Tambah Bookmark

102

Don’t Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms! - Volume 5 - Chapter 21

(Big sis, saya tidak mengerti. Mengapa Anda bermimpi begitu besar?) (Hong, seberapa besar menurut Anda dunia ini?) (Dunia? Bagaimana aku bisa menjelaskan itu? Nah, itu sebesar yang Anda inginkan, saya kira.) (Apa yang saya pikir adalah dunia adalah sebesar hatimu, karena segala sesuatu yang Anda tidak dapat menerima dapat dianggap di luar dunia Anda.) (Jika itu terjadi, maka jantung sis besar ini harus benar-benar besar.) (Dari Seseorang kursus-harus menerima semuanya setelah semua. Bahkan jika itu adalah melelahkan.) (Tapi mengapa sis besar bersedia menjadi orang seperti itu? Apa kau tidak bisa meninggalkan ke orang lain?) (... Aku hanya melakukannya karena aku bisa, itu saja.) Meng De POV * Cha *! Suara sesuatu robek terdengar sesaat, dan di saat berikutnya, darah disemprotkan ke segala arah;ke Yan Liang dan mataku. '' Kuah !!! '' jeritan Hong memenuhi udara dan membawa saya kembali ke indra saya dari linglung saya. '' Bagaimana? Cao cao! Apakah itu merasa baik dengan 1 kurang lengan! '' Hanya setelah mendengar suara senang Yan Liang aku menerima adegan sebelum saya sebagai realitas. lengan kanan Hong benar-benar terputus dari bahunya, dan semua yang tersisa adalah luka pendarahan. Dia berbaring di tanah dan tampak lemas di lengan yang terputus itu. Dia menggigit bibir er dari rasa sakit dan ekspresi muram saat ia berusaha keras untuk menghentikan pendarahan dengan lengannya lainnya. '' Hong! '' '' Big sis, apa yang Anda lakukan! '' Hong berteriak saat ia mengalami jumlah semata-mata rasa sakit dan mengangkat kepalanya untuk menatapku sambil tersenyum, '' Dunia bisa tanpa Hong, tapi tidak bisa tanpa Cao Meng De! '' (TL:.. Percakapan ini juga terjadi di asli tapi di tempat lain jelas Itu seharusnya terjadi ketika Cao Cao terus mengejar Dong Zhuo sendirian setelah Luoyang dibakar) Saat ia selesai, lonjakan segar darah mengalir keluar dari luka saat dia mengangkat pedang di sampingnya dan melemparkannya ke saya. '' Apa ?! Anda Cao Cao! '' Mata Yan Liang goyah sejenak tapi ia segera kembali ekspresi ganas saat dia menerjang saya sekali lagi. Sebagai pisau Hong melemparkan berputar di udara, pedang Yan Liang datang untuk saya. ... Little sis, aku akan melakukan sesuatu tentang lengan Anda. Aku, Cao Meng De, saya bukan orang biasa setelah semua! * Ding *! Aku membungkuk ke belakang dan merasakan pedang meluncur di tubuh saya, dan buru-buru mengulurkan tangan untuk mengambil pedang yang masuk. '' Jangan berpikir Anda akan mendapatkan jalan! '' Ketika Yan Liang melihat bahwa/itu pisau itu tidak mencapai saya, dia mengikuti dengan momentum serangan awal dan diputar saat ia memangkas padaku dari yang lain side. '' Yan Liang! cerita Anda berakhir di sini! '' aku berteriak dan digunakan apa pun kekuatan fisik saya telah meninggalkan dan melompat, menghindari jalan pedang dan juga pisau Hong telah dilemparkan di atas. dentang lain berbunyi sebagai pisau menabrak Yan Liang pedang dan dibelokkan pedang Yan Liang. '' Kuh! '' Yan Liang diklik lidahnya dan mempersiapkan dirinya untuk serangan lain pada saya. Tapi ... '' Yan Liang! Jangan berpikir Anda dapat menggunakan langkah yang sama dua kali! '' Teriakku sambil berkelebat senyum percaya diri saya dan melihat ke belakang Yan Liang. Hong ada di sana dan dia memegang belati di lengannya yang tersisa. '' Ap- '' Baru sekarang Yan Liang menyadari ada sesuatu yang salah. Tapi itu terlambat dan dia tidak akan dapat mempertahankan waktu. ''! Yaaaaaaa '' Hong berteriak seolah-olah dia telah diresapi semua rasa sakit yang diberikan Yan Liang ke dalam belati yang dipegangnya dan menusuk - '' Wu! '' Senyum Yan Liang benar-benar menghilang sebagai belati Hong menyelinap melalui pelat merah Yan Liang dan dikubur sendiri dalam-dalam punggungnya. '' Kaa! '' Darah mengalir keluar dari mulut Yan Liang, '' Anda ... Bajingan! '' Tapi pada kesempatan berikutnya, Yan Liang berayun keluar dan mengetuk Hong ke tanah dengan kekuatan terakhirnya sebelum menjatuhkan diri ke tanah berlutut dan terengah-engah saat ia kehilangan pegangan pada pedang nya. Dia tidak terjungkir meskipun dia tidak bisa terus berjuang lagi. Seperti yang diharapkan dari umum paling ganas di Hebei. Aku menghela napas heran dan melihat medan perang. Hong tidak lagi bisa melawan tapi dari bagaimana hal-hal terlihat, kita menang dan serangan gerbang Wu Chao adalah hanya soal waktu. Seperti yang saya pikir begitu, saya mulai berjalan menuju Hong. '' B, sis besar! '' Hong berteriak dan menunjuk sambil memandang ke kejauhan, '' T, ada! '' Ada? Aku melihat ke arah mana Hong menunjuk dan melihat kohort besar pasukan Ben Chu bergegas ke arah kami. Saya berpikir bahwa/itu itu adalah aneh dan memicingkan mata untuk mendapatkan tampilan yang lebih baik dan menemukan bahwa/itu satu terkemuka unit ini adalah Ben Chu dirinya. Un? Apakah Xuan De sini juga? Dia tidak sangat pemberitahuanmampu tapi aku bisa menangkap sosoknya duduk di belakang seorang jenderal prajurit di atas kuda putih. Hm hm, Xuan De telah datang untuk menyaksikan pertarungan antara aku dan Ben Chu ya! Apakah yang demikian, baik dalam kasus itu, sudah waktunya. Saya pikir dan lelah mengangkat tangan kanan dan menunjuk langit. Liu Bei POV Un? Mengapa merasa seperti tanah gemetar? Dan itu cukup kekerasan terlalu ... '' Zi Long! Apakah Anda mendengar sesuatu? '' '' Saya dengar lama sudah ... '' Zi Long menghela nafas ketika dia melihat saya baru saja menyadari hal ini dan menunjuk lereng ke kanan, '' Kami sudah disergap. '' Aku berbalik dan melihat aliran kontinu pasukan kavaleri pengisian menuruni lereng Bagaimana bisa menjadi seperti ini! '' Ben Chu! '' Aku buru-buru berteriak padanya dengan harapan bahwa/itu ia bisa memberikan respon yang tepat untuk penyergapan sesegera mungkin. '' Jangan takut, Xuan De! '' Ben Chu berteriak kembali saat ia mengangkat pedang dan menyapu kembali panjang, rambut bergelombang nya, '' Kita hanya perlu mengisi pada mereka! ''

BOOKMARK