Tambah Bookmark

24

½ Prince - Volume 3 - Chapter 7.5

Bab Ekstra: Sahabat untuk Keabadian - diterjemahkan oleh Samuki "Kali ini, Dàgē pasti akan menyesalinya, kan?" LüJing tersenyum pahit. "Kami mengisyaratkan hal itu kepadanya sebelumnya," balas Yun Fei setengah hati. "Ya, kami memang mengisyaratkannya, tapi dia masih memilih untuk percaya pada kami ..." LüJing tiba-tiba berbalik untuk berteriak ke jurang di luar tebing, "Dàgē, kenapa kamu seperti idiot ?!" Yun Fei juga tidak dapat menahan perasaannya lagi dan berteriak marah ke kegelapan yang gelap gulita di bawahnya. "Kamu benar-benar idiot! Anda bahkan tidak menyadari bahwa/itu kita telah menyelesaikan semuanya sejak awal. Kami melihat Anda berkelahi dengan gerombolan sendiri selama beberapa hari, karena Anda adalah pemain hebat dan ingin agar Anda memberi kekuatan kepada kami, jadi kami dengan sengaja mengumpulkan Kerangka Flaming dan membuat mereka mengejar kami. Bagaimana Anda bisa tidak tahu itu? Bagaimana mungkin Anda tidak menyadari bahwa/itu tidak mungkin Jing, siapa yang hanya mengenal Flames True Thrice-Concealed Flames, akan menyerang massa dari elemen yang sama seperti Flaming Skeletons? " "Seharusnya jelas bahwa/itu saya menaruh dendam terhadap pemilik Rumah Oriental, jadi mengapa kita masih sengaja memilih untuk pergi ke sana untuk makan? Anda tidak perlu otak untuk mengetahui bahwa/itu saya ingin Anda menghadapi bajingan Huang Wei untuk saya. "Ekspresi Jing sangat galak. "Kami tahu betul bahwa/itu tidak ada seorang pun yang berhasil menyelesaikan pencarian untuk dasi rambut ini. Sebenarnya, tidak ada orang yang bisa melewatinya, tapi melihat uang hadiah itu sepuluh ribu koin kristal, kami masih membawa Anda ke sini dalam misi bunuh diri, hanya untuk mencoba keberuntungan kami. Dan Anda mengikuti kami seperti ini, bahkan tanpa repot-repot bertanya kepada kami tentang rincian pencarian? "Kontroversi terlihat jelas di wajah Yun. "Anda melihat sendiri betapa kuatnya Raja Iblis, tapi Anda masih tidak mencurigai kami, dan bahkan mempercayakan hiasan rambut itu kepada Yun dengan mudah? Dan Anda berjalan ke tepi tebing? Bahkan saat Yun mencengkeram pergelangan kaki, Anda masih terlihat sangat bingung. "Jing mulai tertawa terbahak-bahak. "Bagaimana mungkin ada orang di Bumi ini yang nakal ini?" Mereka berdua terengah-engah, dada mereka terengah-engah dengan usaha, seolah-olah mereka telah menjerit habis semua rasa frustrasi yang menimbang pikiran mereka. Ungkapan mereka identik - hilang dan mati rasa sama. Setelah sekian lama, Jing berkata pelan, "Ayo pergi. Benua Tengah menunggu kita. Jangan lupa, Xiao Lan juga ada disana. " "Iya," kata Yun sambil kembali melihat tebing, emosinya jadi rumit sehingga bahkan dia sendiri pun tidak tahu apa itu. "Sekarang kita sudah mendapatkan tiketnya, ayo kita makan sambil menunggu kapal." LüWajah Jing masih sekeras batu. "Iya," balas Yun Fei, lalu mengerutkan keningnya. "Padahal kita harus pergi begitu cepat? Saya berharap kita bisa tinggal di Benua Timur sedikit lebih lama. " "Jangan konyol," LüKata Jing sengit. "Jangan lupa, Dàgē pasti akan kembali ke White Tiger City. Ini akan menjadi berkat yang cukup jika kita tidak bertemu dengannya saat kita menunggu kapal, dan ini dia, berpikir untuk tinggal sedikit lebih lama? " Yun Fei tidak menjawab dan hanya mengikuti Jing ke penginapan yang tidak biasa diam-diam. "Pemilik, dua piring mie goreng, sepiring sayuran hijau, dan semangkuk sup ikan," kata Yun saat melihat menu, memesan Jing - yang bukan pemakan makanan pembuka selain Miliknya seperti biasa. "Ya, tuan, segera datang," kata seorang NPC berpakaian seperti pelayan sambil tersenyum. Dia pergi untuk memberi perintah kepada juru masak. Yun Fei tiba-tiba teringat sesuatu dan dengan tergesa-gesa berteriak, "Ah, benar, saya lupa wontonnya di cabai - Pelayan! Kami juga ingin sepiring ... "Wajah Yun Fei berkelebat putih. "Dan piringnya?" Pelayan kembali dan bertanya dengan patuh. LüJing menatap Yun Fei, yang telah terdiam, tapi dia hanya berkata acuh tak acuh, "Dan piring tumis daging robek." "Tentu, segera datang." Yun Fei tetap diam sampai makanan tiba, tapi ketika dia mengangkat sumpitnya, dia mendapati bahwa/itu dia sama sekali tidak memiliki nafsu makan. Perutnya terasa berat, seolah ada batu yang masuk ke dalamnya, dan hatinya penuh dengan segudang emosi tanpa nama. Akhirnya, dia menghela napas, meletakkan sumpitnya, dan menatap LüJing, yang sedang makan mi goreng dengan mantap. "Jing, aku tidak suka seperti apa adanya." "Anda pikir saya lebih menyukainya?" LüJing juga meletakkan sumpitnya, ekspresi kaku di wajahnya. "Selain itu, bukankah Anda yang merencanakan keseluruhan ini, sejak awal sampai akhir?" "Tapi saya tidak berpikir bahwa/itu semua skema itu akan digunakan pada orang yang sama;Kupikir tidak ada yang bisa membantu kita dua kali, "kata Yun Fei, putus asaEd. "Bagaimana di Bumi melakukan Dàsiapa yang bodoh sampai yang ekstrem seperti itu?" "Justru karena dia sangat bodoh sehingga dia ditipu oleh kami. Ini adalah hal yang baik, dengan cara;Biarlah ini menjadi pelajaran baginya, sehingga dia tidak akan tertipu lagi, "LüJing berkata pelan, lalu dia cepat mulai makan lagi, menjelaskan bahwa/itu dia tidak berminat untuk mendiskusikan masalah ini lebih jauh. Yun Fei hanya bisa menghela nafas saat ia memandang keluar dari restoran, seolah-olah ia sungguh-sungguh berharap seseorang tiba-tiba masuk. Sebuah sosok benar-benar muncul di ambang pintu. Yun Fei kaget, tapi juga anak laki-laki khawatir, dan dia bertanya-tanya apakah Dàgē akan memaafkan mereka kali ini. Dalam hatinya, dia diam-diam berharap bahwa/itu Dàgē akan sangat bodoh sehingga dia akan terus memaafkan mereka. "Saya akhirnya menemukan dua pezinah! Kali ini, orang berjubah itu tidak akan ada untuk menghalangi jalanku! "Kata orang itu saat dia melewati ambang pintu, dan Yun Fei dan LüJing juga mengenali nada berbisa Huang Wei. "Huang Wei." LüJing memerah. "Ya, ini aku, suamimu yang paling dicintai, Jing-Jing, pai manisku," kata Huang Wei sambil melirik LüJing. Tidak mungkin Yun Fei bisa melihat dengan tidak sopan saat sahabatnya dilecehkan. "Huang Wei, jangan mengira kita masih pemula. Ini tidak akan mudah bagi Anda untuk menggertak kita sekarang. " "Dan apa sebenarnya yang bisa dilakukan penghalang penghalang, melawan antek-antek saya?" Huang Wei menatap dingin pada Yun Fei. "Untuk berpikir bahwa/itu Anda benar-benar cukup bodoh untuk memilih menjadi master penghalang, sebuah kelas sampah." "Apa yang kamu katakan ?!" Yun Fei sangat marah. Apa yang dia benci lebih dari hal lain adalah orang-orang lain meremehkan kelas master penghalang;Orang-orang ini bahkan tidak tahu apa-apa tentang betapa bergunanya tuan penghalang dalam mempertahankan sebuah kota. Dia baru saja berhasil menemukan orang yang cukup bijak untuk menghargai keputusannya. "kataku, kau sampah, tinggalkan saja dari istriku," Huang Wei menarik emasnya yang mengilap, dan mengayunkannya ke arah Yun Fei tanpa ampun. "Yun!" LüJing menyorongkan Yun Fei ke samping dan emas itu dao sedikit ke tubuh Jing secara brutal. Menggigit tangisan rasa sakit, dia melotot pada Huang Wei, lalu berubah menjadi pilar cahaya putih dan meluncur ke langit. "Jing ...!" Teriak Yun Fei sambil melihat cahaya putih menghilang. "Sialan, aku orang yang salah," kata Huang Wei, tentang Yun dengan dendam. "Sial, aku tahu kalian ingin kabur. Saya juga tahu bahwa/itu Anda telah membeli tiket kapal, tapi saya memperingatkan Anda, jika Anda berniat melarikan diri, melakukannya sendiri. LüJing tidak akan pernah bisa melepaskan diri dari Benua Timur dan dari kendali saya. " "Hmph, tiketnya berlaku selamanya. Bahkan jika kita tidak bisa naik kapal ini, kita selalu bisa mengambil yang berikutnya, "balas Yun Fei, menatap Huang Wei dengan dingin. "Saya tidak percaya bahwa/itu Anda memiliki kemampuan untuk mengubah aturan Second Life." Wajah Yun putih seperti selembar kertas. "Anda ..." "Dengar, Nak, saya memperingatkan Anda, jangan berpikir untuk melarikan diri dengan LüJing. Jangan pernah berpikir untuk mendekatinya lagi. Jika Anda melakukannya, saya akan membuat Anda membayar. "Huang Wei berbalik kepada antek-anteknya dan memerintahkan," Berikan anak ini suara pemukulan. Sembuhkan dia kapan pun dia akan mati dan kemudian teruslah memukulinya, dan jangan biarkan dia menggunakan kematian untuk melarikan diri. Kalahkan dia sampai dia tidak pernah berani mendekati LüJing lagi. " "Huang Wei, saya katakan, saya pasti akan membawa Jing ke Benua Tengah, saya pasti akan melakukannya!" Teriak Yun Fei. Sayangnya, menghadapi beberapa pejuang, sebenarnya tidak ada yang bisa dilakukan tuan penghalang ... "Lord sialan!" Gu Yun Fei melarikan diri secara offline dengan cara yang menyedihkan, hanya untuk menemukan bahwa/itu telepon berdering. Begitu dia menekan tombol "Jawab", LüWajah misterius Jing langsung muncul di layar. "Yun, apa kamu baik-baik saja? Mengapa Anda tidak kembali ke titik kelahiran kembali setelah sekian lama? " "Bukankah sudah jelas? Bajingan itu Huang Wei memukuliku menjadi bubur kertas dan bahkan menyuruh seorang pendeta menyembuhkanku, agar aku tidak bisa mati begitu saja. Akhirnya, ketika saya tidak tahan lagi, saya log off, "balas Yun Fei. Dia tidak bisa menahan diri untuk menyentuh wajahnya;Beberapa saat yang lalu, wajahnya dibengkak karena pemukulan yang dia dapatkan dalam game. LüJing tampak pucat. "Mengapa Anda tidak cepat-cepat keluar, dan malah membiarkan dia terus mengalahkan Anda, Anda-Anda bodoh?" "Saya memiliki harga diri!" Yun Fei bergumam cemberut. "Lupakan Huang Wei, Kita segera bergegas ke dermaga besok segera setelah log on. Jika tidak, jika kita benar-benar mengalami Dàgē ... Konsekuensinya tidak akan lebih baik lagi, "LüKata Jing, tertekan. "Huang Wei mengatakan bahwa/itu dia akan menyuruh orang-orangnya berjaga di dermaga sepanjang waktu." Yun Fei menghela nafas. "Apa?" LüWajah Jing semakin pucat. "Apa yang harus kita lakukan sekarang?" Yun Fei sangat khawatir. LüJing menarik napas dalam-dalam, lalu tenang. "Mari kita tunggu beberapa hari sebelum masuk. Huang Wei tidak mungkin memiliki orang yang berjaga di sana selamanya! " "Saya harap begitu," jawab Yun, meskipun ia masih merasa bahwa/itu Huang Wei sangat terobsesi dengan LüJing. "Huang Wei, apa yang kau inginkan?" LüJing sangat marah;Dia ingin tahu berapa lama lagi orang ini bermaksud untuk terus menimbulkan masalah. Sejujurnya, dia benar-benar terus mencari-cari mereka di dermaga selama berhari-hari. "Saya ingin Anda menjadi istri saya," jawab Huang Wei sambil menyeringai. "Berhentilah bermimpi," teriak Yun Fei. "Jing tidak akan jatuh untuk tas douche seperti Anda, jadi selamatkan!" Kontroversi menyebar di wajah Huang Wei, dan dia menatap Yun seolah baru saja melihat setumpuk kotoran. "Anda benar-benar memintanya, dan Anda bahkan berani bersama Jing saya. Anak laki-laki, biarkan dia memilikinya. " "Huang Wei, hentikan!" LüJing menjadi pucat karena ketakutan. "Tentu - jika Anda setuju untuk menjadi istri saya, LüJing. "Wajah dingin Huang Wei tampak dingin. "Jangan memilih yang sulit, Jing. Aku sudah terlalu lembut padamu sejak lama. " "Jing, tidak setuju dengan itu!" Yun Fei ditahan oleh beberapa pemain. Bahkan saat dihadapkan pada prospek dipukuli lagi, dia masih berusaha menghentikan Jing. Melihat bahwa/itu Yun Fei sedang ditahan, keraguan muncul di LüWajah Jing. Menggigit air mata, dia terlihat sangat menderita dan menyedihkan saat dia berkata, "Mengapa Anda memaksa saya seperti ini? Bagaimana bisa sesuatu seperti cinta dipaksakan? " Huang Wei menegang. "Jika saya mengatakannya bisa, itu bisa. Apa yang buruk tentang menikahi saya? Saya akan menyediakan makanan, pakaian, dan banyak uang belanja. Apa lagi yang bisa kamu minta? " LüPenderitaan Jing tampak jelas di wajahnya, dan air matanya akhirnya mulai turun. "Apakah memberi saya banyak uang sama dengan cinta? Bukan itu yang saya inginkan! " Pada titik ini, orang banyak berkumpul di dermaga. Tentu saja ada banyak penonton, dan ketika mereka melihat gadis cantik yang menangis karena dipaksa menikah, banyak di antara mereka mulai menyuarakan ketidaksetujuan mereka, dan penonton lainnya - yang tidak dapat berdiri diam - mulai mengepalkan Tinju dan retak buku-buku mereka. Atmosfernya semakin bergejolak. "Sialan kamu! Menjadi sombong itu meski kamu menyenggol pengantin seseorang? " "Potong aku? Saya akan memotong kalian dulu! " "Dia terlalu banyak, bagaimana dia bisa memaksa cewek seperti itu!" "Hal yang buruk;Gadis itu sudah menangis. " Huang Wei tidak mundur dalam menghadapi kemarahan orang banyak;Bahkan, ia menjadi lebih sombong lagi. "Sialan, Anda orang berpikir Anda bisa lolos begitu saja karena lebih banyak dari Anda? Jangan berpikir bahwa/itu saya, Huang Wei, hanya memiliki sedikit sekali pria. Tunggu saja sampai aku memanggil sepuluh anak laki-laki saya untuk datang dan menjagamu;Kita akan lihat apakah kamu berani mengintip kemudian. " "Bos Mob Huang Wei?" Seseorang di tengah keramaian berseru. Siapa pun yang pernah tinggal di Kota Harimau Putih untuk jangka waktu tertentu mungkin akan pernah mendengar tentang tiran Korban Harimau Putih, Huang Wei, yang akan - dengan dukungan dari delapan orang penggoda - pengganggu lainnya, menggunakan uang untuk menekan pembangkangnya, membunuh pemain yang Dia tidak suka, dan menggoda tanpa malu-malu dengan gadis cantik yang menarik perhatiannya. Huang Wei memiliki kejahatan tak terhitung yang tercatat melawan namanya, tapi demi uang, masih banyak orang yang mau bekerja untuknya. Tidak ada yang berani melakukan apapun untuk Huang Wei selama semua pejuang itu terus bekerja untuknya. Orang-orang di antara kerumunan yang akan turun tangan mulai ragu saat menyadari bahwa/itu orang yang kejam di depan mereka sebenarnya adalah Huang Wei. Bagaimanapun, kekuatan Huang Wei di dalam Kota Harimau Putih adalah sesuatu yang sangat mereka kenal. Tidak ada yang ingin membuat hal-hal canggung bagi diri mereka sendiri, bukan jika mereka ingin tetap tinggal di Kota Macan Putih ... Yun Fei dan LüJing awalnya menyematkan harapan mereka pada penonton yang marah datang untuk membantu mereka;Mereka tidak mengira bahwa/itu nama Huang Wei sendiri bisa menakut-nakuti orang banyak seperti ini. Semangat mereka tenggelam. "Seperti yang diharapkan, hanya sebuah idIot seperti Dàgē akan melakukan sesuatu yang bodoh seperti menegakkan keadilan, "kata Yun Fei sambil tertawa terbahak-bahak sebelum dia kembali dalam keheningan. Baginya, ini akan menjadi saat yang sangat lama sebelum dia dan Jing bisa pergi ke Benua Tengah untuk mencari Xiao Lan. "..." LüAir mata Jing telah lama berhenti. Dia hanya bisa menghela nafas saat mengundurkan diri saat dia melihat kerumunan orang, tidak ada yang berani melangkah dalam pertahanan mereka. Sepertinya dia dan Yun harus hilang dari Second Life untuk jangka waktu tertentu. Huang Wei tampak dengan memuaskan pada audiensi yang sekarang diam, sebelum beralih ke Yun Fei dan LüJing. "LüJing, apakah kamu akan menjadi istriku atau tidak? Saya katakan, saya sudah menempatkan pria pada semua titik kelahiran kembali. Jika Anda mengatakan tidak, pasti saya akan membunuh anak ini lagi sampai dia mencapai level satu. " Yun Fei dan LüWajah Jing tampak putih pucat. LüJing membuka mulutnya, tapi kata-kata itu menolak meninggalkan mulutnya ... "Jika dia akan menikah denganmu, aku akan menelan seluruh ikatanku," kata sebuah suara yang familier. Hati Yun dan Jing terdesak saat mereka berpikir, Dàgē? Yun tampak gembira terhadap sumber suara itu. Pada saat itu, orang itu juga keluar dari kerumunan - itu adalah seorang elf berambut putih bertopeng. Dengan suara emosional, Yun berseru, "Elf? Dàgē adalah elf baiklah. Apakah itu Anda, Dàgē? " "Dàgē ..." Ekspresi Jing luar rumit. "Anda ...!" Meskipun dia sangat marah, Huang Wei tidak melupakan ketakutan yang dia terima dari peri selama pertemuan terakhir mereka. Justru karena dia tahu bahwa/itu Yun Fei dan LüJing tidak lagi bepergian dengan orang itu sehingga dia berani menghentikan duo ini, tapi sekarang dia bertemu dengan elf yang tangguh ini, yang sebenarnya tidak ingin dia rasakan lagi. "Lord sial, jangan mengira aku benar-benar takut padamu. Terakhir kali kau menyelinap ke arahku, tapi sekarang tidak akan semudah itu. Anak laki-laki, ambil dia! Siapa pun yang membunuhnya akan sangat dihargai! "Di depan kerumunan, tidak mungkin Huang Wei rela mundur dan kehilangan muka. Selain itu, elf hanya berhasil menang untuk yang terakhir kalinya dengan menggunakan serangan sneak;Kali ini, dia - Huang Wei - akan disiapkan dengan baik. Dia akan membalas dendamnya! "Pertarungan dimulai, Kenshin," elf itu berkomentar sambil tersenyum kepada prajurit berambut merah di sebelahnya, yang tampak seperti seorang newbie. Prajurit berambut merah itu hanya mengangguk, wajahnya topeng es. Dua tokoh melesat ke Huang Wei dan anak buahnya dengan kecepatan tinggi ... "Dàgē ..." Yun Fei tercengang;Dia tidak pernah berpikir bahwa/itu Dàgē sekali lagi akan membantu mereka tanpa sepatah kata pun. Mengapa Dàgē memperlakukan mereka dengan baik? Bahkan setelah dia dan Jing mendorongnya dari tebing, menyambar dasi rambutnya darinya, dan berencana untuk melarikan diri, Dàgē masih akan membantu mereka tanpa syarat. Dà ini benar-benar bodoh, pikir Yun, tapi terlepas dari kata-katanya, dia sangat tersentuh, dan kehangatan menyelimuti hatinya. "Jing, ayo kita temani Dàgē ke Benua Tengah, oke?" Kata Yun tenang pada Jing, tapi saat itu diungkapkan sebagai sebuah pertanyaan, dia mengatakannya seperti itu tentu saja. "Setelah kita melihat Xiao Lan di Benua Tengah, saya ingin mengikuti Dàgē. Saya tidak ingin mencari profesor dan Pangeran lagi. " "Yeah," jawab Jing tanpa ragu saat melihat kedua tokoh yang terlibat dalam Huang Wei dalam pertempuran. Dia juga tahu bahwa/itu mereka adalah orang-orang idiot sejati yang tidak mengikuti seseorang seperti Dàgē. "Dàgē, kami pasti mengikutimu." Yun Fei dan LüMata Jing berkilau karena tekad dan ada senyum lebar di wajah mereka. [& frac12;Pangeran Volume 3 Extra Chapter End]

BOOKMARK