Tambah Bookmark

57

Don’t Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms! - Volume 4 - Chapter 10

TL:. Perkembangan Big petak Liu Bei POV Malam telah jatuh dan saya mulai ban tapi aku harus memasuki kota dan memberikan selamat tinggal saya untuk warga sipil. Mungkin ada 10.000 atau lebih rumah tangga di Xu kota negara dan mereka semua menunggu di luar rumah mereka dengan obor karena mereka menunggu untuk berbicara dengan saya pada gilirannya. Aku benar-benar tidak mengharapkan sesuatu seperti ini. Aku belum menghabiskan terlalu banyak waktu di sini tapi saya telah tumbuh melekat ke tempat ini dan orang-orangnya. Melihat warga sipil berbaris dan memberikan salam perpisahan mereka membuat saya merasa kesedihan yang mendalam. Baru sekarang saya mengerti ekspresi rumit adik saya sebelumnya. Yun Chang dan Yi De mungkin tidak datang bersama dengan saya karena mereka tidak tahan melihat ini. Dari apa yang saya ingat, Liu Bei tidak pernah kembali ke tempat ini pernah lagi setelah meninggalkan. Aku takut aku juga, tidak akan pernah melihat kota ini setelah saya pergi. Seperti yang saya pikir begitu, akhirnya saya berjabat tangan dengan terakhir dari warga sipil dan kembali. '' Ah, kakak sudah kembali. '' Visi Yi De adalah sangat baik dan dia melihat sosok saya sebagai saya naik gedung saat ia berbaring di tembok-tembok kota. Aku mengangkat kepalaku untuk memenuhi pandangan dan melambai padanya. '' Apakah itu jadi, '' Yun Chang berjalan keluar dari ruang rapat saat mendengar berteriak Yi De dan menjentikkan rambutnya saat dia tersenyum padaku, '' Bagaimana? Apakah Anda mengatakan selamat tinggal kepada semua warga sipil? '' Saat aku berjalan gedung langkah demi langkah, saya tidak mengatakan apa-apa dan hanya tersenyum pahit dalam menanggapi. Yun Chang dan Yi De mungkin mengerti bagaimana saya merasa dan tidak bertanya lebih lanjut. Mereka mungkin merasakan hal yang sama setelah semua. Xu kota negara mungkin mirip dengan rumah bagi kita. Sebagai tempat pertama yang diterima Liu Bei, kami memiliki banyak lampiran ke tempat ini. '' Ah, telah pasukan dikerahkan sudah? '' Tanyaku, berharap untuk meringankan suasana berat. '' Ini semua dilakukan. Gerobak juga telah dimuat. '' Seperti sebelumnya, suara tipis Chen Deng datang dari belakang saya. '' Un, terima kasih. "" Kataku sambil berbalik dan membungkuk ke arah pemuda yang lebih berat dan lebih tinggi. '' Ini sedikit terlambat untuk mengatakan ini tapi terima kasih dan permintaan maaf untuk masalah dalam memiliki kami di sini. '' '' Tidak perlu untuk itu, Imperial Paman adalah orang tua dermawan Tao, dan kita juga dengan ekstensi. '' Dia berkata sambil membungkuk hormat, membuat saya merasa bingung, '' Jika bukan karena saya konstitusi yang lemah ayah, kita pasti akan mengikuti Anda. '' Itu benar, Chen Deng tidak pendamping saya, tapi dia juga bukan musuh saya. Seperti Chen Deng berkata demikian, ia membuat untuk meninggalkan. Saat saya melihat kembali, aku benar-benar tidak bisa memikirkan kata-kata untuk mengatakan untuk membuat dia tinggal. Tapi Yun Chang lakukan, '' Ayo bersama kami bersama dengan ayahmu, '' Yun Chang mengatakan ketika dia mengambil langkah maju, '' Kakak pasti akan memperlakukan Anda berdua juga. '' Chen Deng berhenti dan berbalik saat ia mengungkapkan senyum jarang terlihat. '' waktu dekat Imperial Paman tidak pasti dan pasti akan ada beberapa kali kasar depan. Bagi saya, berbakti adalah yang paling penting dan saya harus berpikir tentang ayah saya. '' Chen Deng membungkuk sekali lagi sebelum melanjutkan, '' aku, Chen Deng, saya juga bukan bakat luar biasa. Imperial Paman saleh dan pasti akan ada orang lain yang lebih bijaksana, lebih mampu dan bersedia untuk melayani Anda. '' Yun Chang tampaknya memiliki lebih banyak untuk mengatakan, tapi aku memberinya sekilas untuk menceritakan tidak mengatakan apa-apa lagi. Tidak ada gunanya memaksa seseorang untuk melakukan sesuatu yang mereka tidak ingin setelah semua. Mungkin Chen Deng merasa bahwa/itu ia hanya dapat mencapai kehidupan yang dia inginkan di Xu kota negara. Dalam hal ini, itu bukan pertanyaan tentang ambisi tapi salah satu gaya hidup. Ketika saya melihat Chen Deng menghilang ke dalam malam, aku menghela napas dan tersenyum, merasa bahwa/itu itu adalah sia-sia. '' Kakak. '' '' Un?&Mdash;Hot! '' Aku berbalik ketika mendengar Yun Chang memanggil saya dan mendapat kendi panas di wajahku. Ketika aku melihat dengan hati-hati, ada besar '酒' ditulis pada selembar kertas terjebak di kendi. '' Ini malam terakhir kami, mari kita memiliki beberapa anggur, '' Yun Chang tersenyum, dengan beberapa mangkuk di tangannya yang lain, '' Ini sudah memanas. '' Mengapa kita masih minum ketika kita perlu meninggalkan saat fajar, ini pasti akan menimbulkan masalah. Meskipun saya benar-benar harus mengatakan bahwa/itu ... '' Baiklah ~ '' Meskipun saya benar-benar harus menolak, saya masih menerima mangkuk. '' Waiii !! Aku sangat haus setelah tidak memiliki banyak anggur beberapa hari ini ~~~ '' Yi De benar-benar gembira dan mengambil kendi yang lebih besar dari belakangnya. Sepertinya dia bermaksud untuk minum langsung dari teko. Meskipun kita semua jelas di bawah umur ... Eh, sudahlah. Selama kita tidak mabuk. Kami mengambil minuman kami dan duduk di ruang pertemuan. Yun Chang menuangkan mangkuk bagi saya yang saya ambil sip ... Ah, begitu kuat! Dan begitu hangat ~~ '' Ini harus dari Xuchang! ''kuat, rasa familiar ini adalah sesuatu yang hanya Xuchang ini anggur memiliki. '' Itu benar, kita turun ke 2 kendi terakhir kami, '' Yun Chang mengatakan saat ia menenggaknya dirinya, '' Ha ~~ Anggur dari tempat itu masih yang terbaik setelah semua. '' * Gudong * * Gudong * ... '' Yi De, mengambil mudah. Jangan menyelesaikan semuanya sekarang ketika kita baru saja mulai. '' '' Hahaha ~~~ '' Saya tidak bisa menahan tawa saat aku melihat Yun Chang dan Yi De bawah pengaruh alkohol. aku menuangkan mangkuk lain dan melihat malam bersalju diterangi oleh bulan purnama karena mereka terus ribut. Tao Qian dan wajah Han Fu melayang dalam pikiran saya, serta berbagai hal yang terjadi di negara Xu. Banyak perasaan yang mendalam dan mendalam kewalahan saya dan saya minum untuk melupakan mereka. Ah ~~~ Jika hanya negara Xu 3, Feng Xian dan Zhang Liao berada di sini untuk minum juga ... Jika Meng De berada di sini, itu akan menjadi lebih baik ~~ Dan, untuk beberapa alasan, malam panjang tampaknya menjadi menyenangkan dan tak berujung. Un ... Aku membuka mata dan perlahan-lahan berkedip saat aku diaduk dan sadar kembali. Ah, kepalaku sakit. Rasanya seperti kepala saya akan meledak. Di mana aku? Aku melihat sekitar dan melihat bahwa/itu lingkungan menyerupai kamar pribadi saya. Omong-omong, ini kamarku. Eh? Bagaimana saya akhirnya tidur di lantai? Apa waktu itu? Aku melihat di luar dan melihat bahwa/itu itu masih sangat gelap ... Sepertinya itu masih awal dan saya bisa tidur sedikit lebih. ... Un? '' Ah !! '' aku berteriak sebagai keringat dingin mengalir di saat tiba-tiba aku teringat sesuatu yang sangat penting. Kita harus meninggalkan oleh fajar untuk keluar dari sini sebelum Meng De mencapai negara Xu dengan pasukannya. Kami terlambat! Jam berapa ini? Jam berapa sekarang?! Dalam, dalam hal apapun saya harus cepat menemukan Yun Chang dan Yi De pertama ... '' Un ~~ '' '' Ahen ~~ '' Eh? Hanya beberapa langkah dari saya- Artinya, di tempat tidur, datanglah napas damai dari 2 tidur anak perempuan. ... Jangan bilang. Setelah beberapa saat singkat keheningan, aku berbalik dan melihat tempat tidur saya. '' Ah! ~~~~ '' Aku berteriak sekali lagi. Itu persis seperti apa yang saya takut. Di tempat tidur 2 anak perempuan telanjang. Dan mereka tidak sembarang orang, itu Yun Chang dan Yi De. '' ... '' Aku diam-diam merasa tubuh saya. Seperti yang diharapkan, pakaian saya telah meninggalkan saya. Apa yang telah kulakukan sekarang?!

BOOKMARK