " Apa yang dikatakan Xiao Yu Yao Yao sopan, tapi nada membuat semua orang tidak nyaman. Orang-orang di dalam ruangan merasa tubuh mereka membeku. Wei Wei mendengar perangkap itu dalam nada suaranya tapi meskipun dia juga tidak kekurangan fasih, dia tidak ingin menggunakannya sehingga dia tersenyum. Dia sangat ringan menggunakan tuas untuk menggerakkan berat badan yang besar: "Senang bertemu denganmu." Pemuda laki-laki di sebelahnya membuka mulutnya lagi. Tatapannya akhirnya terbuka mendarat di tubuh Wei Wei dan berkata: "Saya, saya Zhen Shui Wu Xiang." "Xiao Yu Mian Mian." Setelah perkenalan, semua orang melihat dengan tatapan spekulatif antara Wei Wei dan Zhen Shui Wu Xiang serta Xiao Yu Yao Yao. Tidak sampai Xiao Yu Yao Yao tampak sangat marah karena mereka memoderatori diri mereka sendiri. "Terlalu mahal." "Zhen Shui, kamu sangat kaya." Semua orang terkejut dengan harga anggur merah. Zhan Tian Xia tersenyum dan berkata: "Jika bukan Zhen Shui yang mengambil tagihan hari ini, kita tidak bisa makan di sini. Setiap hidangan di sini adalah nomor tiga digit. " Xiao Yu Yao Yoa dengan tenang tersenyum: "Itu saran saya, tentu saja dia membayar." Die Meng melihat dia memakai tindakan menjadi pemilik wanita. Di satu sisi dia tertawa terbahak-bahak. Di sisi lain, dia merasa kesal sehingga dia sengaja beralih ke Wei Wei dan berkata;"Wei Wei, gaunmu sangat bagus, menunjukkan tubuhmu baik-baik saja. Seberapa banyak Anda membelinya? " Seorang Bu Si bertanya: "Lu Wei Wei Wei, apa yang harus kamu hubungi?" Ini mungkin meminta nama sebenarnya. Wei Wei tidak mengenalnya dan pura-pura mengerti dan berkata: "Anda bisa memanggil saya Lu Wei." "Wei Wei, saya ingat Anda masih mahasiswa, universitas apa?" Hal ini diminta oleh Lan Zhi Meng. Wei Wei sudah mengenalnya tapi pertanyaannya membawa Wei Wei dalam dilema. Jika dia tidak menjawab atau menepisnya, itu akan membuatnya canggung, tapi dia tidak bisa mengatakan yang sebenarnya. Wei Wei mengerti betul bagaimana melindungi dirinya dan menghindari masalah. Dalam situasi yang begitu rumit, dia tidak akan menceritakan informasi pribadi yang sebenarnya, jadi dia berpikir cepat dan tersenyum: "Makanan universitas kami sangat bagus." Ini adalah kebenaran. Makanan UA cukup bagus. Tapi di antara universitas B City, ada merek nyanyian UA, makanan UX, kecantikan UE pria UH ... ... Pertanyaan pertama Wei Wei dihindari dan hanya menjawab pertanyaan terakhir: "Ilmu Komputer." "Saya adalah UX's CoIlmu mputer juga! "Tiba-tiba suara terkejut menyela. Pemain pria bernama Lan Yan tampak sangat terkejut saat Wei Wei, tapi setelah mengatakan ini dia bingung, "Tapi saya belum pernah melihat Anda sebelumnya?" Semua orang juga tampak bingung dengan Wei Wei. Ini sial? Wei Kami menghela nafas masuk tapi wajahnya tenang. Sebelum dia bisa berbicara, Xiao Yu Qing Qing mencibir dan berkata, "Saya pernah mendengar ada beberapa wanita profesional, mereka selalu suka mengatakan bahwa/itu mereka adalah mahasiswa." Semua orang tidak berpikir dia akan mengatakan sesuatu seperti ini, dan berhenti dalam shock. Dia sudah memiliki penampilan yang megah. Saat wajahnya tidak bersorak, aspek keangkuhan merayap masuk. Tidak termasuk Xiao Yu Yao Yao yang mengalami tumpul langsung, bahkan para pengamat pun masih kaget. "Anda hanya bisa pindah ke cabang utama di tahun ketiga, bukan?" Wei Wei berkata dengan terampil. Lan Yun tiba-tiba mengerti: "Jadi kamu benar-benar shijie . Tidak heran saya belum pernah melihat Anda sebelumnya. Tapi saya tidak tahu bahwa/itu Anda sebenarnya lebih tua dari saya. " Wei Wei tersenyum dan tidak mengatakan apapun. Meskipun penampilan Wei Wei menakjubkan, tatapannya bersih dan tidak mungkin orang memikirkan masalah "najis" lainnya. Semua orang sudah merasa bahwa/itu kata-kata Xiao Yu Qing Qing terlalu tidak berotak dan setelah penjelasan Wei Wei, mereka merasa Xiao Yu Qing Qing tidak memiliki asuhan yang baik dan pikirannya terlalu najis. Xiao Yu Qing Qing benar-benar ditindas oleh Wei Wei. Meskipun dia masih tidak mau tapi dia sedikit tenang dan menoleh untuk berbicara dengan Xiao Yu Yao Yao. "Mengapa hujan selalu akhir-akhir ini?" "Tidak apa-apa, kita akan pergi karaoke. Sebelah kanan pintu, kita tidak akan hujan. " Di tengah suara, telepon Wei Wei berdering. Dia mengambilnya dari punggungnya. Seperti yang diharapkan, itu Xiao Nai. Karena Wei Wei sedang duduk jauh dari pintu, membiarkan ruangan itu menjadi kasar sehingga dia baru saja mengambilnya. "Hujan, aku akan menjemputmu." "En," Wei Wei melihat bahwa/itu semua orang sepertinya sudah selesai makan, jadi dia berkata: "Anda bisa datang sekarang." "Oke." Xiao Nai tahu lokasi dan menutup telepon tanpa kata-kata lebih lanjut. Semua orang berhenti berbicara saat Wei Wei sedang berbicara di telepon, tatapan mereka menatap Wei Wei. Lan Zhi Meng bertanya dengan rasa ingin tahu: "Wei Wei, ini pacarmu?" Wei Wei mengangguk. Die Men melihat ekspresi wajah Xiao Yu Yao Yao dan Zhen Shui Wu Xiang. Dia buru-buru berkata: "Wei Wei, jangan terburu-buru. Kami berencana untuk karaoke setelah ini, kamu juga harus ikut. " Yang lain memulai juga: "Ya, mari kita dengar keindahannya bernyanyi." "Pacarnya juga bisa ikut." "Saya tidak pandai bernyanyi." Wei Wei dengan sopan tersenyum dan berkata: "Dan saya memiliki hal-hal lain malam ini. Maaf. " Yang lain tidak menyerah tapi Wei Wei tegas dan sopan dalam penolakannya. Dengan sangat cepat, semua orang selesai makan saat Zhen Shui Wu Xiang dengan megah menandatangani tanda terima. Mereka semua mulai berjalan bersama menuju pintu keluar. Xian Nai belum tiba jadi Wei Wei berdiri di pintu masuk menunggunya. Yang lainnya tidak pergi dan mengobrol satu sama lain di pintu masuk. Semua orang ingin melihat seperti apa pacar Wei Wei. Xiao Yu Yao Yao juga berdiri di ambang pintu. Dia pura-pura mengikuti kerumunan tapi dia ingin melihat seperti apa pacar Lu Wei Wei Wei. Tidak banyak yang seperti Zhen Shui Wu Xiang, tampan dan kaya. Dia merasakan rasa triumpH saat memikirkannya. Hujan turun lebih deras. Sebuah mobil melaju lebih dekat dalam hujan. Semua orang tahu dari ekspresi Wei Wei bahwa/itu itu adalah mobil pacarnya dan tidak bisa menahan diri untuk tidak bersemangat. Xiao Yu Qing Qing mencibir: "Mobil ini tidak sehebat itu. Ini tidak sebagus Zhen Shui, benar, Yao Yao? " Di malam hari, mobil perlahan berhenti di tangga. Pintu terbuka. Dalam kabut hujan, sosok tegak mulai berjalan menuju pintu dengan payung. Di bawah hujan deras, bahkan orang-orang yang memiliki payung itu menderita dan agak berantakan, bergegas pergi dengan cepat ke tempat tujuan mereka. Sosok itu juga tidak berjalan pelan, tapi sepertinya jalannya mantap. Seketika, orang-orang di sekitarnya tampak menjadi latar belakang. Dia hanya mengangkat payungnya, berjalan seperti dia berada di tengah lukisan tinta. Perlahan, dia sampai di tangga. Di bawah cahaya, wajahnya menjadi jelas. Alis Xiao Nai sangat tampan secara alami namun karena kekuatan kehadirannya, mereka biasanya tidak disadari. Pada saat ini di bawah lampu neon, bulunya terasa sopan dan tak tertandingi, menyambar jantung penampil. "Tidak," Wei Wei samar-samar tersenyum dan tersirat, "Kepribadiannya agak tertutup, dia tidak suka bertemu orang asing." Dia jelas memiliki arti lain. Die Mein berhenti bernapas dan tidak bisa mengatakan apa-apa lagi. Dengan penundaan ini, Xiao Nai telah berjalan ke sisinya. Wei Wei berjalan di bawah payungnya. "Ayo pergi." Xiao Nai tahu bahwa/itu Wei Wei telah datang untuk bertemu hanya dengan Die Meng. Melihat kerumunan orang seperti itu, dia tahu ada sesuatu yang terjadi tapi tidak bertanya. Dia biasa menyendiri dan di atas orang lain, jadi dia terlalu malas untuk bahkan mengucapkan salam atau memandang dengan baik pada yang lain. Dia menemani Wei Wei saat mereka menuruni tangga. Orang banyak diam-diam melihat sosok mereka berjalan jauh. Tepat sebelum sepasang megah di balik payung itu lenyap dalam hujan, Xiao Yu Qing Qing tiba-tiba menggigit bibirnya dan berteriak, "Hei, pacarmu menikahi banyak pria dalam permainan online, apakah kamu tahu itu?" "Dia selalu menipu orang lain dalam permainan dengan pria lain. Reputasinya mengerikan. Semua orang di sini tahu itu. Pria tampan, jangan tertipu olehnya. " Wei Wei menatapnya. Dia berasumsi bahwa/itu dia akan mengatakan bahwa/itu dia adalah Yi Xiao Nai He. Tanpa diduga ekspresinya menjadi suram, nada suaranya jauh tapi penuh dengan emosi yang dalam tanpa penyesalan: "Selama dia rela bersamaku, aku tidak peduli dengan hal lain." Mobil itu sudah menempuh jarak yang adil, tapi memikirkan ekspresi bahwa/itu Xiao Yu Qing Qing suka memakan seekor lalat, Wei Wei tidak tahan menahan tawanya. Bahunya bergetar dalam kegilaan dan rambutnya berubah menjadi berantakan. Xiao Yu Qing Qing mungkin ingin membuat irisan di antara mereka dan membuat Da Shen membuangnya. Tapi siapa tahu bahwa/itu Da Shen bertindak seolah-olah dia tidak memiliki penyesalan bahkan jika dia menipu. Dia tampak seperti sedang tergila-gila. Setelah ini, Xiao Yu Qing Qing akan semakin cemburu. Xiao Nai memiliki ekspresi damai saat menyetir. "Saya tidak keberatan." Jawaban Xiao Nai sederhana. Ah, Wei Wei menatapnya kaget. Dia mengira akan memotong cabang. Mendeteksi tatapan matanya yang meragukan, Xiao Nai tertawa ringan. Lampu merah Dia menghentikan mobil dan berbalik untuk melihatnya,?Paling banyak, Anda pergi satu sentimeter di atas dinding, saya akan memindahkan dinding sejauh satu sentimeter. Anda pergi lebih dari satu meter, saya akan bergerak satu meter. " Suaranya tidak terlalu keras. Jantung Wei Wei melonjak saat dia mendengar kata-katanya, perasaan yang tak terlukiskan muncul di hatinya.

BOOKMARK