Tambah Bookmark

48

A Slight Smile Is Very Charming - Chapter 48

Tidak benar-benar akhir yang sebenarnya, masih ada sedikit bit setelahnya. Tapi aku sudah selesai! Saya tidak yakin kapan saya akan menerjemahkan bit lain jadi berlangganan atau memeriksa kembali setelah beberapa bulan: D. [1] 色狼: sesat, juga 色 (berwarna) 狼 (serigala) Bab Empat Puluh Delapan Akhir Bulan Juni yang lain. Musim panas tahun ini sepertinya sudah dimulai sejak awal. Itu menghangat pada bulan Mei dan ketika sampai Juni, itu panas seperti puncak musim panas. Er Xi membantu Wei Wei mengangkat tikar bambu, dengan susah payah berjalan naik tangga saat dia mengeluh: "Wei Wei, bukankah kamu di daerah kediaman tingkat tinggi? Mengapa liftnya pecah? " "Apa tingkat tinggi, itu hanya lebih mahal." Wei Wei juga sangat lelah. Dia membawa lebih banyak barang lalu E Xi, kedua tangannya memegang dua tas berisi beberapa benda dan dua bantal terjepit di antara kedua lengannya. Ini adalah barang yang baru saja dibawa Wei Wei dari supermarket ... ... Awalnya, baru saja makan malam. Tapi setelah mendengar bahwa/itu Wei Wei menerima pakaian pernikahannya hari ini, Xiao Ling dan yang lainnya ingin melihat. Jadi Wei Wei tanpa malu-malu pergi ke toko, membawa banyak barang dan membuat mereka melakukan pekerjaan manual> Xiao Ling dengan lemah bertanya: "Berapa lama lagi?" "Anda pernah datang sebelumnya." "Tapi saya sudah pusing dari pendakian." "ke lantai yang lebih tinggi ~~~" Si Si menangis dengan pucat. Mereka mendorong naik dua lantai lagi. Saat Wei Wei membuka pintu, Xiao Ling dan yang lainnya berguling ke sofa. Er Xi tetap berbaring, tapi matanya terbuka lebar. Dia tiba-tiba berkata: "Wei Wei, ketika saya menemukan seorang pria, Anda mendapatkan Da Shen untuk membantu merancang rumah saya." "aku juga Aku suka gaya yang kamu punya di sini. "Xiao Ling setuju. Ini bukan pertama kalinya dia dan Er Xi datang ke tempat Wei Wei tapi setiap kali mereka datang, mereka secara ritual memujinya. "Ha, bagian yang Anda rancang adalah bagian yang busuk." Wei Wei merasa sedih. Itu selalu seperti ini. Jelas dia dan Da Shenworking bersama dalam rencana tersebut tetapi semua orang yang melihat tempat itu menaruh semua pujian pada Da Shen. Ugh ~~~ Under Keceriaan Da Shen yang membutakan, kapan dia akan punya waktu untuk bersinar? Tempat ini merupakan apartemen kelas atas dalam pengembangan perumahan yang disebut Meng Wei Yuan. Saat itulah orangtua Da Shen telah memberi mereka bakat saat Wei Wei dan Xiao Nai bertunangan pada musim gugur yang lalu. Dan mereka tidak perlu membeli tempat baru. Tempat lama Xiao Nai cukup bagus. Setelah Xiao Nai memahami pikirannya, dia merasa sedikit tidak berdaya dan menjelaskan: "Mereka terbiasa tinggal di kampus. Karena kakek saya biasa tinggal di sana dan ayah saya adalah murid kakek saya. Mereka bertemu di ruangan itu. " Xiao Nai berpikir itu agak lucu, "Juga, orang tua saya tidak begitu miskin." Ketika ibu Xiao Nai, Profesor Lin, mengetahui hal ini nanti, dia seperti Wei Wei naik level lain. Bahwa/Itu kemauan baik yang telah diberikan diterima dan dikembalikan, itu adalah salah satu hal terindah di dunia. Suasana hati Profesor Lin sangat baik. Dia memerintahkan Xiao Daddy untuk tidak mengeluh lagi di depan calon mertua mereka tentang kekurangan dana untuk penggalian agar calon mertua mereka tetap berasumsi bahwa/itu mereka "kekurangan dana "Dia membolak-balik barangnya sendiri dan berencana untuk memberikan sedikit lebih banyak. Jadi, tepat sebelum pernikahan, Wei Wei menerima sepasang gelang pusaka yang terbuat dari batu giok putih Yang Zhi (kambing-kambing). Sekarang Wei Wei akhirnya mengerti apa yang dikatakan Da Shenbenar. Seperti jenis keluarga mereka, generasi penerus keluarga sastra dan bergengsi, mereka tampak miskin dari luar, tapi kemungkinan lukisan kasual yang mereka gantung di dinding adalah karya yang tak ternilai harganya dari seorang perupa terkenal. Tapi sepasang gelang ini mengejutkan Wei Wei. Anda bisa memasang harga emas tapi Anda tidak bisa di giok, apalagi Yang Zhi jage putih. Meskipun ibu Da Shen mengatakan itu hanya bermutu, tapi Wei Wei masih terjebak dalam teror karena melanggar gelang. Dia memutuskan bahwa/itu setelah memakainya sekali pada pernikahan, dia tidak akan pernah melakukannya lagi. Setelah cukup istirahat, Xiao Ling mendesak Wei Wei: "Keluarkan pakaian dan lihatlah kami." "Ayo ke kamar tidur, saya tidak cukup kuat untuk memindahkannya."

BOOKMARK