Tambah Bookmark

47

A Slight Smile Is Very Charming - Chapter 47

Kedua bab terakhir! Bab ini benar-benar menunjukkan betapa jahatnya Xiao Nai. (Btw, bagaimana kalian menyukai orang tua Xiao Nai?) Bab Empat Puluh Tujuh Matahari Tidak Akan Ditetapkan Hari itu, Wei Wei pergi ke perpustakaan untuk mengembalikan buku. Di jalan di sana, dia melihat teman sekelasnya. Setelah saling mengangguk satu sama lain, Wei Wei melihat Zhen Shui Wu Xiang, berdiri di sisi teman sekelasnya, dengan ekspresi tertegun. Kejadian acak ini langsung terlempar ke belakang pikiran Wei Wei. Setelah satu bulan sekolah, dia berlari sepanjang hari. Dia tidak hanya belajar untuk kelasnya tapi juga bekerja di perusahaan Da Shen. Dia tidak sempat memikirkan hal lain. Terus bekerja di Zhi Yi adalah saran Yu Gong. Suatu hari tertentu saat mereka makan bersama, Yu Gong berkata: " Sansao harus mengatakannya di perusahaan sepulang sekolah, datanglah saat Anda punya waktu. Anda akan belajar lebih banyak barang dengan kami daripada di kelas Anda. " Wei Wei tergoda. Mempelajari hal-hal di tempat kerja sangat cepat. Ada tumpukan genii di Zhi Yi, baru belajar sedikit dari salah satunya lebih dari cukup. Juga, dia tidak ingin melepaskan Impian 2 dan suasana di perusahaan itu, tentu saja ... ... melihat beberapa tatapan Da Shen setiap hari juga bagus. Mo Zha Ta berkata: "Jadilah seorang kontraktor, laosan, Anda harus menghargainya dan memberikan beberapa upah." Wei Wei berkata: "Saya tidak butuh upah, hanya membayar makanan itu baik = =" Xiao Nai mengangguk: "Itu bagus, maka gaji akan masuk ke rekening saya." Wei Wei: "& gt;o<" Mo Zha Ta: "... ..." Hou Zi Jiu, yang telah kembali dari liburan untuk studi pascasarjana, dengan berani mengatakan apa yang ada dalam pikiran semua orang: " Laosan, Anda terlalu tak tahu malu." Sama seperti itu, Wei Wei terus menjadi magang bebas di Zhi Yi. Pada bulan Oktober, Zhi Yi Technologies, selain pekerjaan normal, juga mulai mempromosikan Dreams 2. Mimpi 2 akhirnya mulai dipromosikan. Sebelum ini, hanya ada sedikit informasi tentang Dream 2 online. Ada dua alasan untuk ini. Yang pertama adalah semua orang merasa bahwa/itu jika masa promosi terlalu lama, maka akan semakin rendah antisipasi. Yang lainnya adalah mengelola nomor pemain Dreams 1. Sejak pengujian beta Dreams 2 dimulai, promosi harus segera menyusul. Membangun web, mengatur informasi, membuat berbagai video promosi, berbagai aktivitas, penawaran, kontes ... ... Wei Wei, bersama dengan bagian perencanaan lainnya, sangat sibuk. Meskipun dia sibuk, Wei Wei tidak lupa sering pergi ke Dreams 1 dan memberi makan harimau kecil itu. Jika dia tidak berhasil menaikkan atribut harimau, Wei Wei terus merasa bahwa/itu dia tidak menyelesaikan pekerjaannya. Harimau kecil itu membutuhkan banyak uang untuk dibesarkan. Wei Wei biasanya akan membuat beberapa peralatan untuk dijual. Wei Wei telah membuat janji dengan membeli delapan pada malam hari untuk melakukan transaksi. Sang profesor tiba-tiba memindahkan kelasnya bahkan sampai Wei Wei tidak dapat melakukannya dan harus membiarkan Xiao Nai menggantikannya. Xiao Nai secara alami tahu akun dan kata sandinya. Dia pergi tepat pukul delapan ke akunnya, memberi barang itu dan offline saat melihat Zhen Shui Wu Xiang muncul di samping avatar. Penampilannya tidak mempengaruhi Xiao Nai dengan cara apapun. Jari Xiao Nai terus mengarahkan penunjuk ke salib merah di pojok kanan atas tapi sebelum menekannya, dua karakter muncul di layar. "Wei Wei." Zhen Shui Wu Xiang berkata "Wei Wei." Dia belum pernah memanggil Wei Wei untuk waktu yang lama. Sebelum bercerai, dia menyebut Wei Wei "Wei Wei" tapi setelah bercerai, dia selalu memanggilnya "Lu Wei". Mengatakan namanya lagi, hatinya melonjak liar tapi melihat Lu Wei Wei Wei tidak memiliki reaksi khusus, beberapa petunjuk harapan muncul di hatinya. Ketika Lan Yan mengatakan bahwa/itu UX tidak memiliki Lu Wei Wei Wei, hatinya terasa lebih baik dan menghidupkan kembali perasaannya untuk Xiao Yu Yao Yao. Pendidikan Xiao Yu Yao Yao lebih tinggi dari Lu Wei Wei Wei. Keputusannya benar. Untuk membuktikan bahwa/itu perasaannya tidak berubah, dia mengirimkan hadiah Xiao Yu Yao Yao seperti air yang mengalir. Tapi tindakan ini, daripada mengatakannya ke pengadilan Xiao Yu Yao Yao, lebih untuk menghibur dirinya sendiri. Tapi kemudian, dia melihat Lu Wei Wei KamiSaya lagi di UA. Dia sebenarnya murid UA? Zhen Shui Wu Xiang tiba-tiba merasakan sakit. Jenis rasa sakit ini, saat ia mendengar Lei Shen Ni Ni mengatakan bahwa/itu pacar Lu Wei Wei Wei adalah Yi Xiao Nai He, naik maksimal. Jika ... ... mereka tidak bercerai, lalu ... ... apakah itu dia? Mengesampingkan pikiran berbelit-belit yang dimiliki Zhen Shui Wu Xiang, saat dia memanggil "Wei Wei" dia menemukan bahwa/itu dia tidak tahu harus berkata apa. Adalah baik bahwa/itu dia menyadari bahwa/itu tempat yang tidak berpenghuni ini adalah lokasi yang dia miliki, bersama Lu Wei Wei Wei bersama, melakukan pencarian. Zhen Shui Wu Xiang menemukan titik awal dan mulai mengenang masa lalu. Dia bersemangat emoting, tapi Xiao Nai tidak memiliki kesabaran untuk membaca semua itu. Namun, dia tidak menghentikannya. Saat dia bekerja, dia sesekali melirik ke atas. Ketika Zhen Shui Wu Xiang bertanya kepada Lu Wei Wei Wei jika alasan dia tidak berbicara adalah bahwa/itu dia telah memutuskan hubungan, dia mengendalikan avatar untuk bergerak selangkah. Zhen Shui Wu Xiang mendapat dorongan dari langkah Lu Wei Wei Wei dan melangkah lebih dalam lagi ke masa lalu. Pada akhirnya, ketika Zhen Shui Wu Xiang tidak dapat menemukan kata-kata lagi untuk diucapkan, Xiao Nai menggerakkan mouse dan di kotak obrolan mengetik enam kata. "Saya Yi Xiao Nai Dia." Serangan Fatal! Final Attack! Xiao Nai tidak mengatakan sepatah kata pun tentang kejadian ini kepada Wei Wei. Wei Wei secara alami tidak tahu bahwa/itu dia telah menggunakan enam kata untuk memusnahkan saingannya. Wei Wei terus membesarkan harimau kecilnya. Ketika dia tidak memiliki uang sendiri untuk membeli lingdan, dia akan membuka rekening Yi Xiao Nai dan mentransfer sedikit uang. Karena dia berperan dalam menciptakan harimau kecil, tidak ada alasan mengapa dia menjadi satu-satunya penyedia. Dalam kesibukan dan kesibukan ini, pada akhir Oktober, semua persiapan dilakukan. 1 November, website untuk Dreams 2 dibuka secara resmi. Informasi dan materi promosi dirilis bersamaan. Jumlah hits di web pada hari pertama memecahkan rekor dan iklan dan informasi yang dirilis dengan marah disiarkan oleh game besar. Tak lama setelah itu, musisi berpakaian putih sedang online. Mereka berdua menyembunyikan nama mereka dan berjalan pelan di sepanjang jalan Chang'an. Melihat keasyikan dan kemegahan Jalan Chang'an, Wei Wei berkata: "Ketika Dreams 2 keluar, orang yang paling terpengaruh mungkin adalah Mimpi 1. Akankah lebih sedikit pemain bertahan di Dreams 1 dan mereka akan berhenti mendukungnya. ? " "Tidak, Mimpi selalu dipertahankan." Xiao Nai. Sebagai orang yang bermitra dengan Feng Teng, dia secara alami lebih tahu tentang masalah ini. "Tapi Dreams 2 akan menyingkirkan banyak orang. Jika jumlah pemain terus menurun, perusahaan game bisa menutup server? " "Tidak peduli seberapa bagus permainan baru itu, game ini tidak bisa menggantikan permainan lama. Tidak semua orang akan pergi. "Xiao Nai berkata," Dan tanpa batas waktu mendukung Mimpi adalah janji bahwa/itu Feng Teng telah memberi para pemain pada awalnya. " "Mereka mengatakan itu, tapi ada permainan di mana mereka mengatakan bahwa/itu mereka akan selalu merahasiakannya dan tetap ditutup." "Saya tidak bisa menjanjikannya dalam jangka panjang, tapi saya pikir ini akan bertahan setidaknya sampai anak-anak kita bisa bermain tanpa masalah." Wei Wei tersipu: "Anak-anak ... ..." "En." Musisi berjubah putih itu berhenti di tangga dan dengan damai berkata, "Setidaknya bawalah mereka ke sini dan katakan pada mereka, di sanalah kami mengucapkan kata-kata pertama kami satu sama lain." Wei Wei menyadari pada saat mereka tidak sadar berjalan ke Jembatan Zhu Que. Pohon willow masih mekar dan bergoyang seperti biasanya. Pemandangannya tidak berubah. Dan pemusik berpakaian putih tampak persis seperti saat pertama kali mereka bertemu. Musisi tersebut berkata: "Ayo pergi, kita belum melihat pemandangan untuk waktu yang lama, mari berkeliaran." Jadi mereka naikKondor putih dan sekali lagi melakukan perjalanan melalui Danau Tian Shan, bagian bawah Danau Barat, bagian bawah Danau Barat, daerah Kutub, Pulau Penglai di Dewa ... ... seperti bulan madu mereka. Pada akhirnya, mereka berhenti di Sunset Mountain. Matahari terbenam selalu terasa indah. Bahkan jika suatu hari server dimatikan, tidak masalah. Selama dia mengingat kapan dan di mana dia mengucapkan kata-kata pertamanya kepadanya. Ingat di mana mereka pergi untuk melihat-lihat lansekapnya. Ingat bahwa/itu mereka telah berkuda bersama di condor putih di atas pegunungan dan perairan ... ... Kenangan itu tidak akan hilang saat data hilang. Jadi, meski permainan ini ditutup di masa depan, di dunia ini selalu ada tempat - di dalam hatinya, atau di dalam hatinya, bayangan putih dan merah akan berdiri berdampingan. Berdiri di Sunset Mountains, melihat matahari yang tidak akan pernah terbenam.

BOOKMARK