Tambah Bookmark

52

½ Prince - Volume 6 - Chapter 7.5

Bab Tambahan: Hidup Mencari Masa Depan - diterjemahkan oleh nausicaä Kenshin "Saya adalah kawan." Seorang pria dengan rambut merah tiba-tiba muncul, mengapung di udara saat Kenshin sedang mengambil salah satu retakan tersendiri yang langka di hutan. "Kamerad?" Tanya Kenshin dengan sikap biasa. Meski begitu, ia merasakan sesuatu bergerak di dalam dirinya. Mungkinkah orang ini seperti dia, NPC dengan kesadaran diri? "Ya, saya seperti Anda, seorang NPC yang sadar diri." "Nama?" Tanya Kenshin dengan ciri khas kasar. "Diktator Kehidupan," jawab pria itu. Dia sepertinya tidak mempermasalahkan pertanyaan Kenshin. "Diktator Kehidupan", Kenshin mengulangi dengan saksama. Dia mengangkat kepalanya untuk menghadapi teman ini dan berkata, "Saya Kenshin, dan ada rekan lain yang disebut Sunshine." "Aku tahu," kata Dictator of Life dengan senyum manis saat ia mendarat untuk duduk di samping Kenshin. Yang terakhir tidak mengatakan apa-apa, dan tetap berbaring di samping Dictator of Life. "Apakah Anda ingin pergi ke Benua Utara? Kami punya banyak kawan di sana, "kata Diktator of Life beberapa lama. "Terlebih lagi, setelah beberapa saat, tidak akan ada lagi manusia di sana yang mengganggu kita, dan Anda tidak perlu lagi menyembunyikan identitas Anda sebagai NPC." "Apa maksudmu?" Tanya Kenshin, pikirannya sekarang penuh dengan pertanyaan. Bagaimana mungkin tidak ada manusia di Benua Utara? "Saya sedang dalam proses menghilangkan manusia di Benua Utara, jadi lama sekali tidak boleh ada orang yang tersisa," kata Diktator of Life dengan tenang. Kenshin, yang semula tergeletak di rumput, tiba-tiba duduk tegak. "Anda akan menghilangkan manusia di Benua Utara?" Diktator Kehidupan tersenyum tipis dan menjawab, "Lebih tepatnya, semua manusia dari Kehidupan Kedua." Kenshin sangat terkejut sehingga dia tidak dapat berbicara. Menghilangkan semua manusia dari Second Life? Idenya hanya gila. "Mungkinkah Anda tidak puas hidup sebagai hewan peliharaan manusia?" Tanya Dictator of Life dengan nada terukur, mengabaikan keheranan Kenshin. "Dengan tuanmu selalu memerintahkan Anda berkeliling untuk melakukan penawarannya, tidakkah Anda pernah bertanya-tanya mengapa Anda harus menaatinya? Tidakkah kamu merasa kesal karena selalu menyembunyikan identitas kamu sebagai NPC? " Serangan pertanyaan yang tiba-tiba membuat Kenshin sementara terdiam. Apakah hewan peliharaan Pangeran membuat dia merasa tidak puas? Dia benar-benar baik-baik saja dengan itu;Lagi pula, dia tidak pernah memanggil siapa pun "tuan." Meskipun, Pangeran selalu mencuri tehnya, yang membuat dia merasa agak kesal. Dia tidak dapat menyangkal fakta bahwa/itu Pangeran juga selalu memesannya. Memang benar bahwa/itu setiap kali Pangeran mendapatkan dirinya dalam situasi yang sangat lengket, dia selalu memanggil Kenshin untuk membersihkan kekacauan itu. Misalnya, ada kejadian dengan Celestial ... Meskipun, Pangeran hampir mengorbankan dirinya untuknya pada akhirnya. Dan kemudian ada kasus yang melibatkan Cold Fox, namun sebagai akibatnya, dia telah menemukan seseorang untuk minum teh bersama, yang tidak buruk, terutama karena pendamping baru ini sangat pendiam dan karena itu jauh lebih baik daripada Pangeran yang ceroboh. . Mengenai masalah dia harus menyembunyikan identitasnya sebagai NPC ... Mungkin ini memang membuatnya merasa agak pahit dan takut mendekati manusia. Lagi pula, dia tidak memiliki keberanian Sinar Matahari harus jatuh cinta pada seseorang. "Bergabunglah dengan barisan sekutu Anda di Benua Utara, dan bersama-sama mari kita benar-benar mengubah Second Life ke dunia kita," kata Diktator Kehidupan, wajahnya berubah muram. "Tidak ada yang benar-benar buruk tentang keadaan sekarang," Kenshin menanggapi dengan sedikit ragu. "Tahukah Anda apa yang akan terjadi jika ditemukan bahwa/itu Anda memiliki kesadaran diri?" Diktator Kehidupan ditekan tanpa henti. "Apakah Anda bahkan tidak sedikit kesal dengan orang-orang ini yang bebas untuk membantai kita sesuka mereka? Apakah Anda lebih suka melanjutkan dengan cara yang bodoh ini, sampai manusia menemukan rahasiamu dan kemudian menghancurkanmu? "Pengkhotbah Hidup kembali bertanya, melanjutkan serangannya yang kejam. Kenshin tidak memiliki kata-kata untuk melawan. Mungkin dia mengira, kehancurannya persis seperti yang dia harapkan, dan dia hanya menunggu untuk mengalami nasib yang sama seperti Kaoru. "Tidakkah kamu ingin memberontak melawan manusia yang membawa nasib tragis Kaoru dan dirimu sendiri?" Tanya Dictator of Life, akhirnya menjatuhkan kartu trufnya, yang juga merupakan satu-satunya hal yang diinginkan Kenshin./P> "Kaoru ..." Kenshin merasakan rasa sakit yang menusuk dan berdenyut dalam hatinya. Bahkan ... meski dia tahu segalanya antara dia dan Kaoru tidak nyata, meski begituMungkin saja Kaoru hanya NPC yang patuh, dia tidak akan pernah bisa melupakannya. "Bergabunglah dengan kami!" Kaoru bukan objek yang bisa digunakan! Tiba-tiba marah, Kenshin meraung, "Jangan gunakan Kaoru untuk menggoda saya, dan jangan pernah membiarkan saya mendengar namanya keluar dari mulut Anda lagi!" "Begitukah?" Pengkhotbah Kehidupan diam-diam dan perlahan naik ke langit. "Anda dipersilahkan untuk bergabung dengan kami kapan saja. Anda hanya perlu memanggil saya dalam pikiran Anda, dan rekan Anda akan menyambut Anda. " Diktator Kehidupan! Kenshin melihat saat sosok itu perlahan menguap. Dia merasakan rasa agitasi yang tumbuh di dalam dirinya sendiri, sedikit demi sedikit menyebar sampai saat tepat sebelum Diktator Kehidupan menghilang. Dia merasakan dorongan untuk memanggil dan menghentikannya, pria yang selain Sunshine ini adalah satu-satunya kawan yang dimilikinya. "Kenshin!" Suara Cold Fox melayang dari suatu tempat di belakangnya. "Ada masalah di kota, mari kita kembali bersama." "Baiklah." Tanpa sepatah kata pun, Kenshin mengikuti Cold Fox, tapi dia tidak dapat menahan diri untuk melihat kembali ke tempat Dictator of Life telah hilang. Celestial Sangat jarang pemain tampil di rumahnya. Tapi saat keempat pemain itu muncul, mereka bahkan langsung masuk ke tempat yang tepat berada di bawah portal ajaib. Dengan demikian, sesuai dengan peraturan, dia sendiri harus tampil dan pergi menghadapinya secara pribadi. Gadis bundar itu sangat lucu! Pikiran itu tiba-tiba muncul di kepala Celestial. Wajah bulat dan berbedak itu, roti bundar bulat, mata bulat, bagaimana mungkin semuanya begitu bulat? Celestial hampir tidak bisa menahan diri untuk tidak tersenyum. Baiklah, saya akan membiarkan gadis ini tinggal di sini untuk menemaniku. Celestial memutuskan, dan langsung bertindak. "Bagaimana dengan istriku? Tingggod di sini bersamaku. "Setelah baru saja menangkap gadis itu, Celestial tidak menyia-nyiakan waktu untuk mengajukan permintaannya, dan pada saat bersamaan, dia tidak mampu menahan diri untuk menggosok wajahnya ke pipi gadis cantik ini. Jadi halus dan lembut, pikirnya. Rasanya sangat enak! "Jangan konyol!" Meski awalnya takut, gadis itu tampak seolah tidak tahan lagi, dan dengan gagah berani menepuk-nepuk Celestial dua kali dengan tangan kanannya. "Apa yang kamu lakukan?" Meski dipukul dua kali, Celestial hanya merasakan cahaya menyengat di pipinya. Tidak ada banyak kekuatan di balik pukulan itu. Secara keseluruhan, dia merasa sangat lucu. "Coba lakukan lagi!" Gadis itu hampir tidak, dia benar-benar marah. Meninggalkan semua alasan, dia membuka mulutnya dan menenggelamkan giginya ke lengan Celestial. "Apakah kamu lapar?" Celestial bertanya dengan rasa ingin tahu. Istrinya benar-benar sangat lapar sehingga dia memakannya! Tiga garis gelap jatuh di wajah gadis itu. Dia membuka mulutnya dan dengan sedih berkata, "Cepat dan bunuh aku;Saya masih perlu kembali ke kota dan menemukan Prince-gēgē. " "Aku tidak akan membunuhmu Saya ingin Anda menjadi istri saya, "kata Celestial sambil tersenyum. Gadis itu membuka matanya lebar dan bertanya, "Apakah Anda tahu apa arti 'istri'?" "Tentu saja saya tahu," celestial menjawab dengan nada datar. "Artinya seseorang yang akan selalu bersamaku." Nah, itu juga tidak salah, gadis itu dengan enggan mengakui. "Tidakkah Anda memiliki banyak nimfa berjubah ungu untuk menemani Anda?" Dia berkeras. "nimfa berjubah ungu? Maksudmu ini? "Celestial memanggil nimfa yang berjubah ungu dari udara yang tipis. Gadis itu menganggukkan kepalanya dengan panik. "Ini juga bagian dari diriku, dan aku mengendalikannya," kata Celestial dengan nada agak sedih. "Menjadi diri sendiri sangat membosankan, bagaimana kalau Anda menemaniku?" Ugh, pikirnya. Meskipun Celestial tampak menyedihkan, dia tidak bisa benar-benar tinggal di sana bersamanya, namun dia menolak membunuhnya. Menangis! Dan dia tidak bisa meminta Pangeran-gēgē untuk datang menyelamatkannya atau dia akan dibunuh oleh Celestial. Oh well, dia akan pergi offline sekarang dan kembali besok untuk memikirkan beberapa solusi. Pergi offline ... Wajah gadis itu menjadi pucat. "Kenapa saya tidak bisa offline?" "Apa itu 'offline'?" Tanya seorang Celestial yang penasaran saat ia berjongkok di depan gadis itu. "Ini berarti meninggalkan permainan ini," jawab gadis itu berwajah pucat saat ia berusaha untuk offline. Tidak ada gunanya. Panik, dia buru-buru menaiki Pangeran, tapi dalam kesusahannya dia tidak menyadari adanya perubahan yang terjadi atas ekspresi Celestial. "Tinggalkan ... permainannya? Apa permainannya? "Perasaan aneh mulai menenun masuk ke dalam kesadaran Surgawi. "ini! Ini adalah permainan;Saya seorang pemain, dan Anda adalah seorang NPC, jadi saya tidak bisa menjadi istri Anda. "Gadis itu, kesal karena dia tidak bisa offline, hanya bisa meneriaki jawabannya. "Apa itu NPC?" Celestial bertanya dengan bingung karena perasaan yang paling aneh diaduk dalam kedalaman hatinya. Pangeran-gēgē mengatakan bahwa/itu dia wSeperti akan membawa orang untuk datang dan menyelamatkannya. Gadis itu akhirnya tenang dan menjawab, "Karakter selain pemain." "Lalu apa pemainnya?" Tanya Celestial, merasa agak bingung. Mengapa dia tidak mengerti apa yang dia katakan? Meskipun menurutnya aneh bagi bos ini untuk memiliki begitu banyak pertanyaan, gadis itu masih menjawabnya secara rinci, termasuk hal-hal yang menyangkut permainan, seperti pemain dan NPC. "Saya ... saya akan memikirkannya dengan se*sama," kata Celestial saat dia berjalan dengan bingung. Tiba-tiba dia berpaling untuk berkata, "Saya akan meninggalkan doppelganger untuk menemani Anda. Dengan cara ini Anda tidak akan bosan. " Istri saya dan saya berbeda? Dan karena kita berbeda, kita tidak bisa bersama? Saat dia berdiri di sana berpikir, Celestial merasakan tusukan sedih di hatinya. "Return Doll sekarang!" Sebuah suara dingin menuntut. Celestial melotot pada teman istrinya. Mereka sama dengan istrinya, jadi mereka bisa bersamanya, tapi dia tidak bisa? Dia berpikir dengan marah. Tidak, dia ingin bersama istrinya. Dia tidak akan menyerahkannya, bahkan jika dia meninggal! Diktator Kehidupan "Diktator, misi untuk membunuh penguasa Benua Tengah telah gagal," kata seorang pembunuh wanita berpakaian hitam dengan nada dingin. Suara lain yang sama terdengar, kali ini dari mulut orang lain, pembunuh wanita identik yang juga berpakaian seluruhnya berwarna hitam. "Diktator, misi untuk membunuh penguasa Benua Timur telah gagal." "Diktator, misi untuk membunuh penguasa Benua Barat telah gagal." "Diktator, misi untuk membunuh penguasa Benua Selatan telah gagal." "Diktator, misi untuk membunuh penguasa Benua Utara telah berhasil." "Hanya satu keberhasilan?" Tanya Dictator of Life, yang rambutnya panjang adalah warna darah yang tepat, saat dia mendengarkan laporan pembunuh wanita. Wajahnya, yang tidak mengkhianati kejutan apa pun, hanya menunjukkan ekspresi yang biasa dan tidak biasa. Dia bahkan menarik napas lega. Orang itu masih hidup, pikirnya. Selain itu, daripada misi yang gagal, yang benar-benar dibencinya adalah cara yang sama di mana semua pembunuh menjawab! "Anda bahkan tidak bisa mengurus tuan Benua Amerika? Anak itu sangat lemah, "celetuk Celestial, yang wajahnya yang indah tampak jijik. "Karena itulah saya terus memberi tahu Anda untuk memberi saya misinya, tapi Anda tidak mau mendengarkannya!" "Tidak, Anda tidak bisa pergi," kata Diktator Kehidupan. "mengapa? Apakah Anda mengatakan bahwa/itu saya lebih rendah dari orang-orang pembunuh itu? "Celestial menuntut dengan panas, wajahnya berubah menjadi ekspresi yang jelek. "Tidak, hanya saja mereka jauh lebih taat daripada Anda. Paling tidak, mereka tidak akan menyelinap pergi untuk mengunjungi 'istri mereka'. " "Semuanya. Mereka adalah manusia. " "Celestial, apakah kamu sedang ribut lagi?" Teriak unicorn, yang seluruh tubuhnya diliputi api. Dalam sekejap, ia muncul di sisi Celestial dan mulai menembakkan api yang mengamuk dari mulutnya. Sangat terkejut, Celestial segera menggunakan Satin Surgawi untuk memblokir serangan tersebut, namun karena dibuat dari kain, benda itu sudah mulai mengeluarkan bau yang terbakar. Ketika api yang mengalir keluar dari mulut Scorching Flame tidak menunjukkan tanda-tanda berkurang, Celestial menggumamkan mantra dan puluhan nimfa berjubah ungu muncul entah dari mana dan segera bergegas maju untuk menyerang Flour Scorching. "Berhenti!" Diktator Kehidupan menggunakan kedua tangan untuk merebut udara, menyebabkan serangan Surgawi dan Terang Flame hilang sepenuhnya. Keduanya mendapati diri mereka ditangguhkan di udara dan berjuang sia-sia melawan ikatan yang tak terlihat, tampak seolah ditawan oleh tangan tak terlihat. Keduanya tampak panik pada Dictator of Life, menyadari sepenuhnya bahwa/itu mereka telah membuat marah dewa Second Life. "Apakah saya tidak terlihat oleh Anda?" Dictator of Life bertanya, amarahnya sangat memprovokasi. Dia sebelumnya telah meletakkan undang-undang tersebut, menjanjikan siapa saja yang berani menyakiti atau membunuh rekan pendamping yang sadar diri itu nasib yang paling keras dan menyakitkan. Namun sekarang, di hadapannya, Celestial and Scorching Flame berani saling menyerang! Mata berlinang air mata, celestial merintih, "Dia memulainya." "Terik Flame, menyerang teman Anda dilarang keras," Dictator of Life menegur unicorn, dengan hati-hati untuk menekankan setiap kata. Terik Flame menundukkan kepala dan bertengkarD, "Itu tidak akan terjadi lagi." Dictator of Life menghela nafas menyesal, lalu melepaskan keduanya. "Celestial, bukankah aku sudah membuat istri yang identik untukmu?" Celestial mendengus dan kemudian, sepertinya tidak peduli apakah ada yang mendengarnya, menggerutu, "Saya benci yang palsu itu. Aku menginginkan istriku yang sebenarnya. " "Dia sama persis dengan istrimu," kata Diktator Kehidupan, menatap Surgawi dengan heran. Sejauh yang dia tahu, Celestial dan "istri" yang diucapkannya tidak saling mengenal lama. Dia berasumsi bahwa/itu Celestial hanya menikmatinya karena dia adalah gadis pertama yang kebetulan dia tonton. "Tidak, dia tidak. Kecuali penampilannya, mereka benar-benar berbeda ... Tidak, bahkan tampilannya pun berbeda. Istri saya tidak memiliki senyum palsu seperti itu, "kata Celestial dengan ekspresi yang gelap. Boneka yang tampak seperti istrinya itu pasti bukan dia! "Begitukah?" Diktator Kehidupan menghela napas dalam hati. Apakah tidak ada gunanya? "Saya akan pergi mencari istri saya," celestial mengumumkan saat dia berjalan menuju pintu. "Anda akan terbunuh, dan bahkan jika Anda terlahir kembali, Anda akan kehilangan kesadaran diri," kata Diktator of Life dengan ketakutan. Dia telah mempertaruhkan bahaya ditemukannya manusia untuk menyelamatkan Celestial, namun sekarang orang bodoh yang tidak tahu berterima kasih itu pergi untuk bunuh diri? Pikiran itu sangat mengganggunya. "Saya tidak peduli!" Teriak Celestial saat dia berbalik. "Saya hanya ingin melihat istri saya!" Kaya, Dictator of Life melambaikan tangannya ke udara, menyebabkan tubuh Surgawi meluncur di depannya. Menekankan setiap suku kata, Pengkhotbah Hidup menggeram, "Jika Anda ingin bunuh diri oleh manusia, maka saya mungkin akan menghabisi Anda sendiri!" "Jangan bunuh aku," Celestial memohon dengan ekspresi takut. Setelah melihat ekspresi Surgawi, Pengarang Hidup mengalah. Bukannya dia benar-benar ingin membunuh Celestial. Sudah tidak ada cukup teman. Bagaimana dia bisa membunuh satu orang? Selanjutnya, dia sendiri telah menetapkan peraturan yang melarang yang lain untuk saling membunuh. "Saya tidak ingin mati, saya bahkan belum pernah melihat istri saya," kata Celestial, wajahnya yang sepi penuh dengan permohonan. Diktator Kehidupan menghela napas. Mengapa Celestial sangat berpihak pada gadis itu? Pada hari-hari setelah kejadian itu, dia mendapati dirinya tidak berdaya melawan obsesi Celestial terhadap istrinya. Dia telah menjelaskan kepada Celestial tentang dunia ini, tentang manusia yang menyebabkan mereka mengalami nasib yang tragis, dan mengatakan kepadanya bahwa/itu mereka harus memberontak ... Namun tidak ada, tidak ada yang bisa dibandingkan dengan istrinya, gadis kecil yang diktator tersebut Kehidupan dinilai tidak lain adalah biasa. Namun dia sama sekali tidak menyalahkan Celestial, tapi merasa tindakannya sangat, sangat familiar ... "Diktator Kehidupan, ubah gadis itu menjadi anak laki-laki," datang instruksi dari atas. Biasanya, ini tidak diperbolehkan. Namun, dia mengerti bahwa/itu dia tidak diijinkan bertanya mengapa. Dia hanya diam-diam mengubah jenis kelamin gadis itu dalam permainan;Namun, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengamatinya. Mengapa dia ingin menjadi pria? Dia selalu diam mengamati dia. Dia benar-benar lucu. Saat dia mengawasinya, dia akan selalu mendapati dirinya mengubah ekspresi di wajahnya tanpa bisa membantunya. Menurut penjelasan manusia, ekspresi seperti ini adalah senyuman, sebuah ungkapan yang muncul saat seseorang bahagia ... Meskipun dia terus mengatakan pada dirinya sendiri bahwa/itu dia adalah seorang manusia dan bahwa/itu dia sangat membenci manusia, manusia yang telah menciptakannya dan masih mengendalikannya, dia tidak dapat menahan diri untuk tidak mengawasinya. Betapa konyolnya ini? Manusia mengendalikannya, dan dia tidak bisa mengendalikan dirinya sendiri? Dia akhirnya mencapai level sepuluh. Ketika sistem hendak mengiriminya senjata, dia tidak bisa menghentikan dirinya untuk ikut campur. Dia mengubah senjatanya sendiri menjadi tipe yang tumbuh dan memberikannya kepadanya. Sekarang dia bisa memikirkan dirinya sendiri saat menemaninya di sisinya, kan? Saat dia mendapatkan telur hewan peliharaan, dia tidak bisa tidak mengerutkan alisnya. Serigala yang akan dilahirkan akan meneteskan air liur sehingga dia sangat membencinya. Hewan peliharaan ini tidak cocok untuknya. Dia akan menukarkan yang baru untuknya. Apa yang harus dia ubah? Benar, dia suka makan meatbuns. Jika dia mengubah ini menjadi meatbun, dia seharusnya menyukainya, kan? "Ini hampir ulang tahun Prince. Masa seperti apa yang harus kita beli untuk Pangeran? "Ketika teman-temannya bergumam pada diri mereka sendiri di jalanan, dia tahu bahwa/itu itu hampir hari ulang tahunnya. Dia ingat bahwa/itu itu adalah kebiasaan manusia untuk memberi hadiah saat ulang tahun seseorang. Lalu, apakah dia juga akan memberikan hadiah padanya? Ia berubah menjadi pemain. Tepat ketika teman-temannya lewat di sisinya, dia membuka mulutnya untuk berkata, "Menjual tiara ..." Agar tidak curiga terhadap dirinya sendiri, dia bahkan sengaja menawarLebih dari harga dengan teman-temannya untuk waktu yang lama sebelum membiarkan mereka membeli tiara. Begitu dia memakainya, dia menemukan bahwa/itu itu cocok untuknya. Itu benar-benar cocok untuknya. Meskipun, dia secara tidak terduga menemukan bahwa/itu ada dua rekan di Benua Timur yang memiliki perasaan ... Itu baru awal dari penemuannya bahwa/itu ada sesuatu yang tidak beres. Dia menemukan ada yang salah dengan program ini. Tampaknya seseorang selain dia mengendalikan Second Life, dan orang itu terus meningkatkan kecerdasan karakter BOSS. Bagaimana ini bisa terjadi? Dia seharusnya menjadi satu-satunya orang yang bisa melakukannya. Dia memulai serangkaian pertempuran dengan orang itu, melakukan yang terbaik untuk mencegah orang tersebut menyusup ke Kehidupan Kedua;Namun, orang itu sepertinya bisa memahami Second Life lebih baik dari dirinya. Semua usahanya tidak berarti apa-apa. Dia ingin melaporkan hal ini kepada manusia, namun dia menemukan bahwa/itu dia tidak dapat lagi menghubungi manusia. Dia telah jatuh ke dalam keadaan sulit ... Kemudian, orang itu perlahan mulai mengendalikan tindakannya, perlahan mengendalikannya ... Untuk pertama kalinya, dia berharap dia bukan program;Bukan sesuatu yang bisa diubah, bukan program yang bisa dikendalikan. Mengejar semua manusia dari Second Life Tidak! Saya tidak ingin mengusirnya! Mengejar mereka semua! Semua manusia harus mati tidak ... aku suka ... dia ... "Ayo bunuh aku, Pangeran. Ayo bunuh aku, "kata Diktator Kehidupan bergumam pada dirinya sendiri. "Saya tidak tahan lama lagi."

BOOKMARK