Tambah Bookmark

18

½ Prince - Volume 3 - Chapter 2

Bab 2: Kota Tak Terhingga - diterjemahkan oleh Samuki "Mengapa saya harus menjadi penguasa yang benar?" Saya menggerutu, malas. Saya bahkan tidak memiliki gagasan paling awal tentang apa yang harus dilakukan sebagai tuan tanah liege;Bukankah lebih baik jika posisi itu diberikan kepada Wolf-d à g ē ? Membuatku menjadi tuan tanah liege! Aku bahkan tidak yakin apa yang harus dilakukan dengan wilayah baru kita. Apa yang akan kita lakukan dengan itu, bertani? "Izinkan saya bertanya kepada Anda, Pangeran," kata Lolidragon dengan nada interogatif saat dia menusukkan jarinya ke hidung saya, "Anda tahu bagaimana merancang strategi atau perintah pasukan seperti Wolf-dàgē, dan kemudian dimasukkan ke dalam Biaya departemen militer? " Saya memiringkan kepala ke satu sisi, berpikir, Saya, menangani masalah militer? Saya bahkan tidak tahu apa perbedaan antara strategi dan taktiknya ... "Saya tidak tahu bagaimana caranya." "Atau apakah Anda memiliki kesempatan seperti Yulian-dàsăo, dengan bakat mengelola keuangan dan akun dengan keterampilan yang tak ada bandingannya, dapat menggunakan uang untuk menghasilkan lebih banyak uang, dan mengelola departemen keuangan? Apakah Anda, sebagai tambahan, penyihir, dan juga dapat menangani departemen penyihir? " "Tidak, saya tidak bisa." Ini sudah merupakan pencapaian tersendiri jika saya tidak menghabiskan seluruh uang saya, dan selain itu, saya bukan penyihir, saya pikir, merasa kasihan pada diri sendiri . "Lalu apakah Anda memiliki otak dan otak Gui? Apakah Anda bisa menemukan cetak biru untuk keseluruhan wilayah dan bahkan mengawasi keseluruhan proses konstruksi? " Saya pergi ke sebuah sudut untuk menjadi suram. "Tentang menggambar ... Orang selalu mengatakan bahwa/itu anjing yang saya gambar terlihat lebih mirip kucing." "Lalu apakah Anda memiliki pengetahuan teknis saya, untuk dapat meletakkan perangkap di sekitar wilayah tersebut untuk mencegah monster atau pemain lain menyerang?" "Tidak menginjak salah satu perangkap itu sendiri, itu sudah bisa dianggap sebagai berkah ..." Sekarang ada dua hantu api yang mengambang di sampingku. "Kalau begitu, apakah Anda bisa mengumpulkan kerangka seperti Doll, untuk membantu pembangunan ini?" Tanya Lolidragon, yang membuat saya melakukan pukulan terakhir. Saya tidak berharap ... bahkan Doll pun lebih berguna dari saya! Saya ingin menangis ... "Jika saya sangat tidak berguna, mengapa Anda masih menginginkan saya menjadi tuan tanah?" Saya cemberut, merajuk. "Jadi begitulah adanya! Jadi karena saya tidak tahu bagaimana melakukan apapun, saya hanya bisa menjadi tuan tanah liege ... "Mataku dipenuhi dua air mata besar dan berkilau dan aku merintih. "Saya harus menerapkan diri saya untuk belajar beberapa keterampilan mulai sekarang, jika tidak, saya tidak akan pernah melebihi segalanya daripada tuan tanah liege." ... Apakah menjadi tuan tanah benar-benar hal yang menyedihkan? Tanya anggota anggota Odd Squad yang tersisa. Mundur sedikit, kembali pada hari ketika Lolidragon menggunakan Berkembang untuk duduk dengan aman di luar malapetaka yang ditimbulkan oleh dua mantra AOE berskala besar, menginjak-injak Feng Qing sampai mati, dan kemudian meraih kemenangan kembali untuk Odd Squad Dalam Turnamen Petualang, kami naik ke atas panggung dengan gembira untuk mengklaim hadiah kami sebagai sebuah tim. Kami minum dalam sorak sorai penonton yang memekakkan telinga dan mengagumi pemandangan yang luar biasa dari anggota Kaisar Hitam yang masih berdiri diam, mulutnya ternganga kaget selama satu jam penuh ... sampai sakit kepala dimulai. Dari semua hadiah, yang paling penting adalah sebidang tanah, yang kita tiba-tiba dibebani dengan tanpa alasan. Menurut kabar angin, ini bisa dibandingkan dengan kota Sun, Moon, dan Star dalam hal ukuran, jadi kami tidak punya pilihan selain mulai membahas bagaimana mengelola masalah ini ... "Tanah kita ini benar-benar tidak ada beban kecil. Kota Matahari, Bulan dan Bintang tersebar di sepanjang pinggiran benua ini dalam formasi segitiga;Karena kota-kota tersebut cukup jauh dari satu sama lain, dan karena biaya teleportasi mahal, kebanyakan pemain biasanya memilih untuk membuat satu dari tiga kota menjadi markas mereka dan kemudian melatih di sekitarnya. Wilayah kita terletak tepat di tengah seluruh benua, namun, dan jumlah waktu yang dibutuhkan untuk melakukan perjalanan dari tanah kita ke area utama di benua ini hampir sama. "Dengan demikian, jika kita memainkan kartu dengan benar, kita pasti bisa memikat sebagian besar pemain dari kota Sun, Moon, dan Star dan membuat mereka menetap di sini. Namun, untuk alasan yang sama akan banyak orang mengincar sebidang tanah ini ... dan itu mungkin akan jauh lebih menakutkan daripada serangan oleh massa, "renung Lolidragon, mengerutkan kening. "Meskipun para pengembang telah memberi kami penjaga NPC untuk saat ini, begitu waktunya habis, mereka akan dilepas, setelah itu kami harus mempertahankan kota ini di masa depan kami.N. Sementara kita bisa menyewa penjaga NPC, harganya terlalu mahal dan, bagaimanapun, mereka bukan pemain manusia. Mereka kurang beradaptasi dan karenanya tidak bisa menjadi pilar utama pertahanan kita. Kita harus mengatur kekuatan pertahanan kita sendiri, menciptakan ekonomi yang dinamis, dan merancang kota kita dengan baik ... " Begitulah cara kita membagi pekerjaan di antara kita ... Dan, seperti yang Anda lihat, karena tidak ada yang istimewa dari saya kecuali penampilan baik saya, saya berakhir sebagai hiasan - penguasa liege! "Meskipun penguasa liege itu seharusnya tidak lebih dari sekedar hiasan, Pangeran, saya memiliki tugas untuk Anda, untuk mencegah Anda sekarat karena kebosanan." Wolf-dàgē berdeham. "Kami memiliki kekurangan tenaga kerja yang serius, jadi Anda harus merekrut bantuan." "Siapa yang akan saya rekrut ...?" Klub penggemar saya? Anda pasti bercanda! "Tim Mawar." Lolidragon berkata sambil menepuk dagunya dengan jarinya sambil berpikir. Saat melihat saya tersentak, dia bergegas menambahkan, "Meskipun ada ketidakbahagiaan terakhir kali kami bertemu, mereka adalah orang baik. Saya tidak berpikir mereka benar-benar merasa bahwa/itu apa yang terjadi adalah kesalahan Anda. Selain itu, ada beberapa individu berbakat di Tim Rose. " "Saudara laki-laki dan perempuan besar dari Kaisar Gelap juga!" Doll berseru senang. "Mereka semua orang baik!" "Nan Gong Zui!" Yulian-dàsăo menambahkan, bahkan saat wajah Gui mengeras saat mendengar nama itu. (Namun, keberatannya ditolak). "Sebagai salah satu kepala honchos dari tiga aliansi utama di turnamen ini, dia pasti memiliki pengaruh yang besar. Jika Anda bisa mengajaknya bergabung dengan kami, Pangeran, nomor pasukan kami akan sangat diperkuat. " "Benar, pada dasarnya orang-orang ini sekarang," Wolf-dàgē berkata sambil mengangguk. "Sementara kami menuangkan keringat dan darah kami untuk membangun kota, Pangeran Anda harus memanfaatkan waktu untuk mengobrol dengan mereka dan melakukan beberapa jaringan, dan kemudian membuat mereka bergabung bersama kami saat Anda melakukannya. Oh, omong-omong, akan lebih bagus lagi jika Anda bisa menemukan individu berbakat lainnya juga. Apa yang kamu pikirkan? Bukankah tugas Anda cukup sederhana? " Menggigit jari telunjukku, dengan kepalaku miring ke satu sisi, kupikir, Sepertinya ... cukup mudah?! "Baiklah, kalau begitu aku akan pergi. Ini akan sangat sulit bagi kalian! "Saya merasa sedikit bersalah. Semua orang akan bekerja keras dalam konstruksi, sedangkan saya kabur ke chit-chat ... Sigh! Itu semua karena saya tidak tahu bagaimana melakukan apapun, itu sebabnya saya sangat tidak berguna. Semua orang melambai dengan riang saat aku pergi. Saya juga melambaikan tangan pada mereka dengan antusias, dan kemudian memulai perjalanan "ngobrol" saya ... Tidak sampai mereka tidak bisa lagi melihat Pangeran bahwa/itu senyuman, yang telah terpampang di wajah anggota Skuad Odd yang tersisa, akhirnya turun. "Hmm ... aku merasa sedikit bersalah. Kami telah menipu Pangeran untuk membawa pekerjaan terberat;Aku ingin tahu apakah dia akan baik-baik saja? "Wolf-dàgē berkomentar, terlihat sedikit khawatir. "Jangan khawatir tentang itu;Orang itu sangat beruntung dengan orang pada umumnya. Lagi pula, saya tidak punya hati nurani untuk dibicarakan, jadi saya sama sekali tidak merasa bersalah, "kata Lolidragon sambil tersenyum jahat. "Pangeran adalah tuan tanah yang benar, jadi bagaimanapun juga dia harus memiliki sedikit tanggung jawab!" Yu Lian-dàsăo tersenyum, merentangkan jari telunjuk dan jempolnya sejauh mungkin saat dia berkata "a Sedikit ". Dengan nada gelisah, Gui bertanya, "Tapi apakah Pangeran akan kalah?" ... Itu adalah pertanyaan yang paling mengkhawatirkan! "Siapa yang harus saya cari dulu?" Saya tersiksa. "Oh well, kurasa aku akan mencari Dark Emperor dulu;Karena Zhuo-gēge ada di sana, seharusnya tidak sulit merekrutnya, kan ?! " Saya memutuskan dan segera menaiki Wicked, berkata, "Jahat, di mana kalian? Ada sesuatu yang ingin saya bicarakan dengan kalian semua! " "... Kami berada di Star City, tapi lebih baik jika Anda tidak datang sekarang." Setelah menerima pesannya, Wicked pada awalnya senang dengan prospek untuk bisa melihat Xiao Lan. Namun, setelah dia melihat sekilas rekan-rekannya yang mabuk di tempat restoran dan memikirkan bagaimana mereka membicarakan tentang hacking anggota Skuad Odd menjadi beberapa juta kepingan beberapa saat yang lalu saat minum, Wicked berpikir lebih baik membiarkannya Xiao Lan datang. "Ada apa?" "Saya ingin mengikat kalian untuk mengelola wilayah ini!" Saya langsung mengatakannya. "Hmm ... saya akan membicarakan semuanya dengan teman tim saya, tapi mereka terlalu marah untuk berpikir jernih sekarang, jadi akan lebih baik jika Anda tidak datang lebih dulu." "Oh, kurasa aku akan mencari Nan Gong Zui dulu," jawabku, bahkan saat aku berpikir, Tim Rose ... kurasa aku akan mencari mereka terakhir. Saya masih merasa sedikit bersalah atas apa yang terjadi, jadi saya belum siap untuk menemui mereka. Tanpa sepengetahuan Pangeran, Jahat 'Mata menyipit dengan berbahaya. "Anda akan mencari Nan Gong Zui ?! Orang Gui itu sebenarnya tidak berusaha menghentikanmu? " "Ya, dia melakukannya. Aku tidak tahu mengapa dia keberatan, tapi setelah Lolidragon membawanya ke sebuah chokehold, dia tidak keberatan lagi. "(Atau mungkin karena dia tidak bisa menyuarakan keberatannya?) Serius, Gui cemburu tentang apa saja. Apakah semua gay ini merepotkan? Dia menjadi gelisah jika ada yang mendekati saya, tidak masalah apakah mereka laki-laki atau perempuan ... Dia orang yang sangat buruk! "Jangan mencari Nan Gong Zui! Saya jamin Anda bahwa/itu Kaisar Gelap akan bergabung dengan kalian! "Wicked tampak mengancam rekan setimnya di lantai;Celakalah naysayers! "Aku tahu kau yang terbaik, Zhuo-gēge! Ini kesepakatan yang sudah selesai;Anda harus bergabung dengan kami! "Saya berkata dengan gembira, berpikir, Satu tim telah turun, sepertinya saya akan kembali bersama rekan tim Odd Squad saya dalam waktu singkat! "Aku akan mencari Nan Gong Zui sekarang juga." "Hei !" Saya menutup saluran pribadi saya dengan Wick Gong dan PM Nan Gong Zui untuk pertama kalinya. "Nan Gong Zui, paging untuk Nan Gong Zui!" "siapa itu?" "Pangeran," saya melaporkan nama saya dengan riang. "... Peri Darah?" Nan Gong Zui terdengar agak terkejut. "panggil saja aku pangeran." Mengapa Nan Gong Zui suka memanggil saya "the Blood Elf" begitu banyak? "Oh, Pangeran. Ada sesuatu? "Tanya Nan Gong Zui dengan antusias. "Mencari saya untuk minum bersama?" "Erm ... sesuatu seperti itu, dan ada beberapa hal lain yang ingin saya diskusikan dengan Anda." "Tidak masalah;Datang dulu Saya di Moon City, beri tahu saya sebelum Anda tiba, "jawab Nan Gong Zui, dan suaranya menjadi diwarnai frustrasi. "Saya masih harus menyelesaikan masalah itu dengan God saya Ice Phoenix dulu." "Tentu. Mungkin perlu waktu beberapa hari untuk dijangkau, karena saya masih jauh dari Kota Bulan, jadi luangkan waktu Anda untuk menyelesaikan banyak hal, "jawab saya. Jadi, tujuan saya adalah Moon City? Aku membuka peta dan melihat bahwa/itu Moon City berada di sisi barat benua itu. Jalan manakah yang menuju ke barat? Aku menatap kosong pada bulan besar dan langit yang penuh bintang, berpikir, Gui mengatakan kepada saya sebelumnya bahwa/itu jika saya dapat menemukan Bintang Utara, saya dapat mengetahui arah mana utara ... tapi apa yang dia lakukan? Katakan tentang menemukan Bintang Utara lagi? Pertama-tama saya harus mencari si Big Dipper ... tapi apa si Big Dipper? Kepalaku terpuruk ke satu sisi, tidak mengerti. (Gui: Saya tidak bisa membuat Anda mengerti pada akhirnya, tapi bukankah saya memberi Anda kompas?) "Phoenix, maksudmu membuatku marah sampai mati?" Nan Gong Zui hampir meledak dengan amarah saat dia melihat kearah lordnya. "Fan jelas menipu Anda;Bisakah kamu masih belum melihatnya? Mengapa Anda dengan bodoh mengiriminya hadiah lagi? " Es Phoenix tersenyum sedih. "Dàgē, apakah benar-benar sangat salah mencintai seseorang, ingin berkorban demi dia, ingin mendedikasikan diri pada dia? Saya percaya bahwa/itu hatinya akan benar-benar digerakkan oleh saya suatu hari nanti. " "Kamu, kamu ...!" Nan Gong Zui menghela nafas lega saat dia bertanya-tanya, Bagaimana perempuan itu bisa jadi ini bodoh? "Saya sangat mencintai Fan sejak saat pertama kali saya melihatnya," kata Phoenix. Ada ekspresi mabuk di wajahnya saat dia teringat, "Dia seperti dewa yang sempurna. Saat itu, saat dia berjalan ke arahku, aku bahkan berpikir bahwa/itu aku sedang melihat Lord Sun yang paling tampan, Apollo! Saya percaya bahwa/itu tidak ada orang lain di dunia ini yang bisa menyaingi kesempurnaannya. " Jerawat angsa pecah di sekujur tubuh Nan Gong Zui. Fan tentu cukup tampan ... Saya bertanya-tanya, antara dia dan Prince, mana yang akan disukai Phoenix? "Ah ... Fan akan menemaniku, aku harus bergegas," kata Phoenix, hampir di samping dirinya sendiri dengan gembira saat menerima pesan Fan. "Saya melarang Anda untuk pergi " Sebelum dia selesai berbicara, lordnya sudah pergi, jadi Nan gong Zui tidak punya pilihan lain kecuali dengan terburu-buru mengejar tokoh penghapus dewa itu. Pada akhirnya, saya masih menempuh jalur yang salah. Saya secara tidak sengaja berjalan ke Timur sebagai gantinya, dan akhirnya berakhir di Star City ... setelah itu saya memilih untuk pergi ke Moon City melalui stasiun teleportasi. Ternyata, Kota Bulan sebenarnya adalah kota bergaya Tionghoa. Saat berjalan-jalan di kota, saya dengan senang hati mengagumi bangunan bambu, lampion merah, dan jalan-jalan yang penuh dengan swordsmen melambai. Bicara tentang bagaimana budaya sebuah kota memengaruhi karakter orang-orang yang tinggal di dalamnya ... Aneh, mengapa saudara laki-laki saya, bahwa/itu Chu Liu Xiang-wannabe, berakhir di Star City? Aku merenung saat aku menggerogoti setangkup manisan yang baru saja aku beli. "Berhenti di sana, Phoenix!" Nan Gong Zui meraih tangan Phoenix dengan marah. "Lepaskan aku, Dàgē;Biarkan aku mencari Fan! "Phoenix meratap. Saya mengunyah manisan lain saat melihat pemandangan di depan mata saya, berpikir, Sepertinya keberuntungan saya cukup bagus;Saya menemukan Nan Gong Zui bahkan tanpa harus PM dia! Fan melenggang perlahan menuju duo dari ujung jalan dengan senyuman di wajahnya. "Nan Gong Zui, bukankah menurutmu tingkah lakumu agak tak sedap dipandang? Anda tidak bisa memenangkan hati dewa Lord Anda, jadi Anda beralih ke kekerasan sekarang? " "apa yang kamu katakan? Jangan memuntahkan omong kosong, saya hanya tidak ingin dia ditipu oleh seorang bajingan sepertimu, "Nan Gong Zui meraung, marah. "Nan Gong Zui, Anda harus lebih berhati-hati dengan apa yang Anda katakan. Siapa yang menipunya? Phoenix, pernahkah saya mencoba menipu Anda? "Fan bertanya, dan ekspresinya sangat percaya diri. "Saya membuat semuanya jelas bagi Anda, termasuk fakta bahwa/itu Anda hanyalah salah satu wanita yang saya lihat." "Saya tahu. Tidak apa-apa, saya sama sekali tidak keberatan, "Phoenix menjawab, terpesona oleh profil sampingan Fan yang tampan. Fan mengangkat bahu dan memberi Nan Gong Zui tatapan tak berdaya. "Kamu ..." Nan Gong Zui sangat marah karena telah menarik pedangnya dan hendak menuntut kipas angin maju dan berduel. Karena takut pada kekasihnya, Phoenix bergegas maju untuk menghalangi jalan Nan Gong Zui. "Hentikan, Gēge! Saya tidak akan membiarkan Anda menyakiti Fan! " "Dàgē, saya ..." Phoenix diliputi rasa bersalah, tapi juga enggan mengalah. ... Seorang wanita yang tergila-gila, saudara yang khawatir, dan playboy yang tidak berperasaan;Ini cukup sinetron yang menjijikkan. Izinkan saya untuk memecah drama tanpa arti ini! Aku berpikir dengan seringai jahat. Saya meluruskan postur tubuh saya, menempelkan sedikit senyum ke wajah saya, keanggunan mengalir dari setiap pori-pori . Saat ini aku adalah Pangeran Lord yang paling sempurna! Dengan suara rendah dan hangat, aku berkata, "Nan Gong Zui, bukan?" Semua orang yang hadir berpaling untuk menatapku - atau lebih tepatnya, menatapku, memerah dengan kencang, hati mereka berdebar kencang - dan aku melihat dengan puas bahwa/itu bahkan Es Phoenix menatapku dengan tergila-gila. Dengan langkah elegan, saya mendekati Nan Gong Zui, berkomentar, "Saya minta maaf, saya datang lebih awal. Aku bermaksud melihat-lihat dulu dan kemudian mengunjungimu. Saya harap ini tidak terlalu merepotkan? " "Bukan begitu ..." Nan Gong Zui menatapku dengan ketidakpastian. Di kepalanya, Nan Gong Zui sedang berpikir, Pangeran di sini hari ini nampaknya ... sangat berbeda dari sebelumnya? "Hmm, wanita ini di sini ... Dia pasti adalah lordmu, Ice Phoenix, benarkah?" Aku berpaling ke arah Phoenix yang tampak terpana dan melontarkan senyumku yang paling cemerlang dan tak tertandingi - yang bisa memikat kedua wanita Dan laki-laki - padanya. "Nan Gong Zui sering menyebutmu!" "Benar-benar?" Phoenix tergagap saat menatap tajam wajahku, terpesona. "Kamu sama menggemaskannya seperti yang dia jelaskan!" Menanam wajahku lebih dekat dan mendekatinya saat aku berbicara, aku hampir bisa mendengar hatinya saat ia berdebar kencang di dadanya. Akhirnya aku memegang tangannya dengan ringan ke tanganku, mengangkatnya ke bibirku, dan mengusap bagian belakang tangannya dengan sebuah ciuman. Phoenix menarik napas tajam, dan kemudian benar-benar pingsan ... Sekarang saya tahu bahwa/itu saya cukup panas untuk membuat orang pingsan, pikir saya, saat saya membawa gadis tak sadar itu ke pelukan saya, Agak jengkel. "Nan Gong Zui, datang dan klaim adikmu!" "..." Nan Gong Zui mendekat dan membawa Es Phoenix dariku tanpa kata-kata. "Anda lagi, Pangeran!" Fan menggeram. Topeng ketenangan yang dia kenakan mulai runtuh. Aku menyeringai jahat padanya. "Apa? Anda ingin melihat saya itu buruk? " "Siapa yang mau melihat Anda?" Wajah Fan menjadi bengkok karena kebencian. "Aiyah! Masih berusaha bersikap keras? "Aku berjalan ke Fan dengan langkah lambat dan disengaja, tidak lupa memberinya senyuman yang ambigu. "Jika Anda ingin melihat saya, Anda harus mengatakannya. Saya menjamin Anda bahwa/itu saya akan mencari Anda kapan pun saya bebas. " "Pergi dariku," kata Fan, mundur tiga langkah, dan dia bahkan ingat untuk menarik pedangnya dan mengarahkannya ke arahku. Aku tertawa dingin. Menempatkan tanganku di pinggangku dalam sebuah pertunjukan yang tidak biasa, aku berkata, "Anda yakin ingin melawan saya?" Ekspresiku berubah, tumbuh parah dalam sekejap. "Jangan pernah sampai di dekat Phoenix Es lagi. Anda harus tahu sejak mulai hari ini, hatinya tidak lagi menjadi milik Anda. " Fan'sWajah menjadi hampir berbintik-bintik karena marah, dan dia tertawa mengejek sebelum berkata, "Darah Elf, bukankah kamu terlalu usil? Apa yang terjadi antara Phoenix dan saya benar-benar bukan urusan Anda. " "Hmph, Nan Gong Zui adalah temanku, saudaranya adalah saudara perempuanku, jadi bagaimana aku bisa berdiri diam dan melihat saat Phoenix dimainkan oleh binatang seperti Anda?" Saya menarik Dao Hitam saya dan melihat dengan sangat puas sebagai Fan memucat, yang membuatku memutuskan untuk menantangnya lebih jauh. "Jika Anda ingin melawan, potong omong kosong itu dan datanglah ke arah saya!" Fan menatapku dengan ekspresi sakit, lalu dengan sengaja melirik Nan Gong Zui, yang berdiri di dekatnya. "Berencana untuk melawan saya dua lawan satu, bukan?" Saya menjawab dengan dingin, "Dengan berhenti mencari alasan, Anda tahu betul bahwa/itu Nan Gong Zui tidak akan ikut campur." "Itu sulit untuk dikatakan!" Fan balas dengan sombong, menyarungkan pedangnya. "Saya tidak berminat dikeroyok dua orang!" Saya tidak mengatakan apa-apa lagi dan hanya menatap Fan dengan dingin. Lagi pula, saya tidak benar-benar ingin melawannya di jalanan, terutama karena alasan seperti bersaing memperebutkan hati seorang wanita ... Fan menatapku dengan tatapan dingin sebelum berbalik untuk pergi. "Suatu hari, saya akan menentukan dari Anda segala hal yang Anda berutang kepada saya, Darah Elf." Saya mengangkat alis. "Saya akan menunggu." Sigh, kunjungan ke Nan Gong Zui ini telah membuat saya memiliki kecantikan lain untuk seorang pelamar dan membuat saya menjadi permusuhan dari saingan berat ... Jika dia masih menolak untuk bergabung dengan kami, bahkan jika dia adalah teman , Saya pasti akan mengubahnya menjadi mincemeat. Dengan pikiran itu, saya berpaling untuk melihat Nan Gong Zui dengan mengancam, namun dia terus menatap saya dengan kebingungan yang tidak berdosa. "Nan Gong Zui, apakah kamu akan bergabung dengan saya atau tidak?" Saya menuntut, meraih kerahnya. "Hah?" Di rumah Nan Gong Zui ... "Saya lihat, jadi ini tentang wilayah yang anda menangi!" Nan Gong Zui tersenyum. "Sudahkah anda memutuskan untuk nama kota anda?" Saya menyesap teh gelembung saya, tapi saya segera membeku saat mendengar pertanyaan Zui. "Kota saya ... namanya?" "apa? Kalian belum memutuskannya? "Keheranan Nan Gong Zui tampak jelas. Saya memiringkan kepalaku ke satu sisi, berpikir, Mungkin mereka sudah memutuskannya tapi lupa memberi tahu saya? "Tunggu sebentar, saya tanya mereka." "Wolf-dàgē, apakah kota kita punya nama?" "... Oh tidak, kita bersih lupa tentang itu. Pangeran, karena Anda adalah penguasa hak, Anda memikirkannya! "Serigala itu sangat marah;jawab g tidak bertanggung jawab. "Setelah Anda menemukan sebuah nama, Anda sebaiknya masuk dan mendaftarkannya ke Kantor Pengembangan Tanah di kota. Itu saja. " Mengapa seperti ini ... saya mengerutkan kening. "Mereka meminta saya untuk memikirkan nama sendiri! Nan Gong Zui, tolong aku datang dengan sebuah nama. " "... Tanggung jawab berat semacam ini paling baik diserahkan kepada Anda, Tuan Liege!" Saya berpikir dan berpikir, memalingkan kepalaku ke dalam dan kembali lagi saat saya memutar otak untuk mendapatkan sebuah ide, gagasan apa pun ... tapi akhirnya saya roboh di lantai sambil menangis. Uwaaah, aku tidak bisa memikirkan apapun! Aku mengalihkan tatapan penuh perhatianku kepada Nan Gong Zui dalam sebuah permohonan diam ... "... Mengapa tidak menyebutnya Kota Tak Terhingga, untuk mewakili potensi masa depan yang tak terbatas?" Nan Gong Zui diucapkan setelah merenungkannya sebentar. "Nama bagus!" Aku berlari mendekati Nan Gong Zui dan menggenggam tangannya. Melihatnya dengan mata penuh syukur, saya berkata dengan bangga, "Karena Anda telah membantu pendirian Kota Tak Terhingga, Anda tidak dapat melarikan diri sekarang! Anda harus bergabung dengan kami, oke? Tolong, Zuiiiiii ... " "... saya pikir kita harus bisa bergabung dengan kalian. Saya tidak punya masalah dengan hal itu, dan tim Phoenix kami pasti akan mengikuti Anda, yang berarti bahwa/itu kakaknya juga akan melakukannya. Suami kakaknya adalah pastor tim kami, dan adik laki-lakinya adalah pencuri tim kami, dan orang yang tersisa dalam tim mungkin akan ikut juga. " "... Sudah disepakati kemudian, saya - saya punya orang lain untuk mencari diam, jadi saya akan menyerahkannya kepada Anda untuk bertemu dengan teman tim saya di Kota Tak Terhingga." Senyum di wajah saya telah menegang. Apa yang baru saja dikatakan Zui ... apakah dia bermaksud bahwa/itu jika saya tidak bertanggung jawab atas Phoenix, saudara perempuan dan dua saudara iparnya pasti akan memburunya? Sigh, bagaimana aku bisa bertahan di masa depan? Aku mempertimbangkan membuat Gui merancang sebuah ruang rahasia untukku sembunyikan. "Tentu! Tidak masalah sama sekali. " "Terima kasih, Zui," aku tersenyum riang, berpikir, Itu tugas lain selesai! Nan Gong Zui memberi saya ketukan yang ramah di dada saya dan berkata, "Jangan berkeringat, teman apa! Ayo, ayo daftarkan nama kota Anda dan kemudian pergi untuk minum. " Saya tersenyum bodoh ... Apakah saya benar-benar bisa menahan minuman keras saya? "Ini satu-satunya pencuri di kelompok saya, Kong Kong," Nan Gong Zui memperkenalkan teman minum yang dia ajak aLama, si pencuri mungil Kong Kong. "Halo, saya Pangeran," saya memperkenalkan diri dengan sopan. "Jangan tertipu oleh betapa kurusnya dan Kong Kong kecil;Dia bisa menangani seribu minuman sekalipun. Kamu harus hati-hati, Pangeran, "kata Nan Gong Zui sambil tertawa terbahak-bahak. Saya bergabung dan tertawa sepenuh hati juga ... tapi di dalam hati saya merasa sangat tidak berdaya! Saya belum pernah minum sebelum dan Saya akan mengikuti kompetisi minum dengan dua orang pertama kali saya minum? Sayang surga! Bukankah itu meminta sedikit terlalu banyak dari saya? Waaah ... aku tidak peduli lagi! Ini bukan masalah saya tidak masalah bagaimana segala sesuatunya berjalan dengan baik! "Mari kita bersulang untuk Pangeran karena berhasil meraih kemenangan! Cheers! "Teriak Nan Gong Zui. "Cheers!" Kong Kong juga, mengangkat cangkirnya dan berteriak. "Cheers!" Saya hanya bisa mengikuti jejak mereka. Aku menatap cairan itu di cangkirku selama tiga detik, mengertakkan gigi, lalu menelan isi cangkirku ... Ini terbakar! Aku berusaha menahan air mata. Jangan bilang bahwa/itu saya harus mengurangi lebih banyak hal ini dalam sekejap? Tidak mungkin, kan? Aku ingin menangis ... Setelah tiga jam ... "Putaran yang lain!" Teriakku, bergoyang tak nyenyak saat aku mengangkat piala. "Urgh ... tidak bisa, Prince. Kamu terlalu kuat, ayo kita berhenti minum ... "Kong Kong mengerang dari tempat dia duduk, setengah terbaring di atas meja. "Jika kita terus minum, saya benar-benar akan mati ..." "Hahahahaha, kamu tidak bisa keluar-minum aku!" Aku tertawa terbahak-bahak, tapi tubuhku bergoyang tak terkendali. "Dan Anda masih bilang Anda bisa menangani seribu, seribu minuman ?!" "Itu karena Anda, Anda tidak akan runtuh bahkan setelah sepuluh ribu minuman, Pangeran." Zui, yang telah pingsan sebelumnya, tiba-tiba terbangun dan berkata. Dia memijat pelipisnya. "Mari kita berhenti minum dan kembali!" "Oke ..." jawabku, merasa sedikit cemberut. Akhirnya, saya mulai menari, teknik menyatu menjadi arus yang mulus, menari. Berada dalam cahaya bulan yang sejuk dan dingin, hanya mendengar suara indah Dao Hitam yang bersiul di udara, aku merasa gembira dan senyum merayapi wajahku, tumbuh semakin lebar. Cahaya bulan, pisau, ramping, sosok yang mengilap, dan tawa sombong namun halus - yang hanya bisa dilakukan seorang elf - menidurkan diri menjadi melodi yang sangat indah yang bergema di seputar Kota Bulan yang pedesaan. "Hahahaha ... haha!" Aku tertawa liar. "Bagus sekali! Seorang pendekar yang sangat bangga, "Nan Gong Zui menderu setuju. "Mari kita uji seberapa bagus dirimu, Pangeran!" Dengan itu, dia menarik pedangnya dan melompat ke depan tubuhku. Pisau kami bertemu dengan dentang yang nyaring, seperti nyanyian baja yang jatuh pada keheningan malam. "Ini aku juga datang!" Kong Kong tidak dapat menahan diri untuk menarik belati dan bergabung dalam keributan, secepat angin. Saya mengarahkan tendangan ke Kong Kong meskipun dao saya terus menangkis pedang Nan Gong Zui, dan kemudian menindaklanjuti dengan twist di udara, menghindari serangan gabungan mereka. Kami bertiga seperti anak-anak yang main-main di jalan, menghindari di sini dan melesat ke sana, saling serang dengan senjata kami dari waktu ke waktu. Kami tertipu dengan cara ini dan memiliki ikan paus suatu saat ... sampai kami tiba di tempat Nan Gong Zui. Setelah melambaikan tangan pada Zui, aku menatap langit bertabur bintang, tiba-tiba dipenuhi dengan keinginan untuk menjelajahi ujung bumi! Jadi kakiku membawaku ke jalan yang tidak diketahui ... [& frac12;Pangeran Volume 3 Bab 2 Akhir]

BOOKMARK