Tambah Bookmark

33

½ Prince - Volume 4 - Chapter 9

Bab 9: Konser yang diterjemahkan oleh Evangeline dan Amgine Online "Pangeran, cepatlah dan pergilah ke sini! Gedung konser selesai dibangun. "Saya mendengar Yu Lian-dàsuara sao yang gembira dan sedikit tertekan saat saya online. "benarkah? Aku akan datang melihat-lihat. " Aku ingin tahu seperti apa aula itu. Ini harus cukup mewah;Lagi pula, kami menghabiskan banyak uang untuk itu. Kupikir diriku sendiri saat aku mengambil langkahku dan berlari ke . Saya mengikuti Yu Lian-dàarahan sao, yang membawa saya ke kiri kastil. Semua orang menungguku saat aku tiba. Hampir tidak berisi kegembiraan saya, saya mendekat, ingin memeriksa dengan cermat ruang konser tempat saya akan melakukan pertunjukan. "Saya-tidak mungkin ..." Saya terbata-bata dengan rahang saya terjatuh. Surga! Ini terlihat seperti sesuatu yang keluar dari buku teks kami ... Kolosalum Romawi kuno? "Hehe, selamat datang di Infinite City's Tidak, seharusnya Second Life's, ruang konser pertama: Infinite Rhapsody! "Yu Lian menyapa sambil tertawa. "Ini luar biasa!" Kataku. Dengan kegembiraan yang melebar di wajahku, aku membiarkan mataku dengan panik menikmati kemegahan arsitektur itu. Bentuknya melingkar dan berdiri sekitar dua puluh lantai. Ukiran primitif di dinding berwarna abu memberi kesan agak kuno. Aku berjalan mendekat untuk mendapatkan pandangan yang lebih baik dan melihat ukiran itu terdiri dari goresan sederhana yang menggambarkan berbagai ras yang memiliki berbagai jenis instrumen. Aku mengusapkan jari-jariku di ukiran, tidak bisa menahan tanganku dari mereka. "Tema ukiran di sini adalah musik," Yu Lian-dàsao menjelaskan, "Sisi lain menunjukkan tempur, alam, dan segala jenis kerajinan tangan." "Pangeran! Jangan hanya berdiri di ambang pintu, hanya terpesona oleh eksterior saja. Datang dan lihat ke dalam! "Wolf-dàgêKata saat ia berjalan keluar dari pintu. Dia buru-buru menyeretku melewati lorong melengkung masif, yang cukup besar sehingga beberapa lusin orang bisa berjalan sekaligus. "Itu benar," jawab Lolidragon saat dia berjalan ke arahku, tersenyum manis. "Bagaimana itu? Apakah tempat itu cukup bagus untuk Yang Mulia? " "Sudah lebih dari cukup!" Jawabku sambil tersipu. "Ini sangat luas! Ini akan menjadi prestasi jika penonton bahkan bisa mengisi sepersepuluh dari tempat di sini. " "Pangeran-gege salah. Tempat ini akan dikemas dengan kapasitas, "Doll membantah saat ia melompati. "Boneka memiliki tangan yang sakit karena menjual terlalu banyak tiket konser minggu terakhir ini." "Itu benar!" Yu Lian-dàsao berkata sambil mengangguk. "Jika bukan karena penghasilan dari penjualan tiket tersebut, kita tidak akan memiliki cukup dana untuk membangun aula ini." "Saya katakan kepada kalian bahwa/itu Pangeran akan menarik kerumunan besar," tertawa Wolf-dàgêSaat dia menepuk punggungku dengan penuh semangat. "Meskipun saya akan mengakui bahwa/itu saya tidak meramalkan bahwa/itu Anda akan menjadi juru bicara Second Life, Pangeran." "Saya tidak berpikir itu akan terjadi baik ..." Aku mengangkat bahu tak berdaya. "Bagaimanapun, Pangeran, baru saja menetap dan menjadi salah satu yang menarik dari Kota Tak Terhingga," Yu Lian tertawa terbahak-bahak. Perasaan gelisah terbentuk di dasar hatiku. Jangan bilang ada hal lain yang akan mereka lakukan? Karena saya masih memikirkan ini, Yu Lian melanjutkan. "Saya dengar Dinas Pembangunan berencana membangun dua toko buku. Pangeran, setelah konser selesai dan toko buku dibangun, Anda juga bisa mengadakan sesi tanda tangan juga. " "Oh, tentu saja." Saya menghela nafas lega setelah mendengar bahwa/itu itu hanya tentang sesi tanda tangan. Aku berpaling ke arah penonton duduk lagi dan bergumam dengan kegembiraan, ditambah sedikit kegugupan, "Jadi tempat ini akan penuh sesak dengan orang-orang, eh ..." "Pangeran! Pangeran! "Mendengarkan deru penonton yang datang dari luar, terdengar sangat gugup. Dengan panik aku melakukan beberapa latihan pernafasan. Bernapaslah, tarik keluar. Bernapaslah, hirup keluar ... "Ugh, masih merasa sangat gugup." Saya melihat anggota band saya yang tidak berdaya. "Abaikan saja mereka." Wicked mengerutkan kening sedikit dan menepuk punggungku untuk menenangkan pernapasanku yang tidak menentu. "apa yang kamu takutkan? Hanya saja sekelompok orang, itu saja. "Fairsky melirik sekilas ke arah kerumunan yang terdiri dari sebanyak orang karena ada butiran pasir di pantai. "Saya juga sedikit gugup." Wajah Phoenix sama pucatnya dengan wajah saya. Akhirnya, seseorang yang normal seperti saya, saya berpikir dengan puas. "Ayo tampilkan acara ini di jalan! Semua orang masih mengingat cara kita membuat pintu masuk kita sebagai dilatih? "Lolidragon menjulurkan kepalanya tiba-tiba, tersenyum seperti senyum Mona Lisa pada kulitku yang pucat. Saya memejamkan mata sekali lagi dan menarik napas dalam-dalam. Saat mataku terbuka, hanya ketenangan yang tersisa di wajahku. "Ayo lakukan ini." Dia adalah salah satu pemain profesional Second Life, tapi dia tidak pernah berpikir bahwa/itu akan memungkinkan diadakan konser di game online. Jadi, ketika dia mendengar bahwa/itu Kota Tak Terhingga berencana untuk menggelar konser, yang tidak dibintangi oleh Band Infinite yang baru-baru ini populer, dia memutuskan untuk berangkat ke Kota Tak Terbatas untuk memperluas cakrawalanya. "Sialan, saya harus menunggu lima jam penuh antre sebelum saya bisa membeli tiketnya! Apakah band ini benar-benar hebat? "Gumamnya pada dirinya sendiri. Dia merasa kesal dengan menunggu lama, namun dia juga senang karena dia memutuskan untuk datang dan menyaksikan peristiwa epik semacam itu. Bagaimana lagi dia bisa memenuhi keingintahuannya jika dia merindukannya? Pasti ada banyak atraksi yang patut dikunjungi di Kota Tak Terhingga. Melihat air mancur berbentuk bulan sabit di Central Plaza saja harganya mahal. Apalagi kota yang sebenarnya itu sendiri sangat mewah dan megah! Aku bertanya-tanya berapa banyak yang dibutuhkan untuk membiayai konstruksinya. Dia mengagumi jalanan yang bahkan lebih lebar dan lebih rapi daripada kota Sun, Star dan Moon yang telah diprogram sebelumnya. Toko-toko dan pasar di samping jalan-jalan indah dan unik dengan caranya sendiri. Dia bertanya-tanya berapa biaya untuk menyewa toko dan mulai menghitung di kepalanya. Tapi tidak ada yang bisa dibandingkan dengan kejutan yang diberikan oleh daerah perumahan kepadanya . Apakah ... apakah ini masih bagian dari permainan? Dia terbelalak, terbelalak lebar dan terkesiap, di jalan demi jalan di rumah-rumah indah berkepala indah, sangat indah sehingga sulit untuk mengalihkan pandanganmu dari mereka. Dia mengamati masing-masing dengan rakus. Setelah melihat-lihat dan mengingini rumah-rumah mewah terakhir, dia menghela napas panjang dan berkata, "Saya harus mendapatkan ini dan menjual rumah yang saya miliki di Kota Bulan. Begitu semua orang mengetahui betapa indahnya rumah-rumah ini, permintaan real estat di kota-kota yang diprogramkan kemungkinan besar akan merosot. " "Sudah berapa lama kamu menunggu di sini ?!" dia bertanya yang di depannya kaget. "Kami datang ke sini setelah makan malam kemarin." Orang-orang di dekat akhir baris berkata. "Kami memasang tenda kami di sini tepat setelah kami membeli tiket dua hari yang lalu," sekelompok gadis di tengah menjawab. "Ha! Tidak ada apa-apa! Saya katakan, saya melihat saat mereka membangun Infinite Rhapsody, bata dari batu bata! "Orang yang pertama kali berdiri dengan bangga membual. Dia dibiarkan sama sekali tidak bisa berkata apa-apa. Dengan rasa ingin tahu yang cukup untuk membunuh seekor kucing, dia bertanya-tanya dengan tidak sabar betapa kuatnya daya tarik Band Infinite dan apa yang dikatakan oleh Pangeran, juru bicara Second Life yang dikabarkan, untuk menarik semua penggemar ini. "Pangeran! Pangeran! "Gadis-gadis di sebelahnya bersorak begitu keras sehingga dia merasa gendang telunjuknya hampir pecah. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menghela nafas, bertanya-tanya mengapa dia membiarkan dirinya ditarik ke dalam kekacauan seperti itu. Itu terlalu ramai, berisik, dan melelahkan, pikirnya sambil memijat tubuhnya yang kelelahan. Yang bisa dia lakukan sekarang adalah harapan bahwa/itu Band Infinite ini cukup berbakat untuk tidak membuatnya kecewa. Lima pilar es tiba-tiba dipadatkan, mulai dari langit sampai ke tanah. Karena semua orang masih mendongak kaget, lima orang kabur meluncur turun, satu dari atas masing-masing pilar. Sama seperti mereka semua akan mencapai tanah, pilar es tiba-tiba hancur menjadi kristal kecil yang tak terhitung jumlahnya, memercikkan dirinya ke seluruh coliseum. Tempat itu benar-benar tertutup sinar menyilaukan, memproklamirkan kedatangan fiv iniOrang yang luar biasa. "Jadi ini adalah Band Tak Terbatas?" Dia dapat dengan jelas melihat kelima orang itu sekarang, dan memang masing-masing memiliki jenis karisma mereka sendiri. Ada pemain flutist yang bangga dan tolol, pemain guqin yang tampan dan menyihir, gitaris wanita se*si dan lancang, drummer wanita yang sudah tua namun menawan, dan yang terakhir mengenakan tiara darah, vokalis yang tak ternilai itu tersenyum tipis dan malu. Wajahnya. Apakah itu ... Pangeran? Kehidupan ini, cinta ini, saat ini menyia-nyiakan Saat aku menghabiskan warna di langitmu Keinginan Anda, kata-kata Anda, setiap permintaan Anda Sebenarnya membawa saya kebahagiaan semua karena kamu Sumber kegembiraan saya, sumber rasa sakit saya Diadaptasi dari: Kupu-kupu Swallowtail Lirik dan lagu oleh: Ah Xin, MayDay Bagaimana seharusnya dia menggambarkan emosinya saat mendengar suara Pangeran bernyanyi? Suara itu bergoyang-goyang dan mengaduk emosi, namun sedikit bergetar, seperti kupu-kupu bersenandung tanpa penyesalan saat melayang ke api. Selain itu, irama drum yang intens dan getaran gitar yang luar biasa membuat jantungnya berdegup kencang hingga irama musik, hampir sampai meledak. Setelah pengalaman yang intens itu, lagu pertama akhirnya berakhir dan semua orang, termasuk dia, ditinggalkan sepenuhnya tanpa berkata-kata. Tapi kegemaran itu masih bersinar melalui mata mereka dan tetesan keringat turun saat mereka menatap ke arah anggota Infinite Band di atas panggung. "Apakah kalian menikmatinya?" Pangeran tiba-tiba tertawa tanpa menahan diri, tawa cukup menular untuk membebaskan perasaan tegang di hati setiap orang di keramaian. "Ya! Anda luar biasa! "Seseorang berteriak sebelum orang lain bisa bereaksi, memimpin seluruh stadion untuk kemudian dipenuhi dengan tepuk tangan dan raungan. Dia membiarkan suaranya sendiri ikut bergoyang-goyang dalam massa juga. "Kalau begitu ..." Pangeran menutup matanya, seolah memikirkan sesuatu. Penggemar di antara penonton, takut mengganggu pikirannya, diam satu per satu ... Dengan cara ini, dia terus terpesona dengan suara Pangeran, dari yang pertama, yang kedua ... kelima ... untuk lagu kesepuluh, tapi dia masih belum bisa mendapatkan cukup, dan lebih menginginkan lagi. "Lagu berikutnya akan menjadi yang terakhir untuk hari ini dan merupakan satu favorit saya: 'It's My Life'. Bisakah semua orang mengulanginya dengan keras, 'It's My Life'? "Kata-kata Pangeran membawa penyesalan dan kebahagiaan pada saat bersamaan. "... Ini adalah hidupku!" Saat Pangeran menyanyikan bait terakhir, seluruh kerumunan mengalami kesunyian yang tak terduga dan lengkap, di mana hanya suara detak jantung yang bisa terdengar di seluruh arena. "Mati, Pangeran!" Suara dingin terdengar tanpa peringatan, dan hanya kilatan perak yang bisa dilihat saat semua orang mendongak. Di atas panggung, Pangeran cepat terhuyung mundur. "Anda terluka, Pangeran!" Dari tribun, dia bisa melihat pemain guqin dengan takut mencoba melangkah maju untuk melihat lebih dekat lengan kiri sang Pangeran, yang telah basah kuyup oleh darah. Seorang swordmaster wanita melotot marah pada Pangeran dari sisi yang berlawanan. "Kekasihmu mengambil kekasihku dariku, jadi aku di sini untuk membunuhmu dan membuat keparat itu merasakan sakit karena kehilangan orang yang dicintai." Mata pedang wanita itu terbakar seperti neraka yang mengamuk. "Guileastes, apakah Anda masih ingat saya, sonny 1 ?" Teriak sang swordmaster wanita. Gui, pemain guqin yang dipanggil, menggelengkan kepalanya, tidak tahu apa-apa. "Siapa kamu?" Pangeran pedang wanita menggiling giginya dan meraung lagi, "Berani-beraninya kamu panik lupakan aku ?! Bajingan, apakah kamu juga lupa tentang Lovely Consort? " Warna wajah pemain guqin tiba-tiba berubah. Dia kemudian bertanya dengan sedikit ragu, "Siapa Anda padanya?" "Sonny, kamu bajingan! Aku suami Lovely Consort. Anda memiliki sedikit keberanian, melupakan saya. "Pedang pedang wanita itu tampak cukup marah untuk meledak kapan saja. "Suami Permaisuri yang Indah? Anda adalah XiMen Feng 2 ? "Pemain guqin bertanya tak percaya. "Itu benar, sonny." Pembuat pedang wanita (?) 3 menjawab dengan wajah jahat, sulit Feat, mengingat wajahnya yang elegan dan indah. "Bagaimana Anda menjadi seperti ini?" Tanya pemain guqin itu, wajahnya pucat karena ngeri. "Itu semua salahmu! Dan ada apa dengan obrolan sial ini? Sudah waktunya aku membantai kekasihmu, orang Pangeran ini, "teriak XiMen Feng. Lalu, tiba-tiba dia mengeluarkan pedang untuk menyerang Pangeran. Adegan berikut akan terukir dalam ingatannya selamanya saat ia melihat dari pinggir lapangan. Pangeran pedang yang disebut XiMen Feng memang kuat - mungkin sekitar level tujuh puluh menurut perkiraannya sendiri. Namun, dia tidak bisa berbuat apa-apa terhadap Pangeran yang sama sekali tidak bersenjata. Pangeran dengan mudah menghindar dari nada hebat dari XiMen Feng, dan bahkan menganalisisnya dari atas ke bawah dengan penuh minat. Pangeran akhirnya tidak tahan lagi dan bertanya, "Anda terus memanggil 'sonny' seperti Anda adalah orang tua, dan Anda mengatakan bahwa/itu Anda adalah suami Lovely Consort, tapi Anda terlihat seperti perempuan. Jadi benar-benar, apakah Anda seorang pria atau perempuan? " Pedang wanita tidak menjawab, tapi dengan giat terus mengarahkan serangan ke arah Prince sampai pipinya merah padam karena marah. Dia berteriak keras, "Bajingan, apakah Anda bahkan seorang pria? Yang Anda lakukan hanyalah menghindar. " "Jangan beritahu saya bahwa/itu Anda mengharapkan saya untuk tetap patuh sampai Anda bisa kembali," jawab Prince sambil tertawa kecil, geli. "Tepat sekali!" XiMen Feng berteriak dengan pedang terangkat saat bersiap menghadapi serangan lain pada Pangeran. Kali ini, Pangeran sebenarnya berdiri diam, tidak bergeming dari tempat asalnya. Melihat Pangeran akan mendapatkan darahnya yang tercecer di atas panggung, semua orang berteriak dalam ketakutan ... Namun, Pangeran tiba-tiba menendang cepat, mengirim pisau pedang itu ke udara tinggi. Selanjutnya, dia melihat Pangeran benar-benar menggunakan tendangan lokomotif untuk mengirim XiMen Feng keluar dari arena dan kemudian dengan santai menangkap pedang saat jatuh dari langit. Konser sudah dekat, tapi dia masih memikirkan semua yang terjadi saat dia berjalan melewati jalan-jalan lebar Kota Tak Terhingga. Dia mengenang penampilan Infinite Band yang luar biasa dan keterampilan pertarungan yang lebih menakjubkan lagi yang ditampilkan oleh Prince. Dia selalu menganggap Pangeran menjadi juru bicara hanya melalui kesalehan wajahnya. Siapa yang tahu bahwa/itu tampilan kekuatannya bisa begitu menarik untuk ditonton? Dia tidak bisa tidak bergumam, "Sebenarnya tidak ada ide yang buruk untuk menjadi warga Kota Tak Terhingga." [& frac12;Pangeran Volume 4 Bab 9 Akhir] Catatan kaki

BOOKMARK